Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_296

gambar

The Beginning After The End

BAE_296

Bab 296

 

“Apa-apaan ini?”

Caera mengangkat satu tangan halus ke wajahnya, merasakan pipinya. Lalu, menarik seikat rambut panjangnya ke depan wajahnya. Sehingga, dia bisa melihatnya dengan jelas.

Dia memucat, saat tangannya mengulurkan tangan dan menyentuh salah satu tanduk onyx, yang tumbuh dari sisi kepalanya. Setiap tanduk memiliki dua titik yang terpisah:

Tanduk utama menyapu ke depan dan ke atas. Sedangkan, sepasang tanduk yang lebih kecil menjorok ke belakang, membingkai kepalanya seperti mahkota yang gelap.

Cincin emas tipis menghiasi masing-masing taji yang lebih kecil.

“Grey, aku bisa menjelaskan…”

Tanganku teracung kabur, mencengkeram leher kurus Caera, dan mengangkatnya dari tanah bersalju. Sebuah napas kecil keluar dari bibirnya, saat dia mencoba untuk melepaskan diri. Tapi, mataku terfokus pada tanduk hitam itu.

‘Dia seorang Vritra!’

Pikirku, merasa bodoh karena membiarkan seseorang yang tidak terlalu aku kenal mendekatiku. Tidak, dia tidak akan bisa memasuki Relictombs, jika itu masalahnya.

Aku tidak yakin apa yang membuat pengungkapan yang tiba-tiba ini.

‘Apakah dia hanya berdarah Vritra?’

‘Aku tahu kamu terkejut… aku juga. Tapi aku rasa, kita tidak akan mendapat jawaban darinya, jika dia mati,’

Regis menimpali, membuatku sadar.

Aku melonggarkan cengkeramanku, membiarkan wanita Alacryan itu jatuh ke tanah, di mana dia batuk dengan gelisah, dan menggosok tenggorokannya.

“Aku mohon… Gray. Aku tidak bermaksud … membahayakanmu,” pinta Caera, mata merahnya menatapku.

“Berhenti,”

Aku memperingatkan, menarik belati putih dari rune dimensi-ku, saat aku mempelajari wanita high blood Alacryan ini.

‘Apa tujuan Caera… membunuhku?’

Itu tidak masuk akal. Dia bisa saja membunuhku kapan saja, saat aku berada di alam key stone.

Apakah dia membutuhkan bukti untuk mengembalikan blood-nya, Scythe. Atau mungkin, bahkan Agrona sendiri. Sehingga, mereka dapat menemukan dan mengeksekusiku?

Pada akhirnya, apa pun alasannya, itu bermuara pada dua pilihan.

Pikiran untuk hanya membunuhnya di sana dan mengurangi potensi risiko muncul di benakku. Tapi, memegang belati, memunculkan ingatan, tentang Caera yang menyerahkan pedang almarhum kakaknya. Sehingga, aku bisa memiliki senjata.

Tidak hanya itu, Caera dan aku telah berpisah dengan baik, sementara kami di zona konvergensi.

Meski begitu, dia dan dua pengawalnya memiliki beberapa kesempatan untuk membunuhku, ketika aku tidak sadarkan diri, setelah pertarungan kami melawan monster titan. Meskipun benar juga, jika dia bisa menebak identitasku ,setelah kembali ke Alacrya.

Dia masih memanggilku Grey, yang berarti dia mungkin tidak tahu siapa diriku…

Cengkeramanku di sekitar belati putih tulang semakin erat, saat aku berjuang untuk mengambil keputusan yang tepat.

Aku telah mempercayai Haedrig. Tapi, pria berambut hijau yang bertarung di sampingku tidak pernah benar-benar ada. Sebaliknya, itu adalah wanita yang terbungkus dalam selubung bangsawan Alacryan… dengan darah Vritra mengalir melalui dirinya.

Regis terkekeh.

‘Mengapa kamu berpikir begitu dalam tentang ini? Mungkin dia hanya menyukaimu.’

“Apa?” Kataku, mengejutkan Caera, yang masih berlutut di salju.

“Tidak ada,” kataku, berdehem dan diam-diam mengutuk rekanku, karena sikapnya yang sembrono.

Aku bisa merasakan Regis memutar matanya.

‘Bunuh dia atau tidak, terserah padamu… Aku tidak suka mencari tahu apa yang terjadi padaku, jika kamu mati kedinginan berdiri di sini.’

