Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_253

gambar

The Beginning After The End

BAE_253

Bab 253: Nafsu Makan yang Sehat

 

Persiapan tidak memakan waktu lama, terutama karena pada dasarnya inventaris kami tidak ada.

Aku merobek apa yang tersisa dari kemejaku yang compang-camping, memperlihatkan kulit putih, yang tampaknya tidak memiliki definisi otot apa pun.

“Hebat,” gumamku, menatap tubuhku.

“Kenapa murung sekali? Kamu memiliki tubuh yang paling banyak diburu untuk…”

Regis memulai sebelum mencibir.

“Begitulah kebanyakan gadis.”

Aku menampar rekanku, tapi dia keluar dari jangkauanku kali ini.

Celana panjangku sebagian besar masih utuh, berkat terbuat dari kulit. Melepas lembaran kulit tebal yang melindungi pahaku. Aku membuat rompi darurat dengan merobek potongan kulit dengan gigiku. Dan, menggunakan potongan kemejaku untuk mengikatnya di pinggang, dan di atas bahuku.

Dengan potongan kain ekstra yang tersisa, Aku membuat topeng untuk menutupi mulut dan hidungku, dan membungkus sisanya di sekitar tanganku.

“Kenapa topengnya? Apakah Kamu mencoba untuk menyelesaikan latihan ninja kecil-mu?”

Regis bertanya, memeriksa penampilan baruku.

Aku meringkuk dan membuka jari-jariku yang dibungkus, hingga kuku jariku oleh kain.

“Alacryan yang lewat memiliki berbagai jenis armor, yang kemungkinan besar cocok dengan gaya bertarung mereka. tapi, ketiganya memiliki topeng di leher mereka. Dan tidak seperti kita, mereka tampaknya tahu apa yang mereka hadapi.”

“Wow. Pintar,”

Regis mengakui, sambil mengangkat kepalanya ke atas dan ke bawah.

“Mengapa Kamu terdengar begitu terkejut, ketika Kamu tahu, Aku telah menjalani dua kehidupan?”

“Poin yang bagus. Yang ini aku meminta maaf atas ketidak-tahuanku, Nyonya.”

Aku memutar mataku. Ini akan menjadi perjalanan yang panjang.

Setelah melalui serangkaian gerakan dan bentuk seni bela diri, untuk mengendurkan tubuh baru-ku yang canggung.

Aku berjalan ke pintu besi besar dengan perasaan yang bahkan kurang siap… daripada yang Aku rasakan, sebelum mempersiapkan diri.

Setiap kali Aku pindah, ada perlawanan yang hampir nyata. Rasanya, seperti udara di sekitarku telah digantikan oleh asap.

Aku meletakkan tanganku di pintu yang dipenuhi rune, dan mendesah.

“Apakah kamu siap?”

“Ayo pergi,” kata Regis tanpa sedikit pun ejekan.

Aku mendorong pintu dengan mudah. Dan apa yang tampak di sisi lain, tampaknya merupakan perpanjangan dari ruangan tempat kami berada sekarang.

Melihat Regis, aku menyentakkan kepalaku ke pintu.

“Apa? Mengapa Aku?”

Rekanku mengeluh.

“Karena kamu tidak berwujud,” kataku datar.

Membiarkan serangkaian kutukan, will-o-wisp melayang ke sisi lain pintu, ketika dia tersentak dan berhenti tiba-tiba.

“Aduh! Itu benar-benar menyakitkan,” katanya, lebih membingungkan daripada kesakitan.

“Apa yang sedang terjadi?”

Aku bertanya, dengan hati-hati melambaikan tanganku di area, di mana Regis terluka.

Tidak seperti Regis, Aku bisa melewatinya.

“Aduh! Hentikan itu!” geram Regis, wujudnya bergetar.

Aku melakukannya sekali lagi, dan Regis menjerit kesakitan lagi, sebelum memelototiku.

“Hanya ingin memastikan,”

Aku menyeringai puas.

“Aku rasa, ini bukan jalan masuk ke ruangan lain,” gerutu Regis.

“Ini adalah jenis rasa sakit yang sama, yang aku dapatkan, jika aku bergerak terlalu jauh darimu. Tapi, tingkat rasa sakitnya jauh lebih bertahap dari ini.”

“Itu berarti, kemungkinan besar ini adalah portal,”

Aku menjawab, melihat ke kamar di sisi lain pintu.

“Tunggu, kenapa kamu mencoba meninggalkanku?”

Regis mengangkat bahu.

