Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_299

gambar

The Beginning After The End

BAE_299

Bab 299

Dunia melengkung, memanjang, dan terlipat dalam lautan ungu. Dan suara angin kencang yang ada di mana-mana, dipotong menjadi gemuruh di kejauhan, dalam rentang satu langkah aetheric-ku.

Bagi semua orang, God Step bersifat instan.

Tapi, aku berjuang untuk sepenuhnya memproses lanskap yang berubah dengan cepat itu, saat aku mendekati tujuanku.

Aku perlu memahami dan memprediksi dengan tepat, apa yang akan ada di sekitarku ketika aku tiba. Atau, jika terlambat sepersekian detik, maka itu akan memberi musuhku lebih dari cukup waktu, untuk membalas.

Tapi, baik kerangka yang menjulang dari binatang mirip beruang itu mau pun rekan-ku, tak dapat dilihat… saat aku muncul di tempat tujuan.

Sebaliknya, aku bertemu dengan kegelapan total. Kemudian, muncul perasaan sesak, karena terbungkus seluruhnya. Seperti, hewan pengerat yang terperangkap dalam kepalan tangan. Sesuatu menutupi mulutku, mencengkeram lengan dan kakiku, menekan mataku, dan memenuhi mulutku.

Rasa takut yang membabi buta itu menjalari diriku. Menyebabkan detak jantungku melonjak dan napasku tersengal-sengal. Sesak di sekitar mulut dengan salju yang mencair dengan cepat, yang mengancam akan mencekikku.

‘…Ck terjadi?’ pikir Regis. Pikirannya sendiri hampir kosong, karena khawatir.

‘Arthur? Arthur!’

Mencoba God Step… semuanya kacau, karena angin di bawah salju entah di mana…

Pikiranku tersebar dan sulit dikumpulkan. Bahkan, kemunculan mendadak di bawah salju itu, bisa menjelaskan.

Ini adalah satu-satunya contoh, di mana aku telah gagal dalam God Step. Dan ini adalah pertama kalinya, aku tak hanya merasakan disorientasi. Tapi, itu juga akibat dari spatium art. Seandainya, aku berakhir di bawah tanah atau jauh di laut. Maka, konsekuensinya mungkin mengancam nyawa.

Aku mengesampingkan pikiran yang tak perlu. Yang menyebabkan aku tenggelam lebih jauh ke dalam salju. Itu membuka satu inci ruang kosong di sekitar wajah dan tubuhku.

Memutar dan berputar, aku menggunakan seluruh tubuhku untuk memecah salju yang berat dan padat. Dan itu memberi diriku ruang untuk bernapas. Pada saat aku memiliki gua kecil yang kasar untuk diringkuk, pikiranku juga telah agak jernih.

‘Regis, temukan aku. Cari Aetheric Cannon.’

Aku bisa merasakan sedikit keraguan dari rekanku.

‘Kamu ingin aku menyerah pada…’

‘Jika aku tak bisa menggunakan God Step, maka tak mungkin kita bisa bertahan di sini. Cari saja…’

‘Aetheric Cannon. Yeah, yeah, aku dalam perjalanan, Putri.’

Dengan menggunakan teknik yang aku buat untuk mengebor salju tebal di sekitar kubah, aku melepaskan sejumlah kecil aether dari inti-ku dan mengumpulkannya di tanganku. Lalu, membentuknya menjadi sebuah bola.

Bola ungu itu melesat ke atas, dengan mudah melewati lapisan salju di atasku. Lalu, itu naik lima belas kaki lagi ke atas menembus badai.

Segera, setelah lubang itu terekspos ke permukaan, angin dingin dan deru badai salju datang kembali. Aku menghitung sampai tiga puluh. Lalu, aku melepaskan Aetheric Cannon lainnya ke langit.

Itu berkilauan, seperti nyala api di tengah-tengah dinding es.

Aku melacak waktu, dengan jumlah Aetheric Cannon yang aku kirim, melonjak ke langit. Sekitar tembakan kelima, aku mulai bertanya-tanya, seberapa jauh aku melangkah.

Pada kepuluh, aku semakin gugup.

Kemudian, tak lama setelah aku mengirim bola ungu ketiga belas, dai aether bersinar ke langit… sebuah bentuk gelap yang digariskan dalam nyala api hitam yang berkedip-kedip itu tiba-tiba terjun ke dalam lubang dari atas.

Dia mendarat di atasku dengan mendengus.

Sosok itu menjerit kaget, dan sesuatu yang keras mengenai hidungku. Lalu, api itu padam.

“Grey!”

Caera berteriak, berjuang untuk melepaskan diri dariku.

“Apa yang terjadi?”

“Jadi!”

Aku balas berteriak.

“Hanya menunggu Regis. Lalu, kita akan…”

Pikiran serigala bayangan itu memotong pikiranku.

‘Uh, Arthur?’

‘Kemana dirimu, Regis?’

Aku pikir, tak dapat menekan rasa frustrasi yang aku rasakan, yang merembes ke dalam hubungan kami. Aku dapat merasakan kehadiran rekanku lebih dekat denganku, daripada sebelumnya. Tapi, aku tak dapat menunjukkannya dengan tepat, dalam badai aetheric ini.

‘Hampir sampai, aku rasa. Kirimkan suar lain.’

Aku mengikuti instruksi rekanku. Dan dalam beberapa saat, dia meluncur ke dalam lubang kami, yang sekarang sempit di samping aku dan Caera, tanpa ada tanda dari badai yang mengamuk.

“Senang bertemu kalian berdua lagi, cuaca bagus yang kami alami,” gurau Regis.

“Aku pikir, itu sebenarnya akan mendapatkan…”

Melihat kilatan di sudut mataku, aku mencegat sebuah objek, tepat sebelum benda itu mengenai kepalaku. Di tanganku, ada batu hujan es sebesar kepalan tanganku.

“…Lebih buruk.”

Regis menyelesaikannya, saat proyektil beku kedua ditembakkan ke bawah di sampingku. Itu meninggalkan sebuah kawah, hanya beberapa inci dari rekanku.

Di sampingku, api hitam meledak dari tubuh Caera, tepat saat sebongkah es seukuran kepalanya menghantam bahu Caera. Meskipun aura itu melahap sebagian besar hujan es, sebelum menghantamnya. Dia menarik napas yang kesakitan, dan tersentak menjauh dari benturan itu.

“Kita tak bisa bergerak,” katanya, berbicara mengatasi kebisingan. Kita akan… aku akan dipukul sampai mati.”

Mengetahui dia benar, aku melakukan satu-satunya hal yang dapat aku pikirkan. Memutar di sekitar lubang kecil, sehingga punggungku menghadap yang lain. Aku mengirim aetheric cannon ke luar dan ke bawah.

Itu membuka lubang ke tanah yang membeku. Dan bahkan menghilang beberapa kaki, dari tanah yang gelap.

Aku meluncur ke bawah terowongan licin, yang dalamnya sekitar lima kaki dan lebarnya tujuh kaki, dan yang lainnya dengan cepat mengikuti. Menyebarkan jubahku, aku memberi isyarat, agar Caera berbaring di sampingku.

“Regis, dalam diriku. Caera, ini.”

“Apakah kamu…”

“Tak ada cukup salju di atas kita, untuk memblokir hujan es,” kataku tak sabar.

“Aku bisa melindungi tubuhku dengan aether, dan kamu dengan tubuhku. Berbaring saja.”

Regis segera melompat ke tubuhku. Tapi, Caera terus menatapku dengan ragu. Keragu-raguan ini terputus, ketika hujan es yang sangat besar bertiup melalui salju di atas kepala kami. Dan itu memantul dari tanah yang keras di kakiku… menghujani kami dengan salju, tanah, dan es.

“Aku merasa, kita semakin dekat dalam beberapa hari terakhir ini, kan, Grey?” katanya, tertawa terbahak-bahak sebelum menurunkan dirinya di sampingku.

“Agak terlalu dekat untuk kenyamananku,” gerutuku, menarik jubah di sekitar kami dan bergerak. sehingga, aku melayang dengan canggung di atas Caera, melindunginya dari hujan es, dan berbagi kehangatanku.

Seluruh tubuhku mulai dibalut, dengan lapisan ether yang teraba.

‘Nah ini nyaman,’ pikir Regis senang.

Aku memutar mataku dan menunggu lama.

***

 

Pada saat hujan es berhenti turun dan angin mereda, sebagian besar kami terkubur. Karena pemboman yang terus-menerus telah menyebabkan atap bersalju runtuh menimpa kami. Dan badai salju telah menumpuk beberapa kaki salju baru, ke dalam lubang kami.

Tapi, ‘kandang’ ini telah melindungi kami dari angin, dan menyisakan area yang lebih kecil untuk tubuh panas kami. Yang kemungkinan besar, itu menyelamatkan nyawa Caera. Tetap saja, bibirnya membiru dan menggigil hebat, saat kami menggali jalan kembali ke permukaan.

Setelah menerobos ke dalam udara yang sejuk dan tenang, aku membeku. Napasku terangkat oleh pemandangan di sekitarku. Langit tanpa matahari cerah dan tak berawan. Kanvas biru glasial yang cemerlang, dilukis dengan garis-garis hijau, kuning, dan ungu.

Pemandangan yang sangat cerah berkilauan di bawah cahaya yang tak ternilai. Sambil menyipitkan mata, aku bisa melihat bentuk penuh daratan, untuk pertama kalinya.

God Step telah membawaku untuk melewati kaldera tempat kubah, yang berisi portal rusak yang disembunyikan, ke dalam lembah salju yang membentang ke cakrawala. Tetap saja, fakta jika kami bisa melihat kawah besar di kejauhan, adalah sesuatu yang membuatku senang.

Menuju ke punggungan kaldera yang tak rata, batas-batas batu bergerigi dan jurang yang dalam. Sementara di belakang kami, zona itu terus mendaki hingga menghilang di kejauhan… pegunungan berkabut.

“Indah sekali,” kata Caera, setelah keluar dari salju di sampingku.

Brrahk!

Jeritan melengking itu begitu tiba-tiba dan begitu dekat. Sehingga, aku bertindak berdasarkan naluri. Itu membawa satu tangan ke atas kepalaku dan yang lainnya di atas Caera, untuk bertahan dari serangan dari langit.

Caera tersandung dari tindakanku yang tiba-tiba, menggunakan tubuhku untuk menopang itu. Saat dia tenggelam ke dalam salju dengan kepulan bubuk.

Di belakangku, ada kepakan sayap dan seekor burung gagak lainnya.

Memutar tubuhku di dalam salju yang dalam, aku melihat makhluk tinggi dan kurus seperti burung hanya beberapa kaki di belakang kami. Dia memiliki kaki hitam panjang, setipis tongkat. Tubuh berbentuk tetesan air mata yang ditutupi bulu putih berkilau. Sayap lebar yang terselip erat ke samping. Dan leher melengkung dengan anggun.

Lehernya saat ini dipelintir ke samping, memiringkan kepalanya dengan lucu.

Dua mata berwarna ungu cerah bersinar dari balik paruhnya, yang berwarna hitam legam. Yang mana berbentuk seperti kepala lembing. Paruhnya terbuka dan menutup dua. Lalu tiga kali, retakan tajam bergema di seluruh kaldera.

Aku menunggu dengan hati-hati. Tak yakin, apakah makhluk itu bermusuhan atau hanya ingin tahu. Sebaliknya, Caera lah yang bertindak lebih dulu.

“Uh, halo,” katanya lembut.

“Uh, halo.”

Makhluk itu menirukan kembali dengan suaranya yang tinggi dan serak. Aetheric beast itu melangkah ke samping. Lalu, mengambil serangkaian langkah maju-mundur, yang hampir seperti tarian. Setelah itu, dia mengepakkan sayap lebar untuk mengepakkan beberapa kaki ke kiri.

“Menurutku, burung besar di sini suka Caera,” goda Regis.

“Bagiku, itu tampak seperti ritual k*win.”

“Lebih tepatnya, dia sedang menulis sesuatu,” renungku keras-keras.

Seolah ingin memperkuat ide ini, makhluk itu menunjuk dengan tajam, serangkaian jejak cakar di salju dengan paruhnya yang seperti tombak.

“Menulis apa?”

Caera bertanya, nadanya terpotong, saat dia dengan marah melepaskan dirinya dari salju sekali lagi.

“Oh.”

Bergerak perlahan agar tak membuat makhluk itu ketakutan. Aku menarik diri dari salju, dan bergerak untuk berdiri di atas serangkaian tanda cakar yang terhubung itu. Dia benar-benar terlihat seperti menulis. Meskipun, itu bukan dalam bahasa yang bisa aku baca.

Caera muncul di sampingku. Tangannya terselip di bawah ketiaknya, saat dia memeluk dirinya sendiri, untuk kehangatan. Tak sedingin sebelumnya, aku menyadarinya.

Suhunya masih di bawah titik beku. Tapi, itu masih dalam kemampuan mage berbakat untuk bertahan hidup, dengan penggunaan mana yang efektif.

“Apakah kami tahu, apa yang coba dikatakannya pada kita?” tanyanya, menatap jejak di salju kristal.

“Bukan petunjuk,” jawabku, memeras otak mencari cara untuk berkomunikasi dengan makhluk itu.

Beast itu jelas cerdas, memiliki komunikasi tertulis, dan bahkan mungkin bahasa lisannya sendiri.

Dia memiliki kemampuan untuk meniru suara yang kami buat. Jadi, secara teoritis dan dengan waktu yang cukup, aku mungkin bisa mengajarkannya bahasa umum. Tapi, itu bisa memakan waktu berbulan-bulan, atau bahkan lebih lama lagi.

“Bukan petunjuk.”

Beast itu menirukan lagi, melompat dari sisi ke sisi dengan gugup. Kemudian, dia berbalik dan terbang kira-kira lima belas kaki jauhnya, turun kembali, dan berpaling kepada kami.

Satu sayap itu mengepak ke arah pegunungan di kejauhan.

“Mungkin, dia ingin kita mengikutinya,” kata Caera, saat aku bertemu dengan mata merahnya.

“Pilihan apa lagi yang kita punya?”

Aku bertanya dengan sikap pasrah.

“Menurutku, kita dimakan atau mengikutinya.”

Mengangguk, beast itu mengambil beberapa langkah melalui salju yang dalam. Setiap langkah kaki menerobos kerak keras, dengan suara retakan dan berderak. Angin telah meninggalkan salju tebal, yang dalam dengan cangkang setengah beku di atasnya. Dia membuat setiap langkah sulit.

Tapi pada saat yang sama, itu mencegah kami tenggelam salju di atas kepala kami lagi.

Begitu kami sampai dalam jarak beberapa kaki dari burung itu, dia mengepakkan sayapnya yang lebar dan terbang dua puluh atau tiga puluh kaki lagi. Lalu, aku menunggu kami untuk menyusul.

Kami mengulangi ini lagi dan lagi. Berbaris dan mengikuti ‘pemandu’ kami dalam keheningan. Dia membawa kami ke sisi kaldera dan ke jurang sempit. Lalu, kami mendaki jalan setapak yang terjadi secara alami yang mendaki tinggi ke gunung batu tajam dan gelap.

Meskipun suhu di bawah titik beku, pendakian yang melelahkan itu menghangatkan kami. Dan aku bahkan tak perlu mengalirkan udara ke dalam diriku, untuk menangkal dingin.

‘Apakah kamu yakin, dia tak akan membawa kita ke tebing, dan hanya mendorong kita pergi?’

Regis bertanya, setelah satu jam berjalan di sepanjang jalan pegunungan yang berbahaya.

‘Tidak, aku menjawab dengan jujur. Tapi sepertinya, banyak masalah untuk dimakan. Selain itu, sepertinya, dia tak terlalu kuat. Pasti ada aether yang beredar di dalamnya. Tapi aku rasa, dia bukan tipe petarung.’

“Tepat sekali.”

Regis menggerutu.

Akhirnya, kami mencapai tempat, di mana jalan setapak itu menjadi tanjakan vertikal yang curam. Pemandu itu terbang ke atas tebing terjal. Dia bertengger di atas sedikit tonjolan batu yang gelap, dan menunggu.

Permukaan tebing itu hanya empat puluh kaki atau lebih. Dan batu yang lapuk itu memiliki banyak benjolan dan pijakan. Tapi, aku memang merasa tegang, setelah menggunakan begitu banyak aether, untuk melindungi kami dari hujan es.

“Wanita duluan,” kataku, memberi isyarat pada Caera untuk memulai pendakian.

Alisnya menunduk saat dia memelototiku. Dan matanya beralih dariku ke lereng curam di belakang kami. Mau tak mau, aku bertanya-tanya. Apakah dia mempertimbangkan untuk mendorongku menuruni lereng gunung. Tapi pada akhirnya, dia hanya menghela nafas, dan mulai mencari jalan setapak ke atas tebing.

Aku tetap berada tepat di bawahnya, berharap untuk menangkapnya jika dia jatuh. Tapi, bukanlah Caera yang terpeleset.

Kira-kira setengah jalan saat menaiki tebing, aku kehilangan pegangan dan jari kakiku terlepas dari celah, tempatku mengantunya. Perutku mual, ketika aku meraih sebongkah batu yang menonjol. Tapi dengan tergesa-gesa, aku menghancurkan batu di tanganku, jatuh ke belakang dari jangkauan dinding, dan jatuh dua puluh kaki kembali ke tanah.

Aku mendarat dengan bunyi gedebuk di dasar tebing.

Dari atas, aku mendengar, “Cra… kah!” diikuti dengan, “Kamu hidup?”

Caera menyeringai padaku dari atas.

Mendengus, aku berdiri dan membersihkan diri.

“Teruskan. Aku… aku akan segera…” kataku dengan suara serak.

Aku melihat dari bawah, saat wanita Alacryan HighBlood itu naik ke tembok, seperti pendaki gunung yang terlatih. Hanya setelah dia mengangkat dirinya ke atas, barulah aku mencoba memanjat lagi. Kali ini, aku mendorong aether melalui kakiku, dan melompat setinggi mungkin. lalu, membanting tanganku yang berlapis aether ke celah-celah sempit.

Melihat ke bawah, aku telah melewati lebih dari seperempat pendakian, dengan satu lompatan.

Setelah mendapatkan pijakan yang bagus, aku mengulangi gerakan itu. mengangkat diri aku ke atas sekitar dua puluh kaki lagi, lalu menjepit tanganku ke dalam serangkaian retakan, melebarkannya, dan menyebabkan hujan serpihan batu dan debu.

Caera mengintip ke bawah dari atas tebing, tepat saat aku melemparkan diriku ke atas untuk ketiga kalinya. Dia menggelengkan kepalanya.

“Mengapa tak menumbuhkan sayap dan terbang, Grey?”

“Mungkin, suatu hari nanti.”

Aku mendengus, saat aku mendaki beberapa kaki terakhir, dan bergegas naik.

Di depan kami, tepi tebing itu miring ke bawah, menuju cekungan berlubang, yang dikelilingi puncak batu hitam bergerigi. Gubuk-gubuk kecil berjongkok bergerombol di seluruh cekungan. Masing-masing dibangun dari anyaman tongkat, cabang, dan rumput cokelat tebal.

Sebagian besar memiliki potongan-potongan kain yang compang-camping, yang tergantung di depan pintu mereka. itu dihiasi dengan lebih banyak huruf, berbentuk kaki burung.

Beberapa burung berkeliaran di desa kecil itu. semua berhenti untuk menatap kami. Mata cerah mereka bersinar, di dalam lubang yang suram. Sebagian besar berwarna putih pucat, dengan kaki dan paruh hitam. Tapi, beberapa memiliki bulu abu-abu belang dan satu menonjol, karena warnanya yang hitam legam.

Pemandu kami menjentikkan paruhnya beberapa kali, dan mengeluarkan serangkaian suara mengoceh tajam, yang terdengar bagiku seperti kata-kata. Lalu, dia melambaikan satu sayap ke arah kami seolah mengatakan, ‘Ikuti aku’.

Setelah sampai sejauh itu, kami melakukan apa yang ia minta. Dan hal itu membawa kami melompat turun melalui pusat desa kecil itu, dan menuju gubuk terbesar yang menyerupai sarang.

Para burung lain memperhatikan kami lewat, bulu-bulu mereka acak-acakan dan mata mereka berputar-putar, karena rasa ingin tahu dan ketakutan. Beberapa bahkan terbang, melonjak ke puncak, di atas kami… di mana aku melihat sarang yang lebih kecil tersembunyi, di antara pohon.

Saat kami mendekati gubuk terbesar, yang terletak di bagian belakang cekungan. Dibangun tepat di dinding batu hitam, makhluk yang benar-benar ‘purba’ itu mendorong ke samping kain biru kelabu, dan berjalan tertatih-tatih untuk menemui kami.

Pemandu kami mulai mendecak dan mengoceh dengan cepat. Sesekali, dia menoleh kepada kami untuk memberi isyarat tajam dengan paruhnya, atau melambaikan sayapnya.

Aku memperhatikan makhluk burung tua itu dengan hati-hati, saat mendengarkan itu.

Bulu putihnya telah berubah menjadi abu-abu dan rontok di banyak tempat. Dan kakinya yang kurus bengkok dan anggun, serta bercak merah muda. Beberapa cakarnya patah, dan bekas sambaran petir menjalar dari ujung paruhnya, hingga menghilang ke dalam dagingnya yang bergelombang.

Tiga bekas luka merah muda yang dalam itu melintas di wajahnya. Meninggalkan satu mata putih berkaca-kaca, bukannya ungu tua, seperti yang lain.

Setelah pemandu kami selesai mengobrol, tetua itu menoleh ke arah diriku dan membungkuk sedikit. Sayapnya terbuka saat melakukannya. Dengan suara setua dan serak seperti paruhnya, dia berkata,

“Selamat datang, para ascenders, di desa suku Spear Beak. Ancient telah menyuruhku menunggu kedatanganmu.”

Aku ternganga melihat burung tua itu. Terpana, oleh penggunaan bahasa kami yang jelas.

Caera membalas gerakan busur dangkal itu tanpa ragu, dan menjawab dengan sopan.

“Terima kasih, Tetua, atas sambutan hangatnya.”

Sentuhan kecil di kakiku sendiri, mengalihkan perhatianku ke bangsawan Alacryan, yang menatapku dan memberi isyarat dengan matanya, untuk mengikuti petunjuknya.

“Terima kasih,” kataku datar, juga menundukkan kepalaku.

Kami tak punya pilihan. Tapi, kami dalam posisi yang cukup rentan sekarang, jadi waspadalah. Aku memperingatkan Regis.

‘Cukup adil. Ingin aku keluar saja? Membuat mereka takut sedikit?’

‘Tidak, perhatikan saja. Kami akan tahu, jika aku membutuhkan kami.’

“Ayo, ayo.”

Tetua dari suku Spear Beak mengoceh, menunjuk dengan satu sayap ke arah gubuknya.

“Masukn. Duduk. Berbicara. Kemudian, kamu dapat bergabung dengan Spear Beak dalam pesta, jika kamu mau.”

Aku bisa mendengar perut Caera menggerutu, karena kata ‘pesta’ disebutkan, yang membuatnya tersipu, karena malu.

“Maafkan aku, Tetua. Tapi, kami sedang terburu-buru, dan kami hanya ingin beberapa informasi.”

Mataku menatap ke arah Caera, yang menekan tangan ke perutnya.

“Dan mungkin, makanan ringan yang bisa kami bawa.”

“Kamu ingin mengaktifkan portal keluar, bukan?”

Tetua itu bertanya, memiringkan kepalanya.

Menyembunyikan keterkejutanku dengan pengetahuannya tentang motif kami, aku menjawab dengan datar.

“Ya. Kami ingin mengaktifkan portal untuk pergi.”

“Jika itu masalahnya, pertama-tama, kamu harus mendengarkan dan belajar,” kata tetua itu, sambil menggaruk bekas sambaran petir di paruhnya, dengan sayapnya.

Mata merah Caera menoleh ke arahku, untuk mencari jawaban. Tapi, aku hanya bisa mengangkat bahu sebagai tanggapan, sebelum kembali ke tetua suku.

“Dengan rendah hati, kami menerima tawaranmu.”

“Bagus!”

Mata burung tua yang tak serasi itu menyipit dalam apa yang aku rasakan sebagai senyuman, saat dia menunjuk kami ke arah gubuknya dengan sayap.

Setelah melihat ke belakang untuk terakhir kalinya, mataku dengan cepat menelusuri seluruh desa burung, yang semuanya menatap kembali pada kami.

Kami memasuki gubuk.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_299"

Pemberitahuan Update via Email