Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_248

gambar

The Beginning After The End

BAE_248

Bab 248: Namanya

 

Frustrasi, cemas, ragu, dan takut.

Semua emosi itu memudar, saat kilat hitam menerpa di sekitarku. Aku membiarkan diriku tenggelam lebih dalam ke pelukan dingin Realmheart.

Perasaan itu mengingatkanku saat aku berbicara dengan Lord Indrath, kakek Sylvie.

Dia memiliki udara yang tinggi dan terpisah di sekelilingnya. Seolah-olah, dia bukan bagian dari dunia ini, tapi di atasnya.

Aku mulai menyadari mengapa.

Saat aether terus menyatu di sekitarku, menenun benang halusnya ke dalam tubuhku. Aku bisa melihat rune menyebar dan terhubung satu sama lain, di sekitar tubuhku.

Aku merasa tidak ber-rasa. Aku mati rasa, karena kekuatan dari naga Sylvia akan mengalir dengan bebas.

Itu adalah perasaan yang memabukkan.

Aku adalah seorang raja di kehidupanku sebelumnya, dan Aku berdiri sebagai salah satu puncak kekuatan di seluruh benua dalam kehidupan ini. Tapi apa yang Aku rasakan sekarang, adalah benar-benar kekuatan dewa.

‘Arthur! Berhenti! Kamu menyakiti dirimu sendiri,’

Sylvie memohon dalam pikiranku, tapi aku menyingkirkannya. Aku lelah kalah dalam pertempuran demi pertempuran.

Uto, Cylrit, Scythe yang telah mengambil Sylvia…

Aku telah kalah dari mereka semua.

Tidak hari ini, apalagi terhadap penipuan yang merasuki tubuh sahabat terdekatku.

Benang-benang petir berubah warna, saat melingkari tubuhku. Aku bisa melihat aether tertarik padaku, dan kilat hitam segera bercampur dengan warna ungu samar.

‘Arthur!’ kata Sylvie, suaranya lebih jauh ke belakang sekarang.

Percaya diri dan siap, Aku mengambil langkah. Langkah yang menghancurkan bumi itu, berhasil membawaku melewati Elijah dengan cukup cepat, sehingga dia masih melihat di mana aku berdiri sebelumnya.

Aku mengulurkan tangan, dan petir aether melesat seperti cambuk. Elijah nyaris tidak berhasil menggeser tombak hitamnya di jalan seranganku. Tapi, dia terbang mundur dari benturan, menabrak tanah penyok beberapa puluh meter jauhnya, ke tempat Alacryan lainnya berada.

Mengambil langkah lain, Aku membersihkan jarak dan menggantung di udara. Petir di sekitarku menyerang ke segala arah, melengkung dan bercabang ke arah Alacryan yang paling dekat denganku. Dan itu menembus armor dan tubuh mereka, seolah-olah itu terbuat dari kertas.

Beberapa Alacryan yang berhasil mempertahankan akalnya, membalas dengan mantra mereka sendiri. Tapi, itu tidak berguna. Aku mengabaikan semburan api dan membiarkan pecahan es pecah, melawan petir yang melindungiku.

Mataku menatap ke bawah pada ratusan Alacryan, yang menatapku seperti dewa.

‘…sakit… diam…’

Alisku berkerut kesal.

Tiba-tiba, sebuah api hitam meraung keluar, menyelimutiku dalam pusaran bayangan.

Bilah petir dan aether di sekitarku tumbuh, menyolok pada pusaran kegelapan di sekitarku.

Bara api melekat pada beberapa sulur petir dan tubuhku. Tapi, itu tidak menggangguku.

Dengan pemikiran lain, bilah petir digantikan oleh api putih yang diwarnai dengan aether.

Api hitam kali ini tidak dapat membakar, dan mendesis dari keberadaan sentuhan api putih es.

Menebas lenganku, semburan api putih bergelombang keluar. Itu membekukan dan menghancurkan semua yang dilewatinya.

