Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_262

gambar

Bab 262


KOB_262

 

"Tidak.”

Bae Suzy menggelengkan kepalanya.

"Aku tidak yakin sebelumnya, tapi sekarang aku yakin. Mengapa kamu menyelamatkanku? Aku tidak memiliki nilai, setelah ditangkap oleh Enroth. Itu, tidak ada gunanya menyelamatkanku dengan membahayakan dirimu sendiri. Apakah aku tidak merepotkan?”

Faktanya, lich memperlakukan Bae Suzy sebagai beban. Namun, dia menyelamatkan Bae Suzy pada akhirnya.

Memilih untuk menghancurkan dirinya sendiri, dia memisahkan Enroth dari Bae Suzy.

Pandangannya pada Bae Suzy… entah kenapa, tampak mendesak, sentimental, dan rindu.

Bae Suzy bahkan belum pernah melupakan tatapan itu, bahkan sampai sekarang.

"Kamu siapa?"

" Aku hantu. Bayangan tuanku. Kamu tidak perlu terlibat dalam masalah ini. Tuanku juga tidak mau itu.”

"Muyoung? Dia tidak pernah sekalipun menyuruhku berhenti. Bahkan tidak sekali.”

Muyoung adalah alasan. Ketika bahaya melanda, menghadapinya langsung adalah siapa Muyoung sesungguhnya.

Muyoung menyuruh Bae Suzy lari?

Muyoung bukanlah seseorang yang akan berbicara seperti itu, tanpa penjelasan yang masuk akal.

Dalam satu kata… Itu alasan. Lich membuat alasan.

“Sejak dulu, selalu seperti itu. Meskipun aku belum pernah melihatmu. Dan bahkan kamu, lich… jantungku berdebar kencang. Itu bukan kasih sayang, tapi jelas itu sesuatu yang dekat. Atau mungkin, emosi yang lebih tinggi dari itu. dan itu mengejutkanku. Selalu seperti itu, tidak peduli bagaimana kamu memperlakukanku, atau menjauhkan diri dariku... Kamu siapa?"

Bae Suzy memiliki ekspresi yang sangat rumit di wajahnya.

Itu adalah satu pertanyaan yang tidak bisa ia lupakan.

Akan lebih mudah, jika itu adalah kasih sayang. Hanya kasih sayang, itu saja.

Namun, dua tidak melakukannya. Debar jantung ini, itu adalah rasa rindu, dan kepedihan.

Lich… Bae Seungmin diam.

Bukankah dia ingin mengungkapkan dirinya?

Apakah dia tidak mau mengatakan jika 'Kamu adalah putriku'.

Namun, lihat penampilannya. Tidak ada kehangatan di tubuhnya, dia sudah mati!

Dirinya terlihat sangat lusuh, bahkan tanpa sepotong daging pun padanya!

"Pergi. Kamu… tidak bisa bertahan dalam perang ini.”

Bae Seungmin meraih tongkatnya.

Shwwwwing!

Angin tajam bertiup ke arah Bae Suzy, seperti gigi gergaji tajam.

Dia mencoba menghindarinya, tapi bahunya telah ditembus sekaligus.

Celepuk!

"Tunggu tunggu…”

Bae Suzy tidak bisa melanjutkan kata-katanya. Dia jatuh, kehilangan kesadarannya. Bae Seungmin memandangi Bae Suzy yang jatuh.

Untuk mencegah serangga kecil atau hal-hal lain mendekat, dia telah membuat penghalang. Dan bahkan menempatkan beberapa mantra sihir. Sehingga, suhu tubuh Bae Suzy akan tetap stabil.

Sebulan dari sekarang, Bae Suzy akan bisa memecahkan penghalang ini, dan keluar dari sana sendiri.

"Kamu… kamu harus hidup.”

Karena dia telah memasukkan mantra tidur yang sangat kuat, dia tidak akan bisa bangun setidaknya sebulan dari sekarang.

Bae Seungmin menatap Bae Suzy untuk sementara waktu, lalu berbalik.

Banyak yang perlu dilakukan.

Tepatnya 3 hari sejak Bae Seungmin pergi.

Guyuran. Guyuran.

Seseorang mendekat dengan suara percikan air.

"Apa-apaan ini, di sini? Tidak ada seorang pun di sini? "

Fairy kecil, menunggang kuda hitam, berkata dengan nada marah.

-Heeeeinng!

“Kuda hitam, ini tempat yang tepat? Tapi, itu tidak ada di sini. Apakah kamu hanya berbohong kepada kami? "

-Heeeing!

"Tidak? Itu di sini? Yah, sejauh yang bisa kita katakan, um… ada satu gadis di sini, begitu. Dan anehnya, aroma suamiku tercinta juga ada di sini.”

Mengendus!