Wajah dan tanganku terasa kaku karena kedinginan. Tapi, tubuh asura-ku lebih parah, membuat cuaca mematikan ini paling mengganggu.

Meskipun keturunan Vritra, Caera sudah mulai gemetar.

Menghela nafas, aku dengan enggan mengambil keputusan. Aku menarik gulungan tempat tidur wol dari rune-ku… satu lagi peralatan yang Alaric pikir akan kemasi untukku. Dan, melemparkannya padanya.

“Bungkus dirimu dalam ini. Kita perlu mencari tempat berlindung… lalu, kita akan bicara.”

Dia mengambil kasur gulung lembut itu, dan membungkusnya dengan tubuhnya, seperti selimut.

“Terima kasih.”

Mataku dengan cepat mengamati sekeliling kami. Seperti sebelumnya, portal yang kami lewati telah lenyap, meninggalkan kami terdampar di hamparan putih bersih.

Angin sedingin es menendang banyak salju, sehingga sulit untuk melihat dari jauh.

“Ayo kita bergerak,” jawabku singkat, berbalik.

‘Aku akan memilih permainan pria yang baik. Tapi, anak nakal yang menyendiri juga berhasil,’ goda Regis.

‘Apakah kamu ingin, aku memotong pasokan-mu dari aetherku?’

‘Tidak pak. Maaf pak.’

Memutar mataku, aku melanjutkan berjalan, memperhatikan dengan seksama langkah lembut langkah kaki Caera, yang hanya beberapa langkah di belakangku.

“Kamu mewaspadaiku, namun kamu memperlihatkan punggungmu kepadaku. Apakah kamu begitu percaya diri?”

Caera bertanya, suara keperakannya memotong deru angin.

“Apakah kamu ingin mencari tahu?” tanyaku, tidak repot-repot melihat ke belakang.

“Mungkin lain kali,” katanya lembut, setelah hening beberapa saat.

‘Ooh, jadi dia ingin ada waktu berikutnya,’

Regis mencibir.

Aku mengabaikan komentar rekanku, tapi secara mental memberinya serangan kedua.

“Awasi semua jenis tempat berlindung,” kataku, mataku sendiri memindai setiap bayangan dan kerutan di gurun salju, yang membeku untuk mencari sesuatu yang bisa berupa gua atau jurang. Atau bahkan, hanya emperan yang akan membawa kami keluar dari angin dingin.

“Aku hampir tidak bisa melihat melewatimu. Bahkan dengan mana, aku rasa, aku tidak bisa menemukan apa pun, kecuali jika itu berdiri tepat di depanku,” kata Caera, suaranya dipenuhi rasa frustrasi.

‘Mungkin, kalian harus mencari tempat berlindung dan pelukan untuk…’

Pukul tiga.

Menggabungkan aether di sekitar bentuk inkorporeal Regis di dalam diriku, aku mengarahkannya ke telapak tanganku dan mendorongnya ke luar.

Yang mengejutkanku, bentuk bola api Regis yang dulu, benar-benar meledak dari tanganku. Anggota badan mengepak karena terkejut.

‘Hei! Apa…’

Caera tersentak dan langsung beraksi. Melontarkan gulungan kasur dan menarik pedangnya yang tipis dan melengkung. Dia memotong dengan cepat ke bawah, membelah Regis menjadi dua.

Aku melihat dengan alis terangkat, ketika bentuk Regis yang terbelah, memudar... Larut menjadi salju yang tertiup angin.

Mata tajam Caera melesat ke sekitar medan. Tapi ketika dia tidak melihat ancaman lagi, dia dengan mulus menyimpan pedangnya sekali lagi. Kemudian, dia menyadari raut wajahku, dan ekspresi percaya dirinya menghilang.

Aku menunjuk dengan acuh tak acuh ke area di mana Regis menghilang dan berkata,

“Benda itu akan berubah dalam beberapa detik. Meskipun lucu, tolong jangan serang dia lagi.”

Matanya membelalak.

“Itu adalah sesuatu yang kamu lakukan?”

“Itu serigala-ku, ya.”

“Grey, aku…”

Dia terpotong, saat sekantong abu gelap mulai berputar di dalam salju tipis, mengembun hingga menjadi bola bundar sempurna. Lalu, meledak menjadi nyala api.

