Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E09P05

gambar


9. Gunung Hwaryong (5)

Ark khawatir sebentar, tapi akhirnya dia mengakui jika tidak ada pilihan. Ya, Ark tahu tentang metode untuk pergi ke tebing, sejak menemukan bukit di sisi lain. Itu adalah metode hang glider, yang ia gunakan untuk melarikan diri dari wilayah vampir!

(TL: hang glider=sejenis flying fox)

“Sementara hang glider bisa membawaku ke tempat yang aku inginkan, itu bukan pesawat terbang. Untungnya, ada angin kencang di daerah ini. Jika aku menebak dengan tepat waktu angin, maka itu bisa membawa aku ke bukit. Ya, itulah satu-satunya jalan yang tersisa.”

Tentu saja, tidak akan semudah itu untuk mengendarai hang glider, dan bernavigasi melewati jurang. Tapi, tidak mungkin mengembara Gunung Hwaryong selamanya, sehingga dia tidak punya pilihan.

 Jika dia menggunakan Slime's Time, maka dia tidak perlu khawatir tentang kerusakan jatuh. Tentu saja, jika dia jatuh ke dasar jurang, maka dia harus berkeliaran lagi. Tapi, situasi terburuk bisa dihindari.

Ark membuat keputusan dan berteriak ke arah tumpukan batu di belakang.

"Buksil!"

Kemudian, Buksil yang bersembunyi di balik batu berkeliaran. Setelah kehilangan Baekgu, dia masih depresi dan terlihat lusuh. Tidak adanya Baekgu membuat bayangan besar pada Buksil.

"Mengapa?"

“Kita harus menggunakan hang glider untuk pindah ke bukit itu. Bahkan dengan angin yang bagus, aku tidak akan dapat mencapai bukit lainnya, dengan dua orang pengendara. Jadi, tempatkan bola mata padaku, dan mendirikan tempat perkemahan di dasar gunung.”

"Terserah.”

“Jangan hanya bermain-main ketika aku tidak ada di sana, dan mengumpulkan beberapa bahan. Kita hanya memiliki beberapa yang tersisa.”

"Baiklah, aku mengerti.”

Buksil melambaikan tangannya, seolah itu merepotkan. Sementara sikap Buksil buruk, Ark menunjukkan kesabaran dan menahan lidahnya. Saat ini Buksil lebih sadar akan permainan.

Dalam situasi seperti itu, pemukulan benar-benar mungkin membuatnya berhenti dari permainan. Jika Buksil keluar dari game, maka itu akan menyebabkan masalah signifikan bagi Ark. Karena itu, Ark memutuskan untuk mempertahankan kesabarannya. Namun, dia tidak bisa menahan perasaan jengkel setiap saat.

'Cuacanya panas, angin bertiup sepoi-sepoi terus-menerus selama beberapa hari, dan Buksil bertingkah seperti kain basah… Itu benar-benar membuatku tidak sabar.'

Ark menatap Buksil sebelum berbicara.

"Radun, gantung peluncur.”

-Ssak ssak, ssak ssak ssak ssak!

Radun membuka mulutnya dengan linglung, dan meludahkan glider tangan. Ark meraih hang glider dan menunggu arah angin berubah. Setelah angin bertiup menuju jurang untuk sementara waktu, Ark menggunakan Sprint untuk lari dari tebing, dan melemparkan tubuhnya.

Sementara tubuhnya terhuyung-huyung untuk sementara waktu. Ark akhirnya mempertahankan keseimbangannya, dan hang glider dengan mantap ditiup angin.

"Itu dia. Ini seharusnya cukup, untuk membawaku ke bukit di sisi lain! Hah?"

Ark hanya menghela nafas lega ketika itu terjadi. Ketika dia terbang di tengah jalan, hembusan angin tiba-tiba mengenai sisinya. Hang glider bergetar dan kehilangan bagian tengahnya.

Ark buru-buru menggerakkan berat badannya untuk menangkap bagian tengah lagi. Tapi, ledakan itu menyebabkan dia lebih rendah dari yang ia inginkan.

"Sial, aku kacau!"

Ark menjerit saat dia mengangkat kepalanya, dan memeriksa jarak ke bukit lainnya. Situasi terburuk yang Ark khawatirkan, telah terjadi. Tepatnya, hang glider akan jatuh. Sebuah pesawat terbang bisa naik kapan pun ia mau, tapi hang glider bergantung pada arus angin.

“Ketika aku memperkirakan angin, aku akan membuatnya dengan jarak dekat…”

Namun, tingginya telah menurun beberapa meter di tengah jurang. Dengan jalannya saat ini, dia akan terbanting ke tebing, bukannya mencapai bukit.

'Sial, ini gagal. Karena aku terganggu oleh Buksil ketika memperkirakan arah angin, aku berangkat agak terlambat.'

Penyesalan muncul di wajah Ark.

'Jika aku terbanting ke tebing dengan kecepatan ini, maka aku tidak tahu apa yang akan terjadi. Aku mungkin akan mati, jika jatuh dalam kondisi ini. Haruskah aku melompat turun sekarang, dan menggunakan Slime’s Time pada ketinggian yang sesuai?'

Namun, masalahnya tidak sesederhana itu. Jika Ark melompat turun, maka pengaruhnya akan berdampak pada tebing. Itu tidak tahan lama, sehingga hang glider akan hancur dengan satu serangan.

