Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_249

gambar

The Beginning After The End

BAE_249

Bab 249: Hilang

 

Ledakan hitam dan emas dari Sylvie dan pertarungan Scythe bergema di kejauhan. Tapi, aku fokus pada pria yang ada dalam genggamanku.

“I-Itu tidak bisa… tidak, itu tidak mungkin. Tidak ada jalan…”

“Jika aku… Nico?”

Elijah terbatuk, ketika dia melepaskan jari-jariku secukupnya, sehingga dia bisa berbicara.

“Jika kamu telah bereinkarnasi ke dunia ini, Grey, mengapa mustahil bagi orang lain juga?”

Tangannya saat ini melingkari Nic… tidak, Elijah… gemetar tak terkendali.

Aku meremas lebih keras. Aku tidak ingin dia berbicara. Aku ingin menyangkal segalanya.

Aku tidak tahan apa pun yang akan ia katakan.

“Art! Awas!”

Jeritan Tess membuatku tersentak dari pikiranku. Tapi, Aku tidak dapat sepenuhnya menghindari lonjakan paku yang dilancarkan Elijah dari tanah.

Cengkeramanku di sekitar leher pengkhianat berambut hitam itu mengendur. Dan, Elijah memanfaatkan momen itu dengan sempurna, melepaskan dirinya, dan meninju rahangku dengan tinju berlapis hell fire.

Aku bergoyang, hampir kehilangan kesadaran, saat rune yang mengalir di wajahku melindungiku dari api hitam.

Aku hampir jatuh dari langit, tapi sebuah tangan meraih pergelangan tanganku.

Saat tubuhku yang melemah berjuang untuk melawan racun dunia lain yang telah memasuki tubuhku dari paku hitam, Elijah meraih kerahku dan menarikku mendekat.

Matanya yang gelap menusuk dan menatapku, sementara paku hitam berlapis racun melayang di atas bahunya. Ujungnya mengarah ke wajahku.

“Art!”

Tess berteriak.

Dari sudut mataku, aku bisa melihat auranya menyala, saat dia bersiap untuk menyerang.

“Fokus pada gerbang!”

Aku meraung.

Elijah juga melihat ke belakang, tapi ketika dia akan pergi ke Tess, aku meraih lengannya.

“Apa yang Agrona lakukan padamu, Elijah?”

Aku mengerang.

“Apakah dia membuatmu mengatakan semua ini?”

Elijah memutar kepalanya ke belakang, kemarahan menetes dari suaranya.

“Menurutmu, apakah Agrona akan tahu, bagaimana kamu dan aku biasa mencuri dan menjual apa pun yang kita cari ke toko gadai? Dan jika kita akan menggunakan pendapatannya untuk mendanai panti asuhan kita, tanpa sepengetahuan Wilbeck?”

“Itu… tidak berarti….”

“Apa menurutmu Agrona tahu itu jauh di lubuk hati, kamu punya perasaan untuk Cecilia?”

Aku menjadi kaku dan dunia yang telah berputar karena racun dalam mantra Elijah, tiba-tiba kembali menjadikanku fokus.

Elijah menyeringai, tapi matanya tetap dingin.

“Cecilia juga menyukaimu. Tapi dia menyerah, karena kamu menjaga jarak secara emosional, sejak kamu tahu jika aku punya perasaan padanya.”

“Berhenti,” bisikku, kemarahan membakar mana di dalam diriku. Rune menyebar ke seluruh tubuhku berdenyut, saat aku fokus untuk mengumpulkan kekuatan.

“Dan bahkan ketika aku memberi-tahumu semua yang aku temukan tentang Lady Vera. Kamu memunggungi sahabatmu, untuk wanita sialan itu,”

Dia mendidih, api hitam menyebar dari tangannya.

“Dan seolah itu belum cukup, kamu membunuhnya! Kamu membunuh Cecilia di depanku!”

Runeku dan apinya bentrok dalam pertempuran konstan, untuk menjaga tubuhku agar tidak menyala.

