Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V17E06P02

gambar


6. Dark Soul Vs Beast Master (2)

Ark tidak bisa melihat Baekgu, Bread, atau Redian lagi. Sekarang yang paling penting adalah uang!

Dia perlu tahu, apakah Buksil benar-benar menggelapkan uangnya.

"Japtem? Menjual? Heh! ”

Buksil memandangnya dengan bodoh, dan mendengus. Lalu, dia melepas tangan Ark dan mengangkat bahu. Tak perlu dikatakan, adalah mungkin untuk minum alkohol di New World. Orang itu akan kembali normal setelah sedikit. Tapi, mereka benar-benar mabuk sambil minum.

Itulah tempat di mana Buksil berada. Buksil memiliki setidaknya 10% alkohol dalam dirinya, dinilai dari bau dan dia berteriak.

“Kamu selalu seperti itu. Uang uang uang! Apakah mata-mu hanya melihat uang?"

“…Apa, apa?"

"Baekgu telah kembali hidup-hidup, dan hal pertama yang kamu bicarakan adalah uang? Itu selalu tentang menghasilkan uang… Aku bosan dengan itu! Terkutuk! Ya, aku menjual sedikit japtem dan minum alkohol.

Mengapa? Tidak bisakah aku melakukan itu? Tidak bisakah aku minum sedikit alkohol, setelah mengikutimu setiap hari dan dieksploitasi? Aku menjual semuanya untuk membeli alkohol. Apa yang akan kamu lakukan?"

‘Dia menjual japtemku demi minum alkohol?’

Ark menatap Buksil dengan bodoh. Kemudian, suara dingin keluar dari mulutnya.

"…Apakah kamu ingin hidup?"

Buksil tersentak dan mundur selangkah, tapi itu hanya sesaat.

“Kenapa kamu menatapku seperti itu? Sial, aku juga orangnya! Kamu pikir, aku takut setelah mendengar kata-katamu? Aku telah menanggungnya sejauh ini. Tapi sekarang, aku tidak tahan lagi. Tidak, aku tidak akan tahan dengan itu. Lalu, pergi dan bunuh aku! Lakukan, lakukan!"

Buksil kehilangan akal, setelah minum alkohol. Ark juga kehilangan akal, setelah mendengar jika japtemnya diubah menjadi alkohol. Ark memandang Buksil dengan marah, dan tertawa sebelum bergerak.

“…Bunuh.”

"Bunuh? Ya, bunuh aku!”

"Tunggu sebentar!"

Kemudian, Bread menarik kerah babi yang bersemangat itu, dan bergerak maju. Dia memandang Ark, dan berkata.

"Bukan itu. Apakah ada alasan untuk bereaksi seperti itu, dalam situasi ini? Apakah kamu tidak tahu? Bukankah seharusnya kamu bereaksi terhadap kehadiranku, terlebih dahulu?”

“…Lepaskan babi iyu.”

"Tidak, tidak, aku tidak akan. Tidak, sepertinya ada beberapa kesalah-pahaman tentang dari mana alkohol ini berasal. Aku yang membelinya, bukan dia.”

"Apa?"

Mata Ark mulai kembali normal. Kemudian, Bread menggaruk kepalanya, dan menghela nafas.

"Hah. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi dia menjadi tenang setelah pria itu menjelaskan. Dia sepertinya ingin berbicara dengan Ark. Itu benar, aku membeli alkohol untuk semua orang. Pria ini hanya minum alkohol. Ngomong-ngomong, bukankah kamu agak ‘dibenci’? Dia hanya minum sedikit, namun dia terus mengutukmu.”

"Apakah itu benar?"

"Apa? Jika dia mengutukmu?"

“Tidak, itu japtem-ku aman.”

Dia sudah tahu, jika Buksil penuh dengan keluhan. Tentu saja pembicaraan tentang japtemnya, akan lebih penting baginya.

"Kenapa aku berbohong tentang itu? Apakah Kamu ingin melihat tanda terima pembelian?"

Ark menghela nafas lega. Setelah itu, dia akhirnya menyadari, jika orang-orang di depannya adalah Bread dan Redian.

"Ngomong-ngomong, mengapa kalian ada di sini?"

“Kamu akhirnya bertanya.”

"Bajingan ini, apa yang kamu inginkan? Apakah Kamu sekarang menyandera?"

"Menyandera?"

“Bukankah mereka sandera? Lalu, mengapa kamu di sini dengan Buksil?"

Kemudian, Buksil berteriak dengan marah dari belakang Bread.

"Hei, jangan macam-macam dengannya. Bread adalah orang yang membawa Baekgu kembali! "

"Apa?"

“Mari kita perjelas situasinya. Silakan duduk. Aku akan jelaskan.”