"Tidak! Aku berjuang sangat keras hanya untuk membuat ini…. Sesuatu… pasti ada cara lain!"

Pada saat itu, seekor Harpy yang terbang dari bukit berlawanan, menarik perhatiannya. Sebuah ide muncul di kepala Ark.

“Sialan, orang itu! Gunakan Taunt untuk menarik monster itu ke sini!”

"Hah? Mengapa?"

"Diam! Lakukan saja apa yang aku katakan!"

"Hah? Mengapa?"

"Diam! Lakukan saja apa yang aku katakan! "

"D-dimengerti!"

Racard buru-buru terbang menuju bukit lainnya, setelah Ark berteriak.

“Hei, kamu gagak tua yang kusut! Kemana kamu pergi?"

Harpy menjerit dan mendekat, setelah Racard menggunakan Taunt. Racard menghindari serangan itu, dan terbang menuju Ark. Kemudian, Ark menyerang dengan Saw Blade di sekitar pergelangan kaki Harpy, dan berteriak.

"Itu dia. Sekarang, pimpin kembali ke bukit di sisi lain!”

"Aha, aku mengerti sekarang. Hei, kamu berkokok! Di mana kamu mencari? Cara ini! Datang dan tangkap aku...”

Racard menjulurkan lidahnya, dan menggunakan Taunt lagi. Sekali lagi, naluri Harpy adalah untuk menyerang objek terbang terlebih dahulu.

Ketika Intermediate Taunt juga digunakan oleh level rendah familiar-nya, Harpy ditangkap dengan sempurna.

Harpy mengejar Racard dan lupa, jika pedang Ark melingkari pergelangan kakinya. Ark bertujuan untuk itu. Sementara dia tidak akan memiliki kesempatan dengan Racard yang sebesar tikus, sayap Harpy mencapai dua meter. sehingga, ketinggian hang glider secara bertahap meningkat.

Setelah beberapa saat, Ark berhasil mendarat di bukit yang berlawanan.

“Terima kasih, Harpy! Ini adalah untumu. Dark Blade!"

Setelah menyingkirkan hang glider, Ark tertawa pada Harpy.

-Kiiiik? Kiiiik?

Harpy akhirnya menyadari, ada sesuatu yang salah. Namun, sudah terlambat. Monster itu akhirnya mati sambil mengepakkan sayapnya, dan Ark mengirisnya seperti daging ayam.

"Fiuh, itu dia. Aku menemukan jalan.”

Setelah mengurus Harpy, Ark mensurvei daerah tersebut. Ketika melihat dari bukit yang lain, dia telah melihat, jika ada jalan setapak di antara bebatuan. Ark memburu Harpy yang muncul, dan mulai mendaki Gunung Hwaryong lagi.

Meskipun kemiringan di sisi ini lebih lembut, tetap saja tidak mudah. Ark melukai mata gergaji di sekitar batu, seperti peralatan panjat dan menggunakan Jump. Berapa lama waktu telah berlalu?

Setelah mendaki 5 - 6 meter lagi, Ark menggunakan Jump dan mendarat di atas batu. Badai pasir perlahan-lahan surut, dan mengungkapkan dataran tinggi di depannya.

"Apakah ini normal?"

Ark melihat sekeliling, dengan ekspresi kosong. Ketika dia mencapai puncak, rasanya seperti New World. Dataran tinggi membentang begitu jauh ke cakrawala, sehingga benar-benar menyentuh langit. Sementara badai pasir mengamuk di bawahnya, tidak ada tanda-tanda pasir terlihat di dataran tinggi. Sepertinya, tempat itu hanya mengambang di langit. Berdiri sendirian di tempat itu, benar-benar memberinya perasaan menyegarkan.

"Apakah ini alasan orang suka mendaki?"

Namun, tujuan Ark tidak mendekat. Alasan dia naik Gunung Hwaryong adalah untuk menyelesaikan quest. Begitu dia mencapai puncak, Ark menemukan tujuan quest. Tidak, bukan dia yang menemukannya.

Ada sebuah kubah besar yang terletak di tengah dataran tinggi yang mencapai puluhan kilometer, yang dapat dengan mudah dilihat dengan satu pandangan.

“Itu benar-benar tujuan quest…”

Ark mendekati kubah memancarkan aura hitam, dengan mata penuh rasa ingin tahu.

"Orang ini!"

Buk, Buk, Buk, Buk!

Terdengar deru keras dan bumi mulai bergetar. Ark menoleh dengan terkejut, dan melihat sesuatu yang tidak pernah ia duga. Setelah mengkonfirmasi kehadiran yang mendekat, wajahnya menegang.

"Huk, apa, apa? Orang itu…?”

Monster besar yang mencapai 20 meter, semakin dekat ke Ark. Monster 20 meter itu juga memiliki api hitam di sekitar tubuhnya!

Sementara bagian bawah tubuh adalah seekor naga, bagian atas berbentuk seorang pria yang mengenakan armor merah. Ark sudah lama melihat monster itu di Jackson. Itu adalah pemimpin Tentara Kegelapan yang mati di tangan Ark!

Nama…

“…Eek? Tidak mungkin… Valderas?”

***




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E09P05"

Pemberitahuan Update via Email