Woohee mendekati penghalang yang didirikan, dan mengendus seperti anjing.

Meskipun terlindung di dalam penghalang, dia terlihat jelas di mata Hell Horse dan Woohee.

Kemudian melihat Bae Suzy yang ada di dalam penghalang, mereka memiringkan kepala mereka.

“Aku mencium aroma suamiku tercinta dari gadis ini. Mungkinkah itu… perselingkuhan? "

Woohee, cemberut bibirnya, memeriksa Bae Suzy dengan cermat.

Aroma Muyoung agak kuat. Itu karena, Bae Suzy dan Muyoung pernah berasimilasi. Tapi, Woohee tidak bisa mengetahuinya.

Alasan untuk Hell Horse telah melakukan kesalahan adalah, persis karena alasan itu juga.

Dan Woohee belum pernah bertemu Bae Suzy sebelumnya.

"Bah, suamiku sayang pasti telah mengambil seorang wanita baru, ketika Woohee tidak ada. ”

-Heeeing!

Hell Horse menertawakannya. Banyak wanita akan mengikuti pria kuat.

Bahkan Hell Horse yang disebut raja unicorn, menghabiskan waktu bersama ratusan kuda. Namun, tidak ada yang mengeluh. Itu karena, Hell Horse adalah raja di sana.

"Apa? Ya ampun, semua pria sama!”

Woohee menyilangkan lengannya, sembari meludahkan banyak kutukan yang sudah dikenalnya.

“Hei, kuda hitam, ayo ambil gadis ini juga. Aku akan menanyainya, apakah itu dia atau Woohee.”

-Heeeing!

Hell Horse memiringkan kepalanya sekali lagi.

Mudah saja membunuhnya dan meninggalkan tubuh di sana, jika dia tidak menyukai gadis itu.

Namun, Woohee tidak ingin meninggalkan gadis yang mungkin… entah bagaimana, memiliki semacam hubungan dengan Muyoung.

Hell Horse mengira, jika Woohee menjalani kehidupan yang rumit.

* * *

 

Ada keadaan darurat.

Suku-suku iblis telah mengepung kuil Gremory, tempat pasukan Oposisi berkumpul.

Mereka berjumlah mendekati sepuluh juta. Tapi, tingkat ketegangan telah mencapai titik maksimum.

"Kenapa dia ada di sini?"

"Apakah dia akan mematahkan pakta non-agresi?"

Itu adalah lawan yang muncul di sini.

Tanah tempat dia berjalan membusuk, dan berubah menjadi hitam. Napasnya hijau pekat, ganas dengan sampar.

Sepertinya, dia memang personifikasi dari Kematian, Penuai jiwa.

Dan tak terhitung monster dan undead mengintai di belakangnya.

King Undead!

Mengapa salah satu dari empat penguasa transendental yang memerintah utara, datang ke sini?

Meskipun ada lima Dewa Iblis, King Undead tidak ada dorongan permusuhan.

Namun, mengapa dia ada di sini?

Ada rencana untuk berkumpul dengan makhluk-makhluk transcendental. Tapi itu seharusnya terjadi di masa depan. Bae Seungmin dan Hansung, Lord of Dragon yang seharusnya mewujudkan itu.

Namun, dia datang tanpa ada yang memanggilnya.

Saat memimpin undead yang tak terhitung jumlahnya!

"O, King Undead, kembali. Atau kamu akan menyesalinya. ”

Murumuru yang merupakan perwakilan, melangkah maju.

Namun, King Undead bahkan tidak melirik Murumuru.

Pandangannya hanya tertuju pada satu orang, Muyoung.

Muyoung mengerutkan dahinya. Meskipun dia tidak yakin, jika niat bajingan itu adalah dirinya… dia tidak tahu, mengapa dia muncul tanpa diminta.

Namun, bajingan itu jelas memanggil Muyoung.

Karena itu, Muyoung melangkah maju saat King Undead menginginkannya.

“Kamu punya urusan denganku. ”

"Dewa-ku telah menuntunku kepadamu.”

Tanggapan segera.

Namun, itu mengejutkan, jika King Undead adalah orang beriman dengan taat.

"Bahkan makhluk sepertimu mengikuti dewa?"

"Aku mengikuti dewa yang sama dengan yang kamu ikuti. ”

Muyoung mengikuti dewa?

Ini adalah pertama kalinya, hal seperti itu dikatakan.

Muyoung tidak memiliki kepercayaan buta pada dewa. Bahkan, dia bisa disebut ateis.

Percaya pada Dewa?

Saat Muyoung merasa aneh, King Undead melanjutkan.

“Artanius! Orang mati perkasa sejati, yang telah memberkatimu. ”

Death Lord!

Nama aslinya diucapkan dari bibir orang mati.





< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_262"

Pemberitahuan Update via Email