Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_293

gambar

The Beginning After The End

BAE_293

Bab 293

Jika piramida sulit untuk disatukan, bentuk terakhir terbukti hampir tidak mungkin. Ini tidak sesederhana lingkaran datar, tentu saja. Tapi, memikirkan kehidupan sebagai lingkaran, telah membawaku ke bentuk yang sekarang coba aku bangun.

Selama hidupku sebagai Raja Grey, aku telah mempelajari berbagai macam mata pelajaran, termasuk simbologi.

‘Polyhedra biasa’ adalah topik yang sering dibahas dalam studi semacam itu. karena, filsuf kuno duniaku sebelumnya, telah menghabiskan banyak waktu untuk mendiskusikan keberadaan dan maknanya.

Itulah mengapa, aku mendapati diriku mencoba berulang kali untuk membuat sebuah pigura berduabelas segi yang teratur dan sempurna, dari ratusan potongan puzzle yang tidak beraturan.

Dodecahedron mewakili elemen kelima, pengikat yang menyatukan alam semesta, dan dianggap sebagai mediasi, antara yang terbatas dan yang tidak terbatas.

Aku tidak bisa memikirkan simbol geometris, yang lebih baik untuk mewakili masa depan.

Sayang sekali, aku tidak tahu bagaimana membuat benda sialan itu.

Aku lupa, sudah berapa lama kami berada di ruang cermin.

Jatah kami yang sedikit, telah habis beberapa hari yang lalu. meskipun, aku hampir tidak memakannya sendiri, dan yang lainnya menjatah dengan hati-hati.

Jika bukan karena air yang aku bawa… Kalon, Ezra, dan Haedrig juga akan keluar dari akalnya. Karena, meminum air mancur asin, akan menyebabkan mereka mati dehidrasi lebih cepat.

Sisi baiknya, hantu dalam tubuh Ada sepertinya bisa bertahan, tidak membutuhkan makanan atau air.

Meskipun aku mengkhawatirkan kondisi tubuhnya, saat kami menemukan cara untuk mengembalikannya ke kondisi itu. Untuk saat ini, dia tampaknya baik-baik saja.

Mataku terbuka lebar, saat aku meninggalkan alam di dalam key stone, setelah upaya sia-sia lainnya untuk memecahkan teka-teki bola.

Aku disambut dengan suara teriakan.

“…Tunggu saja lagi! Kami harus mencobanya. Sejauh yang kita tahu, Gray menunggu kita mati! Lagipula, orang aneh itu tidak membutuhkan makanan atau air seperti kita…”

“…Tidak tahu apa yang akan terjadi, jika kamu melakukan apa yang dia minta…”

“…Setidaknya kita akan melakukan sesuatu, daripada hanya duduk-duduk menunggu kematian…”

“…Jebakan, memperburuk keadaan!”

Kalon dan Ezra berdiri hampir dari dada ke dada, saling berteriak ke wajah masing-masing. Ezra tampak berkurang, entah bagaimana. Dia telah kehilangan beberapa kilo, karena kekurangan makanan, tapi ada hal lain.

Dia telah menyusut pada dirinya sendiri, kehilangan keberaniannya, saat dia layu menjadi seseorang yang lemah dan ketakutan.

Haedrig sedang berbaring di salah satu bangku. Tampaknya, melakukan yang terbaik untuk menghindari konflik keluarga.

Aku menghela nafas dan bangkit.

Regis, memperhatikan gerakanku, berkata,

‘Mereka telah melakukannya seperti ini, selama sekitar sepuluh menit. Anak itu telah berbicara dengan salah satu cermin, dan berpikir itu dapat membantu kita keluar dari sini. ‘

‘Dia pikir, apa yang aku coba lakukan?’

Mengambil napas dalam-dalam, aku melangkah ke dalam pertengkaran kedua saudara itu.

“Kalian berdua, mundur selangkah dan mari kita bicarakan tentang ini.”

Ezra menatapku dengan kebencian yang paling murni, secara praktis melontarkan kata-kata,

“Oh, sial!”

Aku menekan keinginan yang tumbuh untuk memborgolnya seperti bocah itu. Tapi, aku menahannya. Aku tahu, itu hanya akan memperburuk keadaan.

