Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_016

gambar

Dungeon Predator

DP_016

Bab 16: Black Rat Nest

“Haahp.”

Demon Sword Ubist membelah salah satu dari Black Rats.

Demon sword memancarkan gelombang kegelapan; Darkness Strike!

Peok.

Black Rat terbang menuju dinding.

Ah, itu ganda!

[Anda telah mengalahkan Elder Black Rat.]

[Statistik telah dicuri melalui Darkness Strike.]

[Physic +1]

Dari sampingnya, Darion bergegas ke depan, menusuk jantung Black Rat dengan gladius-nya.

Satu lagi Black Rat mati.

Eder tidak hanya memutar-mutar ibu jarinya. Dia membentuk tombak tulang tajam di tangannya. Dan mulai melempar tombak tersebut!

Desir.

Tombak itu membelah udara, menusuk tiga Black Rat.

Seperti yang diharapkan, sihir terspesialisasi dalam serangan tunggal yang kuat.

-Jjijik!

-Jjik Jjik!

Dungeon itu penuh dengan suara teriakan Black Rat.

Dia bisa mendengar Black Rat datang dari jauh, untuk menggantikan tikus yang baru saja dibunuh.

Black Rat lain yang peka terhadap suara, telah mendengar konfrontasi antara Black Rat dan kelompok Kang Oh dan bergegas mendekat.

Jadi, setelah mereka mengalahkan lima Black Rat, kelompok lain akan menggantikan dan menyerang.

Dan siklus itu berlanjut. Setiap kali mereka membunuh satu kelompok Black Rat, kelompok lain datang berlari.

Serbuan Black Rat yang tak ada habisnya!

“Untuk semua yang bagus, itu akan menguntungkan mereka.”

Setiap kali dia mengayunkan demon sword, Black Rat akan berteriak.

Tikus ini seperti Zergling melawan Dark Templar, tanpa kehadiran Overlord.

Tikus itu sudah kehabisan akal.

Segera, mayat mulai menumpuk di sekitar party Kang Oh.

Kemudian, tanah terbelah.

Tunnel Snake berwarna hitam, telah datang untuk mencari mayat Black Rat.

Salah satu Tunnel Snake diam-diam mendekati Kang Oh dan membuka mulutnya. Dia mencoba memakan salah satu Black Rat.

“Kamu pikir kamu siapa!?”

Kang Oh memelototi ular itu, dan dia mengayunkan pedangnya.

Desir.

Kang Oh memotong kulit Tunnel Snake, yang sisiknya terkenal karena ketangguhannya.

Kyaa!

Tunnel Snake dengan marah menegakkan kepalanya.

“Apa!?”

Kang Oh menebas Tunnel Snake sekali lagi.

Ular yang terluka itu tidak hanya berdiri dan mengambil serangan ‘mangsa’-nya. Dia menanggapi, dengan menggerakkan kepalanya.

Tunnel Snake mengkhususkan diri dalam menggali melalui tanah. dan untuk itu, kepala mereka tajam, seperti ujung sekop.

Ular itu menggunakan kepalanya yang tajam, untuk menyerang Kang Oh!

Namun, Hyper Intuition milik Kang Oh diaktifkan. Jadi, itu tidak ada gunanya.

Menghindar. Menghindar. Menghindar!

Selain itu, Tunnel Snake hanyalah ular setengah berguna, karena tidak memiliki racun.

-Kuhureu.

Ular itu mengeluarkan suara seperti balon yang Meletus, dan mati.

Eder juga membunuh Tunnel Snake dengan mudah. Dia telah dikelilingi dan dilindungi tulang.

Setelah itu, Eder mengalahkan beberapa Tunnel Snake, dengan sihir tulangnya yang kuat.

‘Seperti yang diharapkan dari monster bos!’

Kang Oh mengangguk. Dia melakukannya dengan baik, untuk seseorang yang bekerja secara gratis.

