Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V20E02P04

gambar


2. Penjara Buta (4)

[Spicy Sosis

akanan khusus yang dibuat menggunakan Creative Cooking. Usus babi, lada, mustard, wasabi, dan 30 bahan pedas lainnya, digunakan dalam sosis ini. Kombinasi bahan pedas akan menyebabkan ledakan hebat di mulut.

Rasa pedas dari Spicy Sosis jauh melampaui batas bagi kebanyakan orang biasa. Mereka yang memakannya akan sangat kesakitan, dan tidak akan dapat berbicara untuk sementara waktu.

*Akan ada efek 'Berserk' dan 'Diam' selama 10 menit]

Itu adalah rasa yang unik dan membakar dari Spicy Sosis!

Itu adalah makanan mengerikan yang menyebabkan 'Berserk' dan 'Diam' selama 10 menit. Tapi, Ark punya alasan lain untuk memberi makan Spicy Sosis ke Vega.

"Kuah… kuah… kuah…”

Vega mengerang kesakitan, saat bibir dan lidahnya membengkak seperti balon. Karena berbagai bahan pedas meledak di mulut, dia tidak bisa berbicara lagi. Ini adalah efek yang Ark inginkan, ketika dia menggunakan Spicy Sosis.

"Sekarang. Plan A!”

Ark menarik diri, setelah memberi makan Vega bom, dan berteriak.

Pada saat yang sama, 120 tentara berdiri dari tempat persembunyian mereka, dan berteriak. Kemudian, hal yang luar biasa terjadi. Sebelumnya saat menyerang Vega, mereka telah dikelilingi oleh kadal.

Jadi, mengapa kadal menyebar ke arah yang berbeda dari kelompok Ark, setelah mendengar teriakan prajurit?

Senyum puas muncul di wajah Ark.

'Seperti yang aku harapkan!'

Ark telah menemukan kelemahan kadal. Dia telah memperhatikan perilaku aneh kadal, dengan sia-sia menyerang batu tempat Ark bersembunyi. Setelah menonton perilaku itu, Ark hanya bisa memikirkan satu jawaban.

"Mungkin kadal itu buta?"

Itu adalah satu-satunya penjelasan untuk perilaku aneh kadal itu.

Lalu, bagaimana kadal bisa bertarung sejauh ini?

Dan bagaimana mereka bisa melawan Ark saat itu?

Dia punya pertanyaan semacam itu. Tapi, jawabannya tidak begitu sulit ditemukan. Kadal diperintahkan oleh Vega.

Benar. Vega bertindak sebagai mata bagi kadal. Ini adalah alasan, mengapa Vega tidak bisa berpartisipasi langsung dalam pertempuran. Dia menjadi mata bagi kadal, dan memimpin mereka dalam pertempuran.

Karena orang buta memiliki indera lain yang berkembang, kadal tergantung pada pendengaran mereka dan perintah Vega, untuk bertarung.

Itulah sebabnya, Ark merasakan kegelisahan yang aneh, selama pertempuran. Dia sering berpikir itu aneh, jika kadal mengabaikan prajurit yang terluka di depan dan berlari ke tempat yang tak terduga.

Dia lupa tentang hal itu selama panasnya pertarungan. Tapi begitu dia mulai menonton dari celah batu, itu sangat jelas.

‘Para kadal itu tidak bisa melihat. Mereka bergantung pada perintah dan insting Vega, untuk bertarung. Jadi, bahkan jika mereka langsung di depanku. Jika aku tidak membuat suara apa pun, maka mereka tidak akan memperhatikan. Dan mereka akan berlari secara naluriah ke daerah, di mana mereka mendengar suara keras!'

Itulah alasan, mengapa Ark mencari mayat kadal. Hal pertama yang dia lakukan adalah memeriksa mata dan mulut mereka. Dia tahu, mengapa kadal tidak benar-benar bertahan. Karena mereka mengandalkan pendengaran untuk lokasi musuh, satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah menyerang.

Dengan kata lain, mereka tidak punya pilihan selain menyerah untuk bertahan, dan hanya menyerang tanpa pandang bulu!

Itulah mengapa Ark membuat Dark Eden mundur ke jurang. Vega tidak bisa melihat di dalam jurang. Para prajurit bersembunyi, sehingga kadal tidak dapat menemukan mereka.

Pada akhirnya, Vega harus masuk ke dalam jurang untuk memahami situasi, dan mengarahkan mereka.

Karena itulah, Ark bersembunyi di pintu masuk dan memberi Vega hidangan Spicy Sosis. Vega tidak bisa memberikan perintah lagi di dalam jurang. Dengan kata lain, mata kadal telah menghilang!

'Tidak masalah apakah itu 120 melawan 1.000, ketika lawannya buta!'

Rencana Ark untuk berurusan dengan kadal dibagi menjadi dua. Ada rencana A di mana kelompok Ark mencegah Vega dari campur tangan, dan tentara menyebarkan kadal dengan membuat suara. Dan rencanakan B…

"Di sini. Dasar kadal bodoh!”

"Coba tangkap aku!"

Tiba-tiba, beberapa tentara di satu sisi memuntahkan cemoohan. Kadal yang tersebar di mana-mana, mulai berlari ke arah mereka. Kemudian, para prajurit menutup mulut mereka, dan sekelompok tentara lain di sisi lain mulai berteriak.

"Kamu sangat lambat, sehingga tidak mungkin untuk menangkapku!"

“Hei, kadal! Tidak, apakah kamu kadal air? Di sini!"

Jadi, kadal berlari bolak-balik di antara tentara yang berteriak. IQ kadal memang cuma satu digit.

"Bukankah kadal itu tak punya mata dan otak?"

Ark tersenyum dan menatap Vega.

Vega telah mencoba memberikan perintah berkali-kali, setelah melihat kadal bergegas ke sana kemari. Namun, kekuatan Spicy Sosis itu bukan lelucon.

"Kasi… ku… ka…”

Berkat bibir dan lidah yang bengkak, yang bisa ia lakukan hanyalah membuat suara-suara aneh.

“Sekarang, aku bisa bertarung denganmu secara langsung, seperti bos lainnya. Dark Blade!"

Ark mengayunkan pedangnya, dan berlari menuju Vega. Isyuram dan kelompok rehabilitasi juga secara bersamaan menyerang Vega, dengan skill mereka. HP Vega dengan cepat turun menjadi 20% dari serangan gabungan.

Ini adalah alasan lain, mengapa Vega tidak berpartisipasi dalam pertempuran. Vega adalah mata dan kepala kadal, sehingga dia seperti penasihat. Meskipun level-nya meningkat, dia adalah bos yang membosankan, yang tidak bisa melakukan apa pun sendirian.

Vega bahkan tidak membawa senjata.

"Ku… ku… ku…”

Vega hanya terus membuat suara aneh, saat dia melambaikan tangannya dan berjuang. Ark berasumsi itu seharusnya serangan. Tapi, tidak ada dari mereka yang akan terkena serangan standar itu. Mereka dengan cepat menghindari serangan Vega, dan terus menggunakannya sebagai karung tinju.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V20E02P04"

Pemberitahuan Update via Email