“Aku adalah makhluk hidup. Aku ingin tahu, apa batasanku. Dan itu bukan berarti, Aku dilahirkan secara inheren setia kepadamu.”

Aku menggelengkan kepala.

“Aku akan jauh lebih kesal, jika kamu benar-benar berguna sebagai senjata.”

“Touché,” gurau Regis.

“Kita akan maju dalam hitungan ketiga,”

Aku memutuskan.

Regis mengangguk, memposisikan dirinya tepat di belakang ambang pintu. Jantungku berdegup kencang di tulang rusukku, saat aku merasakan indraku meningkat.

Aku tidak tahu apa yang akan kami hadapi, segera setelah kami meninggalkan ‘suaka’ ini.

“Satu. Dua. Tiga!”

Aku melangkah bersama Regis, siap untuk tantangan apa pun yang menunggu. Namun, kami bertemu dalam keheningan total, selain suara ‘klik’ dan dengungan pintu yang menutup di belakang kami.

Lantai marmer di bawah kakiku mulus sempurna. Tapi, itu tidak seperti ruangan melingkar, tempat kami berada sebelumnya.

Yang satu ini adalah lorong lurus panjang, dengan langit-langit yang melengkung tinggi di atas kepala kami, dengan pintu logam lain yang terukir dengan rune di sisi lain.

Dua baris tempat lilin, berjejer di sepanjang dinding berpola. Itu menerangi lorong dalam cahaya alami yang hangat.

Di kedua sisi kami, ada patung marmer raksasa yang menggambarkan pria dan wanita yang dipersenjatai tidak hanya dengan pedang, tombak, tongkat sihir, dan busur yang sudah dikenal, tapi juga… senjata api.

Rupanya, Regis sama terkejutnya denganku.

“Apakah itu…”

“Senjata? Aku kira begitu,” jawabku.

Senjata api yang dipegang beberapa patung, berbeda dari yang biasa Aku gunakan dari kehidupanku sebelumnya.

Itu lebih kuno, seperti masa lalu yang masih menggunakan peluru logam dan bubuk mesiu.

Tatapanku beralih dari patung-patung batu untuk sesaat, mendarat di pintu lurus ke depan. Kira-kira, itu tiga ratus kaki atau lebih.

“Jadi, kita hanya… berjalan melewati patung batu raksasa ini, dan pergi ke pintu di sisi lain. Itu sama sekali tidak menyenangkan,” gumam Regis.

Daripada berjalan lurus ke depan, Aku berjalan ke dinding di sebelah kananku, mencari jalan keluar samping yang tersembunyi.

Setelah mencari di kedua dinding, aku menghela nafas dan melihat ke lorong tengah lagi, di antara deretan patung batu.

“Kamu tidak mengira patung-patung ini akan mulai bergerak dan mencoba membunuh kita, begitu kita mendekatinya, kan?”

“Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya,” kata Regis, bertengger di bahuku.

“Menuju kemenangan, Nyonya!”

Aku bersiap untuk lari, mengutuk tubuh baruku ini. Jika aku bisa menggunakan sihir, membersihkan lorong ini akan memakan waktu tidak lebih dari beberapa detik… itu kurang, jika aku menggunakan Static Void.

Menghembuskan nafas yang tajam dan membiarkan otakku menjernihkan diri dari pikiran-pikiran yang tidak perlu. Aku mendorong kakiku dari tanah, dan berlari kencang melewati barisan patung batu di kedua sisiku.

“Ayolah! Balita bisa merangkak lebih cepat dari ini!”

Regis mendesak tepat di samping telingaku, membuatku lebih marah daripada tubuhku yang lemah.

Sambil menggertakkan gigi, aku terus berlari secepat kakiku yang berat akan membawaku, ketika aku salah langkah dan tersandung di kakiku sendiri.

Aku meluncur ke depan di tanah, nyaris tidak berhasil mengangkat lenganku cukup cepat, untuk mencegah diriku membanting wajahku ke lantai marmer yang dingin.

Tidak ada rasa sakit, hanya rasa malu, saat aku bangkit kembali.

Itu tidak membantu jika rekanku tertawa terbahak-bahak, saat dia memerankan ulang kecelakaanku.

Aku membersihkan diri dan mulai berjalan cepat.

“Hei. Apa yang terjadi padamu, jika aku mati?”

Regis berhenti tertawa.

“Hah?”

“Apakah kamu menjadi bebas, atau kamu juga mati?”

