Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V17E02P03

gambar


2. Menggunakan Krisis Sebagai Peluang! (3)

Ark akhirnya mencapai kesimpulan.

'Jika ideku benar…'

Setelah sampai pada kesimpulan, tidak mungkin baginya untuk duduk lagi.

"Ayo, bangun!"

"Eh? Sudah? Tapi, bengkak di pantatku belum turun!”

Gumam Racard sambil meraih pantatnya.

“Lupakan pantatmu. Ayo pergi. Tempatnya tidak terlalu jauh, jadi ikuti saja.”

“Tempatnya tidak jauh? Ke mana kita akan pergi?"

"Untuk menguji sesuatu. Sial, cari tanah dengan ukuran yang cocok, yang bisa aku pindahkan segera. Ukuran… sesuatu yang lebarnya 5 - 7 meter, harus cocok. Jika ukuran itu, maka hanya 4 - 5 wendigo akan muncul.”

"Sheesh, aku mengerti.”

Racard mengepakkan sayapnya dan melihat ke mana-mana. Setelah beberapa saat, dia akhirnya menemukan tanah berukuran cocok.

Kukyakyakyakya, kukyakyakyakya!

Seperti yang diharapkan, para wendigo muncul segera setelah ia tiba di tanah.

'5 dari mereka harus cocok. '

"Razak, sikap pertahanan. Racard, mengejek 3 dari mereka!"

"Apa yang kamu katakan? Kamu ingin aku memikat mereka di tempat kecil seperti ini? "

Meskipun Racard mengeluh, dia menggunakan Taunt untuk memikat 3 dari mereka ke sudut. Dan Razak berdiri dekat dengan Ark, dengan perisainya terentang.

Itu adalah formasi dasar Ark dan familiar-nya. Sebenarnya, tidak perlu mempersiapkan apa pun, ketika berhadapan dengan angka-angka ini. Tapi, tujuan Ark bukan untuk membunuh para wendigo. Ark menggunakan Razak dan perisainya untuk menghindari lidah, sambil mengawasi wendigo.

Setelah beberapa saat, pola panah muncul di atas kepala wendigo.

"Demonic Seal. Soul Extortion!"

Pepepepeng, kuaaaaak!

Sebuah tangan jernih mengulurkan di depannya dan meraih wendigo. Meskipun dia memulihkan semangat dan tubuhnya, ukuran wendigo telah berkurang. Wendigo menjadi lebih kecil dengan setiap serangan Ark. Dia juga mengkonfirmasi, jika kerusakan berkurang ketika ukurannya menjadi lebih kecil.

“Ini mengikuti harapan aku. Selanjutnya…. Soul Extortion, Soul Extortion! "

Ark mengamuk dengan skill, dan menyerang wendigo. Soul Extortion menurunkan defense sebesar 15%. Selain itu, Soul Extortion tidak memiliki waktu tenang. Dan tidak butuh waktu lebih dari 30 detik, untuk menggunakan skill itu sekali. Jadi, dia berhasil mengurus 5 wendigo.

[Courage telah meningkat berkat Soul Extortion!

Spiritual Power +1]

"Seperti yang diharapkan!"

Ark yakin sekali, jendela pesan muncul.

Dalam game RPG, kerusakan tidak hanya ditentukan oleh attack dan defense.

Attack dan defense yang ditampilkan di jendela informasi, hanyalah angka rata-rata. Bagaimana itu diterapkan tergantung pada situasi.

Itu umumnya dikenal sebagai atribut.

Wendigo adalah monster roh, sementara fisik tidak valid diserang oleh 50 - 80%. Namun, Ark mengabaikan satu fakta penting. Soul Extortion secara harfiah adalah sihir roh. Dan dia berurusan dengan monster dengan tubuh roh. Ketika digunakan pada monster normal, jumlah damage dan roh yang diserap tidak sebanyak itu.

'Soul Extortion adalah skill yang menunjukkan efek utamanya, saat berburu monster roh!'

Setelah dikonfirmasi oleh percobaan, sikap Ark berubah 180 derajat. Sebelumnya, Ark hanya berpikir tentang menuju ke Dragonian. Dia mengira membuang-buang waktu, untuk memburu para wendigo itu sia-sia.

