Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_254

gambar

The Beginning After The End

BAE_254

Bab 254: Babak Kedua

 

Aku terjungkal ke depan, jatuh dengan keras di atas lantai marmer yang dingin dari tempat suci, saat genangan merah tua mulai menyebar di sekitarku.

Berjuang melawan cengkeraman mati rasa, yang mengancam untuk merobek kesadaranku. Aku merangkak menjauh dari pintu, rasa putus asa untuk menjauh dari monstrositas itu sejauh mungkin.

“Arthur,” gumam Regis, suaranya lembut.

Dengan banyaknya luka yang ditusuk jarum panas ke seluruh tubuh dan pikiranku. Aku fokus untuk mencoba menjaga diriku tetap hidup.

Sambil meraih tangan yang gemetar di atas bahuku. Aku mencengkeram salah satu batang panah tulang, yang bersarang di punggungku.

Aku menahan jeritan, saat air mata mengalir di wajahku. Tanpa mana untuk melindungi tubuhku dan adrenalin untuk menghilangkan rasa sakit. Bahkan, menyentuh panah mengirimkan lonjakan rasa sakit, yang membakar melalui punggungku.

Sambil berteriak parau, aku memutuskan porosnya. Gelombang rasa mual menguasaiku, dan aku muntah ke tanah. Dengan tidak adanya apa-apa di perutku. Aku mengeluarkan air dan asam lambung, sampai yang bisa Aku lakukan hanyalah muntah.

Butuh beberapa menit bagi tubuhku untuk tenang. Sejujurnya, bisa lebih lama, karena Aku pingsan beberapa kali di antaranya.

Mengumpulkan sedikit kekuatan yang tersisa, Aku membawa batang tulang ke mulutku.

“Kamu tidak akan… oh, ya, ya.”

Regis menatapku dengan seringai, tapi aku tidak peduli. Aura aether adalah makanan murni bagiku. Dan, aku sudah merasakan kekuatan kembali ke tubuhku.

Aku memutuskan batang lain yang bersarang di sisiku, hampir tidak bisa menahan diri untuk tidak muntah. Aku mengkonsumsi esensi aether dari itu juga.

Aku memikirkan, bagaimana Aku akan keluar dari sini sekarang, karena Aku hanya memiliki satu kaki.

Kolam merah tua yang telah menyebar di bawahku mulai mengering, pertanda baik jika aku tidak berdarah lagi.

Setelah memoles kedua anak panah, Aku menyeret diriku ke air mancur. Menelan seteguk air dingin yang jernih, saat tubuhku menjadi lemas dan kelopak mata menjadi lebih berat.

Aku bersandar ke sisi air mancur marmer, dan membiarkan kegelapan menguasai diriku.

***

 

Aku tersentak dari tidurku, karena batuk. Seolah-olah, Aku telah tenggelam dalam tidurku. Aku mencengkeram dadaku, terengah-engah saat luka di punggungku terbakar.

Tiba-tiba, Regis keluar dari dadaku.

“Apa yang kamu lakukan?” tanyaku, mengendalikan napasku.

“Aku bersumpah, itu bukan aku. Oke, mungkin, itu aku sedikit,” jawab Regis dengan ekspresi bersalah.

Aku menatapnya dengan tatapan tajam, yang membuatnya mundur beberapa kaki lagi.

“Aku akan memberi-tahumu, apa yang aku temukan saat kamu tidur. Tapi pertama-tama, periksa tubuhmu!”

Bingung, Aku melihat ke bawah, mempersiapkan diri untuk yang terburuk.

Aku telah ditembak tiga kali di punggung dan satu kali di kaki kiriku, sebelum kaki yang sama itu telah diledakkan oleh senapan, yang hanya bisa Aku bayangkan yang dipegang iblis sendiri.

Namun, ketika tatapanku mencapai kakiku, aku tidak bisa menahan nafas yang tajam.

Itu dia, kaki kiriku pucat dari paha ke bawah, tapi utuh dan tanpa goresan.

Aku menyentuh, mendorong, dan mencubit kakiku untuk memastikan jika itu nyata. Untuk memastikan, jika itu milikku.

