Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V17E09P02

gambar


9. Krisis Desa Lancel (2)

Shambala mendengus, dengan pandangan masam.

“Beberapa penghuni di sini juga dulunya bandit. Selain dari Meow dan rakun, ada juga beberapa anak yatim dari klan Baran yang diasuh, setelah perang Seutandal. Ah, dan ada pertunjukan tarian populer oleh shaman Meana Jana yang indah, yang terkenal di seluruh Schudenberg. Meskipun hubungan antara Meow dan Wolrang tidak terlalu bagus…”

No. 358 terus berbicara tentang desa Lancel.

'Sial, sudah menjengkelkan, jika aku harus berpisah dari Isabel selama beberapa hari. Tapi sekarang, orang ini terus mengobrol. Menara Letter Movement harus dibangun lebih cepat.’

Shambala tidak menghiraukan No. 358, dan melihat lokasi pembangunan di pusat desa.

Bangunan yang dibangun adalah menara Letter Movement, yang diproduksi oleh Magic Institute. Keluarga kerajaan Schudenberg merasa tidak nyaman, karena kedutaan berada di kaki gunung. Sehingga, mereka memutuskan untuk membangunnya. Namun, masih ada banyak waktu sampai selesai.

Sementara kereta tiba di desa Lancel. Para penjaga sudah mengenal no. 358, maka mereka menyambutnya dan mengizinkannya masuk.

Ada begitu banyak orang di dalam desa, sehingga sulit bagi kereta untuk bergerak. Kedutaan ada di sini, dan ini juga tempat pertama di Schudenberg, di mana spesialisasi Seutandal dapat dibeli.

Sementara berbagai spesialisasi lokal dan barang dagangan dari Toko Ark, sekarang toko itu menjadi tempat perhentian penting bagi banyak player level 100. Mereka segera memasuki area perumahan, di mana tanda untuk Toko Komprehensif Ark muncul.

"Hmm, ini toko Ark?"

"Ya. Luar biasa bukan? Itu hanya dibuat selama 1 tahun, tapi sudah menjadi salah satu toko paling terkenal di sekitar sini. Ada begitu banyak barang, yang membutuhkan 2 gudang untuk disewa.”

“Aku sudah mendengar penjelasan itu.”

No. 358 juga merupakan bagian dari ‘bisnis pariwisata Seutandal’. Jadi, No. 358 tidak berhenti berbicara, sampai Shambala berbicara dengan tajam kepadanya. Tiba-tiba, orang seperti babi berlari menghampirinya.

"Selamat datang Tuan?"

"Di mana manajer toko?"

Shambala dibuat jengkel oleh orang yang banyak bicara, sehingga dia berbicara dengan suara yang tajam. Kemudian, babi itu tergagap dan mundur dengan ragu-ragu.

"K-kenapa kamu mencari manajer toko?"

"Kenapa aku harus memberi-tahumu sesuatu?"

"S-sudahkah kamu datang ke sini untuk mengembalikan sesuatu?"

"Apa? Mengembalikan?"

“A-aku benar! Heok. T-tolong tenanglah! Apakah kamu datang karena pedang itu? Aku mungkin telah membuat sedikit kesalahan saat merawatnya… ​​Atau apakah itu obat herbal yang aku jual kepadamu? Ada risiko akan rusak, jika dibiarkan terlalu lama…. ah, tidak, itu bukan…. Pokoknya, tolong tahan dan jangan mengembalikan barang!"

"Apa, apa? Orang ini? Aku bilang, biarkan aku melihat manajer cabang!”

“Hiks hiks hiks, tolong berikan kemaranmu untukku. Aku mungkin telah membuat kesalahan ketika menjual barang…. Jika manajer tahu, maka aku sudah mati, hiks. Tolong, lupakan ini sekali saja. Aku miskin dan tidak punya uang untuk pengembalian barang.”

Babi itu meraih celananya, dan menangis. Shambala melihat pemandangan itu dengan mata heran.

"Omo, Shambala oppa?"

Tiba-tiba, sebuah suara terdengar dari belakangnya. Shambala melihat jika itu adalah Roco, ketika dia berbalik. Roco telah kembali, setelah menerima beberapa pelajaran harpa dari spirit. Setelah babi itu melihat Roco, dia menyeka air matanya dan bertanya.