“Berhenti, Nico!”

Aku menangis, air mata membara putih saat mengalir di pipiku.

Ledakan lain bergema dari kejauhan. Gelombang kejut menciptakan hembusan angin yang bertiup jauh ke sini.

Pada saat itu, bilah mana berwarna hijau tembus pandang, melesat dari tanah di bawah.

Meskipun Nico tidak menyadarinya, paku hitam berhasil memblokir bilah hijau, yang tidak diragukan lagi telah ditembakkan Tess. Tapi, itu memberiku kesempatan untuk mengeluarkan semburan es, tepat di wajah Nico.

Dari bahu ke atas, Nico membeku sesaat, sampai api hitam mulai mencairkan es.

Tetap saja, Aku berhasil melepaskan diri dari genggamannya, dan meluncurkan panah petir ke musuhku yang bingung.

Nico jatuh ke tanah, debu menutupi area tempat ia mendarat.

‘Apakah kamu baik-baik saja?’

Aku meminta ikatanku, memeriksanya setelah ledakan terakhir itu.

‘Aku baik-baik saja. Aneh, dia pasti menyerangku. Tapi rasanya dia… menahan diri,’ jawabnya.

‘Bagaimana keadaan di sana?’

‘Tidak begitu… pergi,’

Aku mengakui. Tapi, Aku akan bisa mempertahankan milikku sendiri. Aku hanya perlu membawa Tess dan mereka, melewati gerbang.

Saat aku menyelesaikan pemikiran itu, aku mengalihkan perhatianku ke kawah, untuk melihat fluktuasi besar mana dari tempat Nico mendarat.

Dia sedang mempersiapkan mantra yang kuat, tapi itu tidak ditujukan padaku.

Aku segera meledak di udara, mendarat di tanah tepat di antara Nico dan gerbang teleportasi.

Sinar hell fire yang terkonsentrasi, hampir tidak lebih tebal dari lebar pergelangan tangan, yang menembus awan debu dan puing-puing. Itu hanya menargetkan gerbang teleportasi.

Meremas mana dari intiku dan memohon aether untuk membantuku, Aku membalas dengan penghalang angin aether yang berputar-putar. Meskipun es akan menjadi pilihan yang lebih baik untuk secara efektif meniadakan serangan Nico.

Korban dari mempertahankan Realmheart selama ini, menjadi semakin jelas.

Hell fire itu berhasil menembus penghalang anginku membakar kulitku seperti asam. Sementara, kemampuan regeneratifku menyakitiku. Seolah-olah, tubuhku memohon diriku untuk berhenti terluka.

Mempertahankan penghalang, aku menoleh ke belakang, membentak Tess dengan tidak sabar.

“Dia mencoba menghancurkan gerbangnya! Cepat aktifkan dan kabur!”

“Ini hampir selesai! Tapi, bagaimana denganmu dan Sylvie?”

Tess berteriak, sambil terus memegang medali kuno itu di tengah cincin bercahaya, yang hampir dipenuhi warna ungu.

“Pergi saja! Tolong!”

Aku memohon.

“Tidak!”

Nico berteriak. Dia menarik mantranya yang terkonsentrasi, dan maju ke depan untuk mencoba melewati diriku. Namun, meskipun kondisi tubuhku buruk, refleksku jauh lebih cepat dari yang ia duga.

Aku berputar dan meluncurkan diriku, menangani Nico.

“Enyah!”

Dia meraung saat dia memukul, mencoba melepaskan diri dari genggamanku.

Bara hell fire kecil menyala di seluruh tubuh Elijah (Nico). Tapi, aku bertahan kuat dengan bantuan ether.

“Cepatlah!”

Aku memperingatkan, merasakan api hitam perlahan membakar lapisan aether dan mana yang melindungiku.

Nico tiba-tiba berhenti mencoba membebaskan diri. Bahunya gemetar, saat dia mengertakkan gigi, sebelum berteriak,

“Kamu berhutang padaku, Gray. Kamu berhutang padaku, karena membunuh Cecilia!”

