Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_300

gambar

The Beginning After The End

BAE_300

Bab 300

Butuh beberapa saat bagi mataku, untuk menyesuaikan diri dengan perubahan cahaya. Bagian dalam gubuk tetua Spear Beak redup. Tak ada penerangan, kecuali kolom cahaya tipis yang mengalir masuk, melalui celah-celah anyaman, dan dari sekitar tepi pintu yang tergantung.

Bagian dalam gubuk itu sederhana.

Hamparan bulu besar, rumput cokelat, dan jumbai bulu putih lembut yang mendominasi ruangan, dan satu baskom tembaga penuh air yang terletak di samping pintu.

Lapisan es tipis telah terbentuk di permukaan.

Bergantung di sekitar gubuk dari ujung ranting kecil yang longgar itu, tampak seperti piala. Ada beberapa kalung yang terbuat dari taring besar dan tulang kecil. Kulit makhluk berlengan empat yang tak aku kenal, dan bahkan ada sederet tengkorak kucing berbaris rapi.

‘Rasa dekorasi yang mengerikan, dari teman-teman kita yang berbulu,’ pikir Regis.

‘Kita belum bisa memastikan jika mereka bersahabat.’

Aku memperingatkan, tatapanku beralih dari satu item ke item lain, sampai perhatianku kembali pada kalung yang terbuat dari cakar. Bukankah itu terlihat sangat mirip, dengan yang ditinggalkan di altar?

Saat tetua itu beringsut ke tempat tidurnya dan berjongkok, kakinya yang kurus itu terlipat di bawahnya. Dan aku bisa melihat lebih jelas pada jari-jarinya, yang bercakar.

‘Aku pikir, kita benar.’

Regis menegaskan.

‘Sekarang, pertanyaan yang lebih besar adalah, apakah mereka menaruhnya di sana, atau salah satu dari beruang itu? Aku pikir…’

Suara Regis tenggelam, saat mataku terfokus pada sesuatu yang jauh lebih menarik. Saat tetua itu beringsut di sarangnya, untuk sesaat, aku melihat secercah ungu aether di bawah tempat tidur.

Ada semacam relik tersembunyi di dalamnya. Aku yakin itu… Mungkin, bahkan sepotong ke portal.

“Duduk, duduk.”

Suara burung tua itu serak, melambaikan sayapnya di sekitar gubuk.

Tanpa memberikan indikasi jika aku telah memperhatikan sesuatu. Aku duduk di lantai tanah yang padat, di sekitar tempat tidur. Aku berpikir, mungkin tak sopan bagi kami untuk mengganggu tempat peristirahatan tetua itu. Dan Caera mengambil tempat duduk di sebelahku.

Tak yakin harus mulai dari mana, aku tetap diam dan menunggu Spear Beak untuk melanjutkan.

“Diam adalah kebijaksanaan,” kata burung tua itu dengan bijaksana. Menganggukkan paruh hitamnya ke atas dan ke bawah.

“Lama, sangat lama, sejak seorang ascenders mengunjungi kami.”

“Kami punya banyak pertanyaan, Tetua. Tapi pertama-tama, kami harus memanggilmu apa?” tanyaku sopan.

Burung tua abu-abu itu membunyikan paruhnya, dan membunyikan tanduk dengan cara yang tak bisa aku harapkan. Lalu, dia tertawa. Itu terdengar seperti biji-bijian sedang digiling.

“Dalam bahasamu, Old Broke Beak.”

Tersenyum melihat keakuratan nama Old Broke Beak. Aku meletakkan tanganku di dadaku dan berkata, “Dan aku… Ar…”

Aku berhenti. Tersandung kata-kata itu, saat aku hampir mengungkapkan nama asliku.

“Yang ini, Grey…” potong Caera, menatapku dengan aneh dari sudut matanya.

“…dan aku Caera. Suatu kehormatan bertemu denganmu, Old Broke Beak.”

“Bagaimana kamu bisa tahu bahasa kami?” tanyaku, berharap percakapan itu bisa melewati kesalahanku.

