Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_018

gambar

Dungeon Predator

DP_018

Bab 18: Pencarian untuk Demon Sword Baru

Rata-rata penayangan siaran Battle Against 100 Men adalah 5,32%.

Jae Woo menerima tambahan 2 juta won (2.000 USD), karena melampaui 5% penayangan. Jadi, dia menerima total 12 juta won (12.000 USD) dari GBS.

Dan dengan 1.000 gold Eder yang ia tukarkan dengan uang tunai, dia memiliki 22 juta won di tangan (22.000 USD).

“Aku ingin membayar hutang 20 juta won.”

Jae Woo berencana membayar kembali hutang keluarganya terlebih dahulu. Lagi pula, membayar bunga bulanan bank itu sia-sia.

“Ya, ya.”

Karyawan yang bertanggung jawab atas hutang tersenyum cerah.

“Tolong perpanjang jangka waktu angsuran. kamu tidak bisa menurunkan suku bunga, ya?”

Jae Woo bertanya.

“Mohon tunggu sebentar, Tuan.”

Pekerja itu melihat monitor mereka, dan memeriksa informasi keluarga Jae Woo.

“Kamu memiliki kredit yang bagus, dan kamu tidak pernah membayar bunga-mu dengan terlambat. Aku yakin, aku dapat memperpanjang jangka waktu angsuran selama 1 tahun. Apakah kamu ingin melakukan itu?”

“Ya.”

“Jangka waktu angsuran telah diperpanjang satu tahun. Tapi, aku tidak dapat menurunkan tingkat bunga-mu,” kata pekerja tersebut, sambil tetap tersenyum profesional.

“Aku mengerti.”

Jae Woo telah melunasi 20 juta won dari hutang mereka, saat itu juga.

***

 

Jae Woo mengunjungi toko kosmetik dalam perjalanan pulang.

“Selamat datang.”

“Tolong beri aku krim anti keriput.”

Dia membeli krim anti keriput 200.000 won (200 USD) sebagai hadiah untuk ibunya.

“Tolong, 5 macam sushi.”

“Kalau soal kue, tidak ada yang lebih baik dari cokelat.”

Jae Woo bahkan membelikan sushi dan kue untuk kedua saudari perempuannya, pulang ke rumah, dan menunggu ibunya pulang.

Saat itu jam 8:00 malam.

Pintu depan terbuka, ibunya sudah pulang.

Biasanya, ibunya pulang sekitar pukul 12 malam. Tapi, dia akan kembali lebih awal pada hari-hari ini.

“Selamat datang kembali!”

Jae Woo dan kedua saudari perempuannya menyambut ibu mereka kembali.

Meja ruang tamu ditata dengan sushi, kue, omelet gulung buatan Yura, japchae, dll.

“Ada apa ini?”

Ibunya bertanya dengan heran.

“Aku punya kabar baik,” kata Kang Oh.

“Kabar baik?”

“Aku menghasilkan cukup banyak uang. Jadi, aku melunasi sebagian hutang kita.”

“Itu benar-benar kabar baik.”

Ibunya berseri-seri.

Begitulah pesta mereka yang sederhana, dan nyaman dimulai. Seluruh keluarga duduk mengelilingi meja.

“Bu, tolong gunakan ini.”

Jae Woo memberinya krim kosmetik.

“Kamu tidak perlu menghabiskan semua uang itu untukku.”

“Tampaknya, itu akan menghilangkan kerutanmu.”

“Aku akan menggunakannya dengan baik.”

“Di mana punyaku?”

Mina bertanya, dan Jae Woo menunjuk ke berbagai macam sushi, seolah berkata ‘makan saja’.

“Cih.”

“Sepertinya, Yura akan selesai makan semuanya.”

Bertentangan dengan betapa langsingnya ia, Yura adalah orang yang rakus, dan melahap sushi dengan sangat cepat.

Perut tuna, hilang!

“Ahh.”

Mina melompat, dan dengan cepat mulai makan sushi.

Yura yang telah menghabiskan kue untuk pencuci mulut, tersenyum puas dan mengusap perutnya.

Sementara itu, Mina menghisap garpunya, karena kecewa.