“Jadi, seperti itu? Cecilia mati. jadi, kamu harus memiliki Tess untuk membuatnya seimbang?”

Aku meludah.

“Aku tidak bermaksud membunuh Cecilia. Tapi kalaupun aku melakukannya, dia tidak akan menginginkan ini, Nico! Membawa Tess tidak akan mengembalikan Cecilia!”

“Bagaimana jika itu bisa?!”

Nico membalas.

Karena terkejut, Aku tidak menjawab. Namun, aku melihat fluktuasi mana di tangan Nico, saat dia menginginkan paku hitam lagi dari tanah.

Aku dengan cepat berputar, menggunakan Elijah sebagai perisai dari mantranya sendiri. Dia mampu menghentikan lonjakan paku hitam yang menusuk kami berdua.

Teriakan frustrasi yang parau keluar dari tenggorokannya, saat dia berusaha mati-matian untuk melepaskan diri dari genggamanku.

Saat itu, ledakan lain bergema dari tempat Sylvie yang bertarung melawan Scythe.

‘Apa yang sedang terjadi? Apakah kamu baik-baik saja?’

Aku bertanya, kekhawatiranku mengalir ke ikatanku.

‘Aku… baik-baik saja, tapi Scythe sedang menuju ke arahmu,’ jawabnya, bahkan suara batinnya sedih.

Butuh waktu kurang dari satu detik bagiku, untuk merasakannya… kehadiran Scythe mendekat.

Dan butuh satu detik lagi bagiku, untuk melihat fluktuasi cepat mana tepat, di mana gerbang teleportasi ada.

Aku buru-buru memulai Static Void. Tapi kali ini, Aku merasakan biaya penggunaannya.

Bersamaan dengan warna dunia beku yang terbalik, aku merasakan cengkeraman dingin mencengkeram organku. Memperingatkan jika kematian tak terhindarkan, jika aku terus mengeksploitasi aether creation yang kuat ini.

Mengabaikan peringatan tubuhku, Aku melepaskan Nico yang membeku dan berjalan menuju Tess, Nyphia, dan Madam Astera.

Tubuhku menjadi berat dan mual, dengan setiap langkah yang Aku ambil. Tapi, Aku tidak mampu melepaskan Static Void dan berisiko terkena mantra Scythe.

Tubuhku bersimbah keringat, dan aku terengah-engah, pada saat aku mencapai gerbang.

Aku meraih pinggang Tess dengan satu tangan, dan melepaskan aether creation yang membekukan waktu.

Rasa dingin yang dingin menjalar ke tulang punggungku, saat tubuhku secara naluriah tahu, jika bahaya ada di belakangku, di mana gerbang itu berada.

Tess tersentak dalam genggamanku.

“Apa….”

Aku menggendongnya di pinggangnya, memotongnya. Sementara, aku berteriak pada Madam Astera.

“Ambil Nyphia!”

Segera, mantan profesor ksatria dan tentara itu berlari ke arah muridnya, dan melemparkan Nyphia ke bahunya tepat pada waktunya, dan meraih tangan bebas Madam Astera.

Aku mencoba membengkokkan ruang sekali lagi dengan bantuan aether. Tapi, jembatan ungu tembus pandang tidak akan terbentuk. Bahkan tanpa waktu untuk mengutuk, aku mengertakkan gigi dan menghabiskan mana yang tersisa untuk mendapatkan jarak,

Ketika, ledakan api yang mengerikan bergema di belakang kami.

Bahkan tidak dapat melihat ke belakang, Aku hanya bisa membayangkan, seberapa dekat kobaran api oleh suara api yang menderu, dan panasnya yang membakar punggungku.

Aura hijau tiba-tiba mengelilingi kami semua, saat Tess mengaktifkan beast will-nya untuk melindungi kami. Sementara, aku fokus untuk mengeluarkan kami dari jangkauan, tapi panasnya semakin kuat.