“Rapi, ya! Kamu seperti bintang laut atau laba-laba yang aneh,” kata Regis bersemangat.

Aku tertawa, tidak bisa menahan rasa lega.

“Kamu tidak bisa memikirkan bentuk kehidupan yang lebih baik, untuk dibandingkan denganku?”

“Yah, aku akan mengatakan kadal. Tapi, mereka hanya bisa menumbuhkan kembali ekornya, dan itu tidak secara teknis…”

“Oke, aku mengerti,”

Aku terkekeh, sebelum mempelajari kakiku lebih dekat.

“Aku mendapatkan penyembuhan beberapa luka gores dan tusukan. Tapi, kaki kiriku benar-benar lepas. Apakah Kamu tahu, bagaimana Aku bisa melakukan itu?”

“Aku sudah mencapai itu,”

Regis memulai.

“Aku tidak tahu, bagaimana Kamu mendapat ide memakan aether, yang berasal dari monster-monster itu. Tapi, itu menyelamatkanmu… tidak, itu lebih dari regenerasi.”

“Maksudmu apa?”

“Fisiologi-mu saat ini bukanlah manusia atau asura. Itu ada di antara keduanya, karena aether creation pengorbanan yang Sylvie gunakan padamu. Masalah yang Kamu hadapi setelah Kamu sadar adalah, inti mana-mu rusak, yang tidak dapat diperbaiki.

Tidak seperti lessers, tanpa inti mana yang berfungsi dan cukup kuat untuk boot. Kamu tidak dapat mempertahankan tubuh ini.”

“Itu tidak masuk akal. Bagaimana tubuhku sendiri tidak dapat mendukung… tubuhku?”

Aku bertanya.

“Jika Kamu memikirkan mengapa asura begitu kuat, itu karena tidak seperti yang lebih rendah. Tubuh mereka bergantung pada mana untuk beroperasi.

Sejak asura lahir, inti mana mereka terus-menerus dikenakan pajak, bahkan untuk mempertahankan hidup mereka. Jika inti mana mereka rusak, seluruh tubuh mereka perlahan akan runtuh.”

Aku meringis.

“Oke, jadi karena aku tidak memiliki inti mana, tubuhku perlahan mati?”

“Itu terjadi, sampai kamu dengan kejam mulai memakan aether, dari monster-monster itu seperti zombie yang kelaparan,”

Regis menjelaskan.

“Setelah itu, tubuhmu mulai menopang dirinya sendiri, sedikit lebih baik.”

Aku melihat ke bawah pada tangan dan kakiku, mengagumi betapa berbedanya tubuh ini, dibandingkan dengan tubuh lamaku. Bukan hanya penampilan luarku yang berubah.

“Dan yang lebih menarik lagi… ingat ketika Kamu mengucap, ‘Regis, pergi ke tanganku!’…?”

Regis berkata dengan suara yang sangat mirip dengan milikku.

“Kamu pikir itu aether dariku, yang kamu manipulasi, kan? Itu sebenarnya adalah aether yang sudah Kamu miliki di dalam tubuhmu. Untuk beberapa alasan, ketika Aku pergi ke tanganmu, semua aether yang Kamu konsumsi… yang telah menyebar ke seluruh tubuhmu… mendatangiku.”

“Menarik… tunggu, apakah itu berarti, pada dasarnya kamu dapat menyedot aether dari tubuhku, dan menggunakannya untuk dirimu sendiri?” tanyaku curiga.

“Mungkin,” jawab Regis sebelum buru-buru melanjutkan.

“Tapi, aku tidak! Oke, mungkin sedikit. Tapi, hanya setelah aku tahu hidupmu tidak dalam bahaya!

Sampai saat itu, Aku masuk ke dalam kakimu, dan memastikan semua aether yang tersisa di tubuhmu difokuskan untuk meregenerasinya. Itu sebabnya, kakimu dalam kondisi sempurna sementara luka di punggungmu, belum sembuh sepenuhnya.”

Aku menghela nafas, lelah dengan bagaimana rekanku sendiri mencoba menarik orang-orang itu ke arahku.