Bread menyingkirkan botol minuman keras, dan menunjukkan tempat duduk. Ark menatap Bread dan ragu-ragu. Dia tidak menyadarinya karena Buksil, tapi situasinya cukup serius.

Bread dan Redian adalah musuh-musuhnya. Dan akan sulit bagi Ark, untuk menghindari kedua serangan mereka di gua sempit ini. Dia tidak bisa menjamin peluangnya, bahkan dalam pertarungan 1 lawan 1.

Tidak perlu membicarakan 2 lawan 1. Tapi, tidak mungkin untuk melarikan diri. Bahkan jika dia bisa pergi, Bread sudah memperhatikan hubungan antara Ark dan Buksil. Jika tidak, dia tidak akan menunggu Ark di tempat seperti ini.

Saat Ark mencoba melarikan diri, maka Bread akan menggunakan Buksil sebagai sandera.

'Ngomong-ngomong, sikap Bread tampaknya sedikit berbeda dari sebelumnya. Dia tidak menyerang dengan gegabah seperti terakhir kali.'

Ketika Ark tidak menurunkan penjaganya untuk duduk, Bread menjelaskan situasinya. Alasan untuk situasi ini kembali ke desa Bosaga. Ketika Ark mengatur penjaga pada Bread dan Redian, mereka telah merencanakan untuk melarikan diri dari Bosaga.

Mereka melarikan diri dari para penjaga, dan bersembunyi di sekitar pinggiran desa. Mereka berencana untuk melacak Ark, ketika dia meninggalkan desa. Tapi, kelompok bandit-lah yang menarik perhatian Bread.

Para bandit yang mencari Ark telah menangkap Baekgu, dan menyeretnya keluar dari desa. Dan kemudian, mereka menggantungnya terbalik dan menyiksanya untuk mendapatkan tujuan Ark berikutnya.

Ketika Ark tidak menurunkan penjaganya untuk duduk, Bread menjelaskan situasinya. Alasan untuk situasi ini kembali ke desa Bosaga. Ketika Ark mengatur penjaga pada Bread dan Redian, mereka telah merencanakan untuk melarikan diri dari Bosaga.

Mereka melarikan diri dari para penjaga, dan bersembunyi di sekitar pinggiran desa. Mereka berencana untuk melacak Ark, ketika dia meninggalkan desa. Tapi, kelompok banditlah yang menarik perhatian Bread.

Para bandit yang merindukan Ark telah menangkap Baekgu, dan menyeretnya keluar dari desa. Dan kemudian, mereka menggantungnya terbalik, dan menyiksanya untuk mendapatkan tujuan Ark berikutnya.

"Lalu, aku muncul.”

Bread membual. Meskipun ada 10 bandit, Bread dan Redian sangat marah tentang kekejaman terhadap hewan. Setelah menyelamatkan Baekgu, mereka memutuskan untuk mengembalikan anjing yang menyedihkan itu, kepada pemiliknya.

Baru setelah mereka bertanya kepada Baekgu, mereka tahu dia ada di party Ark.

‘Bukankah itu seperti melompat dari wajan ke api? Anjing bodoh ini! '

Ark melotot ke arah Baekgu, yang baru saja makan di sudut. Namun, Baekgu punya alasan sendiri untuk memberi tahu mereka tujuan Ark. Baekgu tidak memberi tahu tujuan bandit Ark, tidak peduli seberapa banyak ia disiksa. Dia tahu tujuan bandit adalah Buksil. Namun, tujuan Bread adalah Ark.

Selama Buksil baik-baik saja, dia jujur ​​tidak peduli apa yang terjadi pada Ark. Tapi, alasan terbesar dia mengoceh tentang tujuan Ark adalah, untuk kembali ke Buksil.

"Ugh, Ark… Aku kecewa.”

Baekgu juga mencium bau alkohol.

"Aku mendengar semuanya dari Bread-nim.”

"Mengapa dia berbincang Bread secara formal, sambil berbicara secara informal kepadaku?"

Anjing itu merayap mendekati babi, ketika dia melihat Ark mengerutkan kening. Karena seluruh kelompok mabuk, saraf Baekgu menjadi lebih kuat.

"Apa yang kamu lihat? Bukankah Bread-nim ​​memintamu untuk pertarungan prajurit terhormat, selama konfrontasimu di laut? Bukankah kamu yang menipu dia dengan berbagai kebohongan, dan melarikan diri? Apakah ini tindakan keturunan Hero Maban? Apakah kamu tidak malu? Aku kecewa, kecewa! Ah. Tetua sangat percaya padamu, dan bahkan memberimu fragmen dari Three Marvel…”

"Apa? Malu? Kecewa?"

Ark balas menatap. Tapi, Baekgu hanya mendengus dan meneguk dari botol.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V17E06P02"

Pemberitahuan Update via Email