“Aku tidak pernah benar-benar memikirkannya, tapi…”

Regis merenung sejenak.

“Dilahirkan bentuk ini berasal dari aklorit yang ditempatkan ke tubuhmu. Tapi, kekuatan hidupku terikat denganmu. Jadi jika Kamu mati, Aku kira…”

“Kamu kembali menjadi sebongkah batu?”

Aku selesai, mengamati patung-patung yang sekarang mengelilingi kami, saat kami melewati tanda seperempat di lorong.

“Senang mengetahui itu.”

“Hei! Apakah kamu tersenyum?”

Regis tergagap, menatapku dengan mata putihnya yang besar dan tidak berkedip.

“Kamu hanya melihat sesuatu,” kataku, mengusirnya.

“Tidak, aku melihatmu tersenyum! Apakah Kamu yakin, beberapa mana Uto tidak menginfeksi dirimu. Atau, apakah Kamu selalu sedikit sosiopat?”

Mengabaikannya, Aku mencari tanda-tanda jika patung-patung itu berbahaya bagi kami. Melanjutkan perjalanan kami menyusuri lorong yang panjang… sensasi yang tidak pernah kurasakan sejak bangun di… tempat ini, melanda:

Kelaparan.

Kepedihan tajam yang membuat perutku mual pergi secepat itu datang. Tapi, sedikit tertinggal di belakang, membuat air liurku.

Kami baru mengambil beberapa langkah lagi, melewati tanda seperempat lorong, ketika penglihatanku mulai menyempit.

Mengaburkan segalanya, kecuali patung di depanku.

“Baiklah, aku akan. Tidak ada patung batu yang hidup dan mulai menyerang kita,”

Regis menimpali, saat dia melayang lebih dekat ke patung yang memegang sesuatu, yang tampak seperti senapan.

Tiba-tib,a ruangan bergetar, saat lampu dari tempat lilin meredup, ke tingkat yang menakutkan.

Aku melihat ke depan ke pintu keluar, yang jaraknya lebih dari dua ratus kaki. Tanda aether yang diukir di pintu telah berubah, dan pegangan yang dulu ada di sana, telah hilang.

Berterima kasih kepada Sylvie secara mental, karena bisa melihat sejauh ini dengan sangat jelas. Aku berbalik, berlari ke pintu tempat kami datang.

Aku tidak tahu, apakah kami akan diizinkan kembali ke tempat suci itu, atau menghadapi apa pun yang akan terjadi.

Aku pasti telah mengambil sekitar sepuluh langkah, ketika patung-patung di sekitarku mulai retak. Pecahan batu besar pecah dan jatuh ke lantai… dan semakin banyak patung yang mulai runtuh, semakin Aku bisa melihat apa yang ada di dalamnya.

Apa yang terlihat dari patung, seperti peti mati… makhluk-makhluk yang terperangkap ini, bisa sangat mengganggu.

Daging bersisik menutupi bagian otot dan tulang, yang terlihat pada makhluk humanoid berotot ini.

Senjata yang digambarkan pada patung, sebenarnya adalah senjata dengan bentuk serupa, yang terbuat dari tulang dan serat otot yang memanjang.

Jika aku bisa mendeskripsikannya secara sederhana, akan terlihat seperti orang gila, yang telah mencabik-cabik manusia besar. Dan, itu mencoba menyatukannya kembali dari dalam ke luar.

Seperti beberapa eksperimen chimera yang gagal.

Chimera pertama yang sepenuhnya ‘menetas’ dari bungkus batunya, adalah patung seorang pria yang memegang busur dan anak panah. Dia mengeluarkan pekikan parau dari mulutnya yang bengkok, saat ia melompat dari podium tempat patung itu berada.

Itu mengirimkan getaran ke seluruh tubuhku.

“Y-Yah… setidaknya, secara teknis, patung-patung itu tidak mencoba membunuh kita,” gumam Regis.

“Apa yang ada di dalam diri mereka.”

Aku berlari menuju pintu yang kami lewati, kurang dari seratus kaki jauhnya. Namun, setelah beberapa langkah, Aku mendengar peluit samar di udara.

Tanpa menoleh ke belakang, Aku terjun ke samping dan berguling, dengan sempit berhasil menghindari panah tulang, yang berhasil membuat celah di tanah dari kekuatan tubrukkan-nya.

Aku bangkit kembali, berdiri tepat saat makhluk yang memegang busur itu mematahkan salah satu tulang punggungnya yang panjang dan berduri. Dan dia memasang ‘panah’ di tali usus busurnya.

