Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_237

gambar

The Beginning After The End

BAE_237

Bab 237: Pengaturan Kedaluwarsa

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Lama setelah matahari terbenam dan malam menyelimuti, membawa hawa dingin yang pahit bersamanya. Aku duduk tanpa berpikir di dekat api.

Di atasku, bintang-bintang yang tampak sama di duniaku sebelumnya, dan dunia ini berkilau seperti debu kristal di cakrawala.

Seperti bayi yang lemah, Virion tertidur kembali setelah menangis.

Tubuhnya dalam keadaan sangat lemah, dan inti mana-nya berada di titik puncak kehancuran.

Bairon masih belum bangun, luka-lukanya akibat serangan Scythe, jauh lebih parah dari yang aku duga.

Waktu pasti telah berlalu, sejak terakhir kali Aku pindah dari tempat dudukku, saat pusaran pikiranku yang berputar, menyimpang ke dalam kehampaan yang kosong.

Setelah amarah mereda, rencana untuk menyelamatkan keluargaku dan Tess… rencana balas dendam dan keadilan…

Semuanya memudar.

Aku duduk di tanah, menggerakkan jari-jariku dengan malas, melalui tanah lembut di bawahku, tidak tahu ke mana harus pergi dari sini.

Alacryan sekarang memiliki kendali atas Kastil. Dan dengan itu, kontrol ke gerbang teleportasi di seluruh benua. Tidak perlu seorang jenius untuk menebak jika mereka akan berencana untuk mengambil Kota Xyrus selanjutnya, sebelum perlahan-lahan menghapus kekuatan Dicathen.

Dengan Virion dalam keadaannya sekarang, pihak kami bahkan tidak memiliki seorang pemimpin. Lance tersebar dan hanya masalah waktu sebelum mereka akan diambil satu per satu, sampai Dicathen tidak memiliki harapan untuk membalas.

Retak dedaunan menarik perhatianku di belakangku.

Sylvie telah keluar dari tempat penampungan tanah yang telah aku bayangkan. Tapi hanya sekilas yang diperlukan bagiku, untuk menyadari jika ikatanku bukanlah seperti dia.

‘Ayo jalan-jalan, oke?’ katanya, dan suaranya sama. tapi, irama dan nadanya tidak sama.

Jantungku berdegup kencang, dan Aku menemukan diriku gemetar karena marah. Tapi, Aku mengikuti tanpa kata-kata.

Selama lima menit kami berjalan, hanya diiringi dengan patahnya ranting dan himpitan dedaunan di bawah kaki kami. Sebuah kebingungan emosi melewatiku, ketika Aku menatap ke belakang orang yang bertanggung jawab atas semua kematian dan penderitaan yang harus ditanggung oleh orang-orang kami.

Pikiranku berpacu, untuk memikirkan sesuatu untuk dikatakan, memikirkan sesuatu untuk dilakukan.

“Wah!”

Sylvie menarik napas, duduk di batang kayu yang tumbang.

“Mengontrol tubuh ini, bahkan untuk hal-hal sederhana seperti berjalan, adalah kerja keras.”

Aku menatap pemimpin Klan Vritra dan penguasa Alacrya, dan berlutut di depannya.

Agrona mengerutkan alisnya, mengubah wajah Sylvie menjadi ekspresi terkejut dan frustrasi, sebelum dia dengan cepat rileks.

“Astaga, kejadian yang tak terduga,” katanya, saat aku menurunkan tatapanku ke tanah di bawahnya.

“Apakah sang pahlawan, dan pernah menjadi raja yang perkasa, mengaku kalah?”

“Agrona,” kataku dengan gigi terkatup.

“Kamu telah membuat poin-mu. Tolong, biarkan Tessia dan keluargaku pergi.”

“Mengapa?”

Aku membenamkan jariku ke tanah.

“Karena… aku menerima kesepakatanmu. Aku akan melepaskan diriku dari perang ini.”

Sebuah tawa kecil membuatku mendongak, hanya untuk melihat Sylvie terkekeh, sambil menutupi mulutnya.

“Menurutmu, kesepakatan kita masih berlaku, Grey? Kamu adalah satu-satunya variabel yang tidak dapat diprediksi, yang memiliki peluang sekecil apa pun dalam menghalangiku. Tapi seperti yang Kamu katakan sendiri, Aku telah menyampaikan maksudku. Bahkan, Kamu… dengan semua hadiah dan keuntungan yang melekat… hanya sebesar ini.”

