Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_294

gambar

The Beginning After The End

BAE_294

Bab 294

‘Tidak,’ pikirku, jantungku berdebar kencang.

‘Itu tidak mungkin.’

Ledakan itu telah menghancurkan bangku terdekat dan merenggut Ada cukup keras, untuk melonggarkan ikatannya. Dan, dia dengan cepat melepaskan tali.

Fokusku ditarik kembali ke dodecahedron, saat potongan terakhir pas pada tempatnya. Seperti sebelumnya, teka-teki itu berkilauan dan bercahaya.

Garis dari potongan individu yang aku gunakan untuk menyelesaikan teka-teki itu memudar, dan membentuk bentuk yang solid.

Saat ini, Haedrig dan Kalon telah jatuh ke dalam ritme, bekerja sama untuk menjaga Mythelias tetap bertahan. Tapi setiap kali mereka mencetak serangan, luka Mythelias langsung tertutup.

Separuh dari mayat Riah sekarang ditutupi dengan penyakit kudis. Tapi, baik Haedrig maupun Kalon tidak lolos dari cedera. Kalon mengalami pendarahan hebat dari luka di kakinya. Dan, Haedrig tampaknya telah membawa pangkal tombak ke pipinya, yang bengkak dan sudah berubah warna.

Akhirnya, kilau opalescent pada permukaan dodecahedron menjadi halus dan berhenti bergerak. Dan, setiap permukaan menampilkan gambar bergerak yang berbeda.

Di salah satu, aula cermin telah dilenyapkan.

Seluruh ujung aula telah terbakar habis, ujung-ujungnya yang menghitam terbuka langsung ke dalam kehampaan.

Setiap cermin pecah, dan sebagian besar bingkai telah dibakar. Tidak ada tanda-tanda kehidupan di ruangan itu.

Di wajah lain dodecahedron, aku melihat diriku berdiri bersama Haedrig dan Ada, yang menangis dengan keras, saat kami mendorong sisa-sisa Ezra, melalui bingkai cermin kosong dan keluar ke dalam kehampaan.

Aula itu hangus dan meledak, air mancurnya kosong, banyak cerminnya rusak. Tapi, secara keseluruhan, itu masih utuh.

Haedrig menarik gadis itu ke dalam pelukan lembut. Tapi, aku berbalik dan pergi.

Mataku tertuju pada gambar ketiga.

Di tubuh Riah, Mythelias sedang mengintai di seberang cermin ke arahku. Di belakangnya, Kalon dan Haedrig telah seluruhnya diliputi oleh bisul hitam, mereka jelas sudah mati.  

Ada terbaring tak sadarkan diri di dekatku. Mythelias membungkuk di atasnya, dan menempelkan satu tangan yang menghitam ke pipinya.

Aku berbalik, mendorong dodecahedron dengan aether sehingga berputar, menghilangkan bayangan mengerikan dari pandanganku.

Dodecahedron yang berputar membawa gambar yang berbeda ke dalam pandangan. Beberapa variasi dari apa yang telah aku lihat. Tapi, satu secara khusus menarik perhatianku.

Di dalamnya, aku melihat diriku mengaktifkan god rune yang bersinar keemasan melalui pakaianku. Motif ungu aether berputar-putar melalui ruangan seperti biji dandelion. Dan semua yang mereka sentuh, bersinar dengan aetheric energy.

Aku menyaksikan, terpesona… ketika cermin diperbaiki di depan mataku dan potongan-potongan air mancur terbang kembali bersama-sama, seolah-olah waktu sedang mundur. Asap dan uap dari udara secara harfiah bergabung, untuk membentuk kembali batu dan air.

Ketika bunga ungu mendarat di Ezra, bisul mulai menyusut, surut sampai menghilang seluruhnya. Ascender muda itu tersentak dan matanya terbuka. Dia masih hidup.

Tepat sebelum kaca cermin yang hancur, yang melaluinya Kalon dilemparkan kembali ke tempatnya, Kalon sendiri melayang melewatinya, dengan lembut mengendap di tanah di aula cermin.

Luka yang dideritanya dari pertempurannya dengan Mythelias ditutup. Bahkan, kerusakan pada pakaian dan armornya pun terbalik.

Gambar Ada yang ketakutan dan patah hati di cerminnya, berubah menjadi asap merah muda, yang mengalir keluar dari cermin. Lalu, itu bergerak dengan sengaja melintasi aula, sampai menemukan tubuh pingsannya… mengembalikannya ke dirinya sendiri.