“Dengar, aku bisa berjalan ke pintu itu, dan memicu batas jangkauan untuk membuatmu kesakitan… sial, beri aku beberapa jam. Dan, aku bisa memikirkan cara yang lebih kreatif untuk menghukum pantat inkorporealmu. Tapi, aku tidak berpikir mengikatmu dengan erat, adalah cara kami keluar dari sini.”

Mata Regis membelalak pada pikiran itu, sebelum dia mengangguk dengan sungguh-sungguh.

“Jadi kamu bilang, aether yang aku konsumsi disebarkan ke seluruh tubuhku, sejenak menutrisi dan menguatkannya sebelum habis habis kan?”

Aku bertanya.

“Ya. Dari apa yang Aku kumpulkan, aether mencoba untuk membuatmu dalam keadaan optimal. Sehingga, memprioritaskan pemulihan luka terlebih dahulu. Yang mungkin, mengapa Kamu tidak merasa jauh lebih kuat.”

“Baik. Dan Aku menduga, jika Kamu mengonsumsi aether dalam tubuhku. Kamu akan menjadi lebih kuat juga?”

“Seperti itulah rasanya sekarang, apa kamu tidak menyadarinya?”

Aku mengangkat alis.

“Perhatikan apa?”

“Peganganku! Mereka tumbuh seperti seperdelapan inci!”

Aku menatapnya, datar sampai dia terbatuk.

“Ngomong-ngomong… apa yang kamu katakan, tuanku yang cantik?”

Aku menunjuk ke pintu besi beberapa meter jauhnya.

“Kita akan kembali ke sana dan mencoba memanen esensi aether sebanyak mungkin, dari panah atau dari chimera itu sendiri. Dan, kembali ke sini.”

Matanya membelalak,

“Serius? Ke mana?”

“Sampai aku menjadi cukup kuat untuk membunuh mereka semua,” kataku tanpa basa-basi.

Menyeberang pintu dan berjalan ke titik pemicu di lorong, tidak lebih mudah untuk kedua kalinya. Fakta jika kami tahu apa yang akan terjadi sebenarnya, memperburuk keadaan. Tapi kali ini, tubuhku terasa sedikit lebih ringan dan lebih kuat. Ditambah lagi, Aku tahu apa yang diharapkan.

Dengan gemuruh dan ledakan pecahan batu, chimera yang memegang busur terlepas dari patungnya terlebih dahulu… sama seperti yang terakhir kali.

Aku berlari cepat kembali ke pintu ke tempat suci. Aku tidak bisa membiarkan diriku dikelilingi di sini.

Tujuannya sederhana.

Konsumsi sebanyak mungkin aether dari chimera yang Aku bisa, sambil mengalami cedera sesedikit mungkin. Semakin sedikit cedera yang Aku miliki, semakin banyak aether yang Aku konsumsi, akan memperkuat Regis dan tubuhku sendiri.

“Jadi,”

Regis memulai, saat kami terus melarikan diri, sementara lebih banyak patung batu mulai pecah.

“Kita membagi aether 50/50?”

“Usaha yang bagus,”

Aku mendengus.

“80/20, setelah lukaku sembuh.”

Regis mendecakkan lidahnya… atau membuat suara yang menyerupai itu.

“Pelit.”

“Mungkin, jika kamu menjadi senjata sungguhan, setelah menjadi lebih kuat. Aku bisa mengalokasikan lebih banyak lagi untukmu,” jawabku, menoleh ke belakang.

Kami berdua berpisah, saat chimera melompat dari podium dan mendarat dengan suara ‘gedebuk’. Mengunci mata manik-maniknya ke arahku, dia melepaskan rahang yang dipenuhi gigi, dan mengeluarkan jeritan mengerikan yang membuatku merinding.

Mempertahankan keseimbanganku dalam tubuh ini, sambil bergerak lebih cepat daripada jalan cepat. Itu membutuhkan lebih banyak kendali, daripada saat Aku masih balita.

Tetap saja, aku berhasil kembali cukup dekat ke pintu suaka, tanpa tersandung kali ini. Berputar-putar untuk menghadapi chimera, aku menatap saat ia merobek salah satu vertebra berduri, dan memasangnya di busur tulangnya.