Terlepas dari urgensi kami untuk meninggalkan zona ini, aku sangat ingin tahu, tentang Spear Beak ini. Sejak terlahir kembali ke dunia ini, aku belum pernah bertemu dengan mana atau aether beast, secerdas makhluk ini.

Apakah hantu begitu kuat, sehingga mereka menciptakan kehidupan yang berakal dan cerdas, hanya untuk mengisi percobaan mereka?

Sepertinya, tak masuk akal.

“Tetua lainnya, yang cukup bijaksana untuk mendengarkan… mengajariku, ketika aku baru saja belajar terbang.”

Tetua itu mengatupkan paruhnya beberapa kali, mengacak-acak bulunya, dan mematuk tempat tidur di bawahnya, sebelum melanjutkan.

“Aku telah menyimpan pengetahuan ini dan membagikan perkataan kami dengan setiap tetua, untuk menemukan kami sejak… atau mencoba. Banyak yang tak cukup bijak, untuk mendengar kata-katanya.”

Aku mengangguk, saat tuan rumah kami berbicara.

Membayangkan, tipe ascenders kuat, yang mungkin telah mencapai zona ini, hanya untuk menyerang setiap aetheicr beast yang mereka lihat, tanpa menyadari jika mereka bukanlah monster.

Tapi, jika mereka mampu melawan ascenders yang cukup kuat, untuk tiba di zona ini…

‘Kalau begitu, orang-orang ini pasti lebih kuat dari penampilan mereka.’

Regis mengakhiri.

“Aku senang, kami telah datang. Dan kami membawa kebijak-sanaan,” lanjut burung tua itu.

“Kamu membutuhkan kami, dan kami membutuhkanmu.”

Caera mencondongkan tubuh ke depan. Mata merahnya menatap ke dalam mata ungu Spear Beak.

“Kamu tahu di mana pecahan portal itu?”

“Klan menyimpannya, ya… Tapi, mereka tak akan memberikannya padamu, tidak.”

Old Broke Beak menggelengkan kepalanya yang keriput. Paruhnya yang panjang itu memotong bolak-balik di udara, seperti pisau tajam.

“Klan?”

Caera bertanya.

“Empat klan, ya… dan hal-hal liar, hal-hal yang tak berpikiran. Mereka juga membawa satu. tapi, mereka selalu memburu yang lain. Hal-hal liar itu tak bisa tidur dan tak takut, dan rakus selamanya.”

Tetua mencondongkan tubuh ke depan, melihat dari Caera ke diriku, lalu kembali lagi.

“Tapi, klan itu lebih buruk. Kejam. Bodoh. Four Fist, Ghost Bear, Shadow Claw… hanya Spear Beak yang tahu kebijak-sanaan.”

“Ghost Bear?” tanyaku, memikirkan makhluk beruang tak terlihat yang kami lawan di bawah kubah.

“Monster besar dan lapar,” kata tetua itu dengan tak menyenangkan, mengacak-acak bulunya. Seolah, menggigil.

“Ghost Bears membunuh, seolah-olah itu adalah permainan. Bergerak tanpa terlihat melalui badai, dan merampok di malam hari. Jika kamu menemukannya…”

Dia mencondongkan tubuh ke depan lagi, paruhnya yang retak itu hanya beberapa inci dari wajahku.

“…bunuh, atau dia akan memburumu selamanya. Ghost Bears tak pernah menyerah untuk membunuh.”

Aku hanya mengangguk, dengan hati-hati menjaga pikiranku dari ekspresiku.

Ghost Bear yang kami lihat, tak tampak seperti mesin pembunuh yang mematikan. Nyatanya, dia tampak berhati-hati dan penasaran. Lalu, dia melarikan diri, sebelum mencelakai salah satu dari kami.

‘Kita bisa saja membuatnya takut,’ kata Regis.

‘Ghost… Bears atau apapun itu yang tak dapat melihat banyak orang. Apalagi, seseorang yang benar-benar dapat melihat mereka, seperti kita dapat melihatnya.’

‘Kamu mungkin benar.’

