Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_236

gambar

The Beginning After The End

BAE_236

Bab 236: Dark Grey

 

#PoV: Grey

 

“Kemari.”

Lady Vera duduk di sampingku, membuka sebotol air sebelum memberikannya kepadaku.

“Minumlah ini dan cobalah untuk tenang.”

Aku mengangguk, sebelum meneguk cairan bening itu. Dengan segera, kekhawatiran, kegelisahan, dan stresku memudar.

“Apakah ada yang salah dengan airnya?” tanyanya khawatir.

“T-Tidak. Aku sangat gugup, sampai jatuh ke langkah yang salah,” kataku sambil meneguk lagi.

“Oh begitu. Bagus, terus minum. Kamu akan merasa lebih baik, setelah meminum semua itu dan melakukan beberapa latihan pernapasan. Pada titik ini sekarang, yang terbaik adalah menjaga tubuhmu dalam kondisi prima.”

Aku menatap kosong pada Lady Vera; sponsor, guru, mentor, dan seseorang yang mirip dengan kakak perempuanku.

Dia menoleh ke belakang, tersenyum dengan sikap percaya diri, yang membuatmu merasa sangat aman berada di sisinya.

“Kamu hampir sampai, Gray. Menangkan satu duel lagi. Dan, kamu akan menjadi pewaris ,sampai kamu cukup umur untuk menyandang gelar raja,” katanya, sambil membungkuk mendekat.

“Dengan keahlian dan bakatmu, turnamen ini hanyalah batu loncatan untuk hal-hal yang lebih besar.”

“Kamu benar.”

Aku menguatkan diri, mengingat kembali Direktur Wilbeck.

Sampai hari ini, Aku sangat marah. Karena, kasusnya cepat ditutup, terlepas dari gawatnya situasi.

Itu membuatku curiga jika ada sesuatu yang sedang terjadi. Tapi untuk mengkonfirmasi ini dan menyelesaikan semuanya, aku membutuhkan otoritas seorang raja.

Seperti yang dikatakan Lady Vera, turnamen ini hanyalah batu loncatan bagiku untuk menjadi raja. Dan, mendapatkan dukungan Etharia untuk meluncurkan penyelidikan internasional lengkap.

Aku akan menemukan siapa pun yang melakukan ini, dan menggunakan otoritas penuhku sebagai raja, untuk memastikan jika mereka membayar kematiannya.

“Kamu tahu, jika negara asalku, Trayden dan Etharia, telah menanda-tangani perjanjian baru-baru ini. tapi segalanya goyah, seperti halnya semua aliansi baru. Aku yakin, kamu akan menjadi raja besar yang benar-benar menjembatani kedua negara kita, Gray.”

Aku memandang Lady Vera, penuh harapan.

“Kamu berpikir seperti itu? Bahkan, dengan latar belakangku?”

“Latar belakangmu berada di bawah nama House Warbridge, seperti milikku,”

Dia menegur, sebelum ekspresinya melembut, menjadi senyuman hangat. Aku akan memastikan tidak ada yang meragukan itu.

Dadaku menegang, saat air mata mengancam ke permukaan. Menekan dan duduk tegak, Aku menjawab dengan tekad yang baru ditemukan.

“Terima kasih. Aku tidak akan mengecewakanmu.”

“Tentu saja tidak.”

Dia meletakkan tangan yang kuat di bahuku.

“Sekarang, kamu sudah menebak siapa lawan terakhirmu, kan?”

Tinjuku menegang.

“Tentu saja.”

“Aku tahu dia adalah teman lama, dan kalian berdua tumbuh bersama. Tapi jangan lupa, jika dia membuang segalanya untuk ini. Lupakan rumor yang mengelilinginya. Tidak ada yang memaksanya untuk bertarung… dan dengan kekuatannya, tidak ada yang bisa.”

Saat dia selesai berbicara, telepon Lady Vera berbunyi.

“Halo? Apa! Oke, Aku akan segera ke sana,” katanya, suaranya tegas.

“Maaf, Grey, rekan bisnisku ada di sini dan Aku harus keluar. Karena, dia tidak diizinkan masuk ke sini. Pastikan untuk menghabiskan air itu, dan fokuslah untuk menenangkan diri sendiri.”

Aku mengangkat botol air.