Sedangkan Darion yang bekerja untuk tiga silver, mengalami kesulitan dengan satu Tunnel Snake.

Tanpa Hyper Intuition Kang Oh, gerakan kepala Tunnel Snake berbahaya bagi Darion.

‘Hidup sesuai dengan penampilanmu!’

Kang Oh mendecakkan lidahnya saat dia menyaksikan Darion, dengan sembrono menghindari kepala ular itu.

Tapi sekali lagi, ada pepatah yang mengatakan ‘bahkan jika busuk, itu tetap ikan’. Sesuai dengan murid Burkan, Darion mampu membunuh Tunnel Snake.

Dan dengan demikian, Tunnel Snake yang mencari mayat Black Rat, dimusnahkan.

“Ini sudah cukup banyak.”

Kang Oh mengamati sekelilingnya.

Black Rat atau Tunnel Snake tidak muncul lagi.

“Darion, ambil semua sampah dan Eder…”

“Ya.”

“Bagaimana menurutmu, tentang memanggil monster undead dengan tubuh-tubuh ini?”

Memanggil monster undead adalah keahlian Necromancer!

Tentu saja, ini tidak berlaku untuk setiap Necromancer.

“Keahlianku bukanlah pemanggilan undead. Jadi… hal terbaik yang bisa aku lakukan adalah memanggil Skeleton Warrior atau Skeleton Mage.”

“Tapi, kamu harus terus berlatih untuk menjadi lebih baik.”

“Level dan kemahiranku tidak akan naik. Jadi…”

“Cih.”

Kang Oh tampak menyesal.

Eder adalah seorang Necromancer setengah-setengah, yang tidak bisa memanggil monster undead yang kuat.

“Sebaliknya, aku akan mendukung Anda dengan sihir tulang dan kutukan, Tuan Kang Oh,” kata Eder.

“Mm. Aku mengerti. Tapi saat kami mendapatkan tubuh baru untukmu, seperti tubuh Lich. Apakah kamu bisa memanggil undead yang kuat?” Kang Oh bertanya.

“Lich… itu seharusnya mungkin.”

Saat ini, kemampuan Eder hanya sebesar level 70 - level 80.

Karena Eder tidak bisa naik level secara normal, dia akhirnya menjadi tidak berguna di beberapa titik.

Namun, kekuatannya akan segera meningkat, jika dia ingin mendapatkan tubuh baru. Seperti, mengganti mesin mobil.

‘Tch, tidak ada yang gratis.’

Dia bisa melatihnya seperti kuda, untuk sementara waktu!

Tapi untuk tetap menggunakan dia, Kang Oh perlu mengurus beberapa hal yang mungkin ia butuhkan.

‘Well. Setidaknya, dia jauh lebih baik dari Darion.’

Kang Oh memutuskan, jika ketika dia mencari dungeon tersembunyi, dia juga akan menemukan cara untuk mendapatkan tubuh yang kuat untuk Eder.

***

 

“Ayo pergi.”

Setelah Darion mengumpulkan semua item sampah, Kang Oh melanjutkan perburuannya.

Untuk menggunakan Darion sekali lagi!

Dan dengan demikian, rombongan Kang Oh mulai mencari setiap sudut dan celah Black Rat Nest.

Monster yang tak terhitung jumlahnya, menjadi exp bagi Kang Oh.

Black Rat Nest memiliki pelanggar hukum mereka sendiri; dengan banyak kakinya, Centipede Broom  menyapu Black Rat.

Sasasak.

Setiap kali bergerak, suara yang terdengar seperti sapu, Centipede Broom sedang membersihkan tanah.

Itu memiliki sekitar 70 kaki. Dengan kata lain, itu tentang level 70.

Itu memuntahkan racun yang sangat kuat, dan penampilannya yang mengerikan akan menimbulkan ketakutan primitif dari korbannya…

Monster yang sangat sulit untuk dihadapi!

“Kamu seharusnya sangat bagus dalam stamina, kan?”