Aku mengakuinya. Tapi, aku masih tidak yakin. Aku tak ingin memberikan pengetahuan kami tentang Ghost Bears. Jadi, aku malah menekan tetua Spear Beak untuk detail lebih lanjut, tentang klan lain.

“Yang lain… sama buruknya, ya. Klan Four Fist sepertimu, tapi tak sepertimu. Kaki pendek, lengan panjang, setebal dada Spear Beak dewasa. Muka remuk, jelek, dengan gigi seperti ini.”

Dengan menggunakan sayap berbulu, Old Broke Beak meniru taring besar yang cacat.

“Shadow Claws hidup untuk bertarung, untuk membunuh.”

Old Broke Beak menunjukkan deretan tengkorak kucing.

“Mereka menguntit kita, memanjat puncak, dan melemparkan telur kami dari sarang.”

Dengan muram, Caera mendengarkan burung tua itu berbicara. Dia menggelengkan kepalanya, ketika dia menyebutkan telur.

“Mengerikan. Aku sangat menyesal, Broke Beak.”

“Kamu bilang, kita membutuhkan satu sama lain.”

Aku mengingatkan dia, ingin membawa percakapan kembali ke portal piece.

“Jadi, masing-masing klan ini memegang sebuah portal keluar dari zona ini? Mengapa?”

Old Broke Beak menutup matanya. Lehernya yang panjang berayun lembut, seolah sedang menyanyikan lagu di kepalanya. Ketika mata ungunya terbuka lagi, ada perasaan kuno tentang dirinya.

Keletihan yang merasuki dirinya, seperti aura.

“Lama, sangat lama, aku memikirkan ini. Spear Beak telah mencoba menyebarkan kebijak-sanaan ke klan lain. Tapi sekarang aku tahu, jika mereka tak dapat mempelajarinya. Yang lain tak akan memberimu piece itu.

Kamu harus menghancurkan mereka. Ambil semua. Ambil bagian mereka. Ketika kamu memiliki yang lain, aku akan memberimu piece, yang dijaga oleh Spear Beak.”

“Aku minta maaf karena terus terang. Tapi, mengapa kamu tak bisa memberikan kami piece-mu sekarang?”

Caera bertanya, mengamati tetua itu dengan cermat.

Lehernya berputar ke samping sedemikian rupa, sehingga kepalanya hampir terbalik.

“Jika ascenders gagal, jika mereka mati di salju, di bawah cakar dan gigi serta amukan klan lain… maka, kami akan kehilangan piece dari kuil Creator kami. Tidak, ini bukan kebijak-sanaan.”

Meskipun aku mengenali arti kata-katanya, aku terganggu oleh hal lain yang ia katakan. Creator?

Paruh panjang dan gelap itu bergerak naik turun, perlahan.

“Klan lain hanya merasakan energi Creator di dalam relik. Dan karenanya, mereka menimbun dan memujanya. Mereka terlalu bodoh dan terlalu kejam, untuk memikirkan tujuan piece itu, ya.”

Tampaknya, para klan ini telah mengembangkan semacam mitologi seputar hantu, kubah, dan lengkungan di dalamnya. Jika portal piece memancarkan aether, dan makhluk ini bisa merasakannya. Maka masuk akal, jika mereka menginginkannya.

“Kamu akan membutuhkan hadiah dari Creator, untuk menyembuhkan portal. Kamu bisa melakukan ini? kan”

Aku mengangguk. Sama seperti ruang cermin, kami hanya sampai di zona bersalju, karena aku sudah memiliki peralatan yang diperlukan untuk melewatinya.

‘Cobaan demi cobaan,’ renungku dalam hati.

Saat itu juga, perut Caera keroncongan.

Old Broke Beak tersentak, menatap bagian tengah tubuh gadis itu dengan mata lebar. Paruhnya yang retak terbuka sedikit. “Makanan, ya. Aku telah menjadi tuan rumah yang buruk. Sangat ingin berbagi info di saat lapar. Datanglah. Kita telah duduk. Kita telah berbicara. Sekarang, makanlah.”