Lebih buruk lagi, Scythe berada di dalam tepat di depan kami. Bahkan jika kami entah bagaimana bisa keluar dari ledakan hell fire, kami akan menghadapi Scythe serta Nico.

Tiba-tiba, Madam Astera menjerit kesakitan. Tapi Aku tidak bisa memperlambat, karena Aku bisa melihat sulur api hitam di udara.

Pikiranku untuk bertahan hidup, membentuk dirinya sendiri menjadi elemen.

Angin kencang menyatu di bawah kakiku, saat tanah yang tidak rata pun menjadi mulus di depan kami, untuk membuat jalur yang jelas.

Itu tidak masalah.

Langit menjadi gelap, saat api hitam akan menelan kami. Tapi, baik luka bakar maupun rasa sakit yang membakar, tidak datang.

Aku mengintip dari balik bahuku untuk melihat Nico menggunakan api hitamnya sendiri, untuk memblokir hell fire yang dilepaskan Scythe.

“Keluarkan mereka dari sini!”

Elijah berteriak, ketika dia berjuang untuk menahan ledakan kuat itu.

“Pegang aku erat-erat!”

Tess berseru, saat dia menarik beast will-nya dan menyulap bola angin kental di telapak tangannya.

Aku meremas pinggangnya dengan erat, saat dia mengeluarkan angin kencang di belakang kami, mendorong kami maju.

Aku tersandung dan hampir jatuh ke depan oleh kekuatan tiba-tiba. Tapi, Madam Astera benar-benar menikam pedangnya ke tanah, memungkinkanku untuk mendapatkan kembali keseimbanganku.

Terus berlari, sampai Aku tidak bisa merasakan panas lebih lama lagi. Aku jatuh ke depan, karena kelelahan.

Namun, Aku memastikan untuk tetap menjaga agar Realmheart Physique tetap aktif.

Aku tahu. begitu Aku melepaskannya, efek samping itu akan menghantamku… dengan keras.

Mengabaikan rasa sakit yang tumpul dan memancar yang semakin kuat dari menit ke menit. Aku menghirup mana sekitar, yang lebih seperti pecandu narkoba di titik puncak kecelakaannya.

Aku bahkan tidak bisa memutar dan memurnikannya melalui inti mana, yang membuat mana meracuni tubuhku.

Realmheart Physique akan membantu memurnikan mana yang beracun, tapi aku telah mengambil terlalu banyak, selama pertempuran ini.

Tapi, apakah lagi racun untuk tubuhku yang sudah memburuk?

Aku hanya perlu bertahan dan mengeluarkan mereka dari sini dengan selamat.

“Tetap bersamaku!”

Tess berkata kepada seseorang dari belakang, suaranya bergetar, tapi kuat.

Dengan mana sekitar untuk sementara meningkatkan fungsi tubuhku. Aku menyeka setetes darah yang jatuh dari lubang hidungku, dan berbalik.

Mataku membelalak, dan di kepalaku aku sudah mulai menghitung kemungkinan mereka bertahan hidup… dan, itu menjadi jauh lebih buruk.

Itu adalah Madam Astera.

 Dia kehilangan kaki kanannya dari pertengahan betis ke bawah, dan Tess melakukan apa yang ia lakukan untuk menyembuhkan lukanya, dengan menggunakan sihir air. Sementara, Nyphia sedang mempersiapkan perban yang terbuat dari potongan jubah, bagian dalamnya sendiri.

“Kakiku terjebak dalam ledakan itu. Aku tahu, Aku tidak bisa memadamkan api hitam itu. jadi, Aku memotongnya,” gerutunya.

Untuk sepersekian detik, aku mengagumi fakta, untuk wanita mungil yang baru saja melepaskan kakinya sendiri. Dia bahkan tidak meringis.

Kemudian, kenyataan tenggelam, saat Aku merasakan tekanan luar biasa dari Scythe, yang mendekat dengan cepat.

“Sial!”

Aku mengutuk, sudah mengalihkan pandanganku dari tentara yang cacat, dan Scythe yang hampir menimpa kami.