“Aku akan menangani ini,” kata Kalon, nadanya kasar tidak seperti biasanya.

Aku mengangkat tangan sebagai tanda damai.

“Aku ingin mendengar apa yang dikatakan Ezra.”

Ezra menatapku dengan waspada, jelas tidak yakin, apakah akan mempercayaiku atau tidak. Namun, hasratnya untuk bertindak menang. Dan dia memanggul melewati kakaknya dan berjalan menuju salah satu cermin, sepatu-nya yang berat berjatuhan di lantai batu.

“Di sini,” katanya, memberi isyarat, agar aku melihat ke cermin.

Itu berisi ascender dengan tanduk onyx tinggi di helmnya. Pria itu berdiri tegak dengan tangan disilangkan. seperti yang ia lakukan saat kami masuk.

“Ini adalah Mythelias, pernah menjadi seorang ascender. Dia tahu, bagaimana melarikan diri dari tempat ini.”

Aku memeriksa pantulan itu lagi, memperhatikan detail-detail kecil. Tingginya sama denganku, meski lebih kurus, dan dia menahan dirinya seperti seorang tentara, saat dia balas menatapku dengan serius.

Kulitnya sangat pucat, membuat mata hitam pekatnya menonjol seperti lubang kosong di wajahny,a yang tajam. Seikat rambut abu-abu telah lepas dari helmnya, menggantung di sisi pipinya.

Armor kulit dan pelat hitam tampak ringan dan fleksibel… armor skirmisher.

Sepertinya itu magis; rune jet bersinar yang bertatahkan di pelat baja tidak hanya dekoratif.

Helmnya sangat mengesankan. Tanduk onyx yang panjang menjulur lebih dari dua kaki dari atas helm. Itu membuatnya terlihat lebih tinggi dan lebih kurus dari sebelumnya.

Mataku tertuju pada sesuatu. Detail kecil, hanya tepi lengkung yang menjadi garis tepi tanduk. Itu bukan sambungan, mengikat tanduk ke helm.

Itu lubang, memungkinkan tanduk untuk lulus melalui helm.

Pria itu adalah seorang Vritra, atau setidaknya dari darah Vritra.

“Apa sebenarnya rencana Mythelias?” tanyaku, tidak langsung menunjukkan penemuanku kepada yang lain.

Itu mungkin tidak akan berarti hal yang sama bagi mereka.

Sesuatu dalam nada bicaraku pasti telah memberikan ketidak-percayaanku tentang apa pun rencana ini. karena, Ezra kembali menatapku dengan waspada, sebelum melanjutkan.

“Dia bilang, dia tahu bagaimana menggunakan aether. Dan dia juga tahu, bagaimana dia bisa lepas dari cermin. Dia sudah melihatnya selesai.”

Ascender muda itu ragu-ragu. Jadi, aku mendesaknya untuk melanjutkan.

“Dia… dia berkata jika roh dari cermin dapat menghuni tubuh. Mayat.”

Ezra memandang ke aula, ke tempat jenazah Riah sekarang terbaring. Kami terpaksa memindahkannya dari bangku cadangan setelah beberapa hari pertama, karena baunya.

Kalon yang telah berdiri di belakang Ezra, mendengarkan dan melihat dengan gemuruh, berkata,

“Tidak mungkin kita memberikan tubuh Riah kepada pembohong ini.”

“Dan bagaimana…” kataku keras-keras, memotong argumen mereka, sebelum bisa dimulai lagi,

“…apakah mengeluarkan ascender ini dari cerminnya, membantu kita meninggalkan zona ini?”

Memelototi saudaranya seolah dia tidak menginginkan apa pun selain menusuknya, Ezra berkata,

“Dia tahu bagaimana menggunakan aether. Dia tidak bisa memberi-tahuku cara melarikan diri. Tapi, dia bisa menunjukkan, jika kita membebaskannya. “

“Dia berbohong, tentu saja,” kata Haedrig tiba-tiba, tidak repot-repot bangkit dari bangku.

“Aku telah berbicara dengan beberapa jiwa yang terperangkap di sini juga. Dan mereka telah menjanjikanku segala macam hal, jika saja aku membantu mereka melarikan diri.”

Ezra berbalik ke arahnya, menggeram seperti kucing yang terpojok.