Akhirnya, mata cerah Regis terbuka, dan bayangan gelap mulutnya berubah menjadi kerutan lucu.

Will-o-wisp itu melayang turun ke tanah, di mana ia bergeser lagi. Dia menonjol keluar, saat ia berubah kembali menjadi anak anjing kecil, seperti Caera serigala.

“Kamu tahu. Aku tidak yakin, aku sangat menyukai salah satu dari kalian saat ini.”

Alis Caera berkerut dalam kebingungan, saat tatapannya beralih dari Regis kepada aku, dan kemudian kembali lagi.

Aku mengangkat bahu.

“Ini Regis. Kalian berdua pernah bertemu sebelumnya di dua zona terakhir.”

Matanya bersinar dalam kesadaran, lalu dia memiringkan kepalanya.

“Tapi, dia sedikit lebih besar saat itu.”

“Yeah, well, kamu dulu seorang pria,” bentak Regis dengan marah.

“Kamu benar.”

Bibir Caera bergetar, seolah dia berusaha keras untuk tidak tersenyum.

“Maafkan aku, teman kecil.”

Alacryan itu membungkuk dan mengusap Regis di belakang satu telinga kecil, yang runcing. Matanya yang cerah memelototinya. Tapi, dia tidak bisa menghentikan ekor bayangannya yang bergoyang-goyang dalam kesenangan.

Kali ini, aku terkekeh, menyebabkan rekanku menjadi kaku.

Menggeram, Regis membentak jari Caera, mengejutkannya… sehingga, dia menyentakkan tangannya.

Bayangan serigala kecil menerkam di depan kami, melompat melewati salju dengan susah payah. Tanpa menoleh ke belakang, Regis berkata,

“Berhenti menatap dan mulai berjalan, sebelum kalian berdua berubah menjadi es loli daging.”

Aku bertemu dengan mata merah aneh Caera, menyipit dalam senyuman yang menyenangkan, dan memaksa diriku untuk berpaling.

Meraup gulungan Kasur-ku, Alacryan mengibaskan salju dan membungkusnya di bahunya. Lalu, kami mengikuti pemandu kecil kami yang kabur.

***

 

“Ini kawah,” gumamku sambil berhenti.

Sehingga Caera yang sedang berjalan di jalur yang aku tinggalkan di salju yang semakin dalam, menabrakku.

“Apa?” tanyanya, mundur selangkah, dan mengintip ke sekeliling kami.

Aku menggendong bahunya dan memutarnya, sehingga dia melihat ke bawah, ke tanah yang luas.

Jarak pandang cukup buruk, sehingga aku tidak langsung menyadarinya. Tapi, kami berjalan di sepanjang punggung kawah dangkal yang besar.

Angin berhenti pada saat itu, dan seberkas cahaya keperakan menembus selimut abu-abu di atas kami. Tumpah melintasi salju dan menyorot seluruh baskom.

Jauh di bawah kami, mungkin satu mil atau lebih, ada garis bentuk yang jelas dari tonjolan bulat besar di bawah salju… terlalu bulat dan sempurna, untuk menjadi formasi alami.

Kemudian, angin bertiup kembali, dan awan menutup. Dan, bentuknya hilang di balik tirai putih.

“Apakah kamu melihat itu?”

Caera bertanya dengan bersemangat, menunjuk ke bawah ke arah gundukan yang tersembunyi.

Dia berbalik ke arahku, dan tiba-tiba dia tampak sangat dekat. Tatapannya kemudian mendarat di lenganku, yang tiba-tiba aku sadari masih melingkari bahunya.

Segera, aku menarik diri, mundur selangkah, karena Caera juga bergerak tidak nyaman.

“Melihat apa?”

Regis bertanya, berlari kembali ke arah kami, setelah berjalan beberapa meter di depan.

“Apa yang aku lewatkan?”

‘Dan apa yang kamu lakukan, dengan lengan melingkari mata-mata itu, eh?’

“Ada sesuatu di bawah sana.”

Aku menunjuk lereng, mengabaikan rekanku.

“Tapi sepertinya salju semakin dalam. Jadi, mungkin kamu harus kembali ke dalam diriku.”

Aku memandang Regis dengan tajam, menjelaskan jika ini bukan pertanyaan dan lebih banyak permintaan.

“Kamu tahu, sangat menyenangkan bisa meregangkan kakiku. Aku pikir, aku akan tetap di sini. Aku tidak keberatan dengan sedikit salju.”

