Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_277

gambar

Bab 277

KOB_277

Dia menyerah saat menghitungnya lebih dari 100.

Dia merasa, air liur di mulutnya mengering dan matanya dicabut. Dan dia pikir, dia akan segera selesai.

Loim yang berbentuk badak, bergegas menuju Kim Taehwan.

“Sulit untuk dihindari.”

Itu seperti gerakan lambat.

Dan secara naluriah, dia merasakan kematian. Tak bisa dihindari… Di depan kematian yang pasti, dia tersenyum.

“Aku ingin melihatnya sekali lagi…”

Tiba-tiba dia teringat, saat dia berada di kuil biru.

Hubungan yang ia buat di sana, masih tersimpan dalam ingatan Taehwan.

Jika dia bisa bertemu mereka lagi, dia akan menyombongkan diri jika dia telah banyak berubah. Dan dia menjadi wakil ketua dari guild terkemuka, dengan usahanya.

Banyak hal telah berubah, sejak Taehwan menjadi wakil ketua guildnya.

Dia telah meningkat pesat, dengan mengusir para koruptor, dengan murah hati mendukung calon yang berpotensi, dan membantu mengubah sikap dari Great City itu sendiri.

Kepentingan busuk dari orang busuk.

Dia berdiri melawan mereka.

Seperti yang ia janjikan pada Muyoung, untuk menunjukkan kepada semua orang, Kim Taehwan telah menempuh caranya sendiri.

Muyoung benar.

Taehwan adalah pahlawan. Dia adalah kontributor tersembunyi.

Tapi, apakah masih terlalu dini untuk merasakan kemuliaan?

Berdebar! berdebar! berdebar! Baaaaang!!

Loim bergegas ke arahnya.

Taehwan mencengkeram pedangnya, dengan kekuatan terakhirnya.

‘Aku tidak akan mati begitu saja.’

Dia akan terlihat bertarung sampai akhir. Tak adil untuk mengakhiri itu, hanya dengan menyerah.

Tapi... Ketika Loim dekat dengan Taehwan, dia berhenti.

Loim berhenti dan menatap langit.

Pada saat yang sama, matahari dikaburkan.

Kegelapan yang dalam. ‘Bulan’ naik.

“Apa yang terjadi? Kenapa tiba-tiba…?”

“Matahari… menghilang…”

“A-apa-apaan itu? Benda apa itu?”

Sementara semua orang membuat keributan, ada hal besar yang datang melalui kegelapan.

Itu berbentuk seperti naga, tapi ukurannya tak sebanding dengan naga normal.

Itu memenuhi langit.

“Dia datang.”

Hansung tersenyum, menyeka bibirnya yang berdarah, dengan tangannya.

Dragon Lord.

Dia akhirnya muncul.

Tapi, dia tak sendirian.

Bukankah dia baru berusia belasan tahun sekarang?

Di sebelahnya, ada seorang anak lelaki atau perempuan, dengan mata dan rambut biru.

Mata tampak beku tanpa emosi, dan tak ada yang tahu alasannya, hanya menyeramkan melihatnya.

“Dan Little Moon…”

Hansung berlutut di tengah perang.

Little Moon.

Satu dari empat transenden yang menguasai dunia!

Kekuatan yang belum pernah terlihat sebelumnya, dan terselubung dalam rahasia.

Tapi sekarang, kehadirannya muncul bersama Dragon Lord.

Bukan itu saja.

Naga yang tak terhitung jumlahnya, mengikuti Dragon Lord.

Banyak spirit mengikuti Little Moon!

Mereka menyerang Loim dan bawahannya.

“Arghhhhhhhhh! Apakah kamu pikir, aku akan kalah!”

Pekik Loim.

Tapi dengan penampilan mereka, medan perang menjadi miring tajam.

Loim yang dilemahkan oleh tercapainya kondisi kematian, tak bisa melawan semuanya.

Pasukan sekutu tercengang sesaat.

“A-apa itu? Apakah mereka sekutu kita?”

“Apa yang terjadi di sini?”

Haseong segera mendekati naga. Dan dia menyarungkan pedangnya, dan berbicara dengan sopan.

“Terima kasih atas keputusanmu, Yang Mulia, dan terima kasih, Tuanku Little Moon.”

Dragon Lord tak menjawab.

Sebaliknya, Little Moon membuka mulutnya.

“Di mana Muyoung?”

“Apa? Dia tak di sini.”

“Kita harus pergi kepadanya. Akan terlambat, jika dia bertemu Solomon.”