“Dia berdarah Vritra! Salah satu milik Sovereigns. Siapa kamu sampai mempertanyakan kehormatannya?”

Haedrig memutar matanya, tapi Kalon mulai terlihat tidak yakin. Pandangannya beralih ke cermin, mengamati tanduk, ciri-ciri pria itu. Lalu, dia menggelengkan kepalanya.

“Kita tidak bisa memastikan, saudara.”

Ezra menatap mata saudaranya dan meludahi kakinya, sebelum melewati dia.

“Aku tidak peduli apa yang kalian katakan, aku melakukan ini.”

“Ezra!” bentak Kalon.

Kakak Granbehl yang lebih tua mencengkeram adik-nya dari belakang, menariknya ke dalam chokehold. Dan kemudian, membantingnya ke tanah.

Ada palsu terkekeh melalui ‘sumpahan’-nya, matanya melebar dan gembira, saat dia menyaksikan perkelahian itu.

Tiba-tiba, tombak merah Ezra ada di tangannya. Tapi, dia tidak punya ruang untuk menggunakannya. Dan Haedrig dengan cepat berguling dari bangku, dan menendang senjata dari tangannya.

Itu berputar ke dalam bayang-bayang, dengan suara gemerincing.

“Lepaskan aku, kamu pengecut!”

Ezra meraung, membanting siku ke belakang ke perut adiknya.

Ada mengepak-ngepak dengan sangat liar, sehingga bungkusan itu terlepas dari mulutnya. Dan dia mulai berteriak, menyemangati saudara-saudaranya.

“Bunuh dia! Bunuh dia! Bunuh dia!”

Dengan desahan berat, aku melangkah maju untuk menggantikan bungkam itu.

Regis berdiri dengan perhatian di belakangku, praktis gemetar dengan keinginan untuk terlibat.

‘Atasi ini,’

Aku memerintahkannya.

Rekanku melangkah maju dan rahangnya berada di tenggorokan Ezra, dalam sekejap. Anak laki-laki itu berhenti meronta, dan Ezra dan Kalon berbaring di tanah, dengan terengah-engah.

Aku membiarkan momen itu berlama-lama, ingin taring Regis meninggalkan kesan pada bocah itu.

Kami telah melewati titik tanpa harapan. Sekarang, setelah perselisihan internal kami berubah menjadi kekerasan, kepercayaan dipatahkan.

Aku tidak bisa begitu saja membiarkan Ezra berdiri dan kembali tentang bisnisnya. Tapi, aku tidak suka mempertimbangkan alternatifnya.

Membuat keputusan, aku secara mental memerintahkan Regis untuk melepaskannya dan memberi isyarat kepada Kalon, untuk melepaskan diri dari saudaranya.

Ezra tetap di tempatnya, menatapku dengan mata liar dan wajah merah.

Berlutut di sampingnya, aku berbicara dengan suara rendah dan dingin. Aku menyuntikkannya dengan kepercayaan diri dan otoritas sebanyak yang aku bisa.

“Aku mengerti bagaimana perasaan kamu saat ini. kamu mungkin tidak mempercayaiku. Namun, aku tidak bisa menerima tindakan agresifmu atau sikap tidak patuhmu.

Dengarkan baik-baik, karena aku hanya mengatakan ini sekali. Mulai saat ini dan seterusnya, jika kamu tidak mengikuti perintah…

Jika kamu menyerangku atau siapa pun dalam kelompok ini, jika kamu mencoba mengejar rencana kamu yang tidak masuk akal ini bertentangan dengan keinginanku. Aku akan membunuhmu.

Aku akan tanpa ragu… membuangmu ke dalam kehampaan.”

Aku bertemu mata Kalon, dan aku bisa melihat gejolak emosi yang bertikai di dalam diri mereka: perlindungan atas saudaranya, kemarahan atas perilaku Ezra, dan cengkeramannya yang kuat atas sedikit sisa harapan yang ia rasakan.

“Dan jika kakakmu mencoba menghentikanku, aku akan melemparkannya juga. Mengerti?”

Granbehl bersaudara menatapku, ketakutan dan marah. Tapi aku tahu, mereka percaya padaku. Kalon mengangguk, lalu menyenggol bahu adiknya, dengan ujung sepatu-nya.