Aku memelototi anak anjing itu, dan Regis menggoyangkan alisnya sebagai balasan. Sebuah gerakan yang mengingatkanku pada hewan kartun, dalam pertunjukan yang pernah aku lihat saat masih kecil.

‘Aku rasa, aku akan mengawasi semuanya dari luar sini,’ pikirnya kepadaku, membuatnya jelas jika dia masih kesal, karena dipotong menjadi dua.

Caera mengawasi kami dengan penuh harap. Jadi, aku melambaikan tanganku ke lereng.

“Setelah kamu, rekanku yang perkasa.”

Regis mengibaskan ekor bayangannya, saat dia berlari ke depan. Namun, dalam jarak enam puluh kaki, arus telah melewati kepalanya. Dan, meskipun hawa dingin tidak mengganggunya, tubuh serigala kecilnya tidak diperlengkapi untuk berenang menembus salju.

Setelah berjuang selama beberapa menit untuk menjaga segala jenis kemajuan, menerkam dan mengayuh melalui salju, Regis menyerah.

“Kamu tahu. Aku rasa, aku sudah cukup meregangkan kakiku. Lebih baik aku kembali mengumpulkan aether.”

Dengan itu, rekanku melompat, seolah mencoba melompat ke dalam pelukanku, tapi malah menghilang ke dalam tubuhku.

“Apa maksudnya mengumpulkan aether?”

Caera bertanya, saat kami mendorong ke depan melalui salju, yang sekarang sampai ke pinggulku. Aku memimpin, mematahkan jalan, sehingga Caera bisa lebih mudah mengikuti.

“Panggilanku didukung oleh aether. Saat kami menggunakan… api ungu, kami menggunakan semua kekuatannya. Jadi, dia menyusut menjadi bentuk ini.”

Aku menjaga nada suaraku tanpa masalah. Seolah-olah itu sangat normal, untuk memiliki serigala bayangan bertenaga aether sebagai teman.

“Tapi, dia sebenarnya bukan panggilan, kan?”

Aku bisa merasakan matanya yang tajam, membara di belakang leherku.

“Tidak, aku rasa tidak. Tidak seperti yang biasanya kamu pikirkan.”

“Dan…”

Caera ragu-ragu. Aku terus memajukan perhatianku, menyekop melalui bubuk yang dalam dan berat.

“Dan kamu sebenarnya bukan mage, kan? Lagipula, bukan seperti yang biasanya kami pikirkan. Kamu tidak menggunakan mana.”

Aku berhenti berjalan, lebih karena kesadaran daripada karena ketakutan…

Kesadaran betapa lelahnya aku, menyembunyikan segala sesuatu tentang diriku, kepada semua orang yang aku temui. Tidak mungkin aku bisa menjawab dengan jujur, ​​tanpa mengungkapkan siapa diriku sebenarnya. Tapi, kebohongan apapun akan terlihat jelas, seperti tanduk di kepalanya.

“Tidak, aku rasa tidak.”

Kami berbaris dalam diam selama beberapa menit. Dan segera, salju sampai ke tulang rusukku.

Sebuah tangan yang kuat di pundakku, menarikku. Aku berbalik untuk melihat ada apa. Tapi, dibutakan oleh kasurku sendiri, yang dilemparkan ke wajahku.

Caera tertawa untuk pertama kalinya, suara yang menyegarkan namun elegan.

“Aku juga bukan mage biasa, ingat?”

Aku menyingkirkan selimut wol dari wajahku, sudah mengumpulkan aether ke tangan-ku, untuk membela diri jika diperlukan. Tapi, Caera tidak menyerangku. Dia bahkan tidak menatapku.

Namun, kekuatan yang tidak menyenangkan tumbuh di dalam dirinya. Dan ketika dia akhirnya bertemu dengan mataku, ada api gelap di dalamnya.

“Kamu mungkin ingin minggir, Gray.”

Aku melangkah kembali ke salju, keluar dari jalurnya, saat dia menghunus pedangnya… pedang aslinya.

Aura gelap dan menyala yang pernah aku lihat ia gunakan saat melawan monster raksasa di zona konvergensi, berkedip-kedip di sekitar bilah merah, mengubahnya menjadi hitam.

Namun, kali ini jauh lebih tidak terdengar, tidak terlalu liar dan berbahaya.

