Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_015

gambar

Dungeon Predator

DP_015

Bab 15: Fitur Streamer

Kang Oh dan Eder meninggalkan bank.

“Ayo segera pergi dan temukan Kuil Deborah.”

Eder ingin memulihkan tubuhnya secepat mungkin.

“Apa kamu tahu di mana letak kuil itu?”

“…”

Eder tidak mengatakan apa-apa tentang itu. Kemudian lagi, jika dia tahu di mana letak kuil itu, dia tidak akan memberikan quest konyol ini.

“Sepertinya, kamu bahkan tidak tahu. Kuil itu ada di suatu tempat, di Despia.”

“Despia?”

“Tanah yang berbatasan dengan Neraka, Despia. Dunia bawah. Tempat dihuni oleh monster yang setidaknya level 300. Jika kamu dan aku pergi sekarang. maka, kita akan mati sebelum mencapai Despia, apalagi sampai ke kuil.”

“Kalau begitu kamu bilang, kamu tidak bisa membawaku ke kuil? Itu melanggar kontrak…”

“Aku tidak bisa sekarang. Dan ada klausul dalam kontrak yang secara spesifik menyatakan; jika aku memiliki alasan yang sah, aku bisa menundanya.”

“Hmph. Lalu kapan?”

“Mm. Setidaknya, aku harus level 300.”

Dia mengatakan level 300. Tapi kenyataannya, dia berencana untuk lebih dekat ke level 400, sebelum dia memutuskan untuk pergi ke Despia.

“Level 300, ya. Aku mengerti. Kalau begitu, ayo kita lakukan itu.”

Eder tidak punya pilihan, selain menerima.

Pada akhirnya, membantu Kang Oh menjadi lebih kuat, adalah cara tercepat untuk sampai ke kuil.

‘Aku akan mendorongmu, sampai kamu tidak bisa bekerja lagi!’

Kang Oh menyembunyikan niat sebenarnya di balik senyuman.

“Ayo lakukan yang terbaik.”

“Dimengerti.”

***

 

Jae Woo mematikan komputernya.

“Ini aktif.”

Saat itu jam 7:00 (19:00) di malam hari.

Dia beralih ke saluran GBS, dan mulai menonton pembukaan program Fight Against 100 Men.

‘Responnya tidak buruk.’

Tanggapan membanjiri jendela obrolan, dan isinya juga tidak buruk.

“Halo, penggemar Arth di seluruh negeri! Ini Seol Hee yang keren berbicara. Apakah kamu baik-baik saja, Tuan Jeon Seong Gook?”

Kang Seol Hee yang bergaya keren dari GBS berseri-seri, dan memberikan pernyataan pembukaan.

“Halo, pemirsa GBS. Ini Jeon Seong Gook.”

Putra gadungan GBS, Jeon Seong Gook, menganggukkan kepalanya.

“Jadi, mengapa kita semua ada di sini hari ini?”

“Hmm, aku tidak yakin. Tahukah kamu, Ms. Seol Hee?”

Jeon Seong Gook tampak, seperti dia benar-benar tidak tahu. Tentu saja, dia tahu.

“Kamu datang tanpa membaca judul siaran!”

Kang Seol Hee menegur.

“Ah, banyak yang harus aku lakukan akhir-akhir ini,” kata Jeon Seong Gook.

“Aku rasa, mau bagaimana lagi. Kita akan menunjukkan misi legendaris, Fight Against 100 Men diselesaikan. Tepuk tangan, please!”

“Wow. Sebenarnya, ada rekaman seseorang menyelesaikan quest legendaris itu? Benarkah? Apa kamu serius?”

Jeon Seong Gook berulang kali bertanya.

“Itu benar. Tingkat kegagalan 100%! Ini benar-benar rekaman dari Fight Against 100 Men! GBS adalah satu-satunya yang menunjukkannya. Kamu akan menyesal, jika kamu melewatkannya.”