Dengan jentikan pergelangan tangan lainnya, denyut api putih meledak. Itu mengenai Elijah dan menghantamnya kembali ke tanah yang membeku. S

aat kabut dan debu mereda, Elijah muncul. Pakaian dan rambut acak-acakan dan lengan yang disilangkan, saat sisa-sisa paku hitam beku berserakan di sekelilingnya.

Dia kembali menatapku, alisnya berkerut, berkeringat… menggigit bibir bawahnya menyeringai.

Aku meringis, melihat pemandangan yang aku kenal. Aku mencoba menggali ingatanku, mengapa Elijah tampak begitu akrab. Namun, begitu asing pada saat yang sama.

Tapi, tabir sikap apatis yang menyelimutiku menempel, mendorong dorongan untuk mempertanyakan lawanku, dan hanya fokus untuk membunuhnya.

Karena semakin banyak kekuatan naga Sylvia akan dipompa keluar dari intiku dan melalui pembuluh darahku. Maka, semakin kuat diriku, mendengar suara naga tua itu.

Kenangan waktu Aku bersamanya di gua itu setelah jatuh dari tebing, mulai muncul ke permukaan. Dan Aku mulai semakin percaya pada suara itu.

Aku membiarkan kekuatan dunia lain mengambil kendali atas tubuh dan pikiranku, demi membunuh Elijah dan menyelamatkan Tess dan Sylvie.

Apakah Aku telah menembus tahap inti white?

Apakah ini pesan Sylvia untukku… untuk menghancurkan siapa pun dan semua orang, demi mereka yang berharga bagiku?

Pasti itu. Tak ada alasan lain, mengapa aku mendengar suara Sylvia sekarang. Tidak ada penjelasan lain untuk aliran kekuasaan yang tiba-tiba ini.

‘Arthu… mohon… meluap… keku…’

Aku menyingkirkan suara ikatanku. Dia tidak mengerti; dia tidak tahu.

Dia tidak tahu tentang janji Sylvia kepadaku, jika dia memiliki pesan untukku, setelah Aku melewati alam inti white.

Visi-ku berenang dalam semburat lavender, saat aether berkumpul di sekitarku. Motif ungu menari, seolah merayakan kenaikan takhta.

Aku benar-benar merasa seperti dewa… seperti asura.

Mengalihkan perhatianku kembali ke Elijah, Aku melihat tatapannya beralih ke samping. Seolah-olah, dia sedang menunggu sesuatu… atau seseorang.

Aku menghela nafas dan motif aether berkibar di depanku.

Mengangkat lengan yang sepenuhnya diselimuti aura emas, aku menjentikkan pergelangan tanganku.

Aether mengindahkan panggilanku, membentuk di sekitar bilah angin yang telah Aku tembak ke Elijah.

Lawanku yang kakinya terluka karena seranganku sebelumnya, memilih untuk memblokir seranganku.

Deretan paku hitam, yang menyala dalam api hitam yang mampu menggerogoti bahkan air dan mana. Itu meletus dari tanah di depannya. Tapi, bilah sabit keperakan berwarna ungu yang telah aku lepaskan, memotong deretan paku hitam, seperti itu dibuat mentega.

Menyadari jika pertahanannya tidak berguna, Elijah nyaris tidak berhasil menyingkir. Tapi, tidak pada waktunya untuk keluar tanpa cedera.

Dia meraung kesakitan, sambil menggenggam apa yang tersisa dari lengannya yang terputus.

Meski begitu, dia berani melancarkan serangan lain padaku.

Seringai muncul dari bibirku, saat aku mengambil langkah di udara.

Dengan kendali spatium, gerakan aether menyatu menjadi jembatan di depanku. Dan satu langkah itu, membersihkan puluhan yard secara instan, dan tanpa menggunakan kekuatan.

Itu adalah dunia yang telah terlipat di depanku.

Elijah hanya berhasil melebarkan matanya karena terkejut, sebelum aku mengulurkan tangan. Aether berkumpul di sekitar ujung lengan kanannya, di mana hell fire saat ini sedang meregenerasi anggota tubuhnya yang hilang.

Di bawah pengaruhku, api hitam itu berubah menjadi ungu. Dan bukannya menyembuhkannya, itu menggerogoti dia.

“Bukan tandingan, katamu?”