Ezra mendengus.

“Dimengerti.”

Aku pergi tanpa berkata lain. Regis mulai mengikutiku, tapi aku menghentikannya.

‘Tetaplah bersama Ezra. Awasi dia dan jangan ragu untuk menjatuhkannya, jika dia mencoba sesuatu.’

‘Aye aye, kapten,’ kata Regis, sangat ingin memiliki tugas yang harus dikerjakan sendiri, setelah hari-hari yang panjang bosan, melihatku duduk dengan key stone.

Lima menit kemudian, aku berada jauh di dalam kegelapan, jauh di ujung lorong dari air mancur.

Itu aneh. Tidak peduli seberapa jauh aku berjalan di aula itu, aku selalu terlihat hanya beberapa langkah dari air mancur. Itu seperti perangkap aether, yang melindungi kota bawah tanah Jin di Dicathen, di mana keluargaku terlindungi, semoga.

Sepanjang hidup keduaku, aku dikelilingi oleh artefak jin: Xyrus, kastil, jaringan teleportasi…

Setelah reinkarnasi, aku telah menerima semuanya seperti biasa. Tidak pernah berpikir untuk mempertanyakan mage kuno, atau berusaha untuk mempelajari lebih lanjut tentang mereka.

Apakah itu yang menahanku sekarang?

Cara para jin menurunkan pengetahuan mereka, jauh lebih kompleks daripada buku teks dan tutor. Bahkan ketika diancam akan dimusnahkan, mereka tidak dapat mengajarkan rahasia mereka kepada Klan Indrath. Karena, naga tidak mampu mempelajari seperti yang dilakukan jin.

Aku telah menghabiskan kemampuan untuk metodeku saat ini. Sulit untuk mengakuinya. Tapi tanpa perspektif baru, aku tidak akan dapat mempelajari apa yang coba diajarkan key stone itu kepadaku.

Mempraktikkan praktik mental yang aku pelajari sebagai Raja Grey, aku mulai mengkategorikan semua yang aku ketahui tentang jin dan aether.

Aku memikirkan setiap pelajaran dari Lady Myre, Sylvie, dan Elder Rinia.

Aku menghidupkan kembali pertempuranku dengan Follower dan Scythes, serta aether beast dalam Relictombs.

Aku membiarkan pesan Sylvia berputar kembali di pikiranku, dan mengingat kata-kata proyeksi Jin.

Masalahnya adalah aku tidak cukup tahu, tentang relik atau bagaimana jin menggunakannya.

Meskipun aku telah belajar banyak sejak bangun di Relictombs, knowledgeku pada relik itu sendiri sepenuhnya terbatas, pada waktu yang aku habiskan di key stone. Dan, aku memiliki relik mati yang setengah terlupakan, di rune penyimpananku.

Aku menarik relik mati yang aku menangkan di Maerin, dan mulai memeriksa batu gelap yang tidak mengesankan itu. tapi hanya sesaat kemudian, perhatianku tertuju pada suara langkah kaki yang bergema di sepanjang aula, bergerak ke arahku.

Aku mendongak untuk melihat Haedrig mendekat, baik gaya berjalannya yang mantap dan ketenangannya.

Itu mengekspresikan rasa keanggunan yang halus, meskipun bibirnya yang pecah-pecah dan pipi cekung. Mengingat betapa berharganya bahkan relik mati bagi Alacryan. Aku segera menyembunyikan batu yang menggumpal itu.

“Aku tidak berpikir, kamu akan menjadi tipe orang yang membawa relik mati,” kata ascender berambut hijau itu sambil mengangkat alisnya, sedikit penghakiman dalam suaranya.

“Apakah itu pusaka blood, atau sesuatu yang kamu gunakan untuk memikat bangsawan materialistis?”

Aku memutar mataku.

“Ya. Inilah yang aku gunakan, untuk merayu semua wanita menarik, yang aku temui.”

“Menganggap penampilan fisik-mu tidak cukup?” tambahnya, sambil tertawa kecil.

“Apakah kamu memujiku atau menghakimiku? Aku tidak tahu,” kataku, tidak yakin, apakah aku terhibur atau kesal dengan interupsinya.