“Sniff, manajer toko. Anda kenal orang ini? ”

"Ya. Dia adalah teman Ark oppa. Silakan masuk.”

"Sheesh, aku menangis tanpa alasan.”

Babi itu cemberut, dan kembali ke toko. Shambala menatap kosong ke belakang kepala babi, sebelum berkata.

"Apa-apaan ini? Dia?"

"Oh, apakah ini pertama kalinya Oppa melihatnya? Dia adalah Pramuniaga toko kami.”

"Pramuniaga?"

"Ya, terkadang ada orang yang membeli barang, dan kemudian menggunakan alasan untuk mencoba dan mengembalikannya. Orang itu adalah Ulmeok, yang memiliki spesialisasi dalam menangis. Setiap kali dia menangis, para pelanggan tidak akan ingin kembali lagi. Hohohoho! "

Benar… Toko ini memiliki kebijakan tak ada pengembalian atau pengembalian uang 0%.

Itu adalah rahasia toko Ark yang membanggakan kepuasan pelanggan 100%. Ya… Shambala benar-benar tidak mengatakan apa-apa.

‘Ark itu…’

Shambala menghela nafas. Roco kemudian melihat kereta dan bertanya.

"Oh, ini barang-barang curian yang diambil dari tempat persembunyian bajak laut?"

"Kamu tahu?"

“Aku pergi ke rumah Oppa beberapa hari yang lalu, dan dia mengatakan kepadaku untuk menantikannya, Shambala oppa.”

“Yah, aku tidak terlalu peduli dengan skala barangnya. Jika bukan karena Ark, maka bukankah kita akan kehilangan orang-orang di tengah pengejaran? Jika bajak laut tidak tertangkap, maka keadaan akan menjadi sulit bagi Isabel.”

Roco tertawa, mendengar kata-kata Shambala. Kemudian, Shambala mengerutkan kening dan bertanya.

“…Kenapa kamu terlihat seperti itu?”

“Hohoho, masih panas. Isabel, Isabel, apakah Oppa masih memiliki pengabdian pada satu pikiran itu?"

Roco menyikut sisi tubuhnya, menyebabkan Shambala batuk dan menghindari tatapannya. Namun, potongan-potongan kulit yang terungkap melalui topeng, telah memerah. Shambala batuk sebelum berbicara lagi.

“Sebenarnya, aku juga punya urusan denganmu.”

"Hah? Aku? Apa itu? Saran cinta?"

“Jangan bercanda. Aku mendengar, kamu membesarkan unicorn?"

"Aku merawatnya… tapi, mengapa kamu bertanya tentang unicorn?"

“Ada segel baru di belatiku, jadi aku belum bisa menggunakannya. Aku perlu beberapa bahan ajaib untuk membuka segelnya dan 'Unicorn's Mane' adalah salah satunya. Tapi, aku belum dapat menemukan unicorn.”

Benar.

Itu adalah alasan, mengapa dia meninggalkan Isabel tercinta, untuk datang ke Lancel. Beberapa waktu yang lalu, Shambala telah mengumpulkan Three Treasure untuk berganti menjadi profesi ke-2.

Itu adalah 'Dark Veil', 'Blood Armor', dan belati 'Thousand Blood Human'. Di antara mereka, belati 'Thousand Blood Human' memiliki segel yang kuat di atasnya. Dan bahan-bahan ajaib khusus diperlukan, untuk upacara pembukakan segel.

Salah satunya adalah 'Unicorn's Mane'.

Dia telah menemukan semua bahan sihir lainnya, sehingga dia berlari ketika JusticeMan memberi-tahunya, kalau Roco membesarkan unicorn. Dia menjelaskan kepada Roco yang terkejut.

“Surai Unicorn? Apakah kamu membutuhkan semua surai?"

“Tidak, sedikit saja sudah cukup.”

"Yah, kalau sudah segitu…"

Rocco menghela napas lega, dan mengangguk. Faktanya, unicorn cukup sensitif akhir-akhir ini. Itu yang diharapkan. Dua kali unicorn mengalami tanduknya terputus, berkat Ark. Untungnya, itu telah tumbuh di tengah jalan. Tapi, unicorn masih memiliki beberapa trauma dari ingatan.

Jika seseorang bahkan mengirimkannya dengan tampilan yang mencurigakan, kuda itu akan langsung menghilang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V17E09P02"

Pemberitahuan Update via Email