Kemudian, Caera mengayunkan pedangnya ke depan dan api hitam mengepul ke luar. Itu mengukir saluran di salju setidaknya sejauh dua ratus yard.

Dia berbalik dan berjalan ke arahku, menyarungkan pedang panjangnya yang melengkung. Menyambar gulungan kasur dan membungkusnya di bahunya. Dia menyeringai hampir kekanak-kanakan padaku.

“Kamu terlihat lelah, Gray. Biarkan aku memimpin sebentar.”

“Trik itu lebih mengesankan, saat pertama kali aku melihatnya,” gumamku, membersihkan salju dari pakaianku.

Mendengus tak karuan, Caera berbalik dan mulai berjalan, melalui jalan lebar yang ia buat.

Aku mengikutinya, pikiranku sepenuhnya dipenuhi oleh kemampuan Caera. Ketika dia menggunakan kekuatannya di zona konvergensi, aku terlalu sibuk untuk tidak benar-benar memeriksanya.

Namun kali ini, aku telah mengamati dengan cermat, saat dia memanifestasikan aura gelap dan melepaskan semburan api hitam.

Nyala api tidak menghasilkan panas. Mereka menghancurkan tanpa terbakar, seperti api ungu dari rune Destruction. Tapi, dia tidak menggunakan aether.

Di zona konvergensi, api yang sama itu telah memakan serangan titanic guardian. Secara harfiah, itu mengukir jalur melalui berkas energi.

Aku mengingat kembali pertarunganku dengan Nico, bagaimana dia mengendalikan api gelap untuk menghancurkan badai petirku.

Kemampuan Caera tampak serupa, mampu menghancurkan energi dan materi. Kemudian, aku memikirkan jiwa Cadell. Dan bagaimana ia mampu membakar habis kekuatan hidup seseorang dari dalam. Bahkan, mencegah vivum menyembuhkan mereka.

Kemudian, sesuatu yang sudah lama tidak aku pikirkan, kembali kepadaku.

Aku berjalan melalui hutan dengan Windsom, pelindung dan mentor asura-ku. Burung berkicau. Matahari yang bersinar melalui dedaunan membelai wajah tua bijaknya, saat kami berjalan.

Dia mengajariku, tentang ras asura yang berbeda, dan sihir mereka.

Dia telah menggambarkan sifat aether, meskipun dia berjuang untuk berkomunikasi ke dalam ‘lidah para lessers’. Dan telah memutuskan untuk menyebutnya sebagai ‘mana creation jenis kreasi’.

Vritra sebagian besar terdiri dari basilisk, ras yang menggunakan mana creation tipe pembusukan, meskipun dia tidak pernah memberiku nama lain untuk itu.

Itukah yang digunakan Caera? Bentuk unik sihir, berbasis mana yang irregular?

Aku melihat rambut Caera memantul di sekitar tanduk onyx-nya, saat dia berjalan di depanku. Seolah, tidak ada yang bisa menyentuhnya. Dia sangat berbakat, dan sama percaya diri dengan kemampuannya.

Ketika aku pertama kali melihat cara dia bertarung, aku langsung teringat pada diriku sendiri.

Bukan rahasia lagi, jika Agrona dan basilisk-nya telah dibesarkan dengan orang-orang Alacrya.

Jelas Caera adalah hasil dari eksperimen semacam itu. tapi, dia menyembunyikan leluhurnya, saat kami pertama kali bertemu di Reliktomb.

Dia menggunakan kemampuan terkuatnya, hanya saat tidak ada pilihan lain. Sesuatu tentang zona ini, telah menyebabkan penyamarannya gagal. Tapi, bahkan pertama kali aku bertemu dengannya, saat dia bersama dua pengawalnya, dia telah menyembunyikan tanduknya.

‘Mengapa?’

‘Baik? Secara pribadi, aku pikir itu seksi.’

Regis menyeringai.

Ketika kami mencapai ujung jalan setapak yang diukir oleh kekuatan Caera, saljunya cukup dalam. Sehingga, saluran tersebut telah menjadi terowongan. Alih-alih berupa terowongan es yang bundar dan beriak, gua dengan kedalaman lima belas kaki di salju itu kasar dan tidak tepat. Seperti, yang digali oleh selusin anak dengan tangan kosong.

Tanpa panas untuk melelehkan salju, memungkinkannya membeku kembali dan mengeras. Terowongan itu tampaknya tidak aman untuk dimasuki… tapi, bukan itu saja yang menggangguku.