“Tapi, jika aku menggunakan Soul Extortion pada para wendigo, maka aku bisa mengekstraksi puluhan Spiritual Power. Kemudian…"

Mata Ark melebar. Quest itu bukan masalah lagi. Itu tidak perlu dikatakan, tapi jumlah Spiritual Power bukanlah sesuatu yang harus diabaikan. Namun, dia tidak bisa memasukkan poin stat ke dalam Spiritual Power, dan dia belum melihat item untuk meningkatkannya.

Pada akhirnya, Soul Extortion adalah satu-satunya cara untuk meningkatkan Spiritual Power-nya. Meskipun tampaknya tidak efisien, dia menggunakan Soul Extortion dalam situasi putus asa.

“Setelah beralih ke profesi kedua-ku, skill-ku membutuhkan Spiritual Power yang lebih besar. Tapi, Soul Extortion hanya meningkat 1 poin, sehingga butuh beberapa hari untuk meningkatkannya seratus…”

Jadi, tempat ini adalah tempat ia bisa mendapatkan efek maksimum untuk Soul Extortion. Selain itu, ada begitu banyak wendigo di ruang kekacauan, sehingga hampir membosankan. Jika dia memburu semua wendigo di sini menggunakan Soul Extortion, berapa banyak Spiritual Power-nya meningkat?

“Aku perlu berburu untuk meningkatkan Spiritual Power-ku.”

***

 

“Luar biasa…. ini adalah jackpot! "

Ark merasa ingin menari. Dia bisa menyelesaikan masalahnya, untuk meningkatkan Spiritual Power-nya di sini.

"Jika itu 3 - 4 lawan seperti sekarang, maka berburu tidak akan menjadi masalah…"

Masalahnya adalah, ketika puluhan wendigo muncul di tempat yang luas. Jika ada 30 - 40 dalam ruang terbatas, maka dia bisa menggunakan Blade Tempest. Tapi, itu masih akan sulit. Itu tidak perlu dikatakan, tapi dia harus menggunakan Soul Extortion untuk meningkatkan Spiritual Power-nya sebesar 1 poin.

"Haruskah aku mengurangi jumlahnya, dan kemudian menyerap sisanya?"

Tapi, wendigo mirip dengan kecoak, bahkan jika ada batasan jumlah mereka. Tentu saja, dia bisa membunuh wendigo selamanya. Ketika dia membunuh 5 wendigo dia hanya menerima +1 Spiritual Power.

“Itu sama sekali tidak bisa terjadi. Meskipun monster-monster ini memberikan bonus, dia tidak bisa begitu saja bergegas untuk membunuh mereka. Dia harus memeras bahkan +1 Spiritual Power menggunakan Soul Extortion. Tapi, untuk berurusan dengan 30 - 40 wendigo di ruang terbatas…”

Ark melihat familiar-nya. Racard hanya bisa memancing 5 monster menggunakan Taunt. Yang tersisa 25 - 35 wendigo. Ark tidak akan bisa menangani sisa wendigo, bahkan dengan bantuan Razak. Dia harus berpikir di luar kotak.

“Aku perlu meminta Racard untuk memikat setengah dari mereka…”

Ark bergumam, sampai dia memiliki kilatan cemerlang di benaknya. Dia menatap Racard sejenak, sebelum tersenyum.

"Aha, kenapa aku lupa tentang itu?"

"Apa? Mengapa? Kenapa kamu menatapku dengan mata itu?”

Racard mengalihkan pandangannya dengan gelisah, pada ekspresi Ark. Kemudian, Ark memalingkan kepalanya, dan memamerkan lehernya.

"Sialan, hisap darahku!"

"Eh? Sungguh? Aku bisa makan? Sungguh? Itu bukan lelucon?”

"Jangan bicara omong kosong, dan hanya mengisaplah!"

"Ohhhhh, mengerti. Aku pasti tidak akan mendapat masalah nanti?"

Mengisap, menghisap, menghisap, menghisap.

Racard langsung terbang ke arahnya, dan menggigit lehernya.

'Ugh, perasaan kotor ini… Tapi… Huhuhu, penderitaan hari ini adalah kemakmuran besok. Membantai sejumlah besar wendigo tidak akan menjadi masalah, jika aku mengikuti rencana ini. Hantu monyet sialan ini akan mati. Aku akan menangkapmu dan melahap kalian semua!'

Wajah Ark menjadi pucat, saat darah mengering darinya.

***




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V17E02P03"

Pemberitahuan Update via Email