Kang Oh bertanya.

Tentu saja, itu mungkin hanya dongeng. Karena, itu belum pernah dibuktikan secara medis.

Meski begitu…

“Apakah itu benar?”

Mata Darion berbinar.

Dia awalnya percaya jika kelabang ini tidak berguna. Tapi setelah mendengar tentang kemungkinan efeknya pada mentalnya, mata Darion menjadi tertuju pada kelabang itu.

Eder tidak jauh berbeda.

Yang lebih buruk, dia adalah roh.

Keduanya, bertindak seperti fanatik agama, membunuh Centipede Broom dalam sekejap mata.

‘Oh, mereka belum pernah menunjukkan kekuatan seperti itu sebelumnya.’

Kang Oh mengambil item sampah, yang terdiri dari daging kelabang dan kakinya. Dia memberikan semuanya kepada Darion.

“Apakah kamu benar-benar memberikannya padaku?”

Darion bertanya, menatapnya dengan tidak percaya.

“Kenapa, kamu tidak menginginkannya?”

“Tidak, aku lakukan.”

Darion segera menyembunyikan daging dan kaki kelabang.

Eder hanya menyaksikan pertukaran itu, dan mengisap jarinya.

Lalu…

“Apakah kamu ingin berburu untuk beberapa hari lagi, dan mendapatkan lebih banyak daging dan kaki kelabang?” kata Kang Oh, membujuk Darion.

Namun…

“Tidak, terima kasih,” Darion dengan tegas menolak.

“Cih.”

Dia tidak tertipu.

“Apakah ini bagus untuk stamina juga?” tanya Darion, sambil menatap mangsa Black Rat: jamur, kecoak, dan cacing tanah.

“Tidak.”

Mereka dengan lembut menghentikan kecoak dan cacing, dan melanjutkan perjalanan.

Party Kang Oh mulai menjelajahi Black Rat Nest sekali lagi.

Lalu…

Mereka menemukan Pemimpin Black Rat.

Pemimpin Black Rat jauh lebih besar dari rata-rata Black Rat.

“Stami…”

Darion memulai.

“Istirahat, ya?” Kang Oh menyela.

“Ahem.”

Darion menghindari tatapan tajam Kang Oh.

Eder masih mengisap jarinya.

“Dan kamu, berhenti mengisap jari-jari kurusmu. Konsentrasi.”

Ada lebih dari seratus Black Rat di belakang pemimpin mereka.

-Jjik?

Begitu Pemimpin Black Rat memperhatikan party Kang Oh, ia menyerang.

Pemimpin Black Rat dan para pengikutnya bergegas maju, dalam lorong sempit yang padat.

‘Astaga, mereka banyak sekali.’

Dia merasa seperti seorang Marinir yang menembak gelombang tak berujung Zergling, dari dalam bunker. Namun, Kang Oh bukanlah seorang mariner, dia adalah seorang Ultralisk yang besar dan kuat.

Dengan sihir tulangnya, Eder seperti seorang Lurker, sedangkan Darion seperti seorang Zelot.

[TL: Referensi Starcraft;

-Marinir dan Zergling memiliki unit infanteri yang cukup banyak.

-Ultralist adalah salah satu unit Zergling dan merupakan unit Zergling terkuat.

-Lurker dan Zelot adalah unit infanteri dengan tingkat yang lebih tinggi.]

Black Rat biasa, serta pemimpin mereka, jelas bukan tandingan mereka.

Mayat Black Rat terus menumpuk!

Pemimpin Black Rat bertahan sampai akhir. Tapi pada akhirnya, dia terbunuh.  Dia jatuh dengan lidah yang keluar dari mulutnya.

Tapi begitu pertempuran mereka selesai, sekelompok Cat Hunter muncul, yang memiliki telinga dan ekor kucing.

Kebanyakan dari mereka adalah laki-laki, yang dilengkapi dengan busur atau pedang. Namun, ada satu cat girl.

“Astaga!”