Caera mengangkat pedangnya dari bahunya dan mengarahkannya ke depan. Tapi, aku mengulurkan tangan.

“Menurutku, kekuatanmu tidak paling cocok untuk hal semacam ini. Simpan kekuatanmu. Berdasarkan pengalamanku di Relictombs, tidak akan lama, sebelum sesuatu mencoba membunuh kita.”

“Aku mengakuinya. Apa yang kamu sarankan, Gray?”

Sejauh yang aku tahu, kami masih seperempat mil atau lebih, dari tonjolan bundar yang kami lihat dari tepi kawah. Hamparan salju membuat berjalan di permukaannya, menjadi tidak praktis. Karena, salah satu dari kami dapat tenggelam dalam setiap langkah.

‘Kamu bisa meledakkan terowongan dengan ether,’ usul Regis.

‘Aku sudah mempertimbangkan ini tapi, biaya aether menggunakan Gauntlet Form untuk sesuatu yang biasa, seperti mengebor keseluruhan melalui salju tampak sembrono. Mengebor… Regis, kamu jenius.’

‘Aku tahu?’

Aku dapat merasakan kebingungan rekanku. Tapi, aku sudah mempersiapkan diri.

Dengan sebuah pikiran, aku mendorong Regis untuk pindah ke tanganku, untuk membantu menarik aether yang aku lepaskan dari inti-ku.

Aku tidak membangun ledakan aether besar, seperti yang mungkin aku lakuka,n jika aku bersiap untuk serangan. Tapi sebaliknya, aku melepaskan semburan kecil energi aether.

Saat aku menyedot aether melalui lengan, aku menginginkannya untuk menyatu daripada melonjak keluar. Tapi, manifestasi itu memudar di telapak tanganku.

Ini adalah sesuatu yang baru, dan membutuhkan lebih banyak kendali, daripada menciptakan semburan energi langsung.

Mengambil napas dalam-dalam dan mengabaikan pikiran Regis yang tersesat dan tatapan Caera yang membosankan… aku mencoba lagi, dan lagi.

Setelah upaya keempat, aether akhirnya terwujud dalam bentuk balon bulat, yang menyebar begitu meninggalkan telapak tanganku. Setelah upaya ketujuh, aether terbentuk menjadi bola yang tumbuh lebih besar, saat aku memberinya lebih banyak aether.

Butuh setiap ons konsentrasi-ku, untuk menjaga agar globe ungu yang berkilauan tidak menyebar, saat itu tumbuh setinggi diriku.

Lalu aku mendorong bola aether itu ke depan menuju salju.

Meskipun hanya menggunakan sebagian kecil aether yang diperlukan untuk melepaskan ledakan aether penuh, bola aether yang besar itu menembus salju lebih dari dua puluh kaki, sebelum memudar.

Meninggalkan terowongan yang bulat dan stabil, yang bisa kami lewati dengan mudah.

“Cukup bagus,”

Aku mendengus. Aku berharap untuk memanipulasi aether, menjadi bor berbentuk kerucut. Tapi melihat bahkan bola setengah layak hampir tidak mungkin. Aku dengan cepat memilih sesuatu yang lebih sederhana.

“Kamu tahu, persis seperti itulah yang aku pikirkan.”

“Tentu saja,”

Aku menggoda.

Caera berjalan dengan hati-hati ke dalam terowongan, tangannya melintasi dinding dan atap, saat dia dengan hati-hati memeriksa hasil kerjaku.

“Pintar. Bisakah kamu melakukannya lagi?”

Mengangguk, aku berkata,

“Aku seharusnya bisa mencapai kubah itu tanpa menguras tenaga.”

Dia melangkah ke samping, menunjuk ke terowongan.

“Setelah kamu, rekanku yang perkasa.”

Entah itu karena aku lelah dengan banyaknya konsentrasi yang masuk ke mantra aether… bahkan bisa disebut demikian. Atau, hanya karena aku masih bangga dengan pencapaianku.

Aku benar-benar tertawa kecil, sebelum membangun aether tangan kananku lagi.

***

 

Dengan beristirahat sebentar setelah setiap beberapa penggunaan meriam aether, seperti yang dengan cepat disebut Regis… aku bisa menjaga inti-ku tetap terisi, kalau-kalau kami menabrak sesuatu yang bermusuhan di bawah salju.