“Berhentilah bertele-tele, dan biarkan kami melihatnya, Ms. Seol Hee. Kamu akan membuatku pusing.”

“Hoo, hoo. Sebagai permulaan, mari tunjukkan intro singkat, untuk semua yang tidak tahu tentang Fight Against 100 Men.”

Terkadang, kamu harus menggambar sesuatu, untuk membuat orang tertarik.

Tentu saja, yang paling penting adalah tidak menarik terlalu banyak. Atau, orang itu tidak tertarik.

“Sepertinya, mau bagaimana lagi. Lihatlah intro ini!”

Setelah Jeon Seong Gook selesai, layarnya berubah.

Itu adalah intro yang menggambarkan betapa sulitnya Fight Against 100 Men.

Item, skill, dan statistik disegel, dan penglihatan seseorang diambil.

Itu cukup sulit, tapi bertarung 1 lawan 100 membuatnya hampir mustahil!

Setelah intro, mereka melakukan wawancara dengan ranker terkenal, yang gagal dalam quest.

“Jika ada seseorang di luar sana yang mengalahkan quest ini, aku akan memberikan apapun yang kamu inginkan!”

Tentu saja, itu adalah wawancara dengan Wind Archer, Sephiro.

“Dia telah diperlihatkan di layar lebar lagi. Jadi, tidak mungkin dia bisa mundur dari kesepakatan.”

Kang Oh sedang menunggu Sephiro, untuk menghubunginya.

“Untuk berpikir jika semua player terkenal ini akan gagal. Aku tidak menyadarinya.”

Setelah perkenalan selesai dan mereka kembali ke studio, Kang Seol Hee membuka matanya.

“Ada beberapa orang lain yang pasti gagal dalam misi. Itu tidak disebut sebagai quest tingkat keberhasilan 0%, tanpa alasan,” kata Jeon Song Gook.

“Sekarang, mari kita lihat bagaimana Fight Against 100 Men diselesaikan… Tapi sebelum itu, kita akan istirahat. Nantikan!” kata Kang Seol Hee.

Park Jin Cheol tidak membuat kontrak dengannya, tanpa alasan.

Dia yakin itu akan menjadi hit.

‘Kita…’

Presentasi fitur telah dimulai. Karakter utama adalah karakter Jae Woo, Kang Oh.

‘Oh.’

Wajah Kang Oh seluruhnya tertutup oleh helm hitam.

Pakaiannya juga telah diganti dari pakaian pemula, menjadi pakaian gladiator.

Teks memperkenalkannya sebagai Gladiator Oga.

Oga.

Kang Oh sebaliknya adalah Oh Kang. Dan sedikit menyesuaikan keduanya dilakukan Oga.

Begitulah cara ‘Oga’ ditemukan.

Bagaimanapun, video itu berlanjut.

Kang Oh telah memilih pedang satu tangan.

Pintu terbuka dari empat arah berbeda di dalam arena melingkar, dan gladiator bergegas keluar.

1 melawan 100!

Musik suram diputar di latar belakang. Salah satu gladiator bergegas menuju Kang Oh, dan dia menghindar dan melakukan serangan balik.

“Ayo!”

Jeritan tegas Kang Oh.

‘Man, itu sempurna. Sangat sempurna!’

Editor GBS telah menguasai pengeditan. Dan mereka telah bekerja dengan ajaib, untuk membuat video ini!

Itu tidak terlihat seperti rekaman player. Itu adalah mahakarya yang lebih liar dan lebih beranimasi.

Seiring berjalannya waktu, Kang Oh bergerak lebih agresif dari sebelumnya. Pada saat yang sama, jumlah gladiator mulai berkurang.

Kemudian, dia akhirnya bertarung melawan gladiator terakhir, Darion!

Semua orang mengira itu akan menjadi pertempuran besar. Tapi yang dilakukan Kang Oh hanyalah…

Melempar tanah ke mata Darion!

