Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_261

gambar

Bab 261


KOB_261


‘Seseorang menatapku.’

Bae Suzy, tiba-tiba memiliki pikiran itu.

Meskipun dia melihat sekeliling, dia tidak dapat menemukan siapa pun, yang diam-diam mengawasinya.

'Apa yang sedang terjadi?'

Persepsi sensorik Bae Suzy berada pada tingkat yang berbeda dari yang lain, sejak dia masih kecil. Bahkan, itu dikenali oleh Muyoung. Indra-indra lanjut itu telah menyelamatkan hidup Bae Suzy beberapa kali.

Terutama, setelah dia mendapatkan 'Lineage of Light' dari Sky Library, kekuatan itu telah meningkat.

Ketika dia sempat meminjam kekuatan Muyoung di masa lalu. Dia merasa, seolah-olah dia telah menjadi dewa. Sensasi itu masih ada di dalam Bae Suzy.

Dan kekuatan yang telah mencapai tingkat maksimum, memberitahunya.

Jika dia harus memercayai indranya.

'Siapa ini?'

Dia penasaran. Dia ingin tahu, siapa yang akan mengawasinya secara rahasia dalam situasi hiruk-pikuk seperti ini.

Di atas segalanya, dia tidak merasakan kehadiran permusuhan dari indranya.

Sebaliknya, dia merasakan kasih sayang.

‘Kasih sayang, hmm.’

"Ayo cari orang ini.”

Merasa jika dia tidak bisa kehilangan orang seperti ini, Bae Suzy dengan cepat memanfaatkan keterampilan terbangnya.

Dia yakin, ketika berurusan dengan kecepatan.

Itu tidak berlebihan untuk mengatakan, jika tidak ada yang pernah melarikan diri dari pengejaran Bae Suzy.

Kecepatan maksimumnya mendekati level super sonik.

Namun, yang dikejarnya… menyembunyikan dirinya lebih cepat.

Dia pergi ke puncak katedral, tapi dia tidak menemukan siapa pun.

'Ada jejak sihir teleportasi.'

Namun, menggunakan sihir saja, tidak bisa menghindari pengejarannya. Lawan ini meremehkan Bae Suzy.

Setelah berasimilasi dengan Muyoung, persepsi indera Bae Suzy telah melampaui imajinasi siapa pun.

Itu seperti, ketika Fighting king telah menguasai segalanya, tentang sekte 'Mystery Door'.

Kata genius bahkan tidak cukup, untuk menggambarkan Bae Suzy.

Hasilnya, dia bisa menggunakan pemandangan yang bisa melihat jejak sihir, dan gerakan kekuatan sihir.

"Siapa pun kamu, bukankah asyik bermain petak umpet denganku?"

Bae Suzy juga menjadi keras kepala.

Kembali pada titik ini, sama sekali tidak seperti Bae Suzy.

Keyakinan Bae Suzy adalah menyelesaikan apa yang dimulai. Di belakang karakter seperti itu, berdiri Muyoung. tapi yang membuatnya bangga, Bae Suzy bisa sejauh ini tanpa menyerah.

Bae Suzy mengejar aroma mana.

Dan ketika dia akan mencapai sumber aroma, target menghilang lagi.

Bae Suzy terkesan, saat situasinya berulang beberapa kali.

'Seorang penyihir kuat. Waktu casting mantranya mendekati 0 detik. '

Itu adalah fakta yang sudah diketahui, jika perlu beberapa saat untuk memulai sihir teleportasi untuk penyihir biasa. Atau ada Batasan, berapa kali hal itu dapat dimulai.

Keterbatasan ini tampaknya tidak berlaku untuk penyihir yang ia incar.

‘Hm, kata mereka, penyihir besar Merlin datang ke great city, apakah dia datang ke sini?’

Meskipun dia mungkin lelah, Bae Suzy tidak berhenti.

'Semakin menarik. '

Itu menjadi menarik baginya.

