Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_270

gambar

Bab 270


KOB_270


Dragon Lord, Hansung, dan Merlin!

Kehadiran mereka sangat simbolis.

Hansung, makhluk transendental dan perwakilan manusia. Dan Merlin, sorcerer dan pelindung manusia, sedang mengumpulkan semua orang.

Di atas semua itu, dengan proklamasi resmi ‘Great Alliance’ Mulalan, itu menyebar seperti api… keinginan yang sangat besar untuk ‘menggulingkan Demon Lord’.

Dan… bahkan Kim Taehwan yang telah naik ke posisi wakil guild dari Radiant Guild, termasuk di antara Great Host.

“Ini benar-benar kekuatan yang hebat.”

“Bahkan banyak dari Gunja Province yang telah bergabung.”

“Seo Eunsae, kepala Komandan, adalah kekuatan yang sebenarnya… Mereka mengatakan jika bahkan penguasa Mulalan, mengambil langkah mundur dari perintah Komandan.”

“Wow, sangat cantik.”

“Tidak masalah, dia masih seorang wanita tua di dalam!”

“Ssst! Ssst! Kamu mungkin didengar!”

Semua orang yang mengikuti Kim Taehwa,n memarahi pembicara yang kurang ajar itu, pada saat yang sama.

Berjalan di depan mereka, Kim Taehwan mengamati Host untuk sementara waktu.

“Aku akan mengatakan sekitar 3 juta orang.”

3 juta!

Dan jumlah itu hanya didasarkan pada mereka yang mampu bertarung.

Sejumlah besar orang berbaris di atas bukit. Tak pernah ada manusia sebanyak ini, di satu tempat dalam sejarah.

“Itu terlalu sederhana. Seolah-olah, seseorang memanipulasinya.”

Tapi, aliansi ini terbentuk dengan sangat cepat kali ini. Seolah-olah, semua orang berada di bawah mantra. Mereka semua ingin bergabung dengan ‘perang dengan Demon Lord’.

Apakah itu kekuatan Merlin?

Atau mungkin, karena Dragon King Hansung, dan Mulalan telah bergabung.

“Tapi, pemimpin. Aku pernah mendengar, jika bukan hanya kita manusia yang akan bertarung dalam perang ini?”

Melepaskan diri dari pikirannya, Kim Taehwan memandang pria yang mendekatinya.

Dia berbicara pelan pada pria itu, dengan nada tegas.

“Grand Sorcerer mengatakan, jika perang ini bukan hanya perang kita.”

“Jadi, apakah itu berarti, jika semua orang berkumpul di lokasi tertentu, di dalam wilayah Demon Lord? Mungkinkah ini jebakan? Aku juga sulit percaya, jika akan ada kerja sama yang baik di antara para ras, yang akan bertemu satu sama lain untuk pertama kalinya.”

Itu adalah keraguan yang masuk akal.

Kemajuannya berjalan lancar. Tapi, masalahnya adalah apa yang terjadi kemudian.

Merlin yang telah memulai perang dengan para Demon King, bersumpah untuk membantu memusnahkan mereka.

‘Aku tidak percaya, jika tujuan dari Demon Lord adalah untuk mengakhiri setiap bentuk kehidupan lainnya.’

Selain itu, Merlin juga berbicara beberapa kebenaran, tentang dunia ini.

Bukti mobilisasi Demon Lord, dan ketidak-siapan mereka untuk melawan… ketika dia mendorong tanggapan cepat dari umat manusia.

Tak mungkin bagi umat manusia untuk tidak memobilisasi.

Mereka sudah beberapa kali diancam oleh sky demon.

Alih-alih kepentingan pribadi, tujuan besar dan kelangsungan hidup telah menjadi prioritas tertinggi.

Akibatnya, kerja sama itu datang dengan cepat.

Selanjutnya, jika Demon Lord benar-benar bergerak. Mereka semua tahu, jika kepunahan tak bisa dihindari, tanpa manusia yang berkumpul.

“Jika apa yang dikatakan oleh Grand Sorcerer itu benar, maka tak ada banyak waktu. Itu mungkin benar, karena Paus dan Mulalan telah memimpin.”

Lebih dari segalanya, kepemimpinan Mulalan memberikan upaya besar.

Paus yang mematuhi kata-kata dewa, telah menyatakan perang suci, dan mencari dukungan dari Great City dan Gunja Province.

Dia juga telah mengirim pemberitahuan resmi ke kota-kota kecil yang tak terhitung jumlahnya, untuk mengumpulkan semua orang.

Suatu di atmosfer itu yang menyebabkan seseorang diperlakukan sebagai ‘penghianat’, seandainya mereka tidak memobilisasi, atau bergabung dengan cepat.

Seolah-olah itu adalah naskah seseorang… Semua orang berkumpul bersama, seperti sungai yang mengalir yang bergabung di laut.

Semua ini dalam waktu kurang dari sebulan.

Flap!

“Berhenti!”

Ada sinyal dari depan barisan.

“Kita akan memasuki wilayah Demon Lord. Semua orang tetap dalam formasi, dan jangan lengah!”

Wilayah Demon Lord!

Tempat di mana Demon Lord dan suku iblis merajalela.