“Monster kapak itu selesai menetas juga!”

Regis memanggil dari atas, hanya beberapa meter jauhnya.

Sepersekian detik yang Aku ambil untuk melihat chimera kedua dengan kapak untuk lengan adalah, semua chimera yang memegang busur yang dibutuhkan.

Semburan rasa sakit meletus dari sisiku, dan Aku terlempar kembali dari benturan. Membiarkan batuk parau, aku melihat ke bawah, untuk melihat panah tulang menonjol tepat, di bawah tulang rusukku.

Aku berlutut.

Visiku menyempit lagi, mengaburkan segalanya, kecuali apa yang harus Aku fokuskan. Aku pernah merasakan perasaan ini sebelumnya dalam pertempuran. tapi, tidak ada yang ekstrim seperti ini.

Kepalaku membentur tengkorakku, saat darah mengalir ke seluruh tubuhku.

Aku melompat mundur tepat pada waktunya, untuk menghindari ayunan kapak chimera. Saat dia hendak mengayunkan lengan berbilah lainnya ke arahku, bayangan hitam melesat lewat.

Regis menempel di kapak chimera, menghalangi penglihatannya, dan memberiku kesempatan untuk pincang.

Aku membuatnya beberapa langkah lagi, ketika rasa sakit yang membakar muncul. Kali ini, dari kaki kiriku.

Sambil menahan jeritan, aku terjungkal ke depan, nyaris menghindari panah pertama, yang didorong lebih jauh ke dalam perutku.

“Arthur! Aku hanya dapat mengalihkan perhatian salah satu dari mereka, dan akan ada lebih banyak yang menetas!”

“Aku tahu!”

Aku mengerahkan, melalui gigi terkatup. Aku mematahkan batang panah tulang di dalam tubuhku, mengeluarkan napas, saat aku melakukan hal yang sama dengan panah di kakiku.

Visiku berdenyut sekali lagi. Seolah-olah, tubuhku mencoba untuk mengeluarkan jiwaku. Warna-warna mulai memudar, dan apa yang mulai mengelilingi monster berotot yang muncul bebas dari patung batu mereka, adalah aura ungu lembut.

Melihat ke bawah ke arah tulang dan batang panah di tanganku. Aura ungu lembut yang sama merembes, membuatku melakukan sesuatu yang tidak bisa aku percayai.

Aku menggigit satu anak panah. Lebih khusus lagi, Aku menggigit aura aether yang mengelilingi panah. Memakan aether, seolah-olah itu adalah daging yang menempel pada tulang.

“Apa yang kamu lakukan di neraka najis itu?”

Regis berteriak.

Aku mengunyah api aether yang semakin menipis. Mencabutnya dari panah tulang dan menelannya, sebelum pindah ke panah berlapis aether lainnya.

Pembuluh darahku terbakar saat zat aether, yang mengelilingi panah mengalir melalui diriku. Itu mengisi diriku dengan kekuatan yang tidak pernah aku rasakan, sejak bangun dengan tubuh ini.

Itu telah pergi secepat itu datang. Tapi yang mengejutkanku adalah, jika luka di kaki dan sisiku hilang dan dua anak panah berdarah di tanah, di bawah kakiku.

Tanpa waktu luang, Aku bangkit kembali dengan pegas baru dalam langkahku. Tanah bergetar saat chimera ketiga membebaskan diri sepenuhnya dari peti mati berbentuk patung.

Yang ini adalah yang memegang pedang.

Pedang chimera melompat dari podiumnya, dan berlari ke arahku dengan kecepatan sangat tinggi. sementara, chimera pertama memuat salah satu vertebra berduri lainnya ke busurnya.

Mengontrol pernapasanku, Aku membiarkan indraku, yang ditingkatkan menangkap detailnya.

Chimera busur dilepaskan dengan peluit tajam. Tapi kali ini, aku benar-benar bisa melihat jalur panah tulang menembus udara. Menghindarinya dengan gerakan berlebihan, aku menenangkan diri untuk menghadapi pedang chimera, yang hanya berjarak beberapa meter.

Dia mengayunkan pedang putih pucatnya, dalam lengkungan brilian yang membuatku terluka, meski aku berhasil menghindarinya.

Detak jantungku bertambah cepat, saat berbagai skenario melintas di kepalaku. Di tempat will-o-wisp menghadapi monster dalam keadaan lemahku.

Hanya ada satu hal yang Aku could lakukan: risiko semuanya.