Cat girl satu-satunya melebarkan matanya, tampak heran.

“Ini semua Black Rat!”

Dia memiliki wajah yang lucu dan kekanak-kanakan, dengan telinga lancip dan ekor yang halus.

“Maaf, Tuan-tuan yang tampan. Bolehkah kami mengambil beberapa Black Rat, Nya?”

Cat girl itu bertanya, tersenyum dengan matanya.

“Dia benar-benar mengatakan ‘nya’!”

Darion sedang terkejut, sementara bahu Eder terangkat.

“Kamu bisa.”

“Ya, kamu bisa.”

Darion dan Eder menjawab secara bersamaan.

‘Oh Boy. Siapa yang memutuskan itu?’

Kang Oh tidak akan membiarkan dia memiliki satu pun.

“Tidak,” kata Kang Oh dengan tegas.

Kemudian, Darion dan Eder menatap Kang Oh. Mata mereka dipenuhi dengan kebencian.

Dia hanya mengabaikan mereka.

“Apakah kamu ingin tinggal bersamaku, beberapa hari lagi?”

Kang Oh menatap Darion.

“T-Tidak, aku baik-baik saja.”

“Kalau begitu, bisakah kita menukarnya dengan ini, Nya?”

Cat girl bertelinga kucing itu memberinya ornamen bulat.

“Kamu menggunakan ini untuk meningkatkan kedekatan Anda dengan suku meow.”

Itu jauh lebih berharga, daripada daging atau kulit Black Rat.

“Kita sepakat.”

Para pemburu mengambil 10 dari Black Rat yang mati, dan cat girl itu menundukkan kepalanya.

“Terima kasih. Kalau begitu aku pergi sekarang, Nya.”

Saat dia pergi, Darion dan Eder dengan rajin melambaikan tangan, dan mengucapkan selamat tinggal.

Setelah dia mendapatkan jarak yang cukup jauh, cat girl itu mengunci tangan dengan salah satu pemburu.

“Sayang, sepertinya kita tidak perlu berburu hari ini. Kita bisa pulang lebih awal.”

“Dan melakukan apa?”

Kucing jantan itu berkata dengan kasar,

“Ah, siapa yang tahu?”

Darion berkata, “Dia sudah menikah!”

“A-Aku cemburu,” kata Eder.

Dia bujangan terlama dari ketiganya.

Tepuk.

Kang Oh bertepuk tangan dan membawa mereka kembali ke dunia nyata.

“Ayo terus.”

Rombongan Kang Oh kemudian memasuki area yang dijaga oleh Pemimpin Black Rat.

Ada Black Rat betina ada di dalam.

Suksak.

Setelah mereka menghabisi Black Rat betina, quest-nya selesai.

[Anda telah sepenuhnya menaklukkan Black Rat Nest.]

[Anda telah memperoleh title, Black Rat Nest Killer.]

[Kembali ke Guild Adventurer untuk menerima hadiahmu.]

Meskipun dia telah menyelesaikan quest, Kang Oh melanjutkan perburuannya melalui Black Rat Nest.

Untuk memeras nilai maksimum dari Darion sampai akhir!

Dan akhirnya, jam menunjukkan pukul 6 sore.

“Sebentar lagi…” kata Kang Oh.

“Tidak, terima kasih,”

Darion menolak mentah-mentah.

“Aku akan memberimu uang lembur.”

“Aku baik-baik saja.”

“Hmph. Ayo kembali ke Altein.”

Tanpa pilihan lain, Kang Oh terpaksa kembali ke Altein.

***

 

“Aku akan pergi sekarang.”

Darion pergi, begitu mereka tiba di Altein. Tentara bayaran mereka selama seminggu.

‘Bajingan berhati dingin itu, dia pergi, sebelum aku bisa menghentikannya!’

“Cih. Seharusnya, aku lebih sering menggunakan dia.”

Kang Oh menjilat bibirnya, karena frustrasi.