Namun, yang mengejutkanku, Nico berjalan melewati kami, nebula berasap mengelilinginya. Seolah, itu menggambarkan kemarahannya.

“Tessia hampir mati karena seranganmu, Cadell!”

Nico meraung.

“Aku yakin, Agrona menjelaskan kepadamu, jika dia harus tetap hidup!”

Aku akhirnya tahu nama Scythe yang telah membunuh Sylvia, ketika Aku masih kecil di dunia ini.

Cadell dengan cekatan mendarat di tanah. Seolah-olah, dia baru saja turun dari trotoar. Langkahnya santai namun percaya diri, setiap langkah menuntut perhatianmu.

Aku memastikan untuk menempatkan diriku di antara Cadell dan sekutuku di belakanku, sambil memperhatikan ketegangan yang meningkat.

‘Arthur! Aku hampir sampai.’

Sylvie menyampaikan. Aku sudah bisa melihat sosoknya yang besar di langit, di atas beberapa bangunan yang jauh.

Cadell juga menyadarinya. Tatapannya beralih ke belakangnya sejenak, sebelum dia fokus pada Nico.

“Jika Aku tidak bertindak seperti yang Aku lakukan, Vessel itu akan melarikan diri,” jawabnya dengan apatis, sebelum berpaling kepadaku.

“Itu tidak membenarkanmu mempertaruhkan nyawanya! Kita sudah sepakat,” bentak Nico, sulur aura asap hitam membubung ke tanah, dan menciptakan luka besar.

“Kamu akan gagal sendiri. Mengapa? Karena masa lalumu dengan bocah itu. Jika Kamu tidak begitu terpaku untuk membalas dendam terhadap teman lamamu. Maka, Vessel itu sudah menjadi milikmu.”

Sylvie hampir sampai di sini. Dan meskipun cerdas membiarkan mereka mengulur waktu sendiri, aku tidak bisa mengabaikan apa yang mereka bicarakan. Meskipun Aku tahu. Aku akan menyesalinya, jika aku melewatkan ini.

Aku hanya harus tahu ini.

Cadell dan Nico terdiam dan menoleh kepadaku, saat mereka merasakan tekanan tiba-tiba yang Aku lepaskan. Meluruskan punggungku dan menyembunyikan tanda-tanda kelemahan,

Aku berdiri tegak dan membiarkan tekananku membebani daerah sekitarnya.

Cadell mengangkat alis, saat dia mengamatiku.

“Sepertinya, masih ada pertengkaran dalam dirimu.”

“Jelaskan apa yang kamu maksud, ketika kamu mengatakan Vessel,”

Aku menuntut, suaraku terbawa dengan bantuan mana, meskipun hampir bisikan dari volume yang aku ucapkan.

“Kamu bilang, mengajak Tess tidak akan mengembalikan Cecilia, kan?” jawab Nico, suaranya jauh lebih tenang dari sebelumnya.

 “Nah, bagaimana jika itu bisa?”

“Kalau begitu… menurutku, kamu sudah gila,” balasku, tetap kuat, meskipun jarum membara menusuk setiap inci tubuhku.

“Inilah yang telah diteliti dan disempurnakan Agrona selama beberapa ratus tahun terakhir. Grey dan reinkarnasimu adalah yang memungkinkan semua yang telah ia kerjakan, untuk mengubah persneling itu bergerak,” jelas Nico.

“Dan begitulah caraku bisa bereinkarnasi ke dunia ini. Lagipula, aku adalah seseorang pantas mendapatkan hidup baru, bukan kamu… Cecilia dan aku.”

“Omong kosong,” kataku.

Kata itu meninggalkan jejak rasa sakit di seluruh paru-paru dan tenggorokanku.

Aku menarik napas dalam-dalam dan membiarkan amarah membara di dalam diriku, untuk mengurangi beberapa rasa sakit yang menjalari tubuhku.

Sekali lagi, Aku mati-matian mencoba memindahkan aether, tapi motif ungu tidak mau bergerak. Rasa sakit semakin kuat dengan setiap upayaku. Dan Aku bisa merasakan tubuhku memburuk.