Di mana lantai aula paling sering diledakkan dan dibakar, abu mulai berputar, menciptakan siklon miniatur.

Saat abu mengembun, suatu bentuk mulai terbentuk.

Tubuh Riah, masih kehilangan satu kaki, tergantung di udara seperti boneka kain, tak bernyawa dan entah bagaimana tidak lengkap. Kemudian, daging kakinya yang digerogoti mulai tumbuh kembali, sembuh di depan mataku.

Saat kelopak matanya terbuka, dia menatap sekeliling aula yang sekarang masih asli dengan kebingungan dan ketakutan, sebelum turun ke tanah, di mana dia bertemu dengan pelukan dari Ada.

Meskipun penglihatan masa lalu dan masa kini telah menyarankan kemungkinan, jika teka-teki ketiga mungkin menunjukkan penglihatan masa depan.

Aku tidak berani berharap hal seperti itu mungkin terjadi. Namun di sanalah diriku, menonton peristiwa yang belum terjadi.

Setiap sisi dodecahedron tampaknya menunjukkan potensi masa depan yang berbeda, beberapa menunjukkan kegagalan kita yang lain, dengan benar. Tapi setidaknya, ada kemungkinan kami bisa mengalahkan ascender berdarah Vritra, dan melarikan diri dari aula cermin.

Namun, rasa takut menggelegak di perutku atas apa yang telah aku lihat, atau tidak lihat. Regis tidak bisa ditemukan di masa depan mana pun yang bisa aku lihat. Bahkan di masa, di mana aku entah bagaimana bisa membangkitkan para ‘orang mati’ ino.

‘Kekuatan apa ini?’

Aku bertanya-tanya, masih melihat potensi masa depan bermain di seluruh permukaan dodecahedron. Sepertinya, terlalu luar biasa untuk bisa dilakukan.

Apakah itu aspek kehidupan, vivum?

Sebuah cara untuk menghidupkan kembali orang mati?

‘Tidak,’ pikirku, ini lebih seperti aevum, sebuah aspek dari Time. Rasanya, seperti aether memutar kembali jam pada apa pun yang disentuhnya, membatalkan kerusakan yang terjadi pada kaca, batu, dan daging.

Semangat melonjak dalam diriku.

‘Ini dia!’

Ini adalah kekuatan yang aku butuhkan untuk mengalahkan Agrona, dan mengakhiri perang dengan Alacrya. Tidak hanya itu, tapi aku bisa memperbaiki kerusakan yang telah dilakukan Agrona.

Aku bisa menyelamatkan semua orang: Buhnd, Cynthia, Adam, Sylvia… ayahku.

‘Aku bisa mengembalikan semuanya!’

Saat dodecahedron berputar, panel tempat Haedrig, Ada, dan aku berdiri sendirian di reruntuhan aula, kembali terlihat. Dalam versi masa depan itu, aku mulai menggunakan aether pada cermin apa pun yang masih utuh dan memiliki ascender yang terperangkap di dalamnya.

Seperti di penglihatan lain, retakan di cermin mulai menghilang, seolah-olah memperbaiki dirinya sendiri. Kemudian, satu per satu, para ascender menghilang.

Ketika mereka semua telah dibebaskan dari penjara mereka, cahaya di dalam ruangan bergeser secara halus, menjadi lebih hangat, dan sebuah portal muncul di dalam salah satu bingkai kosong.

Namun, dalam versi masa depan itu, yang lainnya tetap mati.

‘Mengapa?’

Aku bertanya-tanya dengan ketakutan.

Apa perbedaan antara kedua visi masa depan ini?

Apa yang harus aku lakukan?

Kemudian gambaran masa lalu, sekarang, dan masa depan memudar. Dan, tiga bentuk yang telah aku bangun di dalam alam key stone, mulai larut menjadi aliran pasir ungu yang berputar di sekitarku. Karena, hembusan angin yang tidak dapat aku rasakan.

Segera aku melihat keluar melalui mata angin puting beliung, dan angin kencang, serta pasir kasar mengikis semua lapisan pikiranku.

‘Ini terlalu cepat!’

Aku pikir, panik menguasaiku.

‘Aku belum mengerti!’

Rasa sakit dan tekanan membangun dan terus membangun, sampai aku yakin badai akan menghancurkan pikiranku, merenggut kesadaran dari tubuhku, dan membuangnya ke dalam kehampaan…

Lalu hilang.

Sebagai ganti dari rasa sakit yang merobek, aku merasakan kesegaran dan ketenangan. Seperti, baru saja keluar dari pancuran air dingin di hari musim panas.