“Jangan khawatir, aku akan baik-baik saja.”

Dengan anggukan kuat, Lady Vera mulai berbicara lagi kepada siapa pun, yang ada di sisi lain telepon. Saat dia meraih pintu untuk keluar dari ruang tungguku, pintu terbuka, mengejutkan kami berdua.

“Awas!”

Lady Vera menggeram, pada petugas kebersihan yang menarik gerobak pembersih.

Pria berjanggut kurus itu menundukkan kepalanya, sebelum melangkah keluar.

“Permintaan maafku.”

Dengan mendecakkan lidahnya, dia melangkah ke depan untuk melihat lebih dekat pada pria itu, ketika tampaknya orang di baris lain berbicara lagi.

“Aku akan segera ke sana! Aku ingin rekaman ditarik dari semua sudut!” bentaknya, saat melangkah pergi.

Pintu tertutup di belakang petugas kebersihan yang masuk, kepalanya masih menunduk di bawah topi seragam angkatan lautnya.

“Kamu benar-benar harus lebih berhati-hati, Pak,”

Aku memperingatkan.

“Ada banyak orang penting di aula ini, yang tidak ingin Kamu dimarahi secara tidak sengaja.”

Petugas kebersihan tidak berbicara.

Yang membuatku terkejut, dia menatap lurus ke arahku, saat dia mencabut janggut lebatnya yang beruban. Yang lebih mengejutkanku adalah kenyataan, jika wajah petugas kebersihan mulai sedikit melengkung, untuk menampakkan wajah yang sangat familiar.

“N-Nic…”

Petugas… tidak, Nico menutup mulutku dengan telapak tangannya.

“Jangan bicara terlalu keras.”

Tangannya tetap di sana, sampai Aku menegaskan kepadanya, jika Aku telah tenang.

Sambil menyeka mulutku, Aku berbicara dengan temanku, yang telah mengabaikanku selama beberapa bulan terakhir.

“Kemana Saja Kamu? Kamu terlihat mengerikan… janggut palsu itu… apakah itu artefak yang berubah? Bukankah itu ilegal?”

Nico mengabaikanku, saat matanya melihat ke sekeliling ruangan. Hanya perlu sekilas untuk mengatakan, jika beberapa bulan terakhir ini tidak mudah baginya. Pipinya cekung dan bibirnya pecah-pecah.

Itu menunjukkan, betapa sedikitnya dia telah merawat kesehatannya.

“Kita tidak punya banyak waktu, sebelum pertandinganmu melawan Cecilia,” katanya, meraba-raba gerobak sanitasi, sebelum mengeluarkan perangkat seukuran telapak tangan.

“Aku ingin kamu mendengarkan ini sekarang.”

Aku mendorong perangkat itu.

“Apa yang terjadi, Nico? Aku tahu Kamu mengkhawatirkan Cecilia. Tapi, Kamu telah mengabaikanku selama empat bulan terakhir. Dan sekarang, Kamu berbaris ke sini tepat sebelum pertandinganku, dan mengalihkan perhatianku seperti ini? Apa yang sedang Kamu coba lakukan?”

“Tolong,”

Dia bertanya, putus asa terlihat dalam suaranya.

“Dengarkan saja.”

Dan Aku melakukannya. Meskipun memiliki waktu kurang dari satu jam sebelum pertandinganku melawan Cecilia.

Aku memakai earbud bersama dengan Nico dan mulai mendengarkan.

“Apakah ini… Lady Vera?” tanyaku, mendengar suaranya melalui perangkat.

Dia mendorongku untuk terus mendengarkan. Dan, Aku melakukannya.

Dan saat klip audio berlanjut, semakin sulit untuk mendengarkan.

“Omong kosong,” kataku, mencabut nada dari telingaku.

“Berencana menangkap Cecilia, selama turnamen ini? Lelucon gila macam apa yang kamu mainkan, Nico?”

“Ini bukan lelucon… bagaimana mungkin aku bisa bercanda tentang Cecilia?!”

Dia mendesak, air mata membasahi matanya yang lelah.

“Aku tahu Lady Vera baik padamu, tapi inilah alasannya. Semuanya untuk hari ini.”

“Apakah kamu sudah gila, beberapa bulan terakhir ini?”