Jika Aku tidak siap menyerahkan hidupku. Aku tahu, Aku tidak akan bertahan di tempat ini.

Menunduk ke depan, saat bilah pedang chimera yang besar meluncur di permukaan marmer yang halus dengan jeritan. Aku meraih lengannya, menggigitnya, dan mengonsumsi aura ungu yang mengelilinginya.

Pedang chimera meraung sedih, memperlihatkan seteguk gigi berujung jarum. Chimera itu meronta-ronta kesakitan. Tapi aku tetap bertahan, mencoba melukainya dengan cara apapun yang aku bisa.

Tendangan dan pukulan menyakitiku lebih dari itu menyakiti chimera. Tapi, saat aku terus mengkonsumsi aura berwarna ungu di sekitar lengan pemegang pedang chimera.

Aku merasakan kekuatanku tumbuh.

Sebuah ledakan bergema kali ini dan seluruh ruangan bergetar hebat. Itu membuatku terlempar dari chimera.

Chimera itu menendangku dengan kakinya yang panjang dan kasar. Dan Aku menghantam dinding, batuk darah dan beberapa gigi.

“Arthur!”

Aku mendengar di kejauhan, saat kesadaranku memudar masuk dan keluar.

Di depanku, berbaris ke arahku adalah pasukan chimera, masing-masing memegang senjata berbeda, yang terbuat dari tulang dan otot.

Ledakan lain bergema, kali ini lebih dekat. Dan, tanah di depanku meledak, menjadi pecahan marmer dan darah.

Jeritan parau keluar dari tenggorokanku, saat genangan darah terbentuk tepat di tempat kaki kiriku berada. Itu adalah chimera yang memegang sesuatu yang tampak seperti pistol. Tulangnya yang berlubang mengarah ke arahku.

Menyeret tubuhku melintasi lantai saat chimera mendekat, hampir sangat lambat, aku meraih pintu yang kami lewati… pintu ke tempat suci.

Menarik diriku ke satu kaki bagusku, aku menarik pegangannya. Itu tidak akan bergeming.

“Ayolah!”

Aku memohon, dengan sia-sia mencabut pegangan logamnya.

Regis yang telah melayang kembali padaku, menghela nafas.

“Hidupku payah.”

Aku mendengar peluit pelan, sebelum rasa sakit yang menusuk meletus sekali lagi. Kali ini, dari bahu kiriku.

Sambil menahan rasa sakit, aku menahan diri agar tidak jatuh dengan menekan diriku ke dinding, dan meraih pegangan sebagai penyangga.

Saat itulah, Aku melihatnya.

Di antara semua rune dan simbol eterik yang terukir di pintu ini. Ada satu bagian yang Aku kenali, sejak Aku melihat Elder Rinia mengaktifkan gerbang teleportasi di tempat persembunyian penyihir kuno.

Menekan diriku lebih keras ke dinding, untuk mendapat dukungan. Aku menggunakan satu-satunya tangan baikku, untuk melacak rune aether.

Tidak ada yang terjadi.

“Sial! Silahkan!”

Aku memohon, mencoba lagi.

Aku berteriak sekali lagi, saat panah lain menembus punggung bawahku. Itu sangat dekat dengan tulang punggungku. Aku mencengkeram pegangannya lagi, untuk mencegah diriku jatuh. Ketika aku melihat aura ungu samar yang sama, yang dipancarkan oleh chimera di sekitar Regis.

Mataku membelalak.

“Regis, cepat, kemarilah!”

“Oke. Tapi, kamu tidak akan memakanku, kan?” kata Regis, tidak yakin.

“Cepat!”

Aku mendesis.

“Dapatkan di tanganku!”

Will-o-wisp hitam melesat ke tangan kananku. Dan Aku hampir bersorak kegirangan atas, apa yang Aku lihat. Tanganku diwarnai dengan aura ungu samar.

Dengan cepat, Aku menelusuri rune lagi, menggesernya sedikit-sedikit. Sehingga, fungsi pembukaannya diaktifkan.

Dengung pintu yang tidak terkunci terdengar surgawi. Tapi, mataku membelalak, saat aku melihat chimera yang memegang senjata terisi penuh, dan sekelompok tebal ungu berkumpul di mulut pipa.

Membuka pintu cukup terbuka untukku masuki. Aku menerjang kembali ke dalam tempat perlindungan tepat pada waktunya, untuk merasakan pintu bergetar. Karena, kekuatan peluru senapan chimera.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_253"

Pemberitahuan Update via Email