Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_271

gambar

Bab 271

KOB_271

“Senang bertemu denganmu. Aku Ogar, pemimpin para Bultars.”

Itu adalah kastil besar yang hebat.

Seolah dwarf telah membangunnya, bagian luar kastil itu besar dan megah. Dan elf yang memegang busur mereka, menjaga kastil.

Elf.

Sebagai pelindung hutan. Konon, mereka bisa memprediksi lintasan panah mereka. Jadi, jika mereka menjaga kastil, akan dapat diterima jika tak ada yang bisa masuk ke sana dengan mudah.

‘Para dwarf dan elf bersama-sama.’

Kim Taehwan tak bisa mengerti dan kagum.

Elf dan dwarf memberikan hubungan buruk di antara ras. Tapi, tak ada tanda-tanda hubungan buruk yang bisa dirasakan di sini.

Terutama, kastil itu cukup kuat untuk menampung 3 juta. Tidak mungkin manusia untuk meniru itu, bahkan dengan tenaga kerja yang besar. Pada level ini, tak akan ada kekurangan dalam menyebutnya sebagai kota.

Juga penting adalah para Orc yang menjaga bagian luar kastil.

‘Goblin dan War Orc…!’

Bukan sembarang Orc biasa, tapi ‘War Orc’ yang dianggap memiliki kecerdasan sekitar manusia umur 15 tahun.

Memiliki kulit merah, dapat dikatakan jika mereka adalah ras yang dilahirkan untuk berperang.

Dengan War Orc menjaga bagian timur kastil, sementara para goblin menjaga bagian barat kastil… kehadiran mereka mengintimidasi. 

Di antara para goblin, ‘Shudderwocks’ sebagian besar terlihat.

“Pemimpin, mereka tak akan tiba-tiba memakan kita, bukan?”

“Aku merasa sedikit takut.”

“Bahkan, kejantananku mungkin menyusut.”

Bawahan Kim Taehwan terkenal, karena hati mereka yang bebas. Tapi, rasanya seperti kecemasan telah menguasai mereka. Begitulah cara kastil itu menekan mereka.

‘Bisakah kastil seperti ini dibangun di dalam wilayah Demon Lord? Siapa sebenarnya yang bisa melakukannya?’

Siapa pemiliknya?

Siapa yang ada di sini, jika kastil semacam itu telah dibangun di dalam wilayah Demon Lord.

Kim Taehwan memasuki kastil melalui pintu masuk.

Dan dia membuka mulutnya perlahan.

“Sungguh, semua jenis ras telah berkumpul di sini.”

“Ini adalah mimpi.”

“Hah…”

Semua orang melonggo, untuk sementara waktu.

Itu hanya diharapkan.

Elf, goblin, dwarf, Bultar, orc, dan giant ada di sini. Bahkan, monster spesial seperti Snowman atau Lizzardman, juga ada di sini. Meskipun, jumlah mereka sedikit.

Mereka juga memandang manusia dengan terpesona, tidak dengan cara yang bermusuhan atau berperang.

Jika itu adalah waktu biasa, mereka akan mengatur jarak dan saling bertarung untuk bertahan hidup. Tapi ketika mereka datang bersama dengan tujuan yang sama, tak ada tampilan permusuhan atau agresi. 

Ada beberapa yang menyambut manusia yang baru saja masuk.

“Selamat datang, manusia! Aku Grizzannelle.”

“Jumlah yang lebih kecil dari yang aku kira. Aku Bartas.”

Itu adalah elf yang bermartabat dan cantik, dan dwarf yang memakai mahkota.

Grizzannelle, ratu elf, dan Bartas, raja dwarf!

Mereka begitu terkenal. Bahkan, banyak manusia tahu tentang mereka.

Itu karena cerita tentang mereka tak pernah dihilangkan. Itu selalu menemukan tempat, dalam buku harian para penjelajah.

“Senang berjumpa denganmu.”

Tuan masing-masing kota telah maju bersama dengan Hansung.

Seo Eunhae dari Gunja Province, Hyacinthyang adalah saint Mulalan, datang atas nama Paus yang sakit, dan menguasai Bahamud dari Radiant Guild, mewakili Great City!

Mereka semua adalah orang-orang terkenal, yang benar-benar dikenal karena kekuatan mereka.

Setelah masing-masing perwakilan selesai menyapa, Grizzannelle berbicara dengan senyum penuh kasih sayang.

“Tolong, letakkan senjatamu, dan istirahatlah. Elf kami akan membawamu.”

Segera, mengikuti di belakang ratu Grizzannelle, muncul barisan elf cantik.

Ketika anggota ras yang menetapkan ‘standar kecantikan di antara ras’ itu mendekat dengan tersenyum, tak ada yang tidak bahagia.

Ya, istirahat adalah istirahat. Tapi, para pemimpin harus melakukan sesuatu. Karena mereka kekurangan waktu, mereka segera mengadakan pertemuan pemimpin.

Baltan ada di sana.

“Aku Baltan, wakil dari tuanku.”

“Wakil? Maka, tuan wilayah tak ada di sini?”

Bahamud, ketua dari Radiant Guild bertanya.

Dia ingin melihat penguasa wilayah, bukan wakil yang telah membangun kastil jenis ini, dan mengumpulkan semua ras yang berbeda.

Secara alami, dia mengerutkan kening.

“Tuan telah mengosongkan tempatnya sejenak, untuk masalah lain.”

“Masalah lain? Aku terkagum. Apakah ada hal lain yang lebih penting, daripada perang melawan Demon Lord.”