Chimera melepaskan serangannya. Dia meluncurkan panah tulang dengan lolongan tajam yang merobek udara.

Aku keluar dari jalan, tidak percaya diri untuk mengelak dengan selisih kecil. Saat panah menghantam dinding, seluruh ruangan bergetar. Dan bahkan sebelum aku bisa menenangkan diri, chimera itu sudah memiliki dua anak panah, yang siap ditembakkan di busurnya.

‘Itu tidak terjadi, saat terakhir kali,’ pikirku.

Syukurlah, Regis telah mencapai chimera saat ini, dan menari dengan gila di sekitar wajahnya.

Anak panah meleset dari sasarannya, memberiku waktu untuk melepaskan anak panah dari dinding batu. Aku menyimpan anak panah untuk nanti, dan mengkonsumsi esensi aether dari yang lain.

Segalanya, will-o-wisp tampak berjalan sesuai rencana untuk beberapa menit pertama, sampai chimera kedua terlepas. Kemudian yang ketiga dan keempat… dan yang kelima.

“Kali ini, mereka keluar lebih cepat!”

Regis meraung, masih sibuk dengan chimera busur.

Mengutuk ke dalam, tatapanku beralih di antara tiga chimera yang berlomba ke arahku, seperti hewan hiruk pikuk yang memegang senjata dan pintu masuk kembali ke tempat suci.

Aku mengubur godaan untuk pergi secepat ini.

Aku tidak terluka, dan Aku telah mengkonsumsi sedikit aether, tapi itu tidak cukup sekarang. Rencana awalku untuk memanen beberapa anak panah dari chimera yang memegang busur, untuk perlahan-lahan menjadi lebih kuat dari waktu ke waktu… telah sia-sia sekarang.

Karena, kemungkinan chimera itu melepaskan diri lebih cepat, setiap kali Aku sadar.

Aku tidak cukup kuat untuk mengalahkan mereka di fase ini, dan Aku harus menjadi lebih kuat untuk babak berikutnya. Atau, Aku tidak memiliki harapan untuk melewati lantai ini. Apalagi seluruh penjara bawah tanah ini.

Chimera yang memegang cambuk yang terbuat dari tulang punggung ular besar, mencapaiku lebih dulu. Senjatanya kabur dalam rentetan gesekan, sapuan, dan serangan. Yang masing-masing menciptakan retakan dan membelah tanah.

Naluri pertempuran yang keras dan pengetahuan bertarung selama puluhan tahun, membuat sedikit kekuatan dan kendali yang Aku miliki atas tubuh ini.

Aku merunduk, berguling, dan berkelok-kelok melalui cambuk berduri. Tapi, aku nyaris tidak bertahan, bahkan sebelum yang laindua chimera mencapai kami.

Ruangan itu segera dalam kekacauan, ketika Regis melakukan yang terbaik untuk menempati chimera yang memegang busur dan senapan, sementara aku mengatasi sisanya.

Aku berpegangan pada chimera, segera setelah serangan mereka meleset. Dan, senjata mereka tertancap di tanah, karena kekuatan serangan yang sangat kuat.

Itu sebelum menghabiskan esensi aether mereka, untuk meregenerasi luka yang timbul di sepanjang permainan kecil ini.

Seringkali, ruangan akan bergemuruh setelah senapan ditembakkan di suatu tempat. Syukurlah, Regis melakukan bagian-nya.

“Awas!”

Regis tiba-tiba memanggil.

Tatapanku segera mendarat di busur chimera, yang siap meluncurkan tiga anak panah, sebelum aku berbalik dan terjun ke arah ayunan pedang chimera.

Aku berhasil menghindari pedang itu, tepat saat aku mendengar lolongan anak panah yang mematikan. Mengikuti momentum ayunan, aku mencengkeram lengan pedang chimera. Dan, melemparkan chimera ke bahuku sejajar dengan tiga anak panah.

Dampak belaka dari panah yang mengenai pedang chimera, membuatku jatuh dari kakiku. Dan, membuatku terjatuh kembali. Sementara, pedang chimera jatuh di atasku dan mendarat di cambuk chimera.