Aku membuka mata. Pembersihan mentalku begitu lengkap, sehingga sesaat aku lupa apa yang terjadi di sekitarku.

‘Arthur!’

Butuh beberapa saat bagi suara Regis untuk tenggelam, dalam kebingunganku yang berkabut. Apakah itu datang dari masa lalu, sekarang, atau masa depan?

Aku merasa, seolah-olah waktu itu sendiri tidak ada artinya. Dan samar-samar, aku bertanya-tanya, apakah ini yang dirasakan para ascender, yang terperangkap di dalam cermin mereka.

Ascenders yang terperangkap …

Pikiran itu menggangguku.

Aku telah melihat mereka dalam visi masa depan… atau apakah itu sekarang?

Dan kemudian, ada ascender berdarah Vritra, Mythelias… Dia telah melarikan diri… atau dia akan melarikan diri?

Aku tidak bisa membedakannya.

Ruangan itu bergetar saat, di seberang air mancur dariku, Kalon melepaskan mantra energi volta-nya. Energi lengkung itu menghantam Mythelias dari beberapa sudut sekaligus, hampir membakar tubuh Riah hingga menjadi abu, dan membubuhkan bayangan bergerigi, berapi-api ke dalam retinaku.

Aku berkedip cepat, perasaan merayap, jika aku harus melakukan sesuatu untuk mengatasi kebingungan.

Kalon melompat ke Mythelias, mencoba menggunakan akibat dari serangan dahsyatnya, untuk mengarahkan tombaknya yang membara ke dalam jantung ascender berdarah Vritra.

Pada saat yang sama, Haedrig memotong rendah, bertujuan untuk melepaskan kaki Mythelias.

Dia siap untuk mereka.

Daging di sekitar lututnya menggelembung ke luar, lalu mengeras, menjebak pedang Haedrig dalam simpul jaringan hitam keriput.

Di tangan Mythelias, tombak Ezra diayunkan dengan kekuatan pendobrak, menangkap Kalon di udara, dan memukulnya ke samping seperti serangga.

Sentakan adrenalin menghantamku seperti sambaran petir, saat aku melihat Kalon terbang ke samping, menabrak bingkai salah satu cermin, dan berputar ke kehampaan.

Dia sudah pergi.

Wajah Riah mencibir pada Haedrig.

“Seolah-olah, kamu bajingan lessers benar-benar bisa melawanku.”

Kata-kata itu meluncur di antara bibirnya yang kaku dan menghitam, sama sekali tidak terdengar seperti Riah.

“Kamu bahkan tidak bisa memahami kehormatan yang aku berikan padamu. Pada waktuku, hanya pejuang terhebat yang mati di tanganku…”

‘Arthur!’

Regis berteriak lagi di kepalaku. Dia ada di dalam diriku, aku menyadarinya. Aku bisa merasakan kehadirannya yang melemah, pikirannya, kepanikannya yang liar.

Dan aku bisa merasakan rune of Destruction mengamuk seperti api, memohon untuk dilepaskan dan membakar kebingungan dan ketidak-pastian terakhirku.

Di depanku, Mythelias dengan santai mengulurkan tangan ke arah Haedrig, yang mencoba melemparkan dirinya ke belakang, tapi terpeleset dalam darah, dan menghantam tanah dengan mendengus.

Untuk pujiannya, ascender veteran itu tampak tenang, bahkan dalam menghadapi kematian.

Saat jari putih bengkak dan bengkak itu menjangkau ke arah temanku. Aku mengangkat tanganku sendiri dan memanggil api ungu.

Kepala Mythelias tersentak, saat dia merasakan kekuatanku. Dan dengan kecepatan yang menakjubkan dia mengayunkan tombak ke belakang, dan meluncurkannya. Seperti rudal yang diarahkan langsung ke tenggorokanku.

Tombak itu tampak melambat, sampai tampak seperti tergantung di udara.

 Wajah mati Riah berubah menjadi geraman kebencian, diam seperti lukisan.

Haedrig berbaring telentang di kaki Mythelias, satu tangan terangkat untuk menangkal pukulan yang telah dialihkan ke arahku.

Tanpa bermaksud untuk mencarinya, aku melihat jaringan getaran aether antara Mythelias dan diriku. Yang harus aku lakukan hanyalah fokus pada mereka dan mengaktifkan rune-ku. Dan aku bisa melewati getaran dengan God Step, muncul di antara Haedrig dan Mythelias.

Kekuatan Destruction masih ada di tanganku.