Aku mengejek, suaraku diwarnai dengan warna nada yang halus.

Elijah menggigit bibir bawahnya lebih keras, menahan jeritan.

Dengan darah mengalir di sudut mulutnya, Elijah mengejekku.

“Aku tahu, kamu akan menunjukkan wajah aslimu. Apapun nama dan penampilan yang kamu pakai, kamu akan selalu sama, Grey.”

Mataku menyipit, tapi selimut dingin sikap apatis, meredakan pesan dari kata-katanya. Satu-satunya pemikiran yang muncul di benakku adalah bagaimana orang ini… Elijah, teman dekatku ini mencoba untuk menyakiti Tess.

“Selamat tinggal,” gumamku, mengangkat tangan untuk menyelesaikan pekerjaan.

‘Arthur! Menghindar!’

Suara Sylvie tiba-tiba berteriak di kepalaku.

Naluri murni bertahan dan Aku menendang ke depan, mendorong diriku ke belakang, seperti pilar hitam yang menyala, meledak dari tanah tempatku berdiri.

Aku mencaci diri sendiri, karena terlalu fokus pada Elijah, sampai-sampai Aku tidak memperhatikan fluktuasi sihir, bahkan melalui Realmheart.

Api hitam itu hampir tidak berhasil mengenai kaki kiriku, tapi perbedaan kekuatannya terlihat jelas. Bahkan, dengan perlindungan aether yang saat ini mengelilingi tubuhku. Aku merasakan nyeri yang memancar dari kakiku.

Intensitas dan kecepatan sihir, berada pada tingkat yang berbeda dari api hitam Elijah.

Mengikuti jejak fluktuasi mana, aku mengalihkan pandanganku ke kanan dan ke atas di langit.

Segera setelah Aku memastikan siapa itu, Aku tidak bisa menahan senyum.

Aku bisa merasakan Sylvia gemetar dalam amarah dan antisipasi di dalam diriku. Seolah-olah, keinginannya tahu, siapa yang bertanggung jawab atas kematiannya.

Tubuhku, bermandikan cahaya keemasan yang diwarnai dengan aether, bersinar lebih terang dan lebih kuat.

Kali ini, akan berbeda saat di Kastil.

Scythe tiba di samping Elijah, wajahnya memancarkan ketidak-pedulian dan ketenangan.

Dia meletakkan tangan di atas api ungu yang menggerogoti di mana lengannya dulu berada. Dan, itu digantikan oleh api hitam membara yang dimulai perlahan. Tapi terlihat, itu meregenerasi lengan Elijah.

Daripada terburu-buru untuk bertarung, aku menjaga jarak sambil menyembuhkan kakiku juga, menggunakan life aether.

Aku juga bisa merasakan sentuhan penyembuhan Sylvie, saat dia terus menjauhkan Alacryan dari Tess.

Mereka terhenti, kedua belah pihak tidak yakin apa yang harus dilakukan di hadapan Elijah, Scythe, dan Aku sendiri.

“Kamu menjelaskan kepadaku, jika Kamu akan menang melawan temanmu,” kata Scythe.

“Aku bisa… sampai dia memasuki bentuk itu,” Elijah menyeringai.

“Tidak penting. Ini salahku. Aku membiarkannya hidup, dengan imbalan menjaga Kastil tetap utuh, seperti yang diperintahkan Lord Agrona.”

Sikap acuh tak acuh yang ditunjukkan Scythe itu, saat dia mengabaikan kehadiranku. Itu semakin membusuk seperti rasa gatal, sampai aku tidak bisa menahannya lebih lama lagi.

Aether di sekitarku dibentuk menjadi jembatan sekali lagi, menghubungkanku ke tempat Elijah dan Scythe itu berdiri.

Aku melangkah maju dan dunia terlipat di depanku, membawaku ke mereka.

Petir aether menyambar.

Aku memukul Scythe di perutnya.

Gelombang kejut meledak ke luar dari dampaknya, meniup Elijah ke belakang. Serta, banyak Alacryan lainnya di sekitar.

Retakan muncul dari tempat tinjuku menempel ke armor Scythe. Tapi, dia bahkan tidak perlu mundur selangkah.