Ada beberapa orang dalam obrolan yang menyebut langkahnya pengecut. Tapi kebanyakan orang menganggap konyol untuk menahannya pada aturan atau permainan yang adil, dalam pertempuran bebas.

‘Tentu saja!’

Video itu diakhiri dengan pertemuan Kang Oh Burkan.

Kemudian, layar kembali ke studio.

“Benar-benar luar biasa. Tak ada lagi yang terlintas dalam pikiran! Dia bahkan tidak bisa melihat. Jadi, bagaimana dia bisa bergerak seperti itu?”

Seol Hee berbicara dengan penuh semangat.

Apakah dia akting atau asli, dia tidak tahu.

“Aku sama. Bagiku, rasanya seperti sedang melihat binatang buas.”

Suara Jeon Seong Gook meninggi.

Bulu di belakang kepalanya merinding.

“Aku tidak seburuk itu.”

Jujur saja, itu hanya diterima dengan baik, karena pengeditannya. Dia tidak memikirkannya

Jika video yang diedit itu seperti film blockbuster Hollywood, maka video aslinya yang belum diedit itu seperti film dokumenter.

Seberapa besar perbedaannya!

‘Pemirsa harus lebih tinggi dari 5%.’

Bonus 2 juta won (2.000 USD) berkilauan di depan matanya.

“Menurutmu siapa Tuan Oga itu? Ini pertama kalinya, aku mendengar tentang dia,” tanya Kang Seol Hee pada Jeon Seong Gook.

“Tuan Oga tidak ingin identitasnya terungkap. Jadi, aku juga tidak tahu.”

Jeon Seong Gook mengangkat bahunya.

“Sayang sekali. Aku harap, kita bisa bertemu dengannya.”

“Tapi Tuan Oga memang memberi kami beberapa info, tentang hadiah quest.”

“Apa itu?”

Kang Seol Hee bertanya.

“Kelas yang menentang semua logika, kelas tersembunyi!”

Istilah ‘kelas tersembunyi’ akan menarik minat setiap player Arth.

“Kelas tersembunyi macam apa itu?”

“Ini seharusnya kelas tersembunyi, yang berorientasi pada pertempuran. Dia bilang, dia akan merilis rincian lebih lanjut nanti, jika dia punya kesempatan. Jadi, kita harus menunggu dan melihatnya.”

“Aku harap, itu segera datang. Ngomong-ngomong, sepertinya waktu kita hampir habis.”

“Itu benar. Waktu berlalu begitu saja, bukan?”

“Tepat.”

Kang Seol Hee tampak menyesal.

“Semuanya, sampai jumpa lain kali.”

Kang Seol Hee dan Jeon Seong Gook melambai dan mengucapkan selamat tinggal, menandai akhir dari siaran fitur.

“Mm, itu tidak buruk.”

Semua orang membicarakan tentang siaran Fight Against 100 Men, dan mengunggah pesan.

- Akhirnya, seseorang mengalahkan Fight Against 100 Men!

- Gladiator Oga. Siapa dia?

- Apa yang terungkap, tentang kelas tersembunyi sejauh ini…

***

 

Setelah dia login ke Arth, dia menemukan dirinya berada di tengah Javen Square, yang ramai dengan orang-orang.

“Menjual tombak peringkat A. Itu membutuhkan tingkat…”

Kang Oh mendorong kerumunan, dan meninggalkan alun-alun.

Dia saat ini level 44.

Dia sudah melewati level 40, yang merupakan minimum absolut untuk mendaftar ke Guild Adventurer. Guild Adventurer memberikan quest, yang berhubungan dengan berbagai dungeon dan monster.

‘Ayo pergi ke Guild Adventurer dulu.’

Jika dia menjadi seorang Adventurer, dia akan dapat menggunakan gerbang transfer antarkota dan akan dapat mempelajari skill berkendara. Yang mana itu akan memungkinkan dia untuk melakukan perjalanan di atas kendaraan, dan menempuh jarak yang lebih jauh.