Kaki tua itu berderit, saat dia berdiri dan memimpin jalan keluar dari gubuknya. Di luar, kami menemukan beberapa Spear Beaks yang masih ada di dekatnya. Mereka menatap kami dengan saksama, saat kami mengikutinya, kembali ke udara pegunungan yang dingin.

Old Broke Beak berkicau, membentak, dan mengoceh. Dan yang lainnya mengangguk dengan hormat dan mulai mengikuti kami. Membentuk dua barisan panjang.

Alis Caera berkerut karena khawatir, saat dia menatapku. tapi, aku hanya mengangguk dan berjalan di belakang Old Broke Beak.

Spear Beak bergumam dan terkekeh, dalam bisikan rendah. Gemerisik fitur mereka semakin keras, saat kami mengikuti Old Broke Beak melalui desa. Yang lain memanjat ke banyak gubuk dan berbaris dalam barisan dadakan.

Beberapa dari Spear Beak berputar di langit di atas kami. Nyanyian aneh mereka jatuh di atas lembah gunung ini.

Kami mengikuti tetua itu ke gubuk lain, yang hampir sama dengan penutup pintu abu-abu pudar. Dia mengetukkan paruhnya tiga kali dan kerumunan di belakang kami terdiam, saat Spear Beak berbulu hitam yang kami lihat saat memasuki desa, muncul di ambang pintu.

Ada percakapan singkat dalam bahasa mereka sendiri. Kemudian, Spear Beak hitam itu menyingkirkan gantung dengan paruhnya. Dan tetua masuk, melambai ke kami dengan sayapnya.

Aku melihat kembali ke kawanan domba. Mereka semua diam, mata ungu mereka mengikuti kami dari dekat. Mereka yang terbang melingkari di atas kami, melakukannya dengan pola yang tak wajar, dan terjalin seperti tarian udara.

Caera menghilang melalui pintu bayangan di depan dan aku mengikutinya. Perasaan dunia lain yang nyata dan seperti mimpi ini, menyelimutiku seperti selimut tebal.

Di dalam, gubuk itu hampir sama dengan milik Old Broke Beak. Meskipun, tak ada tempat minum dari tembaga. Dan satu-satunya piala di dinding adalah tengkorak beruang kecil, dengan lubang sempit tepat di atas rongga mata kanan.

Kelihatannya, itu terlalu kecil untuk menjadi beruang dewasa.

Spear Beak kedua, hampir identik dengan pemandu kami. Tapi, dengan pinggiran bulu yang berdiri dari kepalanya, dan dia terletak di tempat tidur. Tapi, dia berdiri dan terseok-seok ke samping, karena beberapa bunyi klak dan kicauan dari burung berbulu hitam.

Duduk di tengah sarang adalah telur besar berwarna merah muda. Caera menatapku ragu-ragu sekali lagi. Tapi aku tetap diam, menunggu Old Broke Beak.

Tetua itu berjalan perlahan-lahan melintasi gubuk, cakarnya menggigit rumput kering dan bulu-bulu sarang. Lalu dengan lembut, dia mengetuk telur di beberapa tempat berbeda. Tanpa berpaling pada kami, dia berkata,

“Telur ini tak akan menetas.”

Kemudian, tanpa peringatan, dia mendorong paruhnya yang tajam, melalui cangkang telur. Dia menusuknya dengan retakan yang tajam. Aku memandang, ngeri, dan terpesona.

Ketika dia mulai mengambil potongan-potongan cangkang, mengunyahnya dengan paruhnya, dan menelann itu sampai ada lubang besar di atasnya.

Itu memperlihatkan kuning telur keemasan yang lengket.

‘Aku tak menyangka itu,’ gumam Regis linglung.

Tetua itu mengambil satu paruh penuh telur, lalu menyilangkan paruh dengan Spear Beak, sebelum dia juga makan dari telur itu. Mereka berdua mengulangi ritual itu, dengan Spear Beak berbulu hitam, yang mengambil bagiannya.

“Makan,” kata tetua sederhana. Lalu, ketiga Spear Beak yang berdiri di samping, mengawasi kami dengan penuh harap.