Lebih buruk lagi, gerbang itu dihancurkan, dan tidak ada gerbang lain di dekatnya.

Itu tidak adil. Tidak peduli seberapa kuat diriku, mengapa Aku selalu hampir tidak memiliki kekuatan untuk menang?

‘Sial. Sial. Ayo, sekarang waktu yang tepat untuk membuat senjata!’

Aku memohon, mencakar telapak tanganku tempat bajingan asura itu, Gelatik, telah menempelkan aklorit itu.

Tess tiba-tiba mencengkeram pergelangan tanganku.

“Arthur, hentikan! Apa yang kamu lakukan dengan tanganmu?”

Saat itu, saat mata semua orang tertuju padaku… aku merasakan cairan panas mengalir dari hidungku, tumpah ke tanganku.

“Art? Hidungmu…”

Tess dengan lembut menyentuh bahuku, khawatir.

Aku buru-buru menyeka darah yang mengalir di hidung dan bibirku, dan melihat kembali ke atas untuk melihat bibir Cadell melengkung menjadi seringai.

“Tubuhmu sedang rusak, bukan, Lance?”

“Apa? Benarkah itu?”

Tess bertanya.

“Seberapa buruk?”

“Aku akan baik-baik saja,”

Aku berbohong, mengangkat bahu. Aku bahkan tidak bisa menatap matanya. Sebaliknya, Aku tetap fokus pada lawan di depan.

Berbicara tidak ada gunanya sekarang dan apa pun yang ditusuk asura ke tanganku, tidak akan membantuku sekarang.

Apakah itu Elijah atau Nico, tidak masalah.

Dia adalah musuh yang mencoba merebut Tess, dan mereka tidak akan berhenti di situ.

Aku memasukkan mana ke dalam kakiku, dan bersiap untuk melakukan upaya putus asa apa pun dari serangan yang bisa aku lakukan. Tapi, seorang gadis kecil menghalangi.

“Sylvie. Jangan mencoba dan menghentikanku,” gumamku, membungkus tubuhku yang merendahkan di mana, sebagai persiapan untuk satu pertempuran terakhir.

“Maukah kamu berhenti, bahkan jika aku mencoba?”

Ikatanku bertanya dengan sungguh-sungguh. Dia mengambil langkah ke samping, saat aura putih keemasan menyala di sekitarnya.

“Jika kamu begitu ingin bunuh diri, kita akan pergi bersama.”

Cadell dan Elijah juga menggunakan mana gelap mereka. Tanah retak dan pecah di sekitar kami, karena siapa pun yang tersisa dari sisi Alacryan, semuanya telah melarikan diri.

“Nyphia. Bawa Tess dan Madam Astera sejauh mungkin,” kataku, sambil menoleh ke belakang.

Mengalihkan pandanganku ke bawah pada Madam Astera. Aku menempa kaki palsu dari batu, sebelum berbalik.

“Dan jangan berhenti.”

“Putri Elf,” kata Cadell seringai melebar.

“Jika kekasihmu tetap dalam bentuk itu lebih lama, apakah dia menang atau kalah dalam pertempuran ini, dia akan mati.”

“Biarkan dia keluar dari ini!”

Aku berteriak. Tapi saat aku berbalik, Tess sudah mengabaikan Nyphia.

Tapi, Tess tidak berbicara denganku. Sebaliknya, dia mencengkeram pergelangan tangan Sylvie dan bertanya,

“Dia berbohong, kan? Katakan padaku dia berbohong, Sylvie!”

Sylvie menatapku, tapi tidak menanggapi.

“Aku akan baik-baik saja, Tess,”

Aku berbohong lagi, tapi kata-kataku disambut dengan tatapan mata yang berbisa.

“Kamu selalu melakukan ini. Kamu selalu siap menyerahkan hidupmu untuk menyelamatkanku,” balasnya.

“Tess…”

Aku meraih lengannya.