Selain itu, dia dapat mempelajari berbagai skill pendukung yang akan membantu dalam perjalanannya.

Misalnya, ‘First Aid’, ‘Procure Food’, ‘Light’, ‘Cooking’, ‘Emergency Repair’, ‘Gather Medicinal Herbs’, ‘Fishing’, ‘Tanning’, ‘Mana Extraction’, ‘Create Map’, ‘Disarm Trap’.

“Apa kamu ingin menjadi lebih kuat? Kalau begitu berburu monster, kulit, dan jagal mereka. Di waktu luang, gali tanaman obat, dan jika kamu menemukan batu permata. Maka, pastikan kamu menambangnya… Bagaimanapun, jangan istirahat! Jika kamu mati, kamu akan beristirahat selamanya.”

Seorang serdadu wanita terkenal, Noganyeo.

Nama panggilannya adalah Spinster (Nocheonyeo). Dia adalah seorang guru.

‘Aku turut berbela sungkawa kepada murid-muridnya!’

Bagaimanapun, mempelajari berbagai skill akan membantu suatu hari nanti, adalah nasihat dari para profesional. Namun, pendapat Kang Oh berbeda.

“Pilihan dan fokus.”

Riding! First Aid! Emergency Repair! Create Map! Disarm Trap! Seek a Way! Create Book Monster!

Kang Oh memutuskan untuk mempelajari skill dukungan, yang akan membantunya menemukan dungeon tersembunyi dan membunuh monster.

Dia tidak tertarik mempelajari skill pendukung yang tidak bermanfaat, bagi kedua fokus tersebut.

“Fishing itu buang-buang waktu. Untuk cooking, aku bisa memanggang daging… Berjalannya waktu, aku bisa menggunakan Tanning, Lighting, atau Mana Extraction, aku bisa menggunakan skill tempur lain. Lebih baik membunuh monster lain saja!”

Tujuan Kang Oh jelas.

Menjadi kuat dan menghasilkan banyak uang. Dengan melakukan itu, dia akan mengubah hidupnya!

“Hidup ini terlalu singkat. Terlalu singkat untuk menghasilkan uang setiap saat.”

Bagi Kang Oh yang telah koma selama 2 tahun, membuang-buang waktu adalah yang terburuk dari yang terburuk.

Bagaimanapun, bahkan jika dia memutuskan untuk hanya mempelajari sedikit skill pendukung, dia harus menjadi seorang Adventurer terlebih dahulu.

Karena itu, Kang Oh menuju Guild Adventurer.

“Untuk apa kamu datang ke sini?”

Seorang pria paruh baya dengan bekas luka di matanya, bertanya.

“Aku ingin menjadi seorang Adventurer,” kata Kang Oh.

Pria paruh baya yang melihatnya, menganggukkan kepalanya.

“Jika kamu ingin menjadi seorang Adventurer, maka cari tahu semua fitur topografi Black Rat Nest, dan bunuh semua monster di sana.”

[Taklukkan Black Rat Nest!

Untuk menjadi seorang Adventurer, Anda harus memahami semua fitur topografi Black Rat Nest, dan membunuh semua monster yang tinggal di sana.

Anda akan menerima hadiah tambahan, berdasarkan jumlah monster yang terbunuh.

(0 mati)

Kesulitan: Normal.

Ketentuan: Level 40.

Hadiah:

Pendaftaran Adventurer, hadiah tambahan.]

Mendaftar menjadi seorang Adventurer adalah proses acak.

Mereka hanya akan tahu dungeon mana yang harus mereka tuju. Atau, monster jenis apa yang harus mereka bunuh, ketika mereka mendapatkan misi.

Tujuan Kang Oh adalah Black Rat Nest.

“Aku mengerti.”

[Anda telah menerima quest.]

Kang Oh meninggalkan Guild Adventurer dan memanggil Eder.

“Panggil Eder.”

“Tuan Kang Oh!”