Di sinilah Aku selama beberapa bulan terakhir ini.

Nico menarik lengan seragam dan celana-nya, menunjukkan bekas luka merah tua di sekitar pergelangan tangan dan pergelangan kakinya.

“Aku telah dikurung oleh Kedutaan Besar Etarian kita sendiri, karena Aku mencoba untuk mengeluarkannya dari fasilitas pemerintah, tempat ia ditahan. Aku telah kelaparan dan disiksa. Tapi, Aku berhasil melarikan diri.

Sejak itu, Aku telah mengumpulkan bukti di sekitar Vera Warbridge, agar Kamu membantuku.”

Mataku membelalak, sebelum aku menggelengkan kepalaku.

“Tidak. Tidak, kamu bohong. Itu tidak masuk akal. Pertama-tama, mengapa Lady Vera perlu membawa Cecilia? Trayden dan Etharia memiliki aliansi sekarang!”

“Itulah mengapa, mereka menginginkannya sekarang,”

Dia menjelaskan dengan tidak sabar.

“Siapa pun yang memiliki kendali atas Cecilia, atau apa yang disebut keluarga Traydens… The Legacy, memiliki kendali atas seluruh dua pemerintahan.”

Aku terguncang oleh istilah yang akrab. The Legacy… begitulah pria itu menyebut Cecilia, saat dia menyiksaku. Tapi, aku tidak pernah mengatakan itu pada Nico.

“Oke. Lalu, bagaimana cara memainkan ini? Mengapa Lady Vera lebih membutuhkanku, daripada calon raja jenius lainnya?”

“Pemerintah kami telah membatasi Cecilia untuk perlindungannya sendiri, sampai dia secara resmi dinobatkan sebagai raja. Satu-satunya saat dia harus tampil di depan umum adalah selama turnamen,” jawabnya segera.

“Dan Lady Vera membutuhkanmu, karena kamu yatim piatu. Ada aturan ketat siapa yang diizinkan dalam turnamen Crown’s King, terutama babak final. Lady Vera hanya diizinkan masuk ke sini, karena dia wali sahmu. Sesuatu yang tidak boleh terjadi, dengan kandidat lain dari keluarga kaya.”

Aku merenungkan kata-katanya sejenak, melamun… ketika tiba-tiba, ketukan di pintu membuat kami berdua tersentak.

“Kadet Grey? Aku salah satu fasilitator di sini. Lady Vera Warbridge telah memintaku untuk memeriksamu,”

Sebuah suara kasar terdengar.

Aku menatap Nico yang panik. Dia menatapku dengan mata lebar, seluruh tubuhnya gemetar.

“Aku baik-baik saja. Tolong beri tahu dia, jika Aku tidak ingin diganggu, sampai tiba waktunya untuk duel,” jawabku keras.

Fasilitator mengakui kata-kataku dan pergi. Tapi, kami berdua menunggu beberapa menit lagi. Aku mengintip ke luar untuk memastikan tidak ada orang di luar, sebelum kembali ke Nico.

“Lihat. Kamu gila, tapi jelas Kamu telah melalui banyak hal. Aku tidak akan menyerahkanmu. Jadi, keluarlah dari sini dengan selamat.”

“Gray,” pinta Nico, menggenggam tanganku sekali lagi.

“Aku memohon kepadamu. Aku dapat membuat rencana dengan beberapa teman, setelah Aku melepaskan diri beberapa minggu yang lalu. Semuanya sedang bergerak, tapi aku butuh bantuanmu, jika kita akan kabur bersama Cecilia!”

“Kabur bersama Cecilia?”

Aku menggema.

“Apakah kamu bahkan mendengar dirimu sendiri sekarang? Kami bersaing satu sama lain untuk mendapatkan Crown’s King! Kamu menyuruhku membuang semua itu, karena Kamu pikir ada semacam konspirasi gila, yang sedang terjadi saat ini?

Aku melihat pertarungan terakhir Cecilia. Dia baik-baik saja dan sehat!”

“K-Kamu tidak tahu apa yang akan dilakukan House Warbridge pada Cecilia, begitu mereka mendapatkannya!”

Dia menangis putus asa, sambil meraba-raba sakunya.

“Lihat! Aku tidak ingin menunjukkan ini padamu, tapi ini harus membuktikannya.”