Mata Sylvie yang dipenuhi ketidak-senangan, menatap ke arahku.

“Fakta jika Kamu bahkan belum memberi tahu ikatanmu, jika Aku dapat memiliki tubuhnya. Itu memberi-tahuku, jika bahkan sejak awal, Kamu selalu berharap untuk kalah.”

“Lalu apa… apa yang kamu inginkan?”

Aku menuntut.

“Kenapa kamu muncul di depanku lagi?”

“Sekali lagi, mengajukan pertanyaan yang Aku tidak memiliki kewajiban untuk menjawab.”

Terlepas dari kata-katanya yang santai, ekspresinya dirajut dalam apa yang tampak seperti kekhawatiran.

“Aku tidak berharap akan senang bertemu seperti ini lagi, jadi… selamat tinggal.”

Aku bangkit berdiri.

“T-Tunggu, bagaimana dengan…”

Dan seperti itu, Sylvie merosot kembali, tidak sadarkan diri.

Berteriak dalam kebencian, aku membanting tinju mana ke tanah, membangunkan hutan dan penghuninya.

“A-Arthur?”

Sylvie memanggil, lelah dan bingung.

“Apa yang sedang terjadi?”

Aku membiarkan penghalang mental, jika Aku telah tumbuh semakin baik dalam membentengi… jatuh, membiarkan ikatanku membaca pikiran dan ingatanku tanpa henti.

Tetap saja, Aku berusaha untuk mengatakan yang sebenarnya secara lisan.

“Sejak kamu membuka segel yang dipasang Sylvia padamu. Agrona mampu mengambil alih kesadaranmu untuk waktu yang singkat.”

Aku menyaksikan kulit Sylvie memucat, dan ekspresinya berubah menjadi jijik. Mulutnya terbuka, seolah ingin bertanya padaku. Lalu itu menutup, karena dia telah menemukan jawabannya di pikiranku.

‘Maaf, aku tidak memberi-tahumu.’

Sylvie berjalan ke arahku, pikiran dan emosinya terhalang, dan menampar pipiku. Kepalaku dicambuk ke samping dengan kekuatan yang cukup kuat, untuk mematahkan leher orang normal.

“Kemari. Kita bahkan sekarang…” gumamnya sebelum melingkarkan lengannya di pinggangku, dan membenamkan kepalanya di dadaku.

Air mata yang bahkan belum jatuh saat Virion berduka, karena keluarganya tumpah di pipiku, saat tubuhku bergetar. Aku mencengkeram ikatanku kembali dengan erat, takut kehilangannya juga.

Aku tidak hanya kalah, tapi Aku juga memohon kepada musuhku dengan berlutut.

Sylvie tahu amarah, rasa bersalah, kesedihan, dan penghinaan yang mengoyak isi perutku. Dan fakta jika dia tahu dan menerimanya, sudah cukup bagiku untuk melangkah maju.

Menggigit bibirku, sampai aku bisa merasakan kepahitan metalik yang hangat, aku menangis tanpa suara.

Debu kristal di atas kami bergetar dan kabur.

Sylvie dan aku akhirnya kembali ke kamp kami malam itu.

Kami berdua tinggal bersama di luar, menjaga tempat perlindungan tempat Bairon dan Virion tidur.

Pada satu titik, aku pasti tertidur, karena Sylvie mengirimkan pemeriksaan mental yang tajam, menyuruhku untuk bangun.

Mataku terbuka dan aku bangun, hanya untuk melihat Virion dan Bairon bertengkar sengit, sementara Sylvie menempatkan dirinya di antara mereka.

“Kita harus kembali! Pasukan kita membutuhkan kita, Komandan!”

Bairon menggeram, berjuang untuk berdiri sendiri.

“Dan melakukan apa? Sudah terlambat,” bentak Virion, bersandar di tenda tanah untuk mendapat dukungan.

Matanya berpaling ke arahku, menyadari jika aku sudah bangun.

“Bagus, Arthur, kita harus bersiap-siap untuk pergi.”

“Pergi? Kemana?” tanyaku bingung.

“Komandan kita mengatakan, jika perang telah kalah,” balas Bairon.

“Kemungkinan besar, cedera akibat pertempuran Scythe, telah membuatnya tidak mampu memimpin.”

Virion menatap tajam lance itu sebelum berbicara.