“Menurutmu, apakah aku akan bersyukur, jika kamu mati untuk menyelamatkanku?” tanyanya, bibirnya bergetar.

Dia membungkus tangannya dengan tanganku, dan melepaskan dirinya dari cengkeramanku. Dia menyentuh dahiku dengan dahinya, saat dia memejamkan mata. Dadanya naik tak menentu, saat dia menahan isak tangis.

Dia mengeluarkan bisikan setelah menempelkan bibirnya ke bibirku.

“Kamu orang bodoh.”

Kemudian, dia melepaskan diri dariku dan berjalan pergi, langsung menuju musuh.

“Tidak!”

Aku melangkah maju, siap untuk berlari mengejarnya, ketika Sylvie menahanku, memeluk pinggangku.

“Sylvie! Tidak! Kamu tidak bisa melakukan ini padaku!”

“Arthur, tolong …”

Sylvie memohon, tubuh kecilnya gemetar.

“Aku tidak ingin kamu mati.”

Aku memandang tanpa daya saat Tess pergi, suara darah yang berdebar kencang di kepalaku, membungkam setiap suara lainnya. Aku bahkan tidak bisa mendengar teriakanku sendiri, saat aku memohon kepada Tess untuk berhenti, membiarkanku bertarung, dan membiarkanku mati.

Aku melihat saat Tess berbalik dan tersenyum padaku, sebelum mengatakan sesuatu. Tapi, aku tidak bisa mendengarnya. Itu mungkin kata-kata terakhir Tess, dan aku tidak bisa mendengarnya.

Tidak, aku tidak bisa membiarkan ini terjadi.

Tatapanku melayang ke telapak tanganku yang berdarah, saat aku memeriksa sekali lagi dengan harapan samar, jika senjata itu akan muncul.

Tidak, dan Aku tidak punya waktu.

Sebagai Sylvie memelukku lebih erat, memaksaku menjauh dari Tess, saat dia berjalan menuju Nico dan Cadell. Aku memasukkan tanganku ke dalam pelat pelindung dada, dan mengeluarkan medali yang diberikan Tetua Rinia untuk membawa Tess kembali.

Itu pengingat, jika seluruh dunia ini dan banyak orang lain yang akan jatuh ke tangan Agrona, jika Tess ada di tangannya.

Semuanya masuk akal sekarang.

Untuk alasan apa pun, Tess dimaksudkan untuk menjadi wadah bagi Cecilia. Mungkin karena hubungan kami di dunia ini yang menciptakan jembatan. Tapi, itu tidak masalah.

Jika Nico dan aku menjadi sekuat ini setelah bereinkarnasi ke dunia ini, seberapa kuatkah Cecilia, seorang ‘warisan’, jika dia bereinkarnasi menjadi tubuh Tess?

“Sylvie. Kamu tahu apa yang dikatakan Rinia,”

Aku memohon, mempelajari peninggalan kuno di tanganku.

“Kita tidak bisa membiarkan mereka memiliki Tess.”

Sylvie menggelengkan kepalanya, wajahnya masih terkubur di dadaku.

“Kita berdua akan menjadi lebih kuat. Selama kita hidup, kita punya kesempatan.”

Aku merasa perutku bergejolak, ketika Aku berdiri di beberapa menit terakhir Realmheart-ku. tapi ,Aku terus mempelajari medali tersebut. Sesuatu tentang itu yang tidak pernahku sadari sebelumnya, sekarang menonjol bagiku dalam keadaanku yang sepenuhnya berasimilasi Realmheart Physique ini.

Ingatan baru-baru ini tentang Rinia yang menggambar rune aether di gerbang muncul kembali, dan saat-saat yang Aku habiskan di gua kuno itu, menyaksikan Sylvie bermeditasi sambil memengaruhi aether di sekitarnya…

Itu terhubung bersama secara naluriah, dengan cara yang tidak dapat dipahami oleh pikiranku, tapi tubuhku dapat mengerti.

Sylvie merasakan perubahan di udara, saat aku mulai bekerja.