Eder muncul di hadapannya, mengenakan jubah dan topeng senyumnya.

Dia terikat dengan Kang Oh. Dengan demikian, Kang Oh bisa memanggilnya kapan pun ia mau.

Sebaliknya, dia bisa mengetahui keberadaan Kang Oh, setiap kali Kang Oh login ke Arth.

“Kamu memindahkan tubuhmu ke brankas pribadimu, kan?”

“Ya.”

Sejak Eder memutuskan untuk bepergian dengan Kang Oh ke Kuil Deborah, tidak ada alasan baginya untuk mempertahankan laboratoriumnya.

Dengan demikian, tubuhnya yang dibekukan di dalam tabung kaca, dipindahkan ke brankas pribadinya.

Jelas, karena dia tidak perlu melindungi laboratoriumnya lagi dan dia tidak perlu memanggil skeleton untuk melindunginya.

Sekarang skeleton tidak lagi muncul di Selokan Altein.

Tapi itu tidak masalah baginya, karena dia sudah mendapatkan segalanya yang berharga di sana.

“Bagus. Kalau begitu, kita bawa Darion dan berburu.”

Yang paling penting adalah mendapatkan level, membersihkan dungeon, dan mengumpulkan kekayaan!

“Dimengerti.”

Ditemani oleh Eder, Kang Oh pergi ke arena bawah tanah Holiseum dan bertemu dengan Darion.

“Seperti yang kamu ketahui, hari ini adalah hari terakhir kontrak kita,” kata Darion.

Seperti yang dia katakan, setelah hari ini, kontrak tentara bayaran 3 silver-nya akan berakhir.

“Ingin memperbarui kontrak kita? Aku akan menaikkan gajimu sedikit,” tanya Kang Oh.

“Sungguh lelucon yang hambar.”

“Tapi, aku serius.”

“Aku tidak melakukannya. Apa pun yang terjadi!” kata Darion dengan ekspresi tegas di wajahnya.

“Aku mengerti. jadi, ayo kita keluar dengan keras.”

“Kontraknya selesai dalam 6 jam,” kata Darion.

“Bukannya 12 jam?”

Kang Oh berkata seolah berkata ‘apa yang kamu bicarakan?’.

“Hukum kontinental menetapkan jika tentara bayaran bekerja sampai pukul 6 sore. Kamu harus mengikuti hukum, bukan?”

“Ahem. Tapi hei, kita sudah dekat, kamu dan aku…” ucapnya dengan erat.

“Tidak, kami tidak,” Darion menyela.

“Cih. Aku sudah mengerti. jadi, ayo pergi!”

***

 

Kang Oh, Darion, dan Eder tiba di salah satu dari 12 pintu masuk ke Black Rat Nest.

Black Rat Nest adalah labirin lubang yang saling terkait, yang digali secara sembarangan oleh Black Rat, tikus seukuran anjing besar.

Black Rat adalah monster agresif yang membentuk kelompok, dan berspesialisasi dalam melompat ke arah musuh mereka.

Mereka mengerumuni musuh mereka, dan telah membunuh player yang tak terhitung jumlahnya, dengan melompat dan menggunakan gigi depan yang tajam.

Tapi pada akhirnya, mereka masih tikus level 40. Mereka bukan tandingan party Kang Oh.

“Ayo masuk.”

[Memasuki dungeon, Black Rat Nest.]

Begitu dia memasuki dungeon, tikus muncul.

Ji-jik.

Black Rat memiliki mata merah dan ekor yang tebal. Mereka tampak seperti tikus, tapi mereka sangat besar.

Lima Black Rat mengacungkan gigi depan yang tajam, dan bergegas ke arah mereka.

Kang Oh menyiapkan pedangnya dan Darion mengarahkan ujung gladius-nya ke Black Rat.

Sementara itu, Eder merapal sihirnya dengan muram.

“Ayo berburu!”

Penaklukan Black Rat telah dimulai.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_015"

Pemberitahuan Update via Email