Aku mengambil gambar yang hancur dari tangannya, skeptis dengan kata-katanya… sampai Aku melihat siapa yang ada di dalam gambar. Sementara kabur dan tergesa-gesa, tidak diragukan lagi, jika Lady Vera sedang berbicara dengan seorang pria dengan bekas luka di wajahnya.

“Apakah kamu ingat dia? Dialah yang mencoba menculik Cecilia!” katanya, sambil menunjuk dengan panik ke pria yang kabur itu.

“I-Itu tidak mungkin… tidak, tidak. Nico, ini terlalu kabur untuk diceritakan. Aku tidak akan… Aku tidak bisa membuang semua yang Aku tahu dan percaya pada Lady Vera, karena satu foto buram,” jawab Aku, mengembalikan foto itu kepadanya.

Tanganku gemetar dan jantungku berdebar kencang ke tulang rusukku.

Aku butuh air.

Aku meraba-raba tutup botol bening dan meneguk banyak. Seketika, Aku bisa merasakan diriku tenang, merasa lebih baik… lebih kuat, lebih tenang, dan lebih jernih.

Lady Vera benar. Aku perlu menjaga tubuhku dengan tetap terhidrasi. Menarik napas dalam-dalam, aku menoleh ke Nico.

 “Jika apa yang Kamu katakan kepadaku hari ini adalah bohong, Kamu bisa dihukum penjara seumur hidup. Sebagai seorang teman, Aku akan berpura-pura ini tidak pernah terjadi. Tapi Kamu gila, jika Kamu ingin Aku berpartisipasi.”

Nico berlutut, menatapku dengan putus asa.

“Gey! Tolong…”

“Aku akan membantumu, Kepala Sekolah Wilbeck, dan Cecilia seperti yang selama ini aku coba selama ini… dengan menjadi raja,”

Aku memotongnya, saat aku berjalan menuju pintu.

“Sekarang permisi dulu. Pertandinganku akan segera dimulai.”

Wasitnya, seorang pria paruh baya kurus dengan janggut abu-abu terpangkas rapi, yang mengenakan setelan formal hitam. Dia meletakkan tangannya di belakang punggung, saat dia berbicara dengan tegas.

“Akankah kedua finalis naik ke atas panggung?”

Langkah kakiku bergema, saat aku menaiki tangga marmer menuju ke platform duel persegi. Dan aku bisa mendengar langkah kakinya dari sisi lain juga.

Penonton terbatas yang diizinkan untuk menjadi ‘saksi’ acara ini telah dibungkam, dan dengan cemas menunggu perwakilan Etharia berikutnya.

Menggunakan teknik pernapasan yang Lady Vera ajarkan padaku, aku menenangkan diri saat aku naik ke platform yang diperkuat. Namun, melihat sekilas lawan dan teman lamaku juga muncul, Aku hanya bisa bergidik.

Udara di sekitarnya sepertinya dipenuhi dengan listrik, saat kulitku kesemutan tidak nyaman. Aura Qi murni terlihat dan terkondensasi begitu padat, sehingga Aku khawatir bahkan pisau paling tajam pun tidak bisa menembusnya.

Yang dibutuhkan hanyalah satu pandangan, untuk menyadari betapa terkalahkannya diriku.

Satu pandangan sekilas dan Aku tahu jika tidak ada seorang pun di seluruh turnamen ini, kecuali dia yang memiliki kesempatan untuk menjadi raja berikutnya.

Cecilia sepertinya tahu itu, karena tatapannya memancarkan rasa percaya diri. Dia lebih pucat dari biasanya, lebih sakit-sakitan. Dan kantung hitam di bawah matanya ,menunjukkan betapa lelahnya ia.

Tapi, sikapnya masih menunjukkan kesombongannya.

“Untuk menghormati kompetisi ini, kedua finalis akan memberikan penghormatan kepada raja Etharia, Raja Ivan Craft,”

Wasit mengumumkan, menunjuk ke podium tertinggi.

Aku membungkuk dalam-dalam dengan cara tradisional yang diajarkan Lady Vera kepadaku, sebelum kembali ke lawanku. Di sisi lain, Cecilia hampir tidak menundukkan kepalanya, sebelum mengunci tatapannya denganku.

Untuk sesaat, waktu terasa melambat, saat kami bertukar pandang.

