Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_251

gambar

The Beginning After The End

BAE_251

Bab 251: Pesan Berikutnya

 

Aku tersipu marah, saat melihat bola api hitam.

“Kenapa …”

Aku mendidih.

“Kenapa Apa?”

Itu tampak kembali dalam kebingungan. Ekspresinya begitu nyata, jadi… berakal, yang membuatku semakin marah.

“Mengapa?!”

Aku meraung, mengayun pelan, dan membenturkan Regis.

Tanganku menyelinap melalui wajahnya yang tajam, momentum yang menyebabkanku kehilangan keseimbangan dalam tubuh yang melemahkan ini.

Aku terjungkal ke depan, membanting wajahku dengan keras ke lantai licin yang dingin, di manapun aku berada.

“Jangan lakukan itu!”

Will-o-wisp tersentak, sebelum bergumam,

“…Aku merasa diserang.”

Kemarahan terus meluap dan meningkat, ketika aku menatap tangan kiriku, tempat yang tepat di telapak tanganku tempat Regis berasal.

“Mengapa. Kenapa kamu di sini sekarang? Setelah bertahun-tahun menghabiskan mana-ku dan melakukan apa yang Kamu inginkan. Mengapa Kamu muncul sekarang?”

Aku mengangkat kepalaku, menatap api hitam. Visi-ku kabur saat air mata mengalir di mataku.

“Jika Kamu keluar lebih awal, Aku bisa menang. Aku bisa menyelamatkan semua orang!”

Jejak dari apa yang tampak hampir seperti… rasa bersalah terwujud di wajah Regis, sebelum will-o-wisp bertanduk itu menggelengkan kepalanya dan berbalik.

“Yah, bukankah kamu adalah sinar matahari. Bahkan, asura akan mati, saat mencoba memperebutkan senjata. Namun di sinilah kmau, murung tentang…”

“Aku membutuhkanmu,” bisikku, air mata menetes di tanah, di bawah wajahku, saat aku mencakar lantai yang licin.

Regis tetap diam, saat aku membiarkan semua emosi keluar dari sistemku. Aku marah pada Regis. Tapi, Aku melakukan hal yang sama… menggunakan dia sebagai alasan untuk kegagalanku sendiri.

Setelah beberapa waktu berlalu, air mataku mengering dan tenggorokanku yang kering mulai mengeluarkan gagap serak, mencoba untuk menghirup lebih banyak udara.

Suara Regis terdengar dari kejauhan.

“Ada genangan air bersih di sini. Minumlah, sebelum kamu menangis menjadi mumi.”

Aku ragu-ragu, tidak tahu, apakah aku pantas mendapatkan air, ketika telur kecil berwarna-warni berkilau di sudut mataku.

“Ya, itu dia. Kamu bisa melakukannya! Lakukan untuk batu itu!”

Regis bersorak, melayang di sekitarku, seperti lalat yang tidak bisa aku jangkau.

Mengesampingkan semua emosi yang membebani tubuhku, aku menyeret diriku ke arah yang dibimbing Regis.

Lengan pucat-ku tampak asing bagiku, bahkan saat Aku bergerak. Aku merasa, seperti Aku masih mengenakan armor lengkap meskipun hampir tanpa busana.

Waktu merangkak di sampingku, ketika Aku perlahan-lahan menarik diriku melintasi lantai yang licin. Sumber motivasi terbesarku, agar mendapatkan kekuatanku kembali, untuk membungkam Regis.

“Ayolah, Nak, hampir sampai,” lanjutnya.

“Diam… lah…” kataku, suaraku nyaris tidak keluar sebagai desahan.

“Jika kamu memiliki kekuatan untuk berbicara, kamu memiliki kekuatan untuk merangkak!”

Dia menyapa.

Aku akan membunuhnya, aku memutuskan.