Seolah-olah, dia telah melakukan perjalanan kembali ke masa kecilnya.

Ada semacam perasaan bersenang-senang, seperti ketika dia bertemu teman-teman masa kecilnya.

Lawannya juga tampaknya bisa mengimbangi Bae Suzy.

Tempat persembunyian dan pencarian berlanjut, sampai matahari terbenam.

Mungkin, terkesan oleh keuletan… di beberapa titik waktu, pola sihir telah berubah.

Bae Suzy memiringkan kepalanya.

"Sekarang, melarikan diri tidak berhasil, dia telah memutuskan untuk membujukku?"

Lebar dan panjang seluruh wilayah Mulalan, mungkin tercakup dalam permainan petak umpet ini. Lalu tiba-tiba, dia bergerak di bawah tanah. Mengetahui sepenuhnya, jika Bae Suzy mengejarnya.

Bae Suzy berani mendekat.

Meskipun itu adalah provokasi, Bae Suzy merasa seperti ‘tertarik’.

Mungkin karena dia makan permen sebelumnya… dia memutuskan untuk dihibur.

Shawwww.

Selokan Bawah Tanah.

Bae Suzy berlari di atas air yang mengalir.

Sudah lama, dia menguasai tingkat keterampilan terbang, yang memungkinkannya untuk tidak jatuh ke air.

Meskipun dia bisa berlari di udara, dia tidak perlu terbang di tempat yang terbatas.

Sudah berapa lama, sejak dia bergerak dengan cara seperti itu?

'Seseorang ada di sini. '

Dia merasakan kehadiran.

Persimpangan persimpangan selokan bawah tanah.

Ada seseorang di sisi lain dinding.

Itulah saat dia akhirnya bisa melihat akhir dari petak umpet ini.

Bae Suzy mendekat dengan hati-hati. Karena lawan yang tidak dikenal adalah penyihir yang luar biasa. Dia tidak bisa membiarkan penjagaannya turun.

Setelah mencapai jarak tertentu, dia dengan cepat berhenti.

Seorang pria, mengenakan jubah hitam di sekujur tubuhnya, berdiri di persimpangan.

Dan begitu dia melihat orang itu, Bae Suzy bergetar.

Mata yang tampak seperti Apollyon.

Dia tidak bisa melupakannya.

"Kamu adalah…”

"Tinggalkan Mulalan. ”

Suara rendah bergemuruh di dalam telinga Bae Suzy. Dia yakin, jika itu adalah lich yang bersama Muyoung.

"Mengapa kamu di sini?"

"Kamu tidak perlu tahu.”

‘Tidak perlu tahu?’

Dan segera menyuruhnya pergi sepertinya tidak adil.

Yang terpenting, mengapa dia tidak membiarkan Bae Suzy tinggal.

'Dengan keterampilan yang dimiliki lich ini, dia bisa lolos dari pengejaranku ratusan kali. '

Tidak peduli seberapa canggih skill terbang Bae Suzy, itu bukan tandingan bagi lich yang pernah bertarung melawan raja iblis Enroth.

Kalau dipikir-pikir, kenangan aneh masih ada.

Hari itu..

Hari ketika dia berasimilasi dengan Muyoung, dan menghadapi Enroth.

Bae Suzy ditangkap, dan akhirnya kehilangan kesadarannya.

Namun, di bawah visi yang sangat buram, dia ingat melihat lich yang ada di depannya.

Apakah itu nyata atau tidak, tidak pasti…

Tapi, matanya yang penuh kasih sayang. Entah kenapa, itu tetap ada dalam ingatannya.

Dan itu sama kali ini.

Jika, memang itu adalah lich yang mengawasinya dengan kasih sayang… dan yang bermain petak umpet, seolah-olah dia ingin bermain dengannya, mengapa?





< Prev  I  Index  I  Next >

Pemberitahuan Update via Email