Haedrig mengambil tempat duduk beberapa meter dariku, tampak tidak tertarik pada artefak kuno yang konon langka dan mahal, yang aku pegang di tanganku.

“Aku akui, secara obyektif, fitur wajahmu bisa menarik perhatian. Tapi, aku belum tentu menyebutnya hal yang baik,” katanya sebelum berdehem.

“Ngomong-ngomong, segalanya menjadi agak tegang sebelumnya.

Aku mengusap bagian belakang leherku, berpaling dari Haedrig.

“Aku…”

“Tapi, kamu benar. Aku pikir, kamu menanganinya dengan baik.”

Haedrig mengulurkan tangan, ragu-ragu, lalu menepuk pundakku.

“Ngomong-ngomong, sepertinya aku menyela. Permintaan maafku.”

Aku menggelengkan kepala.

“Tidak masalah. Aku butuh pengalih perhatian.”

“Ezra mungkin tidak akan setuju,” jawab Haedrig, saat dia bangkit kembali, sudut bibirnya melengkung membentuk senyuman.

“Semoga berhasil, Gray.”

Sambil tertawa kecil, aku memusatkan perhatian kembali pada relik mati di tanganku. Kecuali, kabut ungu aether yang mengelilinginya, batu itu hambar dan tidak menarik.

Itu adalah jenis batu yang mungkin tanpa berpikir akan disingkirkan seorang anak dari jalan.

Aku mendorong aether ke relik mati, dengan cara yang sama aku berinteraksi dengan key stone, tapi tidak ada yang terjadi. Selanjutnya, aku mencoba mengeluarkan aether dari itu, tapi segera berhenti.

Aku tahu ada sangat sedikit aether yang masih terkandung di dalam relik mati. Dan aku tidak ingin menghancurkannya begitu saja, untuk jumlah aetheric energy yang remeh.

Sambil menghela nafas, aku melirik Haedrig yang duduk kembali di bangku, di samping air mancur dalam keadaan meditasi.

Dengan jentikan pergelangan tanganku, aku melempar relik itu ke udara, melihatnya melengkung ke atas, sampai hampir menyentuh langit-langit yang rendah. Lalu, mengambilnya dari udara, saat kembali turun.

Dengan tidak ada lagi sedotan untuk dipegang, aku menyelipkan relik itu ke dalam saku, menutup mata, dan mulai mengisi aether-ku lagi.

***

 

Saat aku selanjutnya mendorong melalui dinding ungu ke alam di dalam key stone sekali lagi, aku dapat segera merasakan jika ada sesuatu yang telah berubah. Bentuk yang sudah selesai sebelumnya masih ada, menampilkan masa kini dan masa lalu di dalam ruang cermin.

Sisa bentuk geometris dari potongan puzzle-ku telah terpisah, saat aku tidak ada... seperti yang selalu terjadi.

Itu bukanlah sesuatu yang bisa aku lihat. Tapi ada muatan statis, semacam energi laten yang memenuhi atmosfer.

Dengan cepat, aku mengumpulkan dan menyortir potongan-potongan itu, berharap sensasi yang aku rasakan, adalah semacam pemahaman bawah sadar yang dicapai oleh upayaku, untuk mengunjungi kembali pengetahuanku sendiri tentang aether.

Namun ketika aku memiliki potongan-potongan itu di depanku, aku tidak merasakan knowledge baru tentang decrypt itu.

Seperti ketika aku mengikuti getaran aether, yang memungkinkan aku melangkah melalui ruang angkasa. Aku membiarkan pikiranku tidak fokus dan hanyut, setelah dengungan listrik.

Tampaknya mengisi ruang, mengisi seluruh pikiranku. Tapi, ada satu tempat kecil dan sederhana di mana ia lebih jelas.

Menggunakan aether seperti penjepit, aku meraih simpul itu dan menarik sesuatu.

Relik mati.

Tertegun, aku menyaksikan batu yang tidak terkecuali melayang di udara, seperti bentuk lain yang aku temukan di sini. Secara naluriah, aku mendorong aether ke dalamnya, seperti yang aku coba sambil duduk di kegelapan, di aula cermin.