 Kata-kata Nico bergema di pikiranku, menggoyahkan kepercayaan diriku, yang sudah berkurang. Nico telah mengatakan sejak awal, jika Cecilia telah ditangkap oleh pemerintah kita sendiri. Tapi, Aku tidak dapat mempercayainya.

Hanya dari sikapnya, Cecilia tampak seolah-olah dia memilih untuk meninggalkannya, untuk mengejar rute seorang raja… seperti yang telah aku lakukan.

Wasit melangkah di antara kami berdua.

“Finalis. Tunjukkan rasa hormatmu satu sama lain.”

Dia berjalan kembali dan aku membungkuk untuk menghormati… rasa hormat yang tidak pernah ditunjukkan saat ia mengangkat dagunya dan menatapku.

Wasit mengabaikannya dan memberi isyarat kepada kami, untuk menyiapkan senjata kami.

Aku mencabut senjataku, mengayunkan pedang dengan cekatan di udara, sebelum mengarahkan ujungnya yang berkilau langsung ke Cecilia.

Aku tidak bisa kehilangan fokus… dia adalah lawan lain yang harus aku kalahkan.

Ekspresi Cecilia tetap tidak berubah, saat dia dengan elegan mengangkat tangan kosong. Di tangan itu membentuk senjata Qi berbentuk rapier. Tidak seperti senjata Qi lain yang pernah aku lihat, manifestasinya hampir instan dan detail tanpa cela.

Aku bisa mendengar desahan dan gumaman tertahan dari penonton, hanya dari tampilan ini. Wasit mempertahankan profesionalismenya, dengan tidak menunjukkan perubahan sikap, sebelum memberi tanda kepada teknisi untuk menaikkan penghalang Qi.

Begitu kubah tembus pandang itu segera menutupi arena, wasit mengayunkan tangannya.

“Biarkan duel dimulai!”

Mengesampingkan keragu-raguan yang mengaburkan pikiranku, aku meledak ke depan, mengacungkan pedang berbalut Qi.

Bertahun-tahun pelatihan dengan Lady Vera telah memperkuat kumpulan Qi-ku, sejauh yang Aku pikir tidak cukup kuat. Sementara Aku masih terhuyung sedikit di bawah praktisi rata-rata. Dengan naluri kuat dan refleks tajamku, Aku dapat memanfaatkan setiap tetes Qi yang aku miliki.

Refleks yang sama itu membuatku berhenti di tengah-tengah.

Setiap serat di tubuhku berteriak kepadaku untuk tidak mendekati Cecilia, karena dia tetap tidak bergerak.

Aku merasakan butiran keringat mengalir di sisi wajahku, saat aku mengganti taktik. Aku memilih untuk mengitari sekelilingnya dengan hati-hati.

Dua hal terjadi hampir seketika. Pertama, seringai terlihat di wajah pucat Cecilia. Kedua, dia melepaskan serangan Qi yang menusuk dengan satu pukulan.

Mataku membelalak karena terkejut, melihat semua kekonyolan itu. Ini bukanlah game dongeng atau fantasi, tapi kehidupan nyata.

Tetap saja, mengumpulkan akalku, aku berhasil menenun melalui rentetan serangan energi jarak jauh. Kakiku membawaku melewati serangan biasa Cecilia, saat sejumlah serangan menusuk diluncurkan dari senjata Qi-nya, hingga aku juga berada dalam jangkauan untuk menyerang.

Aku melakukan serangan tipuan ke bawah, sebelum berputar di belakangnya, menangkap Cecilia di belakang lututnya.

Serangan yang seharusnya mengikatnya dan mengirimnya ke tanah. Bagaimanapun, itu malah mengirimkan gelombang rasa sakit yang tajam ke tubuhku.

“Lemah,” gumam Cecilia pelan.

Aku menolak untuk membiarkan hal itu mempengaruhiku. Mengubah posisi diriku, aku memukul Cecilia dengan satu set serangan lebih cepat dari yang bisa diikuti mata.

Tapi, tidak satupun dari itu bisa membuat penyok di selubung tebal Qi, yang menyelimuti tubuh mungilnya.

Cecilia menjawab, menusuk rapier tembus pandangnya ke kakiku.