Aku memfokuskan perhatianku pada air mancur marmer yang memanggilku. Itu menyemburkan air dengan begitu jelas dan tanpa suara dari atas, sehingga itu terlihat seperti kaca.

Setelah berjuang sekali lagi, aku mencoba menarik diriku ke atas dasar bulat yang menahan air.

Aku segera membenamkan kepalaku ke dalam.

Rasanya, seperti Aku telah membanting wajahku ke dinding es, tapi Aku tidak peduli. Aku membuka mulutku dan menelan semuanya.

Airnya segar dan dingin, saat mengalir ke tenggorokanku.

Tubuhku terus menelan air, sampai aku tidak bisa menahan nafasku lagi.

“Gah!”

Aku menarik kepalaku keluar, terengah-engah, ketika tirai krem ​​menutupi penglihatanku.

Aku mencoba memindahkannya ke samping, dengan asumsi jika mungkin bagian belakang kemejaku telah jatuh ke kepalaku, ketika Regis terkekeh di belakangku.

“Kamu bertingkah seperti anak anjing, yang melihat ekornya sendiri, untuk pertama kalinya.”

“Apa yang kamu bicarakan?”

Aku mendengus, masih mencoba melepaskan bajuku dari kepalaku.

“Itu rambutmu, ya ampun.”

“Hah? Itu tidak mungkin…”

Aku menunduk, melihat bayanganku untuk pertama kalinya, sejak bangun.

Mataku membelalak.

Orang yang balas menatapku, terlihat sangat mirip diriku, namun sedikit lebih tua, dengan fitur yang lebih tajam dan kulit seputih lenganku.

Bekas luka merah di sekitar tenggorokanku yang Aku dapatkan dari mage sudah tidak ada lagi. Itu hanya menunjukkan leher panjang yang mulus dan jakun.

Tapi yang paling mengejutkanku adala,h perubahan pada rambut dan mataku. Mataku yang menusuk dan warna emasnya, sepertinya benar-benar hilang dari rambutku yang dulu kemerahan.

Kepala coklat kemerahan tua, sekarang menjadi warna gandum keabu-abuan. Bahkan, itu lebih pucat dari rambut Sylvie dalam bentuk manusia.

Dadaku menegang saat melihat bayanganku. Rambut dan mataku sendiri sekarang menjadi pengingat menyakitkan, tentang apa yang telah dilakukan ikatanku untukku.

“A-Apa ini? Kenapa aku…”

Jeritan tiba-tiba keluar dari tenggorokanku, saat rasa sakit yang membakar menyala di dalam diriku. Seolah-olah, inti mana milikku terbakar.

Penglihatanku berlipat ganda dan menjadi kabur, sampai Aku mendengar suara.

Itu sudah lama tidak Aku dengar, tapi yang tidak pernah bisa Aku lupakan.

“Halo, Art, ini Sylvia.”

Jantungku berdebar kencang di rusukku, saat kegembiraan meningkat.

“S-Sylvia?”

“Aku merekam ini, pada saat yang sama dengan pesan pertamaku kepadamu. Tapi Aku curiga, bagimu, sudah cukup lama, sejak mendengar suaraku. Haha. Aku kira, Aku harus mengatakan jika ini sudah lama.”

Aku tertawa terbahak-bahak, saat merasakan air mata segar mengalir di pipiku.

“Aku bingung dengan fakta, jika Kamu mendengar pesan ini. Di satu sisi, Aku bangga, Kamu bisa mencapai posisimu sekarang. Tapi fakta jika Kamu harus mendorong dirimu sendiri ke titik ini. berarti, jika hidup tidak mudah bagimu. Bahkan, mungkin lebih sulit daripada yang sebelumnya.”

Aku merasakan beban dari nadanya yang muram, tapi aku terus mendengarkan.

“Setelah sampai ke tahap ini. berarti, kamu harus melawan musuh yang jauh lebih kuat daripada dirimu dalam situasi hidup atau mati. Dan berdasarkan sejarah, aku hanya bisa berasumsi, jika Agrona dan Vritra yang melayaninya.”