Hansung memiringkan kepalanya.

Little Moon.

Dia seharusnya tidak merasakan emosi apa pun dari anak itu, tapi dia tampak cemas.

“Bisakah kamu memberi tahu aku alasannya?”

“Malaikat Salomon dibawa pergi oleh Baal… itu ada di Muyoung.”

“Malaikat…?”

 Anak itu menutup matanya dan berkata.

“Jika Salomon memulihkan malaikat itu, Salomon sudah sempurna. Maka, dunia ini akan berakhir.”

***

 

Solomon memiringkan kepalanya.

Ini karena ada satu hal yang menarik perhatian. Meskipun dia sampai di sini, sambil mencoba mencari tahu pergerakan para Demon Lord.

‘Ini aneh.’

Hampir tak ada yang bisa menarik perhatiannya sebanyak ini.

Baik Amon mau pun Gremory, tak mendapat perhatian dari Salomon.

Tapi anehnya, pria bersayap itu menarik.

Solomon memandang ke langit.

Bintang.

Bintang-bintang itu bergerak. Bintang-bintang itu bergerak bersamanya di tengah.

‘Star Guide.’

Kalau dipikir-pikir, King Slayer melihat bintang-bintang.

King Slayer bukanlah orang yang emosional. Tapi ketika dia melihat bintang-bintang, dia bertindak, seolah-olah dia merasakan harapan.

Mengapa? Kenapa dia melakukannya?

‘Itu dia.’

Salomo yakin.

Harapan King Slayer adalah pria bersayap itu.

Tapi, itu mengecewakan. Dengan kekuatan yang bisa ia rasakan. Itu seperti Demon Lord tingkat tinggi. Tapi kemudian, dia tak akan pernah bisa mencapai Solomon.

Selain itu, ada begitu banyak energi berbeda yang dirasakan.

Singkatnya, itu hanya bermacam-macam. Salomon juga tak pernah bertemu dengan orang, yang penuh kekacauan seperti itu.

‘King Slayer, harapan yang kamu lihat dan yakini, benar-benar buruk.’

Apa yang akan dirasakan King Slayer, jika harapan itu hilang?

Salomon mengulurkan tangannya.

Jika dia bisa memberikan pengaruh yang tepat di dunia ini, dia bisa menyingkirkan pria itu sekarang.

Sayangnya, lebih banyak intervensi dari yang diperlukan, tak dimungkinkan.

Dia adalah Star Guide. Dia memiliki sivinity dan membawa bintang-bintang. Itu berarti, jika ia dikenali di dunia ini. Jadi, Salomon tak bisa menghadapi pria itu sekarang.

Mungkin saja untuk campur tangan dengan Diablo. Tapi, dia tak ingin muncul di medan perang ini.

Star Guide itu beruntung.

‘Um?’

Lalu, Salomon memandang pria itu lagi.

Dia hampir melewatkannya, tapi tidak peduli bagaimana penampilannya, itu aneh.

Itulah kekuatan kekacauan. Manusia bisa menanganinya?

Selain itu, aliran waktu manusia itu sangat heterogen.

‘Poros Waktu bekerja secara berbeda.’

 Tidak sekarang, tapi Solomon bahkan bisa memanipulasi waktu di masa lalu.

Tentu saja, itu berarti, dia juga bisa mengenali ‘Heterogenitas Waktu’.

Mata Salomon akhirnya menjadi hitam.

Dengan demikian, Salomon bahkan bisa melihat jiwa.

Dan itu ditemukan.

“Ah ah!”

Salomon bergidik, seperti seseorang yang menemukan sesuatu yang penting, yang telah lama hilang.

Roh itulah yang telah diambil oleh Baal, dan dia tak bisa menemukan di mana itu.

“Als Paulina, Malaikatku!”

Malaikat yang telah membantu Solomon untuk memanipulasi Waktu.

Malaikat itu bersama Muyoung.

Dia tak tahu apa yang terjadi, tapi itu jelas.

Dan jika dia bisa mendapatkan malaikat itu kembali, dia tak perlu repot dengan Diablo. Dia bisa membuat dunia ini menjadi tumpukan abu, sekarang.

‘King Slayer. Apakah itu yang kamu yakini?’

Salomon terpesona.

Dan segera, dia tersenyum dan membuka mulutnya.

“Aku harus mendapatkannya kembali.”

Karena Als Paulina, itu awalnya adalah malaikatnya.





< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_277"

Pemberitahuan Update via Email