Permukaan batu yang kusam dan kasar hancur, seolah-olah baru saja dipukul dengan palu. Lalu, menampakkan berlian yang berkobar menyala dengan cahaya putih. Berlian itu larut, saat menyebarkan sinarnya ke seluruh alam key stone.

Di mana pun cahaya menyentuhnya, aku merasakan sakit tumpul, karena pertumbuhan tiba-tiba. Seolah-olah, pikiranku mengembang untuk menahannya.

Bidang bentuk geometris sepertinya menyerap cahaya, bersinar putih panas itu sendiri, dan tiba-tiba aku mengerti.

Sama seperti ketika aku membangun kubus yang menjadi jendela ke masa kini, potongan-potongan itu secara praktis muncul dengan sendirinya kepadaku. Dan, aku segera mulai menempatkannya bersama.

Dalam kegembiraan dan semburan euforia pemahaman, aku hampir melewatkannya.

Bel alarm berbunyi di benakku, dan fokusku beralih ke kubus.

Ruang cermin itu kacau balau.

Kalon sedang berjuang untuk menangkis Ada, yang sudah bebas dari ikatannya. Dia mencakar dan menggigitnya dengan kekuatan biadab yang marah. Tapi dia bergerak, seolah takut untuk melukainya.

Haedrig sedang merangkak keluar dari air mancur, bergerak perlahan seolah linglung. Tetesan darah dari telinganya menyebar ke dalam air, dan mewarnai pipi dan lehernya menjadi merah.

Cermin terdekat Haedrig dan air mancur hampir semuanya hancur, sekarang hanya menyingkap kekosongan di luar.

Ezra sedang berlari di sepanjang aula, menyeret mayat Riah di belakangnya.

Regis tidak terlihat di mana pun.

Meninggalkan semua pemikiran untuk menyelesaikan dodecahedron sekarang, aku mencoba untuk membuka mataku, untuk meninggalkan alam key stone, tapi aku tidak bisa.

Setiap kali aku mendekati penghalang ungu berasap, kesadaranku kembali ke teka-teki yang tidak lengkap, yang mengambang dengan penuh harap di tengah bidang potongan geometris, yang menunggu untuk ditempatkan.

‘Sial!’

Di semua permukaan kubus, Haedrig telah berguling dengan canggung keluar dari air mancur dan berdiri, tersandung ke arah Ezra.

 Ascender muda itu menarik kembali lengannya, seolah ingin melemparkan tombaknya ke ascender berambut hijau, dan Haedrig menjatuhkan dirinya ke tanah, tapi itu hanyalah tipuan.

Tipuan itu memberi Ezra waktu yang ia butuhkan untuk menyeret tubuh Riah, selama sisa perjalanan ke cermin ascender bertanduk.

Perutku jatuh, saat aku melihatnya menarik mayat, dan menekan tangan yang mati itu ke permukaan cermin yang dingin.

Dengan panik, aku mulai menempatkan potongan puzzle lagi, bergerak secepat yang dimungkinkan oleh manipulasi aether-ku. Pada saat yang sama, aku terus mengawasi pertempuran yang terjadi di luar key stone.

Di cermin, ascender berdarah Vritra itu menyeringai dengan kejam. Dan kemudian dia pergi, dan kabut ungu keluar dari cermin dan mengalir ke Riah, seperti saat Ada menyentuh cerminnya sendiri.

Mata Riah tertutup terbuka, dan dua lubang hitam menatap ke arah Ezra.

Dengan satu tangan, anak laki-laki itu menangkis Haedrig dengan tombaknya. Dan dengan tangan lainnya dia mengulurkan tangan, untuk menawarkan tangannya kepada Riah.

Ketika dia mengambilnya, Ezra tersentak, praktis menyentak darinya. Tapi, tangan Riah yang bengkak dan mati mencengkeram tangannya, sampai tampak seolah-olah tulangnya telah retak.

Haedrig berlari ke depan, meraih tombak dan mendorongnya ke belakang dan ke atas, menghancurkan Ezra di bawah dagu dengan batang. Dan menjatuhkannya ke belakang, melewati tubuh Riah.

Ada ledakan energi dari Ezra yang mendorong Haedrig menjauh, dan menghancurkan beberapa cermin di dekatnya.

Ketiga bentuk itu tertelungkup di atas lantai batu sejenak.