Aku menyaksikan dengan kegirangan saat chimera menggeliat kesakitan. Dan, seperti firasat harapan yang terwujud dalam diriku. Sebuah kabut melesat dari ujung tumpul dari tombak chimera lain yang menghantamku.

Nyaris tidak bisa menahan pukulan dengan tanganku. Aku menghela napas, saat udara dipaksa keluar dari paru-paruku.

“Arthur!”

Aku mendengar teriakan Regis, ketika aku terbang kembali dan menabrak dinding dengan kekuatan sedemikian rupa. Sehingga, aku merasakan sesuatu yang lebih dari sekedar dinding retak di belakangku.

Aku jatuh ke lantai, darah menggenang di bawahku, bahkan lebih cepat daripada saat aku kehilangan satu kaki.

Kedua lenganku telah patah, karena menahan pukulan itu dan kesadaranku goyah.

Sambil memutar tubuhku. Aku mencongkel panah patah yang telah aku selamatkan dengan gigiku, dan mulai menelan esensi aether.

Lengan kananku hancur tidak bisa digunakan. Tapi sekarang, Aku bisa menggerakkan lengan kiriku. Dengan kekuatan yang perlahan kembali, Aku berhasil menarik diri dari lantai.

Ruangan itu hanya beberapa langkah di sebelah kiriku, dan godaan untuk kembali semakin kuat. Aku mempertimbangkan pilihanku, mencoba mencari cara terbaik bagiku untuk bertahan hidup, saat raungan mengerikan menarik perhatianku.

Chimera pedang dan chimera busur sedang bertarung… melawan satu sama lain.

Chimera cambuk dan chimera tombak menyadari, jika Aku masih hidup dan berlari ke arahku.

Beberapa menit yang lalu, Aku akan menerima ini sebagai kematianku. Tapi sekarang, sebuah rencana telah kokoh di kepalaku.

Mataku terpaku pada chimera cambuk, hanya sedikit di depan temannya yang memegang tombak. Dan dengan nafas yang tajam, aku berlari ke arahnya.

Chimera bereaksi dengan mengacungkan cambuk kerangkanya, saat terus menyerang ke arahku. Namun, sebelum berada dalam jangkauan, aku berbelok tajam ke kanan, hampir tersandung dalam prosesnya… dan menuju ke chimera tombak.

Aku hanya punya satu kesempatan untuk ini.

Tidak ingin mangsanya melarikan diri, chimera pertama memukulku dengan ‘senjata’ yang tajam.

‘Sekarang!’

Aku mengangkat satu-satunya lenganku yang mampu memegang batang tulang, dan memblokir ujung ekor cambuk, sebelum berputar di sekitar panah tulang.

‘Ayolah…’

Sekarang dengan ujung ekor cambuk dalam genggamanku. Aku terjun tepat di bawah ayunan bagian tengah chimera tombak, dan menggunakan cambuk sebagai penyangga.

Chimera tombak jatuh ke depan, dan menabrak dinding dalam benturan keras.

Sayangnya bagiku, cambuk yang Aku pegang tersentak ke belakang, membawaku bersamanya.

Dengan raungan marah, chimera bersiap untuk melakukan pukulan terakhirnya, saat kakinya menekan dadaku, saat suara teriakan lain bergema tepat di samping kami.

‘Berhasil!’

Chimera tombak menyerang tanpa henti, dan menancapkan tombaknya ke bahu temannya yang memegang cambuk. Segera, kedua chimera itu bertarung di antara mereka sendiri.

Yang tersisa hanyalah tahap terakhir dari rencanaku.

Chimera shotgun dengan lambat untuk mengisi ulang senjatanya. Tapi, setiap serangan membuat lubang di dinding atau lantai lorong.

Aku hanya bersyukur jika Regis mampu membutakannya, sehingga tidak akan terlalu banyak ancaman darinya.

Sekarang, Aku perlu memanfaatkan ancaman itu.

“Regis! Tetap tutup matanya. Tapi, arahkan senjatanya ke arahku!”