“A-Arthur? Apa yang sedang kamu lakukan?”

Ikatanku menangis putus asa, tatapannya bergeser, saat dia menyaksikan tindakanku.

“Maaf,” bisikku, saat rasa logam memenuhi mulutku.

Aku membubarkan apa yang telah aku pengaruhi. Aku mengulurkan tangan, satu menunjuk ke Nyphia dan Madam Astera, yang lain diarahkan ke Tess.

Dan tiba-tiba, kami berada di ruang terpisah. Ini berbeda dari Static Void, di mana Aku berada di ruang yang sama dengan bagian dunia lainnya.

Tidak, Aku telah membuat dimensi kantong terpisah, dan membawa semua orang bersamaku.

Tanpa membuang waktu, Aku melempar medali yang koordinatnya terukir di dalamnya, dan membuat portal teleportasi-ku sendiri.

“Masuk ke portal, sekarang!”

Aku berteriak, saat Aku berjuang untuk menjaga portal tetap stabil.

Madam Astera adalah orang yang membuatnya berhasil. Tanpa membuang waktu, dia mengambil Nyphia dan berlari menuju portal dengan kaki palsu yang telah aku sihir untuknya.

Setelah melemparkan Nyphia ke portal, dia mengejar Tess, yang masih beberapa langkah lagi.

Aku merestrukturisasi ukuran dimensi-ku, aku membawa Tess lebih dekat ke Madam Astera dan portal.

Bahkan tanpa kesempatan untuk mengeluarkan sepatah kata pun, Aku melihat Tess tersedot ke portal. Madam Astera menatapku sejenak, sebelum memberiku anggukan dan melompat sendiri melalui portal.

“Sylvie… ini waktunya untuk pergi,” kataku, ikatanku hanya menatapku dengan ngeri.

Dia mengulurkan tangan dan menyeka air mata yang mengalir dari mataku, hanya untuk melihat jari-jarinya berlumuran darah… darahku.

“A-Arthur, kamu tidak akan berhasil,” kata Sylvie, saat aku merasakan kesadarannya semakin dalam ke dalam kesadaranku. Aku tidak bisa lagi melindungi pikiranku darinya dalam keadaanku, meninggalkanku sebuah jari terbuka.

“Portal tidak… akan tetap stabil lebih lama lagi, Sylv... T-Tolong, aku juga tidak bisa membuatmu mati,” kataku, tersenyum sambil berusaha menjaga agar darah tidak keluar dari mulutku.

Gelombang rasa sakit yang membutakan menghantamku, dan dimensi portal berdesir seperti gelembung yang akan meledak.

Karena bingung, Aku mencoba memaksa Sylvie masuk ke portal, ketika dia mulai bersinar ungu.

“Sylv? Apa yang kamu…”

Mataku membelalak ngeri, saat menyadari apa yang ia lakukan.

Cahaya menyebar sampai naga yang sangat familiar berdiri di depanku.

“Cobalah untuk tetap hidup, saat aku pergi, oke?”

 Sylvie berkata, sambil tersenyum lebar padaku.

“Sylv, tidak! Jangan lakukan ini!”

Aku berteriak. Putus asa, Aku mencoba mendorongnya ke portal, tapi tanganku menembusnya.

Tubuh Sylvie menjadi sangat halus. Dan dia memudar, saat motif lavender dan emas mulai meninggalkannya, dan menempel pada tubuhku.

Tubuhku menggeliat, karena rasa sakit yang tak terbayangkan, karena perubahan mendadak yang dialaminya. Tapi aku bertahan, tidak mau pingsan.

Visi-ku memudar ketika Aku berteriak kepada Sylvie. Tapi, kata-kata terakhirnya terputus, ketika dia mendorongku melalui portal, dengan sisa anggota tubuh terakhir yang ia tinggalkan.

Ikatanku telah meninggalkanku dengan satu kata, sebelum dia memudar: ‘…lagi.’




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_249"

Pemberitahuan Update via Email