Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_276

gambar

Bab 276

KOB_276

Amon!

Penguasa semua sihir!

Demon God peringkat atas, yang memegang kursi ke-7!

Muyoung berhenti sejenak. Itu karena, bahkan Muyoung tak mengharapkannya untuk muncul.

‘Para Demon Lord peringkat atas tidak pandai bekerja sama satu sama lain.’

Amon. Kenapa dia ada di sini?

Jika ada sesuatu yang membebani pikiran Amon, itu adalah Enroth.

Enroth awalnya adalah demon king di bawah komando Amon.

Muyoung telah mengangkat mantra yang dilemparkan Amon pada Enroth, dengan return undead.

Tidak mungkin Amon, penguasa sihir, bisa gagal menyadarinya.

Apalagi… ‘Informan’ lain mungkin mengatakan kepadanya jika Enroth mematuhi Muyoung. Meskipun perkembangan ini diprediksi, waktunya lebih awal dari yang diharapkan.

‘Amon membidikku.’

Muyoung menyimpulkan pikirannya.

Jika lawan pertama adalah Amon, ini akan berada di luar kemampuannya. Sejujurnya, Amon adalah salah satu lawan terburuk.

Dalam ingatan Dantalian, Amon berperan sebagai ‘koordinator strategis’. Itu berarti, dia memiliki peran untuk mengarahkan Baal dan Demon Lord lainnya.

Dia dikenal karena keterampilannya yang luar biasa, dan bahkan Dantalian tak tahu kemampuan Amon. Jujur, ada terlalu banyak yang tak diketahui.

“Ini akan menjadi pertandingan yang buruk.”

“Maukah kamu menyerah?”

Muyeoung membentak dengan getir, pada Gremory.

Gremory sangat menyadari kekuatan Amon.

Banyak demon bergegas untuk memblokir Demon Lord, yang telah merobek penghalang yang diciptakan oleh Undead King. Tapi ledakan besar terjadi, ketika Amon hanya membengkokkan satu jarinya.

Seperti ngengat yang membakar api unggun, para demon itu jatuh menghujani tubuh, darah, dan bagian-bagian tubuh.

‘Dia akan sampai di sini… 5 menit sudah cukup.’

Gremory menggelengkan kepalanya.

“Amon adalah salah satu sekutu terdekat Baal. Jika kita bisa mengalahkannya, itu pasti akan menekan para koalisi.”

“Kamu optimis.”

“Aku tak mau kalah.”

Gremory menggenggam tangannya.

Tidak seperti ketika dia melawan Lerajie, dia pulih sekarang.

Zhuang! Zhuang! Zhuahhhhhhh!

Semua demon di bawah perintah Gremory, ditutupi dengan perisai merah muda.

Kuuwoon!

Dan patung besar Demon Goddess muncul di tanah di depan Gemory.

Pada saat yang sama, serangan Amon melemah.

“Aku menciptakan penghalang untuk meminimalkan magic power. Ini yang bisa aku lakukan.”

Dia mengatakannya, seolah itu bukan apa-apa. Tapi, itu cukup hebat.

Amon, penemu sihir. Angka magic power-nya akan dengan mudah melebihi 1.000. Bukan hanya 1000… jika insting Muyoung benar, itu sebenarnya melebihi 1.500.

Amon benar-benar level tertinggi dari Demon Lord.

Tapi, Gremory mengatasinya. Meskipun tak memiliki banyak efek, memang benar jika serangan Amon berkurang secara signifikan. Meskipun dia telah menempatkan mana barricade, pada jutaan pasukan mereka.

Itu adalah operasi di luar akal sehat. Sungguh menakjubkan, tak peduli berapa kali Muyoung melihatnya.

Tapi, Muyoung tak bisa duduk dan menunggu.

“Tacan. Aku akan mengirimmu masuk.”

Tacan berdiri dengan percaya diri.

Dia sepertinya tahu, peran apa yang harus ia lakukan.

Tacan yang mengendarai Bone Dragon, tampak seolah-olah dia bisa disebut ‘Dragon  Knight’.

“Blokir ‘Pelanggaran’ dengan Balrog Crimson. Kita perlu menutup celah, sehingga perisai Undead King tak akan rusak.”

Berapa lama penghalang itu bisa menghentikan Demon Lord?

Ini pasti akan hancur. Itu hanya masalah waktu.

Yang bisa dilakukan Muyoung adalah, menunda waktu sebanyak mungkin.