Aku berteriak, setelah nyaris berguling dari perkelahian chimera cambuk dan chimera tombak.

Tidak seperti sebelumnya, rekanku tidak mempertanyakan perintah tersebut, dan melepaskan diri dari hadapan chimera shotgun. Itu cukup untuk membuat sebagian besar penglihatannya tidak jelas.

Marah, chimera mengayunkan senjatanya ke Regis, yang sedang mengitari wajahnya.

Tanpa membuang waktu, aku bergegas melewati chimera cambuk dan chimera tombak. Dan, menempatkan diriku di depan mereka, tepat saat chimera yang disibukkan Regis, telah mengisi penuh senjatanya.

“Sekarang!”

Aku meraung.

Regis terbang ke arahku dan aku mendapati diriku menatap laras senapan chimera sekali lagi.

Kali ini, itu sengaja.

Mengatur waktu hingga saat-saat terakhir, aku melompat keluar tepat saat chimera menembak.

Membiarkan peluru menghujani chimera cambuk dan chimera tombak.

Aku menggerogoti rasa sakit yang melonjak di lengan dan punggungku yang hancur, tercengang oleh pemandangan di depanku.

Senapan itu telah melubangi tombak chimera dan cambuk chimera… keduanya tergeletak lemas.

Rencana itu berhasil lebih baik dari yang Aku harapkan.

Tanpa kehilangan waktu, aku berlari ke dua chimera yang terjerat di cambuk panjang chimera, dan menyeretnya ke pintu.

Raungan liar keluar dari tenggorokan senapan chimera, mendapatkan perhatian dari chimera panah dan chimera pedang, yang telah bertarung satu sama lain.

Keduanya saling memandang sejenak, sebelum mata manik-manik mereka tertuju padaku.

‘Sampah.’

Aku mengangkat lebih keras, mataku terpaku pada busur chimera, membaca anak panahnya. Dan chimera pedang berlari ke arahku.

“Regis!”

Aku berseru, tidak bisa melihat bola api hitam melayang di mana pun.

“Di sini,” erang Regis, muncul tepat di sampingku.

“Aku tidak tahu, jika akan butuh waktu lama bagiku, untuk terbentuk kembali, setelah dilenyapkan.”

Sebuah anak panah melesat, hampir tidak mengenai kakiku, saat aku terus menarik mayat kedua chimera kembali ke tempat suci, hanya dengan satu tangan.

Aku meraung, mengumpulkan setiap kekuatan terakhirku, untuk menarik chimera raksasa.

Anak panah lain berdesing. Tanpa kekuatan dan waktu untuk melakukan banyak hal lain, Aku memutar tubuhku.

Sehingga, panah akan mengenai bahu kananku, mengorbankan lenganku yang lemah, untuk menjaga agar seluruh tubuhku mampu.

Rasa sakit yang menusuk membakar tubuhku. Dan, Aku hampir jatuh kembali, karena kekuatan pukulan itu. Tapi, Aku berhasil tetap berdiri.

Pedang chimera kurang dari sepuluh kaki jauhnya, pada saat kami mencapai pintu. Dan, aku telah mengaktifkan rune aether, untuk memungkinkan kami melarikan diri.

Aku menarik dua chimera melalui portal. Dan bahkan saat Aku secara fisik berada di dalam tempat suci, jantungku berdebar kencang di rusukku yang retak… ketika Aku melihat cambuk tulang belakang itu, perlahan-lahan melepaskan diri di sekitar kedua chimera.

Nyaris tidak berhasil menarik chimera cambuk melalui portal. Aku bergegas ke depan dan mulai menarik kembali chimera tombak juga. Tapi saat cambuk di sekitar chimera tombak mengendur, aku merasakan kekuatan yang kuat menariknya kembali.

“Tidak!”

Aku meraung, menyaksikan chimera tombak menyelinap kembali melalui portal, saat pedang chimera menariknya kembali.

“Kita harus menutup pintunya!”

Regis berteriak, menembak dari tanganku.

“Sial!”

Aku mengutuk, sebelum menyerah dan menutup pintu besi besar itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_254"

Pemberitahuan Update via Email