Aku kesal saat menyebut nama Agrona. Tapi, suara Sylvia hanya terdengar sedih… hampir patah hati.

“Menurutku, perang antara Agrona dan asura tidak bisa dihindari. Dan, Dicathen hanya bisa ditangkap di tengah-tengahnya. Ada banyak hal yang bisa Aku ceritakan kepadamu, dengan jumlah informasi terbatas yang dapat Aku simpan tanpa terlacak. Jadi, Aku akan meringkasnya.

Dengan putriku sebagai ikatanmu dan fakta jika Kamu terlahir kembali. Ayahku kemungkinan besar akan mengambil tindakan ekstrim untuk membawamu masuk dan kemungkinan besar bahkan melatihmu.

Dan melalui kemunculanmu kepada orang-orangku, Kamu kemungkinan besar menerima cerita yang sangat sepihak.”

Sekali lagi, suara Sylvia diwarnai dengan kesedihan.

“Ketegangan antara Vritra dan klan asura lainnya ,tidak sesederhana yang mereka ceritakan padamu. Tidak seperti dongeng sebelum tidur untuk anak-anak, hidup tidak selalu memiliki sisi baik dan buruk… hanya ‘sisiku’ dan ‘sisi mereka’.

Agrona tidak bisa untuk diberikan ‘salah’ untuk semua kekejaman yang telah ia lakukan selama berabad-abad. Tapi, begitu pula para asura lainnya… termasuk diriku.”

Kebingungan menggantikan dan membanjiri emosi-ku yang lain.

“Agrona yang selalu terpesona oleh kehidupan lessers, adalah orang yang mengungkap reruntuhan peradaban mage. Mage yang telah belajar memanfaatkan aether.

“Dan hanya masalah waktu, setelah penemuan ini, dia menemukan mengapa mereka jatuh, meskipun teknologi dan sihir mereka… baik mana dan aether, ada kemajuan. Berabad-abad yang lalu, klan Indrath telah melakukan genosida terhadap mage kuno ini.”

‘Apa? Mengapa mereka membunuh…’

 Pertanyaanku disela oleh jawaban Sylvia, dalam pesannya.

“Klan Indrath telah dibedakan sebagai pemimpin dari klan asuran lainnya. Dan pada dasarnya dihormati sebagai makhluk yang paling dekat dengan dewa sejati, bukan hanya untuk kekuatan kami. Tapi, karena kendali kami atas aether, tidak dapat ditiru oleh orang lain.

Tapi setelah itu, salah satu utusan dari Klan Indrath menemukan, jika ada peradaban tertutup yang mampu memanfaatkan kekuatan mereka.

Khawatir jika kekuatan dan otoritas mereka akan dipertanyakan, para tetua memerintahkan untuk… pemusnahan mereka.

Dari apa yang Aku diberi-tahu, tidak seperti klan kami yang telah mengembangkan dan melatih aether creation kami untuk berperang. Para mage kuno ini hanya berusaha untuk meningkatkan kehidupan melalui kemajuan teknologi.”

Sylvia menghela nafas dan tetap diam selama beberapa saat, sebelum melanjutkan.

“Tak perlu dikatakan, genosida mereka telah disimpan sebagai rahasia tergelap Klan Indrath, dan teknologi mereka telah disembunyikan dan dipelajari.

Tapi karena betapa rumitnya kota bawah tanah mereka. kami tidak pernah yakin, apakah kami telah benar-benar menemukan semua yang mereka sembunyikan.

Itulah sebabnya, kerabat naga yang lebih rendah mendiami Alacrya dan Dicathen untuk memastikan.

Bahkan sekarang, jika tidak ada mage kuno yang masih hidup.

Agrona telah menemukan salah satu reruntuhan yang tersembunyi ini, dan mengancam akan mengekspos Klan Indrath atas kesalahan mereka. Dan para bangsawan mewajibkan kami para asura menahan lessers.