Itu masih merupakan tempat yang misterius bagi manusia, dan tempat setiap jenis monster hidup.

Ini telah menjadi tempat terlarang, di mana tak seorang pun akan masuk… setelah banyak ekspedisi mengalami pemusnahan total puluhan kali, di masa lalu.

Kecuali tim ekspedisi dipimpin oleh orang-orang kuat, tak ada yang berani masuk ke sana, sampai sekarang.

“Sial, aku tidak percaya, kita berada di wilayah Demon Lord.”

“Jika aku harus mati dulu, pastikan untuk menguburku di tempat yang cerah.”

Mereka bergerak maju, dalam suasana suram.

Mereka waspada terhadap lingkungan sekitar. Tak ada yang berani menurunkan penjagaan mereka.

Meskipun tak ada info tentang keberadaan monster yang mengancam di sekitar sini. Cuma ada sedikit informasi, tentang apa yang bisa terjadi di sini.

Terutama… Seperti sekarang.

Kwoong! Kwoong! Kwoooong!

Bumi bergetar.

Di belakang badai debu banyak, ada sesuatu yang bergegas menuju Pasukan Ekspedisi!

Bukan hanya satu atau dua.

Dengan mudah ditebak, itu lebih dari sepuluh ribu!

“Siap bertarung!”

“Siap bertarung!”

Chang! Chunng!

Semua orang mengeluarkan senjata mereka. Bahkan, Kim Taehwan memegang pedang besarnya, saat dia menelan mulutnya yang kering.

“Sepertinya, pesta penyambutan yang rumit.”

“Itu terlihat seperti Bultar, jauh di depan?”

“Bultar? Firetar? Bagus.”

Bultar berada di puncak rantai makanan.

Itu adalah cerita yang diketahui, jika daerah-daerah yang dekat tempat firetar Bultar tinggal, spesies lain biasanya dihancurkan.

Para bultar memiliki kecerdasan tinggi. Dan sebagai hasilnya, mereka dikenal sebagai musuh yang sulit.

Di sana, mendatangi mereka, para Bultars berjumlah hampir sepuluh ribu.

“Pemimpin, pemimpin... Apakah kita akan dibantai, begitu kita sampai di sini?”

“Umat manusia menjadi lebih kuat, ketika kita bersatu.”

Kim Taehwan menghela nafas panjang.

Itu benar. Manusia menjadi lebih kuat, semakin banyak mereka berkumpul.

Memang benar, jika akan ada lebih banyak taktik yang tersedia, ketika orang-orang dengan keahlian khusus dikumpulkan.

Itu tentu berbeda dari ras atau monster lain.

Manusia tak akan terikat oleh rumus 1 + 1 = 2. Karena itu, mereka membangun kota, setelah berkumpul.

Tentu saja, jika 3 juta pasukan elit berkumpul, mereka pasti akan mampu menghadapi sepuluh ribu Bultar. Meskipun korban yang menderita tak terhindarkan, tak akan terlalu sulit untuk maju.

Lalu…

Para Bultar yang bergegas itu berhenti tepat di depan mereka.

Saat debu mengendap… Ada darah di seluruh tubuh mereka. Seolah-olah, mereka baru saja datang dari pertempuran. 

“Merlin! Senang bertemu denganmu lagi.”

Bultar yang ada di depan, memanggil nama Merlin.

Kemudian, melayang untuk menemui mata Bultar, Merlin menjawab dengan tersenyum.

“Ogar, maaf kamu datang dari jauh.”

“Ha ha! Tak apa. Aku sudah membersihkan jalan, tempatmu akan lewat. Sehingga tak akan terlalu merepotkan, untukmu terus berjalan. Ngomong-ngomong, ada begitu banyak manusia!”

Ogar memandangi para manusia.

Ukuran rata-rata Bultar sekitar 10m. Adegan di mana sepuluh ribu dari mereka telah berkumpul, belum pernah dilihat oleh siapa pun yang ada di sini.

“Siapa yang mewakili manusia?”

Ogar, tertawa keras, melangkah maju.

Kawanan!

Dragon Lord Hansung turun, menunggangi Shandalton, sang light dragon.

Dia mengenakan helm emas dan armor untuk visibilitas tinggi. Dan di sisinya adalah Shandalton dan demon dragon Akrisha. Itu menciptakan pemandangan indah untuk dilihat.

“Aku Hansung.”

“Manusia telah melatih dua naga? Hah! Dan satu adalah light dragon, yang dikenal memiliki tingkat tinggi dan bangga, dan juga demon dragon.”

Magic power dan tingkat naga diklasifikasikan berdasarkan usia.

Ancient dragon berada di puncak. Mereka diketahui sangat langka. Dan salah satu dari mereka lebih kuat dari lima naga biasa.

Hampir tak mungkin untuk melatih naga. Tapi, Hansung telah melatih mereka berdua.

“Aku beruntung.”

“Aku tak percaya, jika itu hanya keberuntungan sederhana… Bagaimanapun juga.”

Saat Hansung menjawab dengan rendah hati, Ogar secara resmi memperkenalkan dirinya, meskipun terkesan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_270"

Pemberitahuan Update via Email