Jadi, mereka harus mengisolasi Amon, dan mencoba untuk menang.

“Baik.”

Tacan terbang ke Bone Dragon.

Crimson Balrog melirik Muyoung, dan sayapnya mengepak.

Muyoung merentangkan keempat sayapnya.

Dia mengambil Gabriel Spear dan memisahkan Luciferre Power.

Dan ada sesuatu yang ia rasakan, ketika dia berkonsentrasi pada tugas ini.

“Paimon?”

Perasaan serupa yang ia rasakan, dalam pertempuran dengan Lerajie sebelumnya.

Seperti seseorang memata-matai dia.

Paimon adalah satu-satunya yang memiliki keterampilan seperti ini.

Mungkin, alasan mengapa ‘tuan rumah besar’ ini dengan cepat mencapai tempat ini, adalah karena Paimon.

Kemudian, ada kemungkinan pertarungan ini juga akan mencapai telinga Baal.

Apa yang harus dia lakukan?

Haruskah dia menghapus mata-mata Paimon dulu?

Tak mungkin berurusan dengan Amon dengan tak fokus. Mungkin ini akhirnya waktu untuk menggunakan skill Muyong, yang sembunyikan sebagai kartu truf.

‘Tapi… ini aneh.’

Gerakan mata-mata Paimon aneh.

Dia tak melihat Muyoung.

Dia tak melihat Gremory, lawan-lawannya, atau bahkan Amon.

Apa yang ia lihat adalah, sesuatu yang lebih jauh.

Dia menonton sesuatu yang bahkan Muyoung tak bisa mendeteksi itu.

Jadi, meskipun Muyoung dapat mendeteksi mata-mata sihir-nya, Paimon tak menyadari jika mata-mata itu sedang dimata-matai.

Muyoung mengalihkan pandangannya, ke tempat mata-mata Paimon melihat.

Dia memejamkan mata, memperluas akal sehatnya dan menerima lingkungan ‘sepenuhnya’.

Dan… dia menemukannya.

Ada satu lagi yang menyaksikan perang ini, sama seperti Paimon.

Dalam ironi yang sangat indah… informasi yang ditanam untuk membingungkan musuh-musuh mereka menjadi kebenaran.

‘Salomon.’

Salomon!

Dia ada di sini.

Wajah Muyoung menjadi galak.

***

 

“Cacing! Beraninya mereka!”

Kota Loim, Demon Lord dari kursi ke-40, mulai marah.

Dengan kata lain, kondisi kematian-nya, ‘kehancuran kotanya’ telah tercapai.

Saat ini, pengaruh Loim berkurang. Loim dan para iblis-nya semakin lemah. Loim dan pasukannya yang telah menghancurkan gunung-gunung, mulai mundur sedikit demi sedikit. 

Tapi, pasukan sekutu yang telah menyatakan ‘Perang Suci’ juga tak dalam kondisi yang baik.

“Huff… Huff… Sialan!”

“Tak ada akhir!”

“Ahhhhhh.”

Itu adalah medan perang yang penuh dengan kutukan, jeritan, dan pedang yang merobek daging.

Semuanya keluar dari akal sehat. Karena terlalu banyak kematian.

Tapi, selalu ada lebih banyak untuk dibunuh.

Loim tak hanya menyerang.

“Aku akan membunuh kalian semua. Aku akan menunjukkan kepadamu, apa itu perusak sejati!”

Tak peduli seberapa lemahnya ia, Loim adalah Demon Lord. Ada gempa, saat dia menabrak tanah.

Berdebar! berdebar! berdebar! Baaaaang!!

Tak ada yang bisa menghentikan tekanan Loim, dalam bentuk badak raksasa.

Tenaga Loim mampu meruntuhkan bangunan. Seseorang yang tertangkap di bawah kaki-nya, dihancurkan menjadi pasta.

“Badak gila!”

“Hentikan dia! Lakukan sesuatu!!”

Meskipun kota ini hancur, ada terlalu sedikit yang bisa langsung menghadapi Demon Lord. Absennya seseorang yang benar-benar kuat.

Tapi, Merlin dan Hansung menghadapi Loim.

“Pemimpin! Menghindar!”

“Huff huff…!”

Kim Taehwan meningkatkan tekadnya hingga batas.

Tak diketahui berapa banyak iblis yang ia bunuh.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_276"

Pemberitahuan Update via Email