Bisa dibayangkan, bagaimana reaksi tetua klanku terhadap hal ini.

Mengambil keuntungan dari fakta, jika Agrona suka menyamar untuk menyelinap ke Dicathen dan Alacrya untuk penelitiannya. Mereka menuduhnya memiliki hubungan intim dengan lesser, sebelum mengasingkannya ke Alacrya.”

Aku menggelengkan kepala. Itu benar-benar klise… bahkan di antara makhluk yang lebih tinggi dan lebih rendah, masih ada perselisihan politik.

“Penyesalan terbesarku, adalah membiarkan keluargaku menghancurkan kehidupan pertunanganku… dan ayah anakku yang belum lahir.”

Rahangku mengendur, saat Aku merasakan mataku menonjol dari rongganya.

Jadi, Agrona bukan hanya tidak melarikan diri dari Epheotus seperti yang dikatakan Windsom kepadaku,

Agrona juga merupakan calon suami Sylvia, dan ayah Sylvie?

“Tanda-tanda kehamilanku baru terlihat beberapa bulan, setelah Agrona diasingkan. Biasanya, seorang anggota baru Klan Indrath yang lahir, adalah peristiwa langka dan dirayakan.

Tapi Aku tahu, jika baik klan-ku maupun klan Great Eight tidak akan menyetujui jika Aku memiliki anak ini. Jadi, ketika Aku mengetahui suatu malam jika ayahku sedang merencanakan pembunuhan untuk Agrona di Alacrya.

Aku tahu, aku harus pergi ke Agrona dulu.

Aku mengaku, jika Aku masih muda dan bodoh, Arthur. Memberontak terhadap orang tuaku, karena merampasku dari pria yang Aku pikir, Aku cintai.

Aku menemukan Agrona di Alacrya, sebelum unit yang dikirim ayahku. Saat itulah Aku menemukan, bukan pencari pengetahuan yang pemalu dan menawan yang telah Aku cintai.

Tapi, seorang pria yang menjadi gila, setelah pengkhianatan klan dan cintanya… diriku.

Dia dan pengikut setianya dari Klan Vritra, telah menjelajahi teks-teks yang terkubur dari para mage kuno dan mencoba untuk membangun pekerjaan mereka ke arah yang berbeda, menggunakan yang lebih rendah sebagai subjek tes.

Aku tidak tahu apa rencana akhirnya, selain menaklukkan Epheotus. Tapi, dia telah menyelidiki elemen…  sebuah dekrit, lebih tinggi dari apa yang tercakup dalam aether… di atas yang mencakup waktu, ruang, dan kehidupan….

Itu takdir.”

Kata ‘takdir’ langsung muncul di benak satu orang.

Elder Rinia. Dia bukan hanya seorang peramal, tapi seseorang yang bisa mengendalikan aether. Dia telah menyatakan dengan tegas, jika dia tidak berhubungan dengan mage kuno, tapi …

Otakku sakit, karena mencoba menyatukan semua informasi ini.

“Nasib tidak hanya terkait dengan kehidupan yang kita jalani sekarang. Tapi, juga kehidupan di tempat lain dan waktu lain.”

Nafasku tersengal-sengal.

“Aku kira, ini terdengar asing bagimu. Takdir adalah komponen inti dari reinkarnasi.

Agrona percaya, jika kapal itu adalah komponen kunci dalam penerapan reinkarnasi yang kuat. Itulah sebabnya, Aku tidak bisa mengambil risiko, Kamu jatuh ke tangan Agrona.

Setelah mengetahui jika Aku telah mengandung seorang anak dari basilisk dan garis keturunan naga. Dia memenjarakanku, sampai Aku melahirkan.

Tentu saja, Aku tidak bisa membiarkan anakku menjadi subjek eksperimen kejamnya. Jadi, Aku mengunci anakku dalam kantong dimensi, yang Aku buat di dalam batu.