Itu adalah pemandangan yang mengharukan.

Itu seperti mereka kembali ke masa lalu. seperti, keluarga mereka dulu sebelum kecelakaan Jae Woo, yang tidak menguntungkan.

‘Terima kasih.’

Ibunya berseri-seri, berusaha sekuat tenaga untuk menyembunyikan air mata di matanya.

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Jae Woo dengan erat meraih tangan ibunya.

***

 

Jae Woo login ke Arth.

“Aku membaca The Loxia Chronicles dari awal sampai akhir. Tapi, tidak ada yang menyebutkan demon sword,” kata Eder.

“Kamu tidak membaca sekilas atau hanya tidak membacanya, kan?”

Kang Oh menatapnya dengan curiga.

“Benar-benar tidak.”

Eder dengan putus asa, melambaikan tangannya.

Hyper Intuition belum diaktifkan. Jadi sepertinya, Eder mengatakan yang sebenarnya kali ini.

“Apa kamu yakin itu tidak mengatakan apapun, tentang demon sword?”

“Itu memang menyebut pedang. Tapi, bukan demon sword.”

Eder dengan putus asa membaca The Loxia Chronicles, untuk menemukan petunjuk di lokasi demon sword.

Namun, dia tidak dapat menemukan apapun.

“Itu mungkin tidak disebut demon sword. Itu mungkin digambarkan sebagai pedang misterius dan tidak menyenangkan,” kata Kang Oh.

Baik pria paruh baya dari Guild Adventurer maupun Tino, tidak benar-benar menggambarkannya sebagai demon sword.

“Ya. Aku mengingatnya. Tapi, tidak ada yang menyebutkannya.”

“Lalu, bagaimana dengan barang-barang yang dimiliki oleh beberapa tokoh keluarga terbesar / tersukses?”

“Loxia House sangat terkenal, jadi… ada beberapa orang terkenal atau hebat yang berasal dari keluarga lain. Tapi, tidak ada yang cocok dengan deskripsimu.”

Jika itu masalahnya, maka dia perlu menemukan petunjuk lain, selain dari buku itu.

“Haruskah aku memanggang Tino?”

Dia ingat Tino, lelaki tua yang meminum air madu yang mahal itu.

“Mengapa kamu tidak mencoba meminta seseorang yang terlibat langsung?”

Eder tiba-tiba menyarankan.

“Di mana kamu akan menemukan orang-orang dari House yang hancur?”

Kang Oh bertanya.

“Kamu tidak perlu menemukan orang, kamu menemukan hantu,” kata Eder.

“Apa katamu?”

“Karena Loxia House adalah salah satu dari empat keluarga knight agung dari Kekaisaran Altein. Seharusnya, ada satu atau dua dari mereka, yang telah berubah menjadi Ghost Knight,” kata Eder.

“Jadi maksudmu, apa yang kita lakukan sekarang adalah pergi dan menemukan salah satu knight Loxia dan menanyai mereka?”

“Ya.”

“Di mana aku bisa menemukan Ghost Knights?”

“Aku mendengar beberapa Ghost Knights berkumpul di Kastil Taksen.”

Karena Eder sendiri adalah hantu, dia memiliki pengetahuan dalam hal ini.

“Benarkah? Kalau begitu, aku rasa, aku harus pergi ke sana untuk mencari petunjuk lagi.”

Kang Oh tahu tentang Kastil Taksen juga.

Kastil Taksen adalah tempat berburu yang berisi Ghost Knights, yang bervariasi dari level 60 - 80.

Itu adalah tempat berburu yang tepat untuknya, dengan demon sword yang bisa menyerap hantu.

“Aku juga bisa naik level di sana.”

Dia akan menemukan beberapa petunjuk, sekaligus berburu monster.

Dia telah menemukan sesuatu untuk dilakukan. Jadi, tidak ada alasan untuk membuang waktu. Dia segera berdiri.

Tapi, Eder menangkapnya.

“Mungkin sulit untuk berbicara dengan mereka, jika kamu pergi tanpa rencana,” kata Eder.