Serangan itu cukup mudah untuk dihindari. Tapi yang terjadi selanjutnya adalah, tanah yang diperkuatnya yang hancur, akibat dampak serangan Cecilia.

“Sungguh? Bagaimana ini adil!”

Aku mengutuk, mencoba melarikan diri dari awan puing yang terbentuk di sekitar kami. Sebelum Aku bisa bereaksi, sebuah tangan meraih pergelangan tanganku dan menahanku di tempat, dengan kekuatan yang tampaknya hampir mustahil untuk tubuh sekecil itu.

“Apakah hanya ini yang Kamu hasilkan, bahkan dengan semua pelatihan yang Kamu terima?”

Cecilia mengejek, praktis mendesah kecewa.

“Diam!”

Aku meludah, melepaskan tanganku dari genggamannya. Pernyataan Nico tentang Cecilia yang ditahan di luar kemauannya dan dipaksa untuk bertanding, semakin terdengar seperti omong kosong saat duel berlanjut.

Sikapnya seperti kandidat dari keluarga kaya… angkuh dan sombong.

Aku menjauh dari awan puing yang menghilang dengan langkah cepat, tepat pada waktunya untuk merunduk di bawah semburan Qi murni.

Penghalang yang mengelilingi arena duel bergetar karena benturan, melebarkan mata wasit yang tetap berada di dekatnya.

Beberapa saat kemudian, Cecilia melesat ke depan, kedua tangannya mencengkeram senjata Qi-nya yang siap menyerang. Aku menghindari serangan menusuk pertamanya. Tapi, aura yang mengelilingi senjata Qi-nya cukup tajam, untuk mengeluarkan darah di leherku.

Cecilia bergerak terburu-buru, pedangnya yang bercahaya berubah menjadi cahaya kabur yang tidak bisa dibedakan, saat dia dengan sembrono menyerangku.

Beberapa percobaan pertamaku untuk menangkis senjata Qi-nya mengakibatkan terbentuknya retakan di pedangku. Dan itu terjadi, saat aku memperkuat senjataku dengan Qi.

Aku menunduk, berputar, menunduk, dan berputar dengan kecepatan, yang hanya bisa Aku lakukan dengan akurasi dan waktu seperti itu.

Serangannya sangat kuat dan cepat, tapi permainan pedangnya tidak setingkat denganku.

Tiba-tiba, senjata Cecilia berkedip dari pandangan, saat dia memposisikan telapak tangannya yang sekarang kosong, tepat di wajahku.

Sekali lagi, tubuhku berteriak kepadaku, jika Aku dalam bahaya. Dan Aku bereaksi dengan meraih lengannya yang terulur, dan menariknya sambil memanfaatkannya, untuk memposisikan diriku di sisinya.

Tepat pada waktunya, kerucut energi bercahaya dilepaskan dari telapak tangan Cecilia yang terbuka, tepat di tempatku pernah berdiri.

“Apa yang bisa kamu lakukan hanyalah menghindar dan kabur?” katanya, suaranya apatis.

Siku Cecilia yang dibalut Qi mengenai tulang dadaku, meluncurkanku beberapa kaki dari tanah, dan membuatku tertiup angin.

Bahkan, sebelum aku bisa berharap untuk bangkit kembali. Aku melihat Cecilia berlari ke arahku dengan senjata Qi yang baru dibentuk siap.

Aku mati-matian mencoba meraih pedangku. Tapi, pedang itu berada beberapa inci di luar jangkauan. Tetap saja, Aku berjuang, mencoba mencakar tanah untuk menyeret tubuhku yang sakit, ke satu-satunya kesempatanku untuk keluar dari hidup ini.

Sudah terlambat saat bayangan Cecilia menyapuku, dan Aku melihat secercah senjatanya.

Tidak ada lagi yang bisa Aku lakukan, kecuali menutup mata dan menunggu saat Aku dikalahkan… atau dalam kasus terburuk, terbunuh.

Namun, rasa sakit itu tidak kunjung datang. Pedang Qi Cecilia menancap di tanah, beberapa inci dari wajahku, dan benturannya sekali lagi menghancurkan tanah yang diperkuat di bawahku.

Lawanku tersenyum, wajahnya dekat dengan wajahku.

“Sekali itu, kamu akan mati.”

“Cukup!”