Aku bisa melihat pikiran Caera, yang tertulis jelas di wajahnya… saat rasa lapar dan jijiknya mengobarkan perang di dalam dirinya.

Jelas, jika ada semacam makna budaya. Bahkan mungkin ritualisme agama…

Bagi pasangan ini yang mempersembahkan telur mereka untuk dikonsumsi. Dan meskipun gagasan tentang makhluk-makhluk ini yang menjadi kanibal atas telur mereka sendiri, terasa tak menyenangkan.

Aku berharap, mereka tak akan memahami keraguan kami. Dan mungkin akan merasa tak sopan, jika kami menolak tawaran mereka.

Selain itu, Caera tak bisa hidup selamanya, di atas salju sendirian.

Sambil membungkuk hormat pada masing-masing dari ketiga Spear Beak, aku melangkah dengan hati-hati ke dalam sarang, dan membungkuk pada telur itu. Bagian dalamnya tebal, hangat, dan berlendir.

Menggunakan kedua tangan seperti mangkuk, aku menyendok sebagian kecil, dan menyeruputnya tanpa henti.

Itu memiliki rasa yang lengket dan kaya, yang sebenarnya tak menjijikkan. Tapi, itu asing dan aneh. Meskipun demikian, aku segera menghabiskan segenggam telur berlendir itu. Karena, aku menyadari hal lain tentang itu.

Kuning telur mentah Spear Beak terisi dengan aether. Dan memakannya, memungkinkan tubuhku dengan cepat menyerap aether. Itu membantu mengisi kembali intiku, setelah malam yang panjang di tengah badai.

‘Regis, apakah kamu…’

‘Merasakan itu? Oh ya…’ jawab Regis, menikmati dengungan energi yang kami serap, hanya dari sendok kecil telur itu.

Caera mengawasiku dengan bibir mengerucut, dan ekspresi seperti mencubit dari wajahnya. Aku mengangguk ke arah telur Spear Beak, dan melebarkan mataku dengan tajam.

Dia mengatupkan rahangnya dan menatapku dengan muram, sebelum berlutut di tempat tidur sarang di samping telur merah muda besar. Dan dia memasukkan tangannya sendiri ke dalam telur itu.

Bangsawan Alacryan itu menahan napas, saat dia dengan cepat menyeruput telur hangat itu.

“Ya, makan. Makan,” kata Old Broke Beak memberi semangat.

Caera dan aku bergantian mengambil segenggam kuning telur dan terus makan, sampai hanya genangan lendir dangkal, yang memenuhi bagian bawah cangkang telur.

Bagi Regis dan diriku, kuning telur yang kaya aether itu, seperti meminum energi murni dan disuling. Tapi, aku bisa melihat perubahan yang terjadi pada Caera, hampir seketika.

Meskipun dia dengan tabah melakukan yang terbaik untuk tetap dalam moon yang baik, bahkan setelah berhari-hari tanpa makanan… perut kenyang itu membuatnya tersenyum dan mengantuk. Dan meskipun pada awalnya ragu-ragu, dia dengan bersemangat untuk memakan sisa-sisa telur itu, di dalam cangkang.

Menoleh padaku dengan mata terkulai, dia membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu. tapi, sendawa kecil keluar dari bibirnya. Mata Caera membelalak kaget, dan dia mengangkat tangan ke mulutnya.

“Sangat tak seperti wanita,” komentarku.

Caera hanya memutar matanya, menyeka bibirnya, sebelum menjawab.

“Itu alami.”

Di sekitar kami, hampir tanpa disadari, Old Broke Beak dan yang lainnya terlibat dalam percakapan yang tenang.

“Red Wings dan True Feather telah menawarkan sarang mereka kepadamu, untuk beristirahat dan memulihkan diri. Kemudian, jika kamu bersedia, Swiftsure yang membawamu pada kami, akan memandumu ke desa Shadow Claw. Ya?”

“Ya. Terima kasih.”

Caera mengangguk, dan mengantuk. Tapi, dia mencoba yang terbaik untuk tetap terjaga.

“Tentu, Broke Beak,” kataku, merasa lebih mabuk, karena kuning telur yang kaya akan aether, daripada kenyang.

True Feather dan Red Wings melangkah pelan di sekitarku, dan mulai menghancurkan sisa cangkang telur mereka. mereka mematahkan potongan-potongan itu dan mengunyahnya dengan paruh yang kuat. Dan dalam beberapa saat, telur itu benar-benar hilang.

Masing-masing Spear Beak itu memberi sikap busur bersayap terentang, lalu diseret keluar dari gubuk. Yang saat itu, terasa lebih hangat dan nyaman.

Begitu Spear Beak terakhir meninggalkan gubuk, Caera merosot ke belakang, sampai dia berbaring tengkurap di bulu dan rerumputan itu. Matanya sudah terpejam dan napasnya teratur.

‘Dia benar-benar menjadi… nyaman di sekitar kita, hiks.’

Regis berkomentar, mengeluarkan cegukan.

‘Berhenti bicara dan tetap fokus. Aku berharap, kita setidaknya memiliki kekuatan penuh besok,’ jawabku, duduk di antara Caera dan pintu masuk gubuk.

Menghembuskan nafas yang terkontrol, aku terfokus pada aether yang mengalir di seluruh tubuhku. Aku tak merasa begitu jenuh dengan aether, sejak aku mengambil alih timbunan aetheric stone dari centipede itu. Dan aku tak akan membiarkan itu terbuang percuma.

Tapi, daripada memperbaiki inti aether-ku, aku menyalakan rune God Step. Dengan tetap duduk di tanah, aku menyaksikan persepsiku tentang dunia di sekitarku yang meluas, sampai aku bisa melihat semua partikel ambient aetheric yang mengalir ke segala arah.

Aku bisa merasakan jantungku berdetak kencang di tulang rusuk. Dan pikiranku jernih, saat aku fokus pada aliran aetheric path yang terjalin.

Gagal menggunakan God Step saat mengejar Ghost Bear dalam badai, telah mengajari aku dua hal.

Pertama adalah, jika God Step sekuat ini, penyalah-gunaannya bisa berakibat fatal. Dan kedua, butuh waktu terlalu lama, untuk menemukan jalan yang benar.

Apa gunanya memiliki kemampuan yang bisa langsung membawaku melintasi ruang angkasa, ketika aku butuh waktu begitu lama, bahkan untuk menemukan jalan yang bisa membawaku ke tempat yang aku inginkan?

Jadi, saat Caera tidur, aku duduk dan menyaksikan jika rune God Step memancarkan cahaya keemasan lembut, ke seluruh gubuk Spear Beak. Aku mengamati bagaimana partikel aetheric bergerak, bagaimana mereka berperilaku, dan mempelajari pola apa pun yang dapat membantuku untuk menggunakan God Step, secara lebih naluriah.

***

 

Segalanya bergerak cepat, ketika Caera akhirnya terbangun. Matanya kabur dan kusam, karena ketiduran. Meskipun aku terkuras secara mental, karena berkonsentrasi sepanjang malam, tubuhku memerah dengan energi yang baru ditemukan.

Kami menemukan Swiftsure sedang menunggu dengan sabar di luar gubuk. Dia ingin segera berangkat.

Sebelum kami meninggalkan desa Spear Beak, bagaimanapun, Old Broke Beak memiliki beberapa kebijak-sanaan perpisahan, untuk kami.

“Swiftsure cepat dan bijaksana. Dia akan membimbingmu ke desa klan lain. Tapi, Spear Beak tak bisa melawan Shadow Claw atau Four Fists.”

Dia memperingatkan dengan muram.

“Jangan berharap untuk berbagi kalimat dengan mereka. Jangan ragu-ragu. Bahasa mereka adalah kekerasan, dan kamu harus menggunakannya, jika ingin meninggalkan tempat ini. Kembalilah dengan piece lainnya, dan kami akan memberikan yang terakhir.”

Dengan itu, Swiftsure menuntun kami keluar dari puncak kawah gunung itu. beberapa Spear Beak lainnya mengikuti di belakang kami sejauh tebing, untuk mengirim kami pergi dengan gembira dari paruh mereka, dan kicauan parau yang terdengar seperti sorakan.

Aku mengintip ke bawah di tepi tebing yang curam. Sementara, Caera sudah mempersiapkan diri untuk turun.

Berjalan ke Caera, aku menariknya kembali, dan melingkarkan lenganku di pinggangnya.

“Um, maafkan aku?”

Caera tergagap, sementara Regis bersiul di kepalaku.

Berjalan lebih dekat ke tepi tebing, dengan Caera di belakangnya. Aku beralih ke pemandu kami.

“Cepat. Kami akan menemuimu di sana.”

Aku melihat burung aetheric putih ury memiringkan lehernya yang panjang dalam kebingungan, sebelum aku turun dari tepi tebing, dan membawa Caera bersamaku.

Bangsawan Alacryan itu mengeluarkan jeritan kaget, yang segera berubah menjadi jeritan ketakutan, saat kami terjun ke bongkahan batu yang delapan puluh kaki di bawah.

‘Uhh, Arthur? Menjadi kecoak sepertimu, aku yakin kamu akan selamat. Tapi, menurutku Lady Horns itu tak bisa…’

Aku menyalakan God Step, tepat saat kami akan menabrak. Dan aku tergelincir ke aetheric path, yang akan membawa kami langsung ke tanah, yang hanya beberapa kaki di bawah kami.

Kakiku hampir tak bersuara, momentum yang kami hancur saat jatuh, benar-benar hilang.

‘Oh…’

Regis bergumam, dia benar-benar tercengang.

‘…Atau, kamu bisa melakukan itu, aku rasa.’

Caera masih membenamkan kepalanya di dadaku, kukunya menembus kulitku, bahkan saat aku melepaskannya.

“Kamu bisa melepaskanku sekarang,” kataku, saat tanduknya menggali lebih dalam ke dalam diriku.

Caera tersentak, sebelum dia mengintip ke bawah, dan menyadari jika kami tak lagi di udara. Hanya untuk memastikan, dia menginjak kakinya di tanah yang keras, sebelum mendorong dirinya menjauh dariku.

“B-bagaimana kita… apa… kamu!”

Caera memelototiku, napasnya terengah-engah, sebelum dia meninju perutku, dengan kekuatan yang sebenarnya bisa mematahkan beberapa tulang. Seandainya, bukan diriku.

“Lain kali, jika kamu merasa ingin turun dari gunung, silakan bawa burung itu!”

Aku mengusap perutku, meringis kesakitan.

“Dimengerti…”

Swiftsure mendarat beberapa kaki dari kami, mengepakkan sayapnya yang besar, saat dia menatapku dengan sikap ingin tahu.

“Shadow Claw?”

Dia mengoceh, nadanya hampir seperti pertanyaan. Tapi, aku tak yakin apa yang ia maksud.

Pemandu kami menyerah untuk melihatku dengan sebuah jawaban. Dan dia mengeluarkan suara nyaring, sebelum membawa kami kembali ke jalur.

Caera masih marah padaku. Tapi, dia terus menatapku dari sudut matany,a saat dia mengira jika aku tak akan menyadarinya. Dia menatapku, dengan cara yang sama seperti Swiftsure.

‘Itu trik yang cukup keren, yang kamu pelajari dalam semalam.’

Regis menimpali, menikmati pertunjukan.

Aku akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mempraktikkan God Steps, jika aku ingin benar-benar menggunakannya dalam pertempuran. Tapi perlahan-lahan, aku mulai menguasainya.

Begitu sampai di dasar jurang, kami berbelok ke kanan, menjauh dari puncak.

Jalan setapak yang berbatu dan tak rata ini membawa kami berkeliling di belakang desa Spear Beaks, di puncak tebing. Lalu, kami berbelok ke kanan lagi, dan berbaris dalam diam selama berjam-jam.

Tanpa angin dan salju, berjalan saja membuat kami bisa cukup hangat. Perut dan inti kami penuh. itu membuat pendakian ini hampir menyenangkan.

Saat kami berjalan, aku memikirkan semua yang telah aku lihat dan dengar, selama kunjungan singkat kami dengan Spear Beaks. Aku tak bisa mengerti dan berlama-lama pada desakan Old Broke Beak, jika klan lain adalah binatang buas yang sederhana dan kejam.

Bagaimanapun, itu adalah kehati-hatian yang ditunjukkan oleh Ghost Bears, yang telah membuatku begitu yakin, akan kecerdasannya.

Jelas dari piala yang dengan bangga digantung di dinding tetua, jika ada konflik antara klan. Tapi, tengkorak beruang kecil yang patah di gubuk Red Wings dan True Feather tampak tak lebih dari seekor anak.

‘Bukankah istanamu di Bumi, memiliki segudang boneka makhluk. Termasuk, dua anak beruang kutub?’

Regis menunjukkan.

Alisku berkerut, karena kesal.

‘Itu bukan…’

Aku belum membuat koneksi, tapi rekanku benar. Kami melihat beruang itu hanya sebagai binatang, dan tak pernah melihat sesuatu yang aneh, tentang mayat mereka yang dibuat hiasan.

Mungkin, Spear Beaks memang melihat klan lain sebagai hewan buas.

‘Aku akan mengatakan, kita hanya membunuh mereka semua, dan pergi dari sini. Kamu tahu, jika kita menukar beberapa telur lagi…’

Aku sendiri yang memikirkannya, dan Regis sangat tahu itu. Jika kita mengonsumsi cukup banyak telur Spear Beak. Maka, kami bisa mencapai puncak kekuatan aether kami berikutnya… apa pun itu.

Tapi, mengonsumsi telur dari spesies yang hidup, terasa salah. Tampaknya khusyuk dan ritualistic, jika kami telah diundang untuk makan dari telur itu. Dan ketika aku memikirkannya, aku menyadari, jika aku belum pernah melihat Spear Beaks yang masih muda.

Aku bertanya-tanya, seberapa langka bayi itu, yang mungkin berada di antara makhluk aneh.

Old Broke Beak telah mengklaim, jika tak ada bayi yang akan lahir dari telur. Tapi pada saat yang sama, apa yang diwakili oleh telur-telur itu, jika bukan masa depan spesies?

Ini dan banyak pikiran lainnya menguasaiku, saat kami mengikuti pemandu kami… yang terkadang, melompat bersama kami di tanah, dan terkadang terbang tinggi di atas untuk mencari tahu jalan kami.

Meskipun Swiftsure tak bisa berbicara bahasa kami, dia telah belajar beberapa kata. Dan dia bisa berkomunikasi dengan cukup baik, dengan menunjuk dan mengoceh.

Cahaya sepertinya tak berubah, saat kami berjalan. Dan meskipun kami melakukan perjalanan selama beberapa jam, malam tak pernah turun.

Aku melamun, ketika Swiftsure menjentikkan paruhnya, untuk menarik perhatian kami.

“Dekat,” katanya dengan suara serak.

Spear Beak itu tetap di tanah, melompat di depan kami, menuju bubungan batu gelap yang terbuka. Ketika dia sudah dekat, dia melipat kakinya di bawahnya. Sehingga, tubuhnya yang bulat hampir menyentuh tanah dan merayap. Lalu, dia melambai ke depan dengan sayap.

Caera dan aku berlutut. Lalu, mulai merangkak menembus salju.

“Itu…”

Caera berbisik pelan, begitu kami tiba di dekat tempat Swiftsure berada. Mataku juga menyipit.

Sisi gunung itu runtuh ke bawah, menjadi lembah kecil, yang penuh dengan pohon tak berwarna. Di dalam dahan-dahan yang tebal, beberapa lusin pondok mini, seperti burung kecil yang gemuk.

Sesuatu sedang bergerak di dalam desa itu.

“Four Fists,” serak Swiftsure.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_300"

Pemberitahuan Update via Email