Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V18E08P02

gambar


8. Tindakan Keamanan Lancel (2)

Pria itu kemudian tertawa, dan berkata.

"Aku tidak tahu dia adalah presiden, tapi apakah dia ada di sini? Aku perlu berbicara dengannya.”

“... Untuk bisnis apa kamu membutuhkannya?”

“Aku datang untuk mengambil barang-barangku.”

Ekspresi Sapjil berubah 180 derajat, pada jawaban pria itu. Sapjil kehilangan sikap ramah, dan bergumam terus terang.

"Terkutuk! Apa itu? Apakah itu benar?"

"Apa? Kebenaran?"

“Konsep itu tidak akan berhasil. Setelah dijatuhkan (item drop), barang-barang itu bukan milikmu lagi.”

Sapjil menggaruk kepalanya, sebelum menunjukkan ke arah selebaran di dinding.

“Ini akan menjelaskan semuanya. Lihatlah ini!"

Pria itu memandang brosur, yang ditunjuk Sapjil. Selebaran itu berwarna merah terang.

[Pemberitahuan

Pertama, terima kasih untuk semua pelanggan yang melihat-lihat toko Ark. Baru-baru ini insiden buruk telah terjadi, sehingga aku ingin memberi-tahumu tentang hal ini. Ada orang yang rela memasuki perang Lancel, dan menjatuhkan beberapa peralatan sebelum menemukannya di toko ini, dan mencoba mengklaimnya.

Tapi, masuk akal jika kepemilikan peralatan yang jatuh, akan menjadi milik siapa pun yang mengambilnya. Selain itu, orang-orang yang membeli peralatan dari toko kami, membayar harga normal. Sehingga, kepemilikan telah ditransfer kepada mereka.

Harap baca catatan ini, dan jangan mengklaim sesuatu yang konyol. Jika kamu menghalangi penjualan, maka aku harus mengambil tindakan hukum.

* Tuan Presiden]

Faktanya, Ark meminta beberapa tamu mencoba mengklaim kepemilikan barang yang mereka jatuhkan. Ark telah membuat katalog penjualan.

Setelah pertempuran Lancel, Ark dan Radun telah mengumpulkan 251 item. Tapi, masalahnya bukan semua barang itu milik kelompok Jewel. Meskipun probabilitas rendah dari player umum menjatuhkan barang, beberapa dari mereka yang berpartisipasi tidak menjatuhkan peralatan mereka.

Ark sudah memasukkan peralatan itu dalam katalog. Jadi, beberapa player yang berpartisipasi dalam pertempuran, menemukan peralatan mereka di katalog.

"Eh? Aku datang ke sini untuk membeli sarung tangan baru, tapi bukankah ini menjadi milikku?”

“Itu sama dengan armorku yang hilang. Aku membelinya dari toko mewah di Selebrid, sehingga bahkan inisialku ada di situ.”

Seperti yang dikatakan pamflet, barang yang dijatuhkan adalah milik orang pertama yang mengambilnya. Tapi, para player merasa itu tidak adil, setelah menemukan peralatan mereka ada di katalog.

Selain itu, beberapa player belum mendaftar untuk asuransi, sehingga mereka harus membeli peralatan baru. Jadi, banyak dari mereka menjadi keras kepala. Sapjil mengira pria ini adalah player seperti itu.

“Sekarang kamu mengerti? Jika kamu tidak membeli apa pun, silakan pergi.”

"Tidak, aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, tapi aku datang untuk mengambil barang-barangku.”

“Kamu masih mengatakan hal yang sama? Maka, kamu akan tinggal dan menjadi keras kepala, ya?"

"Tidak, maksudku..."

"Tidak? Haruskah aku memanggil penjaga?"

Pria itu tidak tahan lagi mendengar kata-kata Sapjil. Sesuatu yang sangat berbahaya, pecah di kepala pria itu. Bibir pria itu melengkung di satu sisi, dan dia melangkah maju.

"Apa itu? Kenapa lelaki bodoh ini menyeringai?”

Sapjil bergumam sambil menatap pria itu.

Tiba-tiba sebuah pukulan!

Lalu, tendangan tak terduga!

Pria itu mulai memukuli Sapjil menggunakan tangan dan kakinya. Dia terus memukul dan menendang. Sapjil berubah menjadi kue beras yang rata, dalam sekejap mata.

"Hei, apa yang kamu lakukan pada Hyung-nim?"