Itu adalah ucapan sarkastik, tapi Baltan tidak bereaksi.

“Tuan itu sudah bergerak. Dia berada di tengah-tengah musuh untuk menciptakan kebingungan di antara para Demon Lord.”

Kemudian Ogar menyela.

Pada pertemuan ini, dia sebagai wakil dari para Bultars.

“Tuan Ogar, pekerjaan tuannya adalah…”

Saat Baltan berbicara dengan tergesa-gesa, Ogar mengangguk.

“Aku tahu. Aku hanya ingin semua orang tahu, jika tuanmu bekerja lebih keras daripada siapa pun, dalam perang Demon Lord ini, itu saja.”

“Lalu tuan itu… kapan dia akan kembali?”

Hyacinth membuka mulut kecilnya.

Dia datang ke tempat Paus. Tapi Hyacinth tahu itu, segera setelah ia tiba.

Tempat ini... Jika aroma ‘dia’ sangat kuat di kastil ini.

Tapi, ‘dia’ tidak ada di sini. Hyacinth membasahi bibirnya yang kering. Itu karena dia sudah terbiasa menunggu. Tapi, dia tak bisa menahannya.

“Aku tidak tahu. Semakin cepat kita bergerak, semakin cepat tuan akan muncul.”

“Lalu, kita akan pergi lebih cepat. Ini adalah waktu yang tepat untuk membahas topik yang lebih penting, daripada membicarakan seseorang yang tak ada di sini.”

Ketika Hyacinth tersenyum ringan, suasana berubah dengan cepat.

Kekuatan pesona yang ia kuasai, berada di luar imajinasi seseorang. Baik Paus dan Mulalan telah jatuh di bawah mantra itu, sebelumnya.

Selanjutnya, untuk mulai dengan… Tidak termasuk Seo Eunsae komandan yang pendiam, Hyacinth dan yang lainnya secara naluriah tahu, siapa ‘tuan’ tempat ini.

Seperti Hansung juga tahu itu, pekerjaan ini hanya berkembang lebih cepat.

Baltan berdiri dari kursinya, memegang beberapa kelereng.

“Pertama, aku akan memberi-tahumu, tentang musuh pertama yang merupakan target kita.”

Zzzziiing.

Saat dia menyuntikkan sihir ke marmer, sebuah bentuk muncul.

Itu adalah monster besar dalam bentuk badak.

Dia berdiri dengan dua kaki, mengenakan armor, dan menghancurkan gunung.

“Target pertama kita adalah Demon Lord ke-40 Raum. Kondisi penghancurannya adalah ‘menghancurkan kota-nya’. Dengan kekuatan kita yang bersatu, kota Raum harus dihancurkan.”

“Apakah kamu berpikir, jika kita dapat menghadapi Demon Lord?”

Seo Eunsae bertanya kali ini.

Baltan mengangguk.

“Kita hanya perlu menghancurkan kota. Maka, kekuatannya akan cepat berkurang.”

“Dari mana intel itu berasal?”

“Itu ditemukan oleh Merlin dan tuanku.”

Oscar yang mengenakan topeng Merlin, tersenyum dengan keringat kering.

Tuan wilayah ini adalah Muyoung.

Dan Muyoung memiliki pengetahuan tentang Dantalian. 

Muyoung ingin melanjutkan rencana itu, dengan memisahkan Demon Lord yang mudah dikonfrontasi untuk mereka. meskipun, Demon Lord itu sulit baginya untuk dihadapi. 

Bagaimanapun juga, seperti yang telah disadari Merlin, beberapa tingkat keyakinan menang ada di sana.

Seo Eunsae berbicara dengan nada serius.

“Dia pasti akan berusaha untuk melindungi kota.”

“Ada 8 demon king di bawah Raum. Sekitar 5 juta demon tinggal di kota. Meskipun kita lebih unggul dalam jumlah, kita tak bisa menghadapinya secara langsung.”

Memusnahkan Demon Lord adalah tujuannya.

Itu tidak layak, untuk menguras semua kekuatan mereka hanya untuk menghilangkan Raum.

“Kemudian? Apakah kamu punya cara lain untuk menghancurkan kota?”

“Setiap orang harus melakukan hal yang dilakukan semua orang, dengan sangat baik.”

Para elf cepat dalam serangan jarak jauh, para dwarf kuat dalam meluncurkan serangan dari jarak menengah, dan para Orc dikenal karena keberanian mereka. Para goblin sangat bagus dalam black art atau serangan elemental, dan Bultars adalah raksasa yang dikenal sebagai hunter sorcerer.

Bukan itu saja.

Manusia adalah paling cocok untuk manuver instan dan rencana rahasia. 

Selain itu, dengan banyak skill, mereka dapat menyediakan fungsi pendukung yang bagus.

Artinya, itu berarti, mereka akan sangat efektif dalam perang gerilya, yang akan dilakukan dengan memaksimalkan spesialisasi ras lain. Dan juga, dengan memanfaatkan kemampuan khusus.

Hanya karena mereka tak pernah memobilisasi dalam ukuran sebesar ini sedemikian rupa. Sehingga jika mereka akan berkumpul sekali, mereka akan membentuk kombinasi. Lalu, mereka akan dapat menghadapi apa pun.

Demon Lord hanya mempercayai kekuatan mereka. Tapi kemungkinan besar, mereka tak akan menghadapi begitu banyak ‘variabel’ seperti ini.

Variabel-variabel ini tentu saja merupakan senjata terkuat mereka. Yang mana, itu dipegang oleh semua orang yang telah berkumpul di kastil ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_271"

Pemberitahuan Update via Email