Di masa lalu, Ghost Knights adalah NPC. Tapi sekarang, mereka tidak diragukan lagi adalah monster.

Seperti Eder!

Jadi, percakapan dimungkinkan. Tapi, dia membutuhkan sesuatu yang memungkinkan ia berbicara, dengan mereka.

“Jangan khawatir. Aku punya rencana. Kamu tetap di sini dan membaca The Loxia Chronicles sekali lagi,” kata Kang Oh.

“Maaf?”

Baca semua 1.500 halaman ini lagi?

“Bacalah perlahan-lahan kali ini. Saat kamu istirahat, bacalah sesuatu yang kamu minati.”

Dia memutuskan untuk bermurah hati kepada Eder, karena dia telah membantu.

“Aku mengerti.”

Eder mengangguk. Dia menyisihkan dan melihatnya beberapa buku kedokteran kemarin.

“Aku akan pergi.”

Kang Oh meninggalkan Central Library.

***

 

Ada bengkel penjahit di dekat Central Library Altein.

Papan kayu, berlabel Marianne Ganelle, berderit.

“Selamat datang.”

Kang Oh membuka pintu, dan masuk ke dalam.

Seorang penjahit muda menyambutnya.

“Aku ingin mantel dengan gambar ini, terlihat jelas di depan dan belakang.”

Kang Oh menyerahkan kertas, dengan gambar macan tutul yang menggigit pedang.

“Kami di Marianna Ganelle, selalu melakukan yang terbaik untuk memenuhi permintaan pelanggan kami, untuk menjaga kepercayaan mereka kepada kami. Permintaanmu, tentu saja, akan kami lakukan.”

Penjahit itu tersenyum profesional.

“Tolong buat dari bahan yang paling murah! Yang penting, gambarnya harus jelas,” kata Kang Oh.

“Sir, kami baru saja menerima sekumpulan bulu Silver Wolf berkualitas tinggi. Jadi, sementara kami melakukannya…”

“Tidak, terima kasih. Harap buat sesuai dengan spesifikasi-ku.”

“Mm. Aku mengerti.”

Dia baru saja selesai memesan mantel murah, tanpa penggunaan praktis atau nilai estetika.

“Aku siap.”

Begitu dia menerima mantelnya, Kang Oh menuju gerbang antarkota.

Gerbang itu pada dasarnya hanyalah lingkaran sihir besar, yang digambar di atas lantai marmer.

Lingkaran sihir itu bersinar dengan warna-warni.

Kang Oh memasuki lingkaran sihir.

Karena dia sudah terdaftar sebagai Adventurer, dia bisa bepergian kemanapun ia mau, selama dia membayar biayanya.

“Haroton!”

Kang Oh berteriak. Dan dia diselimuti oleh pilar cahaya warna-warni.

[Anda telah membayar 5 gold untuk menggunakan gerbang. Semakin jauh jaraknya, semakin mahal biayanya.]

Kang Oh merasa, seperti dia baru saja naik lift, naik ke atas gedung, dan kemudian turun.

Setelah itu pilar cahaya menghilang, dan disambut oleh pemandangan kota kecil yang tertata rapi.

Haroton adalah kota lokal kecil yang unik, dengan sedikit NPC dan player lain.

Kang Oh meninggalkan kota dan memainkan peluit, yang tampak seperti kepala kuda.

Seekor kuda hitam keluar dari hutan.

Dia membeli kudanya di toko kuda.

Dia bisa memanggil Earth Spider melalui Alishi Neckless, yang mengkhususkan diri pada memanjat langit-langit atau dinding. Tapi, itu lambat.

Itu sebabnya, dia membeli seekor kuda yang kuat dan cepat.

“Hiya!”

Kang Oh mengencangkan pahanya, dan menendang sisi kuda dengan kakinya.

Begitu kudanya mulai berlari, Kang Oh disambut dengan angin yang menyegarkan.

Seberapa besar dia menikmati tiupan angin?

“Itu dia.”

Dia bisa melihatnya dari jauh.

Ada kastil tua di antara tebing tajam dan ngarai.

Itu adalah Kastil Taksen.

***

 

Kuda itu mundur kembali ke hutan, begitu dia menabrak pantat kudanya.