Seperti yang telah Aku katakan sebelumnya. Aku tidak dapat mengetahui ruang lingkup rencana Agrona, sebelum pelarianku. Tapi Aku menemukan, jika ada empat reruntuhan yang dibangun oleh mage kuno yang dia atau asuran lain dapat ditemukan.

Aku bisa mencetak dan meneruskan lokasi dari empat reruntuhan utama yang telah dibiakkan dan dikirim oleh Agrona ke tempat lain. Dengan harapan, dapat mempelajari lebih lanjut tentang apa yang ada di sana.

Apa yang Aku tinggalkan untukmu, bukanlah suatu pencarian besar. Itu tidak pernah menjadi niatku. Tapi jika Kamu berada dalam situasi, di mana Kamu tersesat atau merasa lemah dan kalah jumlah. Mungkin, jawaban yang dicari Agrona, adalah jawabanmu juga.

Jaga putriku dan dirimu sendiri. Selamat tinggal, anak kecil.”

Sama seperti itu, suara Sylvia memudar. Itu membuatku terpana dalam keheningan total, yang bisa diraba.

Hanya ketika Regis muncul dari tubuhku, aku tersentak karena linglung.

“Yah, itu banyak, yang harus kamu terima,” kata si hitam will-o-wisp, mendesah.

Aku menatapnya, tercengang.

“Kamu bisa mendengar semua itu?”

“Kenapa lagi? Aku ingin benar-benar berada di dalam dirimu.”

Dia memutar matanya.

“Sekarang, Aku punya kabar baik dan kabar buruk… yah, dua kabar bagus dan satu kabar buruk. Apa yang ingin kamu dengar pertama kali?”

Aku tertatih-tatih kembali ke daerah, di mana batu warna-warni itu berada dan mengambil ikatanku… putri Sylvia, yang telah ia percayakan kepadaku, untuk diurus.

“Mari kita mulai dengan kabar baik,” kata Regis, melayang di depanku.

“Berdasarkan apa yang Aku temukan saat Kamu terbaring di sana, setengah mati. Aku pikir, kita sebenarnya berada di salah satu reruntuhan tersembunyi para mage kuno.”

Aku mengalihkan pandangan dari batu di tanganku, dan melihat ke atas.

“Apa?”

“Yup, lihatlah pintu di seberang ruangan ini. Bersama dengan darah kering dan air mancur yang dapat diminum. Menurutku, ini adalah semacam tempat menunggu untuk tantangan besar apa pun yang dibangun oleh mage kuno… untuk mencegah orang luar, dari pengetahuan apa pun yang tersimpan di dasar.”

Setelah melihat pintu logam yang terukir rune di sepanjang bingkai, Aku mempelajari Regis.

“Kamu cukup pintar,”

Aku mengakui.

Regis tersentak.

“Aku telah mendapatkan persetujuan master! Aku layak!”

Mengabaikannya, aku kembali menatap batu kecil di tanganku.

“Kabar baik kedua adalah yang mungkin sudah Kamu tebak. Tapi Aku memastikan, jika Sylvie masih hidup, dengan mengintip ke dalam.”

“Kamu masuk ke sini?” tanyaku, sambil mengangkat batunya.

“Gigit aku. Aku penasaran,” katanya, dengan asumsi warna suaranya… yang menyindir.

“Pokoknya, ikatanmu menggunakan vivum creation tingkat tinggi, untuk memberimu beberapa tubuh asura-nya, untuk menyelamatkanmu…”

Mata Regis berubah tajam.

“Selanjutnya, kabar buruk. Aku pikir, kamu tidak dapat mendengar pesan Sylvia. Karena, kamu telah melewati tahap inti white. Faktanya, inti-mu rusak, tanpa bisa dikenali.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_251"

Pemberitahuan Update via Email