“Kita tidak lagi di Kastil. Jadi, boleh saja aku bersikap sedikit berlebihan,” katanya, seringai tersungging di wajahnya.

Rasa dingin merambat di punggungku, saat dia mengayunkan tangannya. Gelombang api bayangan meletus dari tangannya, menelanku dan semua yang ada di belakangku.

Aether berputar di sekitarku, melindungiku dari hell fire yang bahkan menyulut udara dan tanah hitam.

Meskipun kehancuran berbentuk kerucut, yang membuat setiap Alacryan mati… aku masih berdiri.

Namun, Scythe bukanlah satu-satunya lawanku.

Aku melihat Elijah terbang menuju Tess.

Pikiran Elijah untuk mencapai Tess serius. Selimut apatis dingin yang menutupi pikiranku hancur, dan pikiran tunggal untuk membunuh Scythe dan ‘menang’ memudar, sampai aku bisa berpikir lebih jernih.

Visi dan pikiran diperbarui.

Aku sangat menyadari semua yang terjadi di sekitarku, dari para Alacryans terbakar hingga abu di sekitarku. Hingga Tess, Sylvie, Nyphia, dan Madam Astera yang berjuang untuk keselamatan daripada kemenangan. Dan akhirnya, diri Aku sendiri.

Aku menyadari perubahan dalam tubuhku, dan juga kondisi tubuhku saat ini. Aku memilih untuk tidak takut pada hal yang tak terelakkan. Sebaliknya, menggunakannya sebagai bahan bakar motivasiku untuk membawa mereka semua kembali ke tempat perlindungan.

Aku menjaga pikiranku, agar Sylvie tidak akan mengetahuinya. Dan, aku menghembuskan napas tajam.

Aku berpikiran jernih, dan memiliki kendali atas kekuatan Realmheart yang penuh dan tidak terkendali.

Aku bisa melakukan ini. Aku harus melakukan ini.

Aku segera mengejarnya. Spatium membawaku ke tempat ia berada, dalam satu langkah lagi.

Tinjuku menghantam sisi tubuhnya, dan aku bisa merasakan tulang rusuknya hancur, karena gelombang api asap yang berusaha memblokir beberapa kerusakan.

Elijah jatuh dari udara, tubuhnya berputar di luar kendali, sebelum membuat kawah di sisi bangunan.

Fluktuasi mana beriak di udara di sekitarku. Dan aku tahu, apa yang akan terjadi.

Mendorong diriku pergi dengan semburan api terkompresi. Aku nyaris menghindari serangkaian pembakaran tiba-tiba di udara.

Aku hampir tidak bisa menghindar dan menjauh, saat hell fire bermekaran di udara, seperti bunga hitam yang mematikan.

Api hitam tiba-tiba berhenti, ketika Sylvie meluncurkan gelombang kejut mana murni dari rahang ular ke Scythe.

Mengesampingkan kekhawatiranku dan mempercayai ikatanku, Aku terbang ke tempat Tess masih melawan Alacryan.

Bahkan saat dikelilingi, tanaman merambat hijau bening yang mengelilinginya bertindak, seolah-olah mereka memiliki pikiran sendiri.

Mencambuk, menyerang, menusuk musuhnya.

Sulit untuk mengatakan, siapa sebenarnya yang dirugikan.

Memutuskan jika dia akan baik-baik saja untuk saat ini, aku berjalan ke tempat gerbang teleportasi terkubur di bawah gelombang paku hitam.

Di sana, Aku melihat Nyphia perlahan memotong paku hitam, sementara Madam Astera menahan beberapa lusin mage Alacryan sendirian.

Segera, Aku menutup jarak dan melepaskan ledakan api beku ke Alacryan, membekukan setengah dari mereka dalam satu mantra.

Aku mengabaikan sisanya, membiarkan Madam Astera menanganinya. Sementara, Aku harus mengurus paku hitam.

Sementara setengah tergoda untuk melepaskan semburan petir, Aku terlalu takut gerbangnya akan rusak. Jadi, Aku membungkus tanganku dengan petir dan menyerbu maju.