Riah, atau Mythelias di tubuhnya, adalah yang pertama bergerak.

Saat dia berguling dan mulai mendorong dirinya ke atas, daging di sekitar tunggul kaki yang terputus mulai menggelembung dan tumbuh, membentuk gabus hitam pada kaki.

Di sebelahnya, Ezra mulai mengejang karena kesakitan.

Menyebar dari tangannya, bisul hitam tumbuh di dagingnya, kulit di sekitarnya berubah menjadi abu-abu. Wajahnya berubah menjadi jeritan ketakutan yang tersiksa, saat penyakit busuk tumbuh dengan cepat menyelimuti tubuhnya… sampai, tidak ada yang tersisa, kecuali ringkukan melingkar berbentuk Ezra.

Dan tetap saja, meski terjadi kekacauan, Regis tidak bisa ditemukan.

Saat semua ini terjadi, aku bekerja keras untuk menyelesaikan dodecahedron, tidak yakin apa yang akan terjadi setelah selesai.

Aku tahu, aku tidak bisa pergi, sampai aku menyelesaikan teka-teki itu. Aku hanya berharap, aku akan tepat waktu untuk yang lain.

Tiba-tiba, Kalon terbang melewati Haedrig, tombaknya membara di depannya.

Berguling menjauh dari serangan itu, Mythelias bangkit dengan tombak Ezra di tangan. Dan segera, itu menjadi badai pemotongan dan serangan, yang memaksa Kalon untuk mundur ke posisi bertahan.

Bahkan kemudian, dia sepertinya hampir tidak bisa menghindari serangan secepat kilat.

Mythelias terus menekan Kalon. Tapi, ini menempatkan Haedrig di belakangnya. Apakah dia telah kehilangan jejak ascender berambut hijau atau mengurangi kemampuan Haedrig.

Mythelias sepenuhnya terfokus pada Granbehl bersaudara terakhir, ketika Haedrig menyerang.

Pisau tipis itu meninju punggung Mythelias, tepat di sebelah kiri tulang belakangnya. Lalu, merobek keluar melalui sisinya, setengah memotong batang tubuhnya tepat di bawah tulang rusuknya, dan meninggalkan luka yang mengerikan dan menganga.

Namun, sebelum aku bisa bersorak, daging mulai mendidih lagi, dan bekas luka hitam keras terbentuk di atas luka.

Berputar, Mythelias memotong pergelangan kaki Haedrig dengan ujung bilah tombak. Lalu, membiarkan momentum tombak membawanya ke seluruh tubuhnya, melapisinya untuk mendorong ke jantung yang baru saja ditangkis Haedrig.

Di dalam alam key stone, potongan terakhir dodecahedron perlahan-lahan jatuh ke tempatnya. Tapi, perhatianku terganggu oleh pemandangan yang dimainkan di salah satu sisi piramida, yang menunjukkan masa lalu.

Tampaknya mengejar hingga saat ini, dan sekarang menunjukkan apa yang terjadi beberapa saat yang lalu.

Di dalamnya, Ezra mondar-mandir di aula, Regis berkeliaran di belakangnya, seperti bayangan pembunuh. Anak laki-laki itu terlihat gelisah dan sembunyi-sembunyi.

Tangannya gelisah dan dia terus melihat ke sekeliling, seolah dia akan diserang setiap saat.

Haedrig sedang duduk di tepi air mancur, kakinya di air asin. Kalon sedang memeriksa tali pengikat pada Ada palsu. Sesuatu yang harus sering kami lakukan, untuk mencegah hantu melukai tubuh Ada.

Saat Ezra mendekati air mancur, kegugupannya semakin kuat, menjadi ekspresi determinasi yang kelam. Dia tiba-tiba mengambil langkah tajam ke samping, dan mengaktifkan emblem-nya.

Jantungku berdegup kencang saat ledakan mendorongnya, menghantam Haedrig di air dan menuju ke tepi air mancur. Kalon terlempar ke belakang, sehingga aku tidak bisa melihatnya lagi. Dan bahkan, Ada tersentak dengan keras di ikatannya.

Cermin di sekitar Ezra pecah, dan yang membuatku ngeri, Regis terlempar melalui bingkai terbuka, menghilang ke dalam kekosongan di sisi lain.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_293"