“Perang kalah. Dengan Kastil di tangan mereka, mereka memiliki akses ke semua gerbang teleportasi di seluruh benua. Hanya masalah waktu, sebelum mereka dapat menemukan cara untuk mengontrolnya sepenuhnya.”

“Jadi, apa yang kamu pikirkan?”

Aku bertanya pada Virion.

Lutut Virion menekuk, jatuh ke depan sampai Sylvie menangkapnya.

“Terima kasih,” katanya pada ikatanku, sebelum beralih kepadaku.

“Camus, Buhnd, Hester, dan Aku… bersama dengan beberapa teman tepercaya lainnya, membangun tempat berlindung untuk berlindung, untuk berjaga-jaga jika terjadi bencana… meskipun tidak ada yang mengharapkan hasil seperti ini.”

Pikiran tentang Tetua Buhnd mengirimkan rasa sakit yang tajam ke dadaku. Tapi, Aku menelannya.

“Di mana itu?”

“Kamu tidak bisa serius,” sela Bairon.

“Kamu adalah lance. Kita memiliki kewajiban untuk menjunjung tinggi rakyat kita. Apakah kita akan meninggalkan mereka dan membiarkan mereka semua mati oleh Alacryan?”

“Kita tidak meninggalkan siapa pun!”

Virion menggeram, kesabarannya menipis.

“Tapi kembali ke pertempuran dan mempertaruhkan kematian diriku dan kalian bertiga, tidak akan meninggalkan harapan untuk masa depan!”

“Masa depan…” ikatanku bergema.

“Ya! Masa depan. Kita perlu memulihkan diri, jika kita ingin kesempatan untuk mengambil kembali Dicathen,” lanjut Virion.

Bahu Bairon merosot dan untuk pertama kalinya, tombak-nya tampak rapuh dan rentan.

“Jadi… tidak ada yang bisa kita lakukan sekarang, untuk memenangkan perang ini?”

“Kesempatan terbaik kita adalah, bagi kita untuk tetap hidup dan mengumpulkan lance,” jawab Virion, terlihat sedih dengan tulus.

‘Menurutmu apa yang harus kita lakukan?’ tanya Sylvie, mengetahui, jika pikiranku masih dipenuhi dengan Tessia dan keluargaku.

Aku menghela nafas, sebelum menatap mereka berdua, dengan tatapan yang mengeras.

“Sylvie dan aku akan membawa kalian berdua ke mana pun tempat perlindungan rahasia ini. Tapi, setelah itu kita akan mencari ibuku, adikku, dan Tess.”

“Arthur…”

Ada jarak yang nyata dalam suara Virion saat dia menyebut namaku. Suara hampa dan hampir menyakitkan.

Aku menggelengkan kepalaku, mengangkat tanganku. Di jari tengahku ada cincin perak polos yang diberikan Vincent padaku dan ibuku.

“Ini adalah artefak yang terhubung dengan cincin yang dimiliki ibuku. Itu satu-satunya harapanku. Dan, Aku tidak bisa membiarkan dia tahu, jika masih ada kemungkinan dia masih hidup.”

Aku telah menahannya selama perang. Tapi melalui hubungan antara dua cincin dan fakta, jika dia dan saudara perempuanku sama-sama memiliki liontin Phoenix Wyrm, itu mungkin.

Dan cincin itu belum diaktifkan, karena dia masih hidup… bukan karena dia melepasnya.

“Aku akan mengarahkan Dicathian yang Aku temui kembali ke tempat penampungan selama pencarianku. Tapi, Aku harus melakukan ini,”

Aku menyelesaikan.

“Aku mengerti,” bisik Virion, menutup matanya.

Diam-diam, Aku mulai bekerja, menghancurkan tempat berlindung dari tanah dan menghapus semua tanda ,jika kami pernah berhenti di sini untuk beristirahat.

“Jadi… di mana tempat berlindung ini, Komandan Virion?”

Bairon bertanya.

Virion menggunakan ranting di dekatnya, untuk menggambar peta kasar Dicathen, menunjukkan posisi kami dengan lingkaran.

“Perlindungan yang kami temukan berada di dekat pantai selatan Kerajaan Darv, tepat di sepanjang Pegunungan Grand…”

“Temukan?”

Aku menyela.

“Aku pikir, Kamu mengatakan, Kamu dan para tetua telah membangunnya.”

“Sebagian besar dari apa yang tampak seperti gua buatan manusia, sudah ada. Kami hanya membangun di atasnya, dan menyembunyikannya dengan lebih teliti,” tambahnya.