“Nyphia! Bantu Tess dan bawa dia ke sini!”

Aku memerintahkan.

“O-Oke!”

Nyphia bergegas menyingkir, saat aku meninju sejumlah paku hitam yang menonjol dari tanah, dan memblokir gerbang teleportasi.

Tinjuku yang terbungkus petir merobek-robek lapisan, saat aku menjaga akal sehatku, kalau-kalau Elijah atau Scythe ada di dekatnya.

Jeritan tajam tiba-tiba menyerbu pikiranku.

“Sylvie!”

Aku berseru, saat pikirannya berkabut dalam lautan rasa sakit, yang bahkan bisa aku rasakan melalui pikiran kami bersama.

‘Terus saja… pergi!’

Dia mengirim dengan apapun yang tersisa dari kewarasan-nya.

Aku bisa merasakan tanah berguncang, dengan setiap ledakan api hitam dan mana murni di kejauhan. Tapi, aku terus mendorong, sampai aku bisa melihat cahaya samar dari gerbang teleportasi.

Hampir sampai!

Tiba-tiba langit menjadi gelap dan bayangan muncul tepat di atasku.

Realmheart terus berputar melaluiku, membakar tubuhku sendiri. Tapi, Aku mengandalkannya sekali lagi, ketika Aku melapisi aether di atas api es, yang mengelilingi kedua tanganku.

Aku mendorong, mengirimkan gelombang kejut dari es aether langsung ke api hitam yang turun pada diriku. Dan, gerbang teleportasi tepat di sampingku.

Saat dua kekuatan bentrok, gelombang kejut berdesir, menghancurkan beberapa paku hitam.

Gerbang teleportasi juga bergetar dan mengerang. Itu mengancam untuk menghancurkan dan membuat kami terdampar di sini.

Tetap saja, portal kuno itu kuat. Dan sekarang, ada jalan menuju ke sana. Tess, Nyphia, dan Madam Astera juga berlari ke arahku. Mereka akan bisa kembali.

“Cepat masuk portal!”

Aku meraung, saat mereka bertiga berlari melewatiku.

Tess berbalik, menghadapku, saat dia terus berlari menuju portal.

“Bagaimana denganmu?”

“Aku punya medali sendiri. Aku akan menemuimu di tempat perlindungan bersama Sylvie. Pergi sekarang!”

“Grey! Kamu tidak bisa melakukan ini padaku, tidak lagi!”

Elijah berteriak dari atas, berusaha mati-matian untuk sampai ke sini tepat waktu.

“Tidak, setelah apa yang kamu lakukan padaku dan Cecilia!”

Kata-kata Elijah terdengar seperti petir, dan aku hampir membiarkan dia sampai ke portal.

Dengan aether di bawah komandoku…. Aku menutup jarak, tepat ketika dia akan menembakkan tombak hitam ke gerbang, dan mencegatnya.

Terluka dan lelah, Elijah bukan duel lagi, saat aku dalam kondisi ini.

Aku mencengkeram lehernya dan meremasnya cukup kuat, sehingga dia hampir tidak bisa bicara.

“Bagaimana kamu tahu nama itu?”

Aku menggeram.

“Sepertinya, kamu akhirnya… sadar,” desahnya.

“Jika kamu tidak… di bawah pengaruh kekuatan yang… membunuhmu sekarang. Kamu mungkin sudah menemukannya.”

Aku meremas lebih keras, membuatnya muntah, sebelum melonggarkan cengkeramanku.

“Kamu siapa?”

Elijah meludahi wajahku sebelum tersenyum, memperlihatkan giginya yang berlumuran darah.

“Aku adalah… sahabatmu, dan orang yang tunangannya kamu bunuh, di depanku.”

Peganganku mengendur dan Aku merasakan jantungku yang tegang, mencengkeram.

Pikiranku berenang dan seluruh tubuhku terasa seperti terendam.

Tenggorokanku menegang dan tersedak, saat mencoba menahanku untuk tidak menggumamkan satu kata yang menekan otakku, seperti merek yang membara.

“Nico?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_248"

Pemberitahuan Update via Email