Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V16E09P06

gambar


9. Gunung Hwaryong (6)

“Hiks, Baekgu…”

Buksil menangis, saat dia menuruni lereng. Setelah meletakkan bola mata pada Ark, Buksil tidak tertarik lagi. Tidak, itu bukan hanya Ark. Setelah Baekgu meninggal, Buksil kehilangan minat pada permainan itu sendiri.

Di antara sejumlah besar NPC di New World, Baekgu hanya satu. Perilaku Baekgu hanyalah ilusi yang diciptakan oleh kecerdasan buatan New World.

Buksil juga tahu ini. Namun, berbeda memahaminya dengan hatinya daripada dengan pikirannya.

…Ketika memikirkan perasaan membelai tubuh Baekgu dan baunya, dada Buksil menjadi sakit karena ingatan itu. Dia pikir, itu akan baik-baik saja dari waktu ke waktu. Tapi, perasaan itu hanya meningkat, ketika dia terhubung ke permainan.

“Bahkan, video tidak lagi menarik minatku. Aku… jika aku tidak mengambil video, maka Baekgu tidak akan… Hiks, semuanya salahku. Tapi jika aku keluar dari permainan, maka bukankah kematian Baekgu tidak akan berguna?

Setidaknya, aku harus membangun patung Baekgu di Selebrid, sebelum berhenti. Ya, aku tidak bisa keluar dari permainan sampai saat itu. Tapi… tapi… Hiks, jika aku menutup mataku, sepertinya aku masih bisa mendengar suara Baekgu…”

Buksil terisak dan bergumam.

"Tuan!"

Apakah Buksil sedang tidur? Setelah berpisah dari Ark, dia bisa dengan jelas mendengar suara Baekgu. Pikiran itu membuat Buksil semakin emosional, ketika air mata menetes dari matanya.

“Hiks hiks hiks hiks, Baekgu. Suaramu masih sangat jelas…”

"Tuan!"

Sekali lagi, suara Baekgu bisa terdengar. Lalu, dia punya pikiran. Dia pasti mendengar suara Baekgu di suatu tempat. Buksil tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke mana-mana, sambil berteriak seperti orang gila.

"Huk, apa, apa? Baekgu? Apakah itu benar-benar Baekgu? Di mana? Di mana kamu Ini benar-benar Baekgu? "

"Tuan, aku di sini!"

Kemudian, gambar buram muncul di sisi lain badai pasir. Buksil menggosok bola mata sebelah kiri, dan membeku. Ketika dia menatap lagi, gambar itu menjadi jelas. Sesuatu mengalir menuruni lereng curam melalui badai pasir.

Sementara jaraknya masih jauh dan hanya siluet yang bisa dilihat, Buksil tahu dengan satu pandangan. Itu adalah anjing peliharaannya yang tidak akan pernah ia lupakan, Baekgu!

Baekgu yang ia pikir telah mati, berlari ke arahnya dengan air mata.

"B-Baekgu!"

"Tuan!"

Buksil berlari menuruni lereng curam begitu cepat, sehingga dia hampir jatuh. Kemudian, Baekgu melompat ke arahnya dan melambaikan ekornya, sambil memeluk dan menjilati Buksil. Air liur anjing mulai turun di wajahnya, tapi Buksil tidak mengkhawatirkan hal-hal seperti itu.

Anjing yang ia pikir sudah mati, telah kembali hidup!

Dia berada di Gunung Hwaryong, yang berjarak ratusan kilometer dari desa Bosaga. Jika ini adalah mimpi atau ilusi, maka dia tidak ingin itu hancur.

"Ohhhhh, B-Baekgu. Aku membuat kesalahan. Seharusnya, aku tidak pernah…”

"Hiks hiks hiks hiks, tidak ada Tuan. Aku tidak melindungi Tuan dengan benar…”

Buksil dan Baekgu saling berpelukan, sambil berlinang air mata.

"Ohhh, itu benar-benar Baekgu. Baekgu benar-benar hidup. Hiks, terima kasih, kamu masih hidup. Tapi bagaimana ini terjadi? Bagaimana kamu bisa lolos dari para penjahat itu? Aku tidak melihat adanya luka…”

"Hah? I-itu…”

Baekgu menggaruk bagian belakang kepalanya, dan ragu-ragu. Kemudian, seorang pria keluar dari badai pasir, setelah Baekgu dan bergumam.

“Hmm, pemandangan yang bagus. Anjing dan pemiliknya seperti ini. Hidungku juga menetes, karena hatiku tergerak.”

Kemudian, wanita yang mengikuti di belakangnya, menyatakan dengan suara singkat.

“Bah, apakah kita mengikuti anjing itu ke sini, hanya untuk melihat pemandangan yang bagus?”

"Huck, k-kamu…?”

Wajah Buksil memucat, saat dia melihat lelaki besar dan elf wanita.

'Orang-orang itu…?'

Itu adalah pasangan yang paling tidak diharapkan Ark dan Buksil, berdiri di sana.

***

 

Lebih dari 1.000 kilometer jauhnya di selatan jauh, orang lain berada dalam situasi yang sama. Itu adalah Shambala bertopeng, yang menyembunyikan dirinya dalam gelap menggunakan Stealth.

Setelah membersihkan para perompak dari Seutandal beberapa waktu lalu, Shambala telah tiba di desa Lancel. Dia telah mengangkut 20% dari barang-barang curian, seperti yang dijanjikan Isabel. Namun, Shambala punya alasan lain untuk pergi ke sana.

Untuk menyelesaikan quest 'New Assassin' untuk berganti profesi, dia membutuhkan barang konyol dan JusticeMan mengarahkannya ke Roco di desa Lancel, yang akan memiliki informasi tentang hal itu.

Tapi, Shambala menghadapi peristiwa tak terduga di desa Lancel, dan mengubah rencananya. Tidak, itu karena dia melihat orang yang tak terduga.

'Bagaimana pria itu di sini? Jika dia adalah biang keladi peristiwa yang terjadi di sekitar desa Lancel belakangan ini… masalah ini mungkin lebih serius dari yang diperkirakan. Aku tidak bisa menyelesaikan masalah ini sendiri.'

Shambala memandangi kelompok itu, dan menyelinap keluar dari gua.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V16E09P06"

Pemberitahuan Update via Email