‘Eh, harus ada kesempatan lain nanti.’

Kang Oh dan Eder menuju ke Guild Adventurer.

“Aku selesai menaklukkan Black Rat Nest,”

Kang Oh mendekati pemberi quest si paruh baya, dan berkata.

“Coba aku lihat… Oh! Kamu membunuh lebih dari 400 Black Rat,” kata pria paruh baya itu.

[Anda telah menyelesaikan misi ini.]

[Anda telah menjadi Adventurer Magang.]

[Kredibilitasmu di dalam Guild Adventurer telah meningkat.]

Adventurer Magang adalah adventurer berpangkat terendah.

Kesulitannya akan meningkat, tapi imbalannya juga akan meningkat. Jadi, menjadi Adventurer dengan peringkat yang lebih tinggi adalah suatu keharusan.

Untuk menaikkan peringkat Adventurer seseorang, seseorang perlu menyelesaikan misi Guild Adventurer, dan meningkatkan kredibilitas mereka dengan guild.

Tentu saja, seseorang juga dapat mengambil pinjaman dari Guild Adventurer, berdasarkan kredibilitas mereka.

[Sebagai hadiah tambahan, Anda dapat memilih dua buah Set Adventurer Magang.]

“Aku akan mengambil legging dan sepatu.”

“Ini.”

Kang Oh menerima legging dan sepatu, yang memiliki tanda dari Guild Adventurer, burung kolibri.

Adventurer Set meningkatkan perolehan exp dari membunuh monster!

Kang Oh segera melengkapi Adventurer Set. Dalam hal armor, Kang Oh sudah dilengkapi Armor Hero Ghost Pattern.

“Ngomong-ngomong, aku mendengar desas-desus, tentang kamu yang memegang pedang aneh. Apa kamu mungkin tertarik dengan pedang lain?”

Pria paruh baya itu bertanya.

‘Pedang aneh… Mungkinkah demon sword!?’

Dia tahu jika pria paruh baya itu mencoba memberinya petunjuk tentang demon sword baru.

“Tentu saja,” jawab Kang Oh segera.

“Aku dengar, Loxia House yang hancur, memiliki pedang yang sangat tidak menyenangkan.”

[Anda telah mendengar tentang Loxia House. Sebuah quest akan dibuat, jika Anda memperoleh lebih banyak petunjuk.]

“Di mana pedang itu?” Kang Oh bertanya.

“Aku sendiri tidak tahu.”

“Adakah yang bisa memberi-tahuku, tentang pedang itu secara detail?”

Kang Oh bertanya.

“Temukan Tino di Bar Jurento. Dia berumur panjang. Jadi, dia tahu banyak.”

“Aku mengerti.”

Kang Oh segera menuju Bar Jurento.

“Aku mencari Tino,” kata Kang Oh.

Pria itu yang tampaknya adalah pemilik Bar, menunjuk ke sebuah meja.

Dia melihat seorang lelaki tua bertubuh kecil, dengan wajah datar di atas meja.

“Tino?”

Kang Oh memanggil.

Tino perlahan mengangkat kepalanya.

“Hah? Kamu siapa?”

Matanya yang redup menatap Kang Oh. Dia pasti mabuk, karena wajahnya merah.

“Aku seorang Adventurer dan namaku Kang Oh. Apakah kamu tahu tentang pedang Loxia House?”

Kang Oh bertanya.

“Loxia, Loxia… Aku pernah mendengar nama itu di suatu tempat sebelumnya… Aku pusing. Jadi, aku tidak ingat. Aku rasa, aku akan ingat, jika kamu bisa mengambilkanku air madu,” kata Tino.

Dengan kata lain, jika dia ingin tahu lebih banyak, dia harus membelikannya air madu.

“Ahem. Tolong bawakan air madu ke sini.”

“Itu 1 gold. Kamu harus membayar lebih dulu.”

Pemiliknya mengulurkan tangannya. Air madu adalah 1 gold.