Ulmeok berteriak kaget, dan bergegas menuju pria itu. Namun, dia akhirnya dipukul dan terlempar ke luar toko. Saat itulah, Ark kembali dan menemukan Ulmeok. Dia berlari ke toko dan menemukan pria itu. Kemudian, Ulmeok melompat keluar dari belakang Ark, dan berteriak.

“Bajingan itu! Dia terus mencoba mengklaim barang-barangnya... ​”

"Dasar idiot, tutup mulut!"

Ark yang telah menatap pria itu dengan ekspresi kosong, buru-buru menutup Ulmeok.

“...Guru?"

Hanya ada satu orang yang disebut Ark sebagai Guru!

Ya, orang itu adalah Lee Myung-ryong... juga dikenal sebagai Isyuram.

"Hmm, seperti yang diharapkan pemilik muncul, ketika anjing dipukul. Tidak, dalam hal ini babi?”

Isyuram menurunkan Sapjil yang mabuk, dan tertawa.

Sniffle, Sniffle, Sniffle.

"Kami memohon maaf.”

"Kami hanya melakukan apa yang Presiden-nim katakan kepada kami untuk…"

Sapjil duduk dan tersedu-sedu, melalui bibir yang bengkak. Dia kemudian dia merengek, ketika melihat wajahnya yang beraneka warna. Seperti yang diharapkan dari Isyuram, mampu melakukan itu hanya dalam beberapa menit. Tapi, dia tidak bisa terkesan.

Bagaimana dia bisa melakukan itu, ketika asisten toko Ark sedang dihajar?

Namun, dia tidak bisa mengatakan sepatah kata pun

"Terus? Apakah kamu punya keluhan?"

"Tidak. Seorang asisten toko harus ramah kepada para tamu. Sudah selesai dilakukan dengan baik.”

...Tentu saja, dia menyerah.

Orang lain adalah Isyuram. Selain JusticeMan dan para saudara rehabilitasi, Isyuram adalah salah satu orang yang tidak akan disentuh Ark. Tidak, dalam hal ini Ark tidak berbeda dengan Sapjil dan Ulmeok. Jika Isyuram memiliki masalah dengan Ark, maka wajahnya akan dengan mudah menjadi seperti wajah Sapjil.

Bagaimana dia bisa terlihat seperti itu, di depan Sapjil dan Ulmeok?

“Ngomong-ngomong, pukulan dan tendanganmu lebih tajam dari sebelumnya. Seperti yang diharapkan dari Guru.”

"Eh? Apakah begitu?"

'B-orang itu...!'

Sapjil dan Ulmeok memelototi Ark, dengan pengkhianatan. Kemudian, Roco yang baru saja kembali dari belajar dari hantu itu, mengerutkan kening dan berteriak.

"Oppa, apa yang kamu katakan? Ajusshi, bahkan jika ini adalah kesalah-pahaman yang masih terlalu banyak!"

"Ohhh, Manajer-nim!"

Sapjil dan Ulmeok merasa berharap lagi, dengan munculnya Roco di pintu masuk. Kemudian, Isyuram memandang Roco, sebelum berbicara dengan linglung.

“Aha, begitu. Kamu Roco?”

"B-bagaimana kamu tahu itu?"

“Ini bagus. Ark berbicara banyak tentang dirimu.”

"Hah? Oppa melakukannya?"

“Ya, setiap kali aku bertemu Ark, dia berbicara dengan bangga tentang pacarnya. Ngomong-ngomong, kamu lebih cantik dari yang aku duga. Aku iri!"

"Pacar? Canti?"

Roco menutup mulutnya, dan memandang Sapjil dan Ulmeok. Dan dia kembali menatap Isyuram, sebelum tersenyum dan berkata.

“Hohoho, tidak, kamu tidak sejauh itu... Wajar jika asisten toko kami tidak baik kan, Isyuram oppa?”

"Ohh, kamu mengerti. Aku suka itu. Ark, pacarmu cantik seperti ini, jadi apa yang harus kamu khawatirkan?”

"Hohohoho.”

"Hahahaha.”

Sapjil dan Ulmeok kehilangan semua harapan mereka, ketika keduanya terus tertawa. Dan Ark juga ingin mati. Meskipun Roco bukan pacarnya, obrolan Isyuram telah melambungkan harapannya. Dan ajusshi itu adalah orang yang akhirnya menuangkan air dingin ke atmosfer ciuman pertama.

Ark akhirnya menyela Isyuram.

"Guru, ayo pergi ke situs barang curian.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V18E08P02"

Pemberitahuan Update via Email