Dia tidak khawatir. Itu akan datang, setiap kali dia memainkan peluit. Begitulah, cara sistem bekerja.

“Ini terlihat keren.”

Kang Oh melihat kastil hitam di depannya.

Kastil Taksen.

Tebing, ngarai, dan benteng hitam yang tinggi… tampaknya menghalangi siapa pun untuk masuk.

Sepertinya, archer sudah siap dari dalam benteng. Dan di atas mereka, tentara berdiri sejajar dengan tombak mereka.

Di masa lalu, pada masa Kekaisaran Altein, ini berdiri sebagai benteng utama yang melindungi Kekaisaran. Jadi, banyak sekali tentara yang ditempatkan di sini.

Jadi, itu adalah kastil yang cukup mengesankan. Namun, itu tidak lebih dari kejayaannya di masa lalu.

Sekarang, itu adalah tempat berburu, di mana Ghost Knights bernama akan datang dan pergi.

“Bolehkah kita?”

Kang Oh mengenakan mantel, dan mengangkat pedangnya.

Dia melewati gerbang yang berfungsi sebagai pintu dan jembatan, yang terletak di atas parit yang dalam.

“Terimalah serangan knight Von Heich, yang bertarung dalam pertempuran besar Fatalow!”

Tiba-tiba, sebilah pedang terbang!

Kang Oh segera bereaksi.

Bilah bertemu bilah. Namun, tidak ada suara bentrokan mereka.

Itu sudah jelas.

Karena, lawan Kang Oh adalah hantu!

Tetap saja, sepertinya, tak ada yang terjadi.

Desir!

Demon sword itu lewat, memotong pedang hijau Von Heich, yang ia perkenalkan sendiri.

“Tidak!”

Ghost Knights itu berteriak, melihat pedangnya patah.

Dan Kang Oh membelah ke bawah, dengan demon sword-nya.

“B-Bagaimana ini bisa…”

Itu wajar saja. Karena tubuh hantu yang bisa menembus dinding, dipotong menjadi dua dan menyebar ke udara.

[Anda telah mengalahkan Ghost Knights, Von Heich.]

Biasanya, monster tipe hantu sangat sulit dihadapi, karena serangan fisik tidak efektif terhadap mereka, dan mereka juga terbang di udara.

Selain itu, monster di Kastil Taksen semuanya bernama knight. Jadi, mereka bahkan lebih kuat.

Tapi hanya dengan dua ayunan, Kang Oh telah membunuh salah satu dari mereka.

‘Benar-benar ada alasan, mengapa Eder takut pada pedang ini.’

Abyss Blade!

Kekuatan untuk menyakiti hantu!

Itu adalah kemampuan yang sangat kuat, yang memungkinkan dia untuk memotong hantu. Meskipun, mereka kebal terhadap serangan fisik.

Memotong hantu seperti memotong air.

Ya, itu mungkin. Tapi, Abyss Blade memungkinkannya untuk memotong hantu yang seolah-olah air.

“Rau Hannes. Aku adalah bagian dari ordo knight yang gagah berani!”

Setelah dia selesai dengan Von Heich, Ghost Knights di dekatnya, mulai berkerumun di sekitarnya. Namun, nasib mereka sama dengan nasib Von Heich.

Desir.

Saksak.

Dengan satu ayunan demon sword-nya, pedang Ghost Knight terpotong.

Lengan, kaki, dada, dan kepala mereka tidak terkecuali… mereka semua terpotong.

Itu adalah pembantaian sepihak!

[Anda naik level.]

‘Bagus.’

Kang Oh puas dengan banyaknya exp yang ia peroleh.

Dan…

‘Aku tidak bisa melupakan, tentang menemukan petunjuk keberadaan demon sword.’

“Lawan aku, master gada besi, Gastoph.”

Kemudian, seorang knight pemegang gada, yang mengesankan datang ke arahnya.

“Aku pewaris terakhir Loxia House, Kang Oh!”

Kang Oh berteriak keras.

Saat itulah, pewaris Loxia House yang belum pernah terlihat sebelumnya, muncul.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_018"

Pