Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_302

gambar

The Beginning After The End

BAE_302

Bab 302

Dunia bergeser, saat aku mengendarai aetheric path, untuk tiba tepat di dalam pintu yang terbuka dari gubuk kuno itu. Dan aku segera melangkah ke posisi bertahan.

Tapi, itu tak perlu.

Berbaring di lantai gubuk adalah Four Fist yang sangat, sangat tua. Tak diragukan lagi, dia merupakan sumber dari kehadiran aetherik yang kuat ini.

Ototnya yang besar telah berhenti berkembang. Itu menyusut ke dalam dirinya, seperti kantong air yang kosong. Kulit kurusnya telah memudar menjadi seputih salju. Dan kulit pucatnya telah berkerut, dan mengerut.

Dua mata ungu kecil menoleh ke arahku dan aetheric beast tua itu bersenandung, rendah dan lembut.

Dia berusaha mengangkat kepalanya. Tapi setelah usaha yang tak berhasil selama beberapa detik, dia kembali ke lekukan dalam yang dibuat tubuhnya, di tempat tidur ranting dan tanaman kering.

Satu lengan yang gemetar terangkat, dan menunjuk ke arah dinding yang jauh. Tatapanku mengikuti ke tempat yang ia tunjukkan. Di atas rak, di dinding, ada lempengan batu putih yang panjang dan tipis.

Tiga langkah cepat kemudian, dan portal piece ada di tanganku. Itu dingin dan lembut saat disentuh. Aku mengusap jari-jariku di sepanjang ukiran yang rumit.

Rasa pencapaian, terbangun dalam diriku.

Aku kembali ke Four Fist tua itu, yang terbaring tak berdaya di tanah. Pikiran untuk membunuhnya, tumbuh di benakku. Binatang kera ini adalah sumber aether yang besar.

Sehingga aku tahu, aku akan bisa tumbuh lebih kuat, jika aku menyerap kekuatannya. Seperti, yang telah aku lakukan pada chimera, ketika pertama kali bergulat dengan kemampuan aether-ku.

Membalut tinjuku, aku mengangkatnya ke atas kepala Four Fists. Tapi, aku tak bisa memaksa diri untuk menyerang. Kuat dan berlimpah aether dari seperti makhluk ini. Itu bukan hanya konstruksi Relictombs, seperti chimera dulu.

Membunuhnya hanya untuk memakan ethernya, terasa sangat salah… seperti, aku sedang memakan orang lain.

Melepas kepalan tanganku, aku berjalan keluar dari gubuk. Melangkah kembali ke tanah, di mana Regis dan Caera sedang menungguku.

“Aku mengerti,” kataku, mengangkat portal piece di tanganku, agar keduanya bisa melihatnya.

“Kerja bagus, Grey,” kata Caera dengan senyum lembut, saat dia menatap lempengan batu yang halus itu.

‘Burung itu masuk,’

Regis menunjukkan, tepat ketika Swiftsure mendarat dengan lembut di sampingku.

Paruhnya yang berbentuk lembing itu turun ke bawah. Sehingga, dia bisa memeriksa portal piece. Dan saat itulah aku melihat beberapa inci terakhir paruhnya, berwarna merah dengan darah.

Dia tak bertarung dengan kami di medan perang. Dan aku tidak bisa melihat tanda-tanda perkelahian di seluruh tubuhnya yang berbulu bersih.

Aku meraih paruh hitamnya, membuatnya terkejut. Dia mengepakkan sayapnya dan mencoba menari menjauh dariku. Tapi, aku memegang erat-erat, memutar kepalanya. Jadi, aku menatap matanya.

“Darah siapa ini?” tanyaku. Suaraku tenang, tapi dingin.

Aku membebaskannya, agar dia bisa menjawab. Burung yang gugup itu mengambil beberapa langkah melompat, dan memeriksaku dengan mata lebar dan bingung.

“Four Fist. Musuh.”

Tatapanku terkunci dengannya, saat aku mencoba mempelajari maksud pemandu kami ini.

Tangan hangat Caera menyentuh lenganku.

“Sekarang bukan waktunya untuk ini. Kita mendapatkan tujuan kami datang ke sini. Dan kita bukanlah tamu terhormat di suku ini,” katanya lembut.

***

 

Dari lembah tersembunyi Four Fist, Swiftsure membawa kami kembali ke lereng gunung, dan lebih jauh dari desa Spear Beak.

Regis kembali ke dalam tubuhku, mengisi kembali persediaan aether-nya. Sementara, Caera dan aku mengikuti di belakang pemandu kami. Meskipun akhirnya, kami bisa membuat beberapa kemajuan dalam meninggalkan zona ini.

Tak satu pun dari kami yang berminat untuk berbicara, karena beban tindakan kami di desa suku Four Fist, yang menguasai kami, seperti kain kafan gelap.

Bahkan, setelah mengetahui jika Four Fist tak hanya cerdas, tapi juga benar-benar baik. Aku menyadari jika Grey Four Fist raksasa itu tak menantangku untuk berduel, kami akan melakukan genosida.

Terlepas dari emosi yang terus muncul, aku memastikan untuk terus memantau Swiftsure. Sementara aku masih waspada terhadap pemandu kami. Caera dan aku dengan enggan bergantung padanya, untuk menunjukkan lokasi suku lain.

Pada akhirnya, apa pun yang telah dilakukan Swiftsure… hanya itu yang diajarkan kepadanya oleh dunia keras, tempat ia tinggal. Itu biadab. Tapi, suku-suku yang berperang dari aetheric beast ini, belum mengembangkan budaya mereka, di luar level barbarisme.

Aku yakin, Four Fists akan melakukan hal yang sama buruknya pada Spear Beaks jika diberi kesempatan.

Mengesampingkan pikiranku yang tak perlu, aku fokus pada perjalanan kami selanjutnya. Jalan setapak yang kami lalui, membawa kami lebih tinggi ke tepi pegunungan, yang tampaknya tak berujung. Yang mana, mengelilingi kaldera, tempat kami pertama kali muncul.

Langit tetap cerah dan tak berawan, suhu melayang di bawah titik beku.

“Bagaimana kabarmu?”

Aku bertanya pada Caera, yang berjalan di sampingku, dengan selimut yang menutupi bahu dan lengannya.

“Aku bisa mengisi kembali mana-ku sebelumnya, selama duelmu dengan Four Fist besar. jadi, aku baik-baik saja,” jawabnya, dengan senyum tipis.

Swiftsure yang menghabiskan sebagian besar waktunya terbang di atas kami, mendarat di depan kami. Kakinya dak pernah menembus permukaan salju yang berkerak.

Dia berbalik untuk melihatku, paruhnya terbuka dua kali.

“Shadow Claw.”

Dia kemudian mengangkat sayapnya, memegangnya erat-erat.

Aku mengangguk mengerti, tepat ketika kilatan ungu melintas tepat di bawah Swiftsure. Dan salju di depan kami menuju ke atas, menghujani Caera dan diriku dengan awan putih bubuk.

Caera langsung membungkus dirinya, dengan selubung black fire. Selimutnya terlempar ke samping, dan pedangnya sudah ada di tangannya.

Swiftsure mengeluarkan teriakan terkejut, dan mencoba untuk terbang ke langit. tapi, jeritan ketakutannya dipotong pendek, ketika satu set cakar ungu yang keras itu merobek leher anggunnya.

Itu menyemburkan darah ke seluruh tanah di kakiku.

Seruan peringatan Swiftsure terputus, menjadi bunyi. Sayap Spear Beak mengepak dengan liar, mengirimkan bulu-bulu putihnya. Pemandu kami naik beberapa kaki di udara, darah merah itu menghujani salju putih cerah. Kemudian, kekuatannya habis dan dia jatuh ke tanah, bergerak-gerak, dan diam.

Aku sudah bergerak dengan baik, sebelum Swiftsure mengambil nafas memilukan untuk terakhirnya. Kepalan tanganku yang berpakaian ether, mendesis di udara yang sangat dingin.

Tapi sebelum itu, seharusnya itu terhubung dengan wajah penyerang kami yang seperti kucing. Makhluk itu menghilang, dalam kilatan aetheric energy lainnya.

God Steps!

Aku berpikir dengan kaget, dengan cepat mencari penyerang itu.

Di belakangku, Caera memiliki bilah bermandikan api, yang siap untuk diblokir. Tapi sebelum dia bisa melakukan apa pun, binatang seperti kucing itu ada di belakangnya. Cakarnya menyapu di antara tulang belikatnya.

Caera dilindungi oleh fire soul shield. Tapi, cakar aether itu mampu merobek penghalang mana, dan mengiris dengan rapi melalui rantai, yang menutupi punggungnya.

Dia berguling ke depan. Kemungkinan besar, itu menyelamatkan dirinya dari cedera serius. Tapi, sejumlah luka panjang mengalir di punggungnya.

Aku menuju ke depan. Tanganku kabur di udara, saat aku meluncurkan diriku pada aetheric beast… Shadow Claw, aku kira.

Tapi, dia lenyap, sebelum aku bisa mencapainya.

Caera muncul dengan berlumuran salju dan darah. Ekspresinya sangat tenang, seperti ketika kami pertama kali bertemu di Relictombs.

“Apa kamu tahu di mana dia?” tanyanya, memposisikan dirinya sendiri. Jadi, kami saling membelakangi.

“Di sana,” kataku, sambil menunjuk sekitar enam puluh kaki ke kanan kami, tempat Shadow Claw berjongkok di atas pecahan batu hitam, setinggi dua puluh kaki.

Shadow Claw memiliki kepala dan bulu putih tutul. Seperti, macan tutul salju. Tapi, tubuh dan anggota tubuhnya mirip manusia. Tangan dan kakinya panjang, dan ekor panjang berotot mengibas di belakangnya.

Meskipun agak jauh, itu tampak kecil. Mungkin, paling tinggi itu lima kaki.

‘Arthur!’

Regis berpikir sebagai peringatan, saat aether menyala di belakangku, dan ke kiri. Aku berputar, mendorong Caera keluar dari jalan, dan menendang langsung ke sumber aether yang samar itu.

Serangan balikku gagal terhubung, karena penyerang itu sudah berhasil menghindar. Dia menebas di kaki yang masih tertanam di tanah, dengan cakar aether-nya, sebelum menghilang lagi.

Meskipun aku lebih berkonsentrasi di sekitar tubuhku sebagai pertahanan. Cakar itu masih berhasil merobek daging di atas lututku, menyebabkan diriku berlutut.

Menangkap diriku sendiri, aku membiarkan aether yang menempel erat di sekitar tubuhku, menuju dengan kekuatan, yang membuat penyerangku tertegun, sebelum bisa menindak-lanjuti celahnya.

Dia bisa teleport pergi. tap,i ini memberi aku waktu yang aku butuhkan, untuk menyembuhkan lukaku.

“G-Gray.”

Caera tergagap, meringis kesakitan, saat dia perlahan bangkit berdiri.

“Ini…”

“Maaf,” kataku, menarik aetheric energy-ku.

Bangsawan Alacryan menarik napas dalam, saat matanya terus mengamati sekeliling.

Bagaimanapun, mataku langsung menuju ke dua kehadiran eterik, di bebatuan hitam itu. Sekarang, kedua Shadow Claw berjongkok di atas kami. Mata mereka yang berkilau dengan hati-hati, untuk melacak gerakan kami.

Aku menahan keinginan untuk God Step ke bebatuan, untuk menghadapi dua Shadow Claw. Aku memilih untuk tetap di samping Caera, sebagai gantinya.

Ketika aether melengkung di sebelah kananku, tanganku melesat keluar, dan menangkap seekor aetheric beast, seperti kucing ketiga di sekitar tenggorokannya. Aku meremasnya cukup keras untuk mencekiknya. Tapi, aku tak untuk membunuhnya secara instan.

Mata makhluk itu membelalak, karena khawatir. Lalu, aku cakar yang sangat tajam merobek daging lengan bawahku.

Aku meremasnya, berniat mematahkan lehernya yang kurus, tapi dia melintas seperti yang lain. Pada saat yang sama, pedang Caera mendesis di udara, tepat di bawah lenganku.

Beralih ke ujung batu, aku menemukan ketiga Shadow Claw memelototi kami. Satu menggosok dengan hati-hati di tenggorokannya, tempat aku meraihnya. Jejak darah mengalir di kaki berbulunya.

Caera mulai berbicara, tapi aku mengabaikan kata-katanya. Aku mengamati ketiga penyerang itu dengan cermat.

Mereka menyerap aether dari atmosfer.

“Mereka harus mengisi ulang, sebelum mereka bisa menggunakan kemampuan teleportasi itu lagi,” kataku pelan.

“Sempurna,” kata Caera, saat dia melangkah di depanku. Ekspresinya tenang dan sedingin es, saat black fire menari di bilah pedang merah-nya.

Tiga Shadow Claw menegang, saat api benar-benar menelan pedangnya. Dia melebarkan posisinya, dan mendorong pedangnya ke depan. Dia melepaskan semburan api yang dahsyat, ke arah pecahan batu hitam.

Para Shadow Claws menuju dengan serangkaian lolongan ketakutan, saat dua dari mereka lenyap dalam sekejap, dengan aetheric energy.

Yang ketiga, makhluk yang aku tangkap saat menyerang kami… tak seberuntung itu.

Dia tak memiliki cukup waktu untuk mengumpulkan aether yang dibutuhkan, untuk menggunakan kemampuan teleportasinya lagi. Dan karenanya, dia ditelan oleh mantra Caera.

Untuk sekejap, Shadow Claw tersorot pada batu hitam di belakangnya, dikelilingi oleh cahaya hitam yang menyala-nyala. Lalu, baik aetheric beast seperti kucing dan puncak batu yang runcing itu hilang… hancur seluruhnya.

Teriakan marah dan sedih dari belakang kami, membuatku berputar. Shadow Claw yang tersisa, berada lima puluh kaki jauhnya. Mereka berjongkok di salju dan menggeliat dengan sedih.

Aku mengambil langkah ke depan, secara naluriah. Tapi, ingatan tentang ibu Four Fist yang menggendong bayinya untuk kehidupan yang indah, membuatku goyah.

Tatapanku beralih ke Swiftsure, berkerut secara tak wajar, di atas hamparan salju merah. Dia telah mempertaruhkan nyawanya, meskipun hampir tak tahu apa-apa tentang kami, dan membawa kami ke rumahnya.

Terlepas dari kewaspadaan yang aku rasakan terhadap pemandu kami, kematiannya tidaklah adil.

Shadow Claw telah berhenti mengoceh, dan sekarang sepertinya terlibat dalam percakapan yang memanas.

Mereka teralihkan.

Sama seperti Four Fist, makhluk-makhluk ini telah menyergap kami, dan menyerang tanpa sebab. Sekarang, bukan waktunya untuk ragu.

Mengambil keputusan, aku tak fokus pada mataku. Dan jalan setapak melalui aetheric path, menyala seperti jalan raya malam hari di dunia lamaku. Itu adalah hal yang sederhana untuk melangkah melalui getaran.

Aku muncul di antara dua aetheric beast, yang berdebat pada saat yang sama.

Sebelum mereka bisa melebarkan mata karena terkejut. Aku menebas ke luar dengan bilah tanganku yang terbalut aether, yang turun ke bahu musuhku seperti kapak.

Shadow Claw tampaknya tak melindungi diri mereka sendiri, dengan aether. Dan kedua bentuk kecil itu kusut di bawah beban pukulan tak terduga itu, bahu dan leher mereka hancur.

Aku berlutut di atas tubuh-tubuh itu, sambil menunggu Caera menyusul. Dari dekat, aku dapat melihat, jika cakar kucing yang lebar itu tak memiliki cakar alami.

Mereka menciptakan satu-satunya senjata mereka dengan aether. Aku menyadari, penasaran, dan takjub… jika ada makhluk di tempat yang berbahaya seperti Relictomb, tanpa pertahanan alami.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Caera bertanya, saat dia berjalan di belakangku.

“Aku melihat kakimu tadi… oh.”

Aku kembali menatapnya, dari balik bahuku. Aku sembuh dengan sangat cepat.

“Itu sedikit meremehkan…” katanya sebelum pandangannya beralih ke Shadow Claws.

“Apakah kamu menemukan sesuatu?”

‘Aku sedang memeriksanya sekarang.”

Aku berbalik dan mempelajari mayat Shadow Claw. Mereka tak mengenakan pakaian apa pun. Tapi, keduanya memiliki kantong kulit sederhana, yang digantung dari ikat pinggang, diikat di pinggang mereka.

Aku melepaskan ikatan tali kulit yang menahan salah satu kantong, dan mengambil beberapa benda kecil.

Yang pertama adalah sepotong daging kering. Aku mengendus dagingnya, lalu menggigit sedikit. Sementara, Caera memperhatikanku dengan penuh harap. Seperti, anak anjing yang menatap camilan.

Aku meraih leherku, melebarkan mataku, saat aku mengeluarkan suara tersedak.

Bangsawan Alacryan itu mengeluarkan napas kaget.

“Grey!”

Aku dengan gemetar mengangkat sisa daging kering itu, sebelum memasukkannya ke dalam mulutku.

“Hanya bercanda.”

Caera berkedip kebingungan, lalu menyipitkan matanya.

“Itu tidak lucu.”

“Aku pikir, itu lucu,” kata Regis, dengan nada setuju.

“Terima kasih.”

Aku menanggapi, saat aku merogoh sisa kantong. Senyuman tersungging di sudut mulutku.

Selain beberapa potongan daging kering, Shadow Claw juga membawa pisau hitam legam, yang diukir dari apa yang tampak seperti paruh.

‘Hal-hal ini pasti menyukai kenang-kenangan kecil mereka, dari saling membunuh, benar kan?’

Regis menunjukkan.

Aku meletakkan pisau itu ke dalam rune of dimensional space. Berpikir, itu mungkin bisa digunakan sebagai tawar-menawar, untuk menerima lebih banyak telur Spear Beak. Dan aku menyerahkan daging kering itu ke Caera.

“Ini, bersama dengan buah-buahan yang kita dapatkan dari desa Four Fist, akan mencegahmu untuk memakan lenganku agar tetap hidup.”

“Lelucon lainnya, Grey?”

Caera bertanya, ngeri.

Aku mengangkat bahu.

“Mungkin.”

Item berikutnya yang keluar dari tas adalah tiga batu putih, yang memiliki tekstur halus hampir seperti sutra.

“Lihat.”

Aku mengangkatnya, agar bisa dilihat Caera.

“Itu batu yang sama dengan kubah dan lengkungannya.”

Dia mengangkat empat batu dengan ukuran dan bentuk yang sama.

“Yang ini, juga punya beberapa.”

Caera memiliki tumpukan barang-barangnya sendiri. Empat batu, segumpal daging kering lainnya, segenggam beri kecil keunguan, dan seutas tali tipis, yang tampaknya ditenun dari rumput kuning yang kokoh.

Barang terakhir dari kantong itu adalah sepotong persegi panjang datar, dengan lebar sekitar tiga inci. Pada awalnya, aku pikir itu tak lebih dari itu. Tapi kemudian, aku membaliknya, untuk mengungkapkan gambar yang terukir secara realistis… dari dua Shadow Claw muda, yang bersandar satu sama lain.

‘Whoa,’ gumam Regis.

Itu adalah ukiran yang digambar dengan sangat baik. Dan aku tak bisa untuk tidak berpikir, jika itu telah tergores ke permukaan yang keras, dengan cakar etherik.

Caera mencondongkan tubuh ke dekatku, mempelajari gambar di atas batu tulis dengan kagum.

“Ini… pada dasarnya adalah versi liontin mereka.”

“Itulah yang aku pikirkan.”

Aku setuju.

“Aneh,” gumamnya, dengan ringan menelusuri gambar ukiran itu dengan jari.

“Mengapa mereka menyerang kita?”

“Mereka mungkin haus darah, seperti yang dikatakan oleh Old Broke Beak,” kataku.

“Setelah apa yang kita lihat di desa Four Fists. Tampaknya, tak sesederhana itu.”

Tatapan Caera beralih ke mayat pemandu kami yang berdarah. Bagaimana jika itu karena Swiftsure?

Aku memandangnya dengan penuh pertanyaan, tapi tetap diam. Aku membiarkan pikiran itu muncul di benakku. Dari apa yang telah kami lihat, permusuhan antar suku tak salah lagi.

Spear Beak menggantungkan kulit Four Fist di dinding mereka untuk dekorasi. Tapi, pemimpin Four Fist yang telah aku lawan memiliki penutup kepala dekoratif, yang terbuat dari bulu dan cakar Spear Beak. Dan Shadow Claw membawa pisau yang terbuat dari paruh Spear Beak.

Anggota dari kedua suku telah menyerang kami, bukan karena mereka lebih kejam dari pada Spear Beak. Itu karena kami bersama Spear Beak.

Aku menggelengkan kepala. Ini semua hanyalah spekulasi pada saat ini, tapi satu hal tetap benar.

Tato, ukiran, dan sekarang gambar terukir ini. itu bukan hanya tanda-tanda kecerdasan. Mereka mewakili budaya yang berkembang.

“Kita harus pergi dan mengintai dulu,” kataku, sambil berdiri. Tatapanku jatuh ke mayat dua Shadow Claw.

“Tapi, kita harus menyingkirkan mayat-mayat ini.”

Caera mengangguk dengan serius. Kilatan black fire di telapak tangannya, segera menelan dua Shadow Claw.

Aku telah memanfaatkan sedikit aether, selama pertempuran. jadi daripada memanjat tebing berbatu, aku memilih titik yang tinggi di lereng gunung. Dan dengan God Steps langsung ke sana, membawa Caera bersamaku.

Sehingga, kami bisa melihat jauh ke dataran tinggi, tempat kami bepergian.

Caera menghela nafas tajam, melihat pemandangan di sekitar kami. Sulit dipercaya, hantu telah menciptakan seluruh tempat ini. Betapa absolutnya penguasaan mereka atas aether, bagi mereka untuk meninggalkan sesuatu yang aneh dan luar biasa, seperti Relictombs.

Gunung-gunung yang mendaki tajam di sekitar kami. Sepertinya, itu terus berlanjut hingga tak terbatas.

Aku curiga ada tipuan untuk itu. dan jika Caera dan aku bisa berjalan selamanya, menuju pegunungan yang jauh itu. Dan kami tak akan pernah mencapai itu.

Itu tampak tak lebih dari sekadar latar belakang kaldera, dan lingkaran puncak bergerigi yang mengelilinginya.

Hembusan angin bertiup ke rambutku yang berwarna jerami. Dan aku menyadari, jika beberapa awan kelabu, sekarang mengganggu langit biru gletser, dan tanda kuas cat… lingkaran kuning, hijau, dan ungu. 

Itu memudar saat kabut halus bertiup masuk .

“Cuaca berubah lagi,” kataku pada Caera. Dengan tingkat aether Regis yang masih pulih. Saat ini, aku adalah satu-satunya yang bisa bertahan dari badai keras di zona ini.

Meskipun hampir menyerah pada badai secara langsung. Bagaimanapun, mata ruby bangsawan ​​Alacryan itu tetap teguh.

“Kalau begitu, kita hanya perlu menemukan desa Shadow Claw, sebelum badai datang.”

Dengan anggukan, aku memfokuskan aether ke mataku, untuk meningkatkan penglihatanku, dan mulai mengamati lanskap sekitarnya.

Butuh beberapa menit untuk menjelajahi banyak celah dan lembah tersembunyi, di sekitar dasar pegunungan yang lebih besar. Ketika aku tak menemukan apa pun di atas dataran tinggi, kami melintasi satu tonjolan batu ke tonjolan berikutnya… sampai kami berpindah ke sisi puncak yang bergerigi, dan mulai mencari lagi.

Tak butuh waktu lama, untuk menemukan apa yang kami cari. Di bawahku, di punggung bukit berikutnya, ada sekitar dua puluh gubuk anyaman, yang dibangun di dalam tebing. Itu dengan hati-hati disembunyikan di antara dua tulang rusuk batu yang tajam. Dan aku tak bisa melihat jalan keluar atau masuk, yang mudah.

Sebuah air terjun kecil jatuh di lereng gunung, menggenang di salah satu sisi desa.

Aku melihat Shadow Claw, hampir seukuran semut dari sudut pandangku. Dia membungkuk di atas air untuk mengisi sesuatu. Lalu, dia menghilang kembali ke gubuk terdekat.

“Di sana.”

Aku mengarahkan jariku ke arah desa, agar Caera juga bisa melihat.

Dia menghela nafas.

“Yah, dalam hal pemosisian strategis, menurutku, mereka pasti memiliki keuntungan.”

“Untuk saat ini, mari kita kembali ke bawah,” jawabku pelan.

“Masih ada kemungkinan besar, ada pengintai atau penjaga lain di dekat sini.”

Dalam perjalanan kembali ke dasar bongkahan batu, kami berhenti di tubuh Swiftsure. Itu bukan pemandangan yang bagus. Leher anggun Spear Beak diiris terbuka. Bulu putihnya diwarnai merah, dengan darahnya sendiri. Lidahnya yang kurus dan berduri, menjuntai dengan aneh dari paruhnya.

Caera yang berdiri di sampingku, mengumpulkan tangannya dan memejamkan mata. Dia menundukkan kepalanya untuk menghormati, sebelum mengalihkan pandangannya kembali padaku.

“Haruskah kita mengubur atau membakar mayatnya?”

Aku menggelengkan kepala.

“Tidak keduanya.”

Membungkuk di atas mayat Swiftsure, aku mencelupkan tanganku ke luka fatal di lehernya, dan mengusapkan jari-jariku yang berlumuran darah ke wajah dan pakaianku, sebelum menoleh ke Caera yang menganga ke arahku, bingung dan terganggu.

“Aku punya ide yang mungkin menjawab pertanyaanmu lebih awal, serta membawa kita ke desa Shadow Claw,” kataku, saat aku berjalan perlahan menuju bangsawan Alacryan, dengan jari-jariku berlumuran darah.

Caera menghela nafas.

“Sudahkah aku mengungkapkan dengan tepat, betapa aku tak menyukai beberapa idemu?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_302"

Pemberitahuan Update via Email