“Nah, bagaimana kita akan menempuh hampir seribu mil, yang dibutuhkan untuk mencapai tempat perlindungan ini? Kita tidak bisa terbang, itu terlalu berbahaya,” kata Bairon.

“Kamu benar. Dan akan sama berisiko untuk mencoba dan mengambil gerbang teleportasi ke kota di Darv. Haruskah kita menunggu sampai malam tiba?”

“Bagaimana kalau ini,” usulku, menggambar garis bergerigi yang melintasi Sapin.

“Kita membutuhkan waktu sekitar satu jam mendaki dari Sungai Sehz yang mengalir sepanjang Darv, dan menuju laut. Kita akan menyusuri sungai sampai malam tiba, dan melakukan perjalanan sisanya melalui langit.”

“Ada kota yang dibangun di sepanjang Sehz,” balas Sylvie.

“Bukankah kita akan sedikit terlihat bepergian di atas air?”

“Siapa yang mengatakan sesuatu tentang air?”

***

 

“Ini… menakjubkan,”

Virion kagum saat kami menyaksikan berbagai hewan air dan mana beast lewat dari atas punggung Sylvie.

Kami melonjak menembus air, menjauh dari mata yang bisa melihat. Sementara, aku berkonsentrasi pada beberapa lapisan mantra yang harus terus aku Kelola, untuk membuat semua ini mungkin.

Aku harus membuat dua kantong udara, satu di atas punggung Sylvie untuk memungkinkan Virion, Bairon, dan aku bernapas dan tetap kering. Dan yang lainnya melingkupi kepala draconic besar Sylvie.

Meskipun kami tidak terendam cukup dalam, sehingga perlu terlalu mengkhawatirkan tekanan air. Itu berarti, menjaga kestabilan kantong udara sedikit lebih sulit.

Dengan bantuan sihir air untuk mendorong kami lebih cepat dan sirip yang terbuat dari mana yang dibuat oleh Sylvie di ujung ekornya, kami membuat jarak yang sangat jauh.

Virion dapat menggunakan moda transportasi baru ini dengan tenang. Tapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk Bairon. Lance malang itu telah mengunci dirinya begitu erat ke punggung Sylvie. Sehingga, bahkan melalui sisik Sylvie yang keras, dia mengeluh kepadaku tentang rasa sakit itu.

“Bagaimana Kamu, bahkan memiliki ide seperti bepergian di bawah air?”

Virion bertanya, memutar ke kiri dan ke kanan, untuk melihat sekelilingnya. Untuk sesaat, aku bisa melihat Virion tua yang dibesarkan dengan punggungku, ketika aku pertama kali muncul di Elenoir bersama Tessia.

“Apakah kamu lupa, jika Aku cukup pintar?” tanyaku, menghindari pertanyaannya.

Kami tinggal cukup jauh di dalam air, kecuali pada saat-saat kami harus mengisi kembali kantong udara kami. Setelah keheranan awal hilang, kami berempat melakukan perjalanan dalam diam, merenung dalam pikiran kami sendiri, dengan sedikit keinginan untuk berbicara.

Sylvie dan aku masih bercakap-cakap secara telepati. Tapi bahkan percakapan itu menyusut, karena kami masing-masing mengalah pada pikiran kami sendiri, tentang masa depan yang suram.

Air di sekitar kami mulai menggelap, saat matahari terbenam. Itu menunjukkan kepada kami, jika kami akan segera dapat muncul kembali.

Tanpa istirahat, kami berempat meluncur keluar dari danau, menuju langit ungu dan biru tua.

“Apakah Kamu akan baik-baik saja, terbang dengan mereka di punggungmu?”

Aku bertanya pada Sylvie, melompat dari punggungnya. Virion dan Bairon sama-sama masih hampir tidak bisa menggunakan mana, setelah pertarungan mereka melawan Scythe.

‘Aku akan mengaturnya,’ jawabnya, mengepakkan sayapnya yang kuat untuk berakselerasi.

Aku mengikuti mereka, terbang sendiri untuk mengurangi bebannya. Aku menyaksikan tanah di bawah kami mulai berubah menjadi gurun, saat kami melintasi perbatasan ke Darv.

Aku melihat ke belakang untuk terakhir kalinya, mencoba untuk tidak memikirkan pertempuran yang sedang terjadi dan kekacauan yang menyebar untuk pasukan kami, saat mereka ditinggalkan tanpa komandan mereka.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_237"