Aku menganggapnya sebagai pertanda baik, jika kami tidak melakukannya. Dan dalam waktu satu jam, kami menemukan apa yang kami cari.

Di belakangku, Caera mengangkat artefak ringan, memperlihatkan dinding putih yang halus dan berkilau. Aku mengusap batu dingin itu.

“Aku belum pernah melihat yang seperti ini… seperti embun beku yang telah berubah menjadi batu,” kataku, menyapu salju di tepi luar terowongan.

Bola aether-ku bahkan belum menggores permukaan.

‘Semoga ada pintu di suatu tempat.’

Memanfaatkan mantra meriam aether baru, aku mulai membuka ruang di sekitar bagian luar kubah putih. Di mana pun energi ungu yang berputar-putar menyentuh batu yang bersinar, kekuatanku sepertinya menyebar, dan menggulung permukaan halus seperti air melintasi lilin.

Kemudian, dengan denyut terakhir aether, cahaya putih keemasan tumpah dari pintu melengkung di kubah. Menyebabkan terowongan bersalju kami bersinar begitu terang, sehingga aku harus melindungi mataku.

Caera mengangkat tangannya, untuk menangkal silau.

“Aku berharap, cahaya datang dari api yang hangat dan nyaman.”

Mengedipkan bintang-bintang yang berkilauan di mataku, aku menghunus belati putih itu, memasukkan aether ke tubuhku, dan bergerak dengan hati-hati ke atas ke gapura.

Bagian dalamnya tidak persis seperti yang aku harapkan.

Kubah itu tingginya sekitar empat puluh kaki di puncaknya, dan lebarnya hampir seratus kaki.

Bola cahaya yang berkobar melayang di udara, seperti lentera kertas.

Sebuah mimbar menjulang dari lantai di tengah ruang gua. Dan di atasnya, ada sebuah lengkungan yang berukir indah.

Atau, apa yang tersisa darinya.

Meskipun mimbar itu lebarnya dua meter dan tingginya sepuluh kaki di atas lantai. Mimbar itu masih tampak kecil dan sedih di ruang kosong yang besar itu.

Ada atmosfir terabaikan dan hilang di dalam kubah, yang membuat aku merinding.

Dari sampingku, Caera berkata,

“Sepertinya… rusak.”

Memindai ruangan lagi untuk memastikan tidak ada musuh yang menempel di langit-langit atau merayap di sepanjang dinding. Aku melangkah ke dalam kubah. Lalu perlahan, aku melintasi bentangan terbuka menuju tangga, merasa benar-benar terbuka.

Ada tumpukan barang acak di kaki tangga.

Caera berlutut untuk memeriksa mereka.

“Tulang, sebagian besar. Tapi, lihat ini?”

Dia mengangkat kepala panah putih bersih.

“Sepertinya, terbuat dari bahan yang sama dengan kubahnya.”

Aku mengambil itu dari dia, dan menggosoknya di antara jari-jariku. Terasa dingin saat disentuh, dan halus seperti sutra.

“Dan lihat ini.”

Tersampir dari jari-jarinya adalah tali kulit yang digantung dengan cakar besar dan melengkung. Seperti rajawali atau elang, tapi lebih besar.

“Terbuat dari sesuatu yang asli dari zona ini, aku kira,” kataku, menekan ujung jariku, untuk menunjuk ke salah satu cakar. Aku meringis, saat setetes darah mekar di ujung jariku.

‘Sangat tajam.’

“Tapi dibuat oleh apa, aku bertanya-tanya,” tanya Caera, melemparkan kalung cakar itu kembali ke tumpukan.

Meskipun aku tertarik pada item itu, dan apa yang mungkin mereka ceritakan tentang zona ini. Aku lebih tertarik untuk keluar darinya. Melangkahi benda-benda yang berserakan, aku menaiki dua anak tangga sekaligus, sampai aku mencapai puncak.

Lengkungan itu setinggi sepuluh kaki dan sama lebarnya. Aku menelusuri desainnya yang sangat detail. Itu menampilkan hewan yang sedang bermain di tanah lapang yang penuh dengan tanaman dan bunga, yang dibuat secara mengesankan.

Tapi Caera benar. Beberapa bagian lengkungan hilang… dengan asumsi, jika ini adalah portal keluar dari zona.

Berarti, kami terjebak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_296"

Pemberitahuan Update via Email