Dunia kembali bergerak, dan aku melihat tombak itu terbang ke kejauhan. Mata Mythelias membelalak karena terkejut, masih terfokus ke tempatku berada beberapa saat yang lalu, sebelum berputar dengan kecepatan seperti mata pisau.

Tangannya mendorong ke arahku ,seperti ujung belati beracun.

Tapi, itu tidak cukup cepat.

“Bakar,” perintahku, dan nyala api yang lapar melompat dari tinjuku, ke dalam kipas penghancur ungu murni, yang dipicu oleh aether-ku.

Kehancuran menyelimuti tubuh Riah, melemparkan Mythelias, sambil berteriak ke punggungnya.

Dia berguling dan memukul api, dan kekuatannya menyebabkan cangkang hitam yang keras, mulai terbentuk di seluruh tubuh.

Bahkan saat dia terbakar, dia berteriak,

“Aku adalah Mythelias Dresdium… putra dari Sovereigns… dan aku… menolak… untuk…”

“Mati,” kataku dingin.

Api ungu memakan gumpalan hitam berkeropeng dan daging mati pucat, menghancurkan tubuh lebih cepat dari kemampuan Mythelias untuk beregenerasi.

Saat aku melihat tubuh gadis yang baik hati… gadis yang membawa permen saat mendaki, alih-alih ransum… hancur. Aku hanya merasakan aliran kekuatan, pengetahuan, jika dengan Destruction atas perintahku, aku bisa mengalahkan apa pun.

Bahkan, Agrona tidak akan bisa melawan kekuatan destruktif murni semacam ini.

Destruction terus berlanjut, sampai tidak ada abu yang tersisa. Tapi ketika tubuh Riah hilang, Destruction tetap ada.

Aku merasakan kekuatan menarikku, ingin lebih.

Aku mengepalkan tangan dan menggertakkan gigi, ketika aku mencoba memadamkan api yang tersisa, yang telah menyebar ke lantai batu. Dan aku dengan cepat menyerapnya, bersama dengan sebagian besar cadangan aether-ku.

Sebuah lubang dari api ungu meletus dari tangan kananku, mendidihkan air di dalam air mancur, dan membuat dua bangku yang rusak terbakar.

Di sekitarku, bara ungu melayang di udara, dan apa pun yang mereka sentuh terbakar.

‘Itu cantik.’

Kemudian, percikan mendarat di kaki Haedrig.

Dia akan terbakar, aku tahu, seperti yang lainnya. Kalon, Ezra, Riah, Ada… Haedrig.

Mereka semua adalah kerusakan tambahan. Tapi, nyawa mereka adalah harga yang harus aku bayar untuk sampai sejauh ini.

‘Tidak! Itu salah, aku tahu. Itu Destruction yang berbicara, bukan aku!’

Aku melihat lagi masa depan yang aku saksikan di dodecahedron. Aula cermin hancur, hanya abu yang tersisa dari teman-temanku. Itulah yang akan terjadi, jika aku tidak bisa mengendalikan Destruction.

Pada akhirnya, itu akan menghabiskan segalanya. Bahkan diriku.

Merasa kendali menjauh dariku, mengetahui jika Haedrig akan terbakar pada saat-saat jika aku tidak melakukan sesuatu… aku berteriak untuk Regis.

‘Kita harus menghabiskan cadangan aether kita. Semua itu! Gauntlet Form! Sekarang!’

Regis tidak ragu-ragu. Ketika dia di tangan kananku, aku mengulurkannya, menunjuk melalui salah satu dari banyak cermin yang rusak dan menjauh dari Haedrig, yang meneriakkan namaku, memohon bantuan.

Dengan Regis di tanganku untuk menarik aether-ku, aku memutar Destruction ke arah itu dan mendorong. Api ungu mendidih keluar dari diriku seperti neraka, tumpah ke kegelapan, di mana tidak ada yang bisa dikonsumsi.

Semakin banyak energi destruktif mengalir dariku.

Aku membakar semuanya, setiap nafas aether di tubuhku. Dan ketika aku sekering dan sekosong tengkorak yang dijemur matahari. Api terakhir berkedip-kedip dan mati, tidak bisa lagi menarik dari rune Regis.

Kepalaku berputar-putar, tapi aku menghela nafas lega, ketika aku melihat Haedrig kembali berdiri, armornya hangus, tapi sebaliknya terlihat tidak terbakar.

Kemudian lutut aku lemas, dan dunia menjadi gelap.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_294"

Pemberitahuan Update via Email