“Kenapa itu begitu mahal!?”

“Ini madu liar,” kata pemiliknya tanpa malu-malu.

“Air… air madu!”

Tino mendesak dari sampingnya.

Kang Oh melirik ke sisinya di Eder.

“Kamu punya uang?”

Kang Oh bertanya, cemberut.

“Jika kamu punya, berikan.”

“Tidak, aku tidak.”

Eder membalik saku jubahnya, semua yang keluar hanyalah debu.

‘Sial.’

Kang Oh gemetar, saat dia mengeluarkan koin gold.

Pemiliknya mengambil koin gold itu dan dengan cepat menyiapkan air madu.

Air madu terlihat ringan. Jadi jelas, itu bukan madu liar.

“Ahem. Ini dia.”

“Tidak cukup. Bagaimana dengan sup seafood juga… Hmm, akhirnya aku mulai bangun.”

Kang Oh memelototinya, matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Jadi, Tino segera mengubah nadanya.

“Jadi di mana aku?”

“Aku ingin mendengar tentang pedang Loxia House,” kata Kang Oh, menekankan kata ‘Loxia’.

“Pedang Loxia House…”

Tino mengelus janggutnya.

“Aku pernah mendengar desas-desus, jika ada pedang misterius dan tidak menyenangkan, yang disimpan di dalam gudang rahasia Loxia House.”

“Di mana gudang rahasia itu?”

Kang Oh bertanya.

“Aku tidak tahu. Beberapa orang berusaha menemukan gudang itu, begitu Loxia House jatuh. Tapi, tidak ada yang pernah menemukannya.”

Tino minum air madu senilai 1 gold. Jadi, dia harus memberinya info lebih lanjut.

“Jika kamu pergi ke Center Library Altein, akan ada sebuah buku di sana berjudul The Loxia Chronicles. Buku itu mungkin bisa membantumu.”

[Anda telah mendengar tentang gudang rahasia Loxia House. Jika Anda memperoleh lebih banyak petunjuk, sebuah quest akan dibuat.]

“Hanya itu yang kamu miliki?”

“Itu saja.”

“Aku mengerti.”

Kang Oh meninggalkan bar, dan segera menuju Center Library Altein.

“Apa yang membawamu kemari?”

Pustakawan itu bertanya.

“Aku datang mencari The Loxia Chronicles.”

“Tolong tunggu sebentar.”

Pustakawan segera kembali, dan menyerahkan buku itu kepadanya.

“Mm, itu tebal.”

Loxia Chronicles terdiri dari 1.500 halaman.

“Eder.”

“Ya.”

“Baca ini dan temukan info apa pun tentang demon sword baru.”

Kang Oh memberikan The Loxia Chronicles pada Eder.

“Mengapa aku?”

Eder bertanya.

Kang Oh mengharapkan tanggapan seperti itu. jadi, dia tidak terkejut.

“Apa maksudmu kenapa? Lakukan itu, kecuali jika kamu ingin mati.”

Kang Oh mengacungkan pedangnya, dan mengancamnya.

“I-Itu melanggar kontrak…”

“Kontrak tidak mengatakan apa-apa, tentang memastikan keselamatanmu.”

“Quest itu pasti…”

“Itu menyatakan, jika aku harus menjaga tubuhmu tetap aman. Itu tidak mengatakan apa-apa, tentang menjaga jiwamu tetap aman.”

Kang Oh tersenyum jahat.

Itu adalah senyum jahat yang sama, yang ia pakai saat tanda-tangan kontrak.

Pada saat itu, Eder seolah-olah telah dimilikinya.

Tentu saja, tengkoraknya terhalang oleh topeng tersenyum. Jadi, Kang Oh tidak menyadarinya.

Kang Oh mendorong pedangnya tepat di depan Eder. Ujung bilahnya menyentuh topeng tersenyum Eder.

“Akan jadi apa? Lakukan atau mati?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_016"

Pemberitahuan Update via Email