Aku berteriak. Mencengkeram pedangku yang telah jatuh ke dalam jangkauan, aku menghantam Cecilia di pinggangnya, menggunakan setiap ons Qi yang bisa aku kumpulkan saat ini. Pedangku tidak bisa memotong selubung pelindung Qi yang melilit tubuhnya. Tapi, kekuatan itu berhasil mendorongnya menjauh dariku.

Cecilia memutar tubuhnya, mendarat dengan gesit dengan seringai di wajahnya. Dia bukan lagi teman yang tumbuh bersamaku. Nico benar-benar mengalami delusi, mengira jika segala sesuatu dipaksakan kepadanya oleh pemerintah.

Aku mencengkeram pedang di tangan kananku, mencabut Qi yang telah melindungi tubuhku. Jika Aku ingin mengalahkannya, Aku tidak akan bisa melakukannya dengan menyia-nyiakan barang berhargaku atau Qi-ku di pertahanan.

Menyadari hal ini, Cecilia mencabut senjatanya, membiarkan rapier yang bersinar itu menghilang.

Dia mengambil posisi menyerang dan memberi isyarat, agar Aku datang. Dia tidak mengatakan apa-apa, tapi tidak perlu. Dia bahkan tidak melihatku sebagai ancaman, memicu kemarahan dalam diriku, dengan tekad yang baru ditemukan untuk mengalahkannya dengan cara apa pun.

Sambil mengeluarkan suara gemuruh, aku menanamkan Qi ke kakiku dengan getaran yang meledak-ledak, menyesuaikannya dengan langkahku.

Aku mencapainya dalam tiga langkah dengan kecepatan, yang bahkan membuatnya terkejut. Aku mengayunkan pedangku ke atas, berharap setidaknya bisa membuatnya kehilangan keseimbangan. Tapi, Cecilia berdiri diam dan membiarkan pelindung Qi-nya menyerap beban seranganku.

Tangannya, dilapisi dengan lapisan tebal Qi, benar-benar berhasil menggenggam ujung tajam dari pedangku yang diperkuat.

Dia menarik pedangnya, menarikku bersamanya, dan menampar wajahku dengan punggung tangannya.

Aku telah berhasil melindungi wajahku pada menit terakhir, tapi Aku masih terguling ke tanah dan penglihatanku melayang. Bangkit kembali, aku segera disambut dengan rentetan serangan dari Cecilia, saat dia mengayunkan pedangku sendiri ke arahku.

“Pelatihku benar. Kalian berdua adalah beban mati yang menahanku, terutama Nico,” bisiknya.

“Aku senang, aku berhasil menyingkirkan kalian berdua.”

Penyebutan nama Nico, memunculkan gelombang kemarahan yang meledak-ledak. Terlepas dari betapa gilanya kesimpulannya, dia melakukan segalanya, karena dia peduli pada Cecilia… mencintainya.

Baginya untuk meludahi emosi itu membuatku marah, terlepas dari semua tuduhan yang ia ucapkan terhadap Lady Vera.

“Diam!”

Aku meraung. Membungkus tanganku dengan Qi, aku menghindari tebasan ke bawah berikutnya… akhir dari pola serangannya, dan menangkis pedang itu agar terkubur di tanah.

Bahkan dengan pedangku yang terkelupas, Qi yang dia tempelkan di sekitarnya, adalah serangan yang cukup kuat untuk membelah tanah yang diperkuat dan terjebak.

Aku segera menindak-lanjuti, memberikan pukulan kuat di rahangnya, dan satu lagi tepat di bawah tulang rusuknya.

Kuku jariku terasa seperti menabrak dinding beton, tapi Aku berhasil membuat Cecilia terhuyung-huyung, hanya untuk sesaat.

Itu sudah cukup bagiku untuk mencabut pedangku.

Pada saat yang tepat, ledakan bergema di sekitar arena, mengelilingi seluruh platform duel dalam awan debu dan puing-puing. Aku menyadari penghalang tembus cahaya yang mengelilingi arena duel bergetar, sebelum menghilang saat teriakan dan teriakan kejutan memenuhi area tersebut.

Aku berdiri diam sejenak, bingung pada pergantian peristiwa, hingga sekilas gerakan keluar dari sudut mataku.

“Duel ini sudah berakhir!”

Dia berteriak, saat dia berlari ke arahku.

Dia melepaskan rentetan ayunan dengan senjata Qi yang baru dibentuknya, melepaskan energi tajam berbentuk bulan sabit. Serangan membombardir tanah di sekitarku, menimbulkan lebih banyak debu dan puing-puing dalam situasi yang sudah kacau balau.

Namun, Aku tetap fokus, ingin mengakhiri duel ini sama seperti dirinya.

Mencengkeram pedangku dengan kedua tangan, aku memasukkan Qi yang tersisa ke dalam pedangnya dan berdoa agar dia menahan satu serangan lagi. Di dalam tabir asap debu yang menutupi pandanganku, aku berhasil melihat bayangan samar Cecilia di udara.

Rencananya untuk menggunakan serangan mencolok itu untuk menghalangi pandanganku, tentang dia mungkin paling berhasil. Tapi, indera dan naluriku yang tajam membuatku menebak langkah selanjutnya.

Aku mengeluarkan raungan utama, mengangkat pedangku, dan mengarahkan ujung tajamnya ke sosok bayangan Cecilia dengan sekuat tenaga, mengatupkan rahangku untuk dampak yang akan datang.

Namun kemunduran yang Aku harapkan dari benturan, dengan kain pelindungnya tidak pernah datang.

Sebaliknya, aku melihat pedangku meluncur ke dalam dada Cecilia, dan punggungnya ternoda merah.

Aku merasakan berat badannya jatuh kepadaku. Cairan kental hangat tumpah ke tangan dan lenganku.

“Mereka… tidak akan membiarkanku… bunuh diri. Maafkan aku… ini… satu-satunya cara,” kata Cecilia, napasnya tersengal-sengal.

Aku melepaskan pedangku, tanganku gemetar dengan keras.

“A-Ap… kenapa? Bagaimana?”

“Selama … aku hidup, Nico akan… dipenjara… digunakan untuk melawanku.”

Aku tersandung kembali, dan Cecilia jatuh di atasku. Yang membuatku ngeri, pedang itu menancap lebih dalam ke dalam dirinya, dan dia menghela napas kesakitan.

“T-T-Tidak… ini bisa ter…”

Aku tergagap, bahkan tidak mampu membentuk sisa kalimat, saat aku menahan tangis yang terbentuk di tenggorokanku.

Debu dari serangan terakhir Cecilia dan ledakan di sekitar arena telah menghilang, saat aku terus memegangi Cecilia. Meskipun semua film laga yang Aku lihat di panti asuhan, tokoh utama sekarat secara dramatis… kematian Cecilia sama sekali tidak sama.

Dia hanya berhenti bernapas dan jatuh lemas.

Itu dia.

“Tidak! Bagaimana? Apa yang telah kamu lakukan!?”

Suara Lady Vera berteriak dari samping.

Aku menoleh ke arah suara itu, lebih karena naluri daripada sebagai respons yang sebenarnya.

Di sebelah kiriku ada dua sosok, satu laki-laki dan satu perempuan. Keduanya mengenakan armor militer, wajah tertutup di balik topeng kain. Namun, laki-laki itu telah melepas kacamata yang menutupi matanya, memperlihatkan dua mata berwarna berbeda.

Mungkin jika itu dalam situasi lain, Aku akan bereaksi berbeda. Aku telah menemukan salah satu orang yang bertanggung jawab atas kematian Kepala Sekolah Wilbeck.

Aku juga baru saja mendengar suara Lady Vera, yang tidak salah lagi di balik topeng penyerang wanita di sampingnya.

Nico memang benar, tapi itu tidak masalah bagiku sekarang. Aku telah membunuh seorang teman… tidak, aku telah membunuh wanita yang dicintai sahabatku.

Dunia menjadi sunyi saat aku menatap kosong saat pembunuh dengan mata cokelat bekas luka dan mata hijau menarik Lady Vera menjauh dan melarikan diri.

Aku menyaksikan wasit dan juri dengan panik berjalan ke arah kami. Sementara penjaga berlarian, mencoba untuk mengendalikan kekacauan.

Dan dari sudut mataku, dekat pintu masuk tempatku datang. Aku menyaksikan Nico, saat ekspresinya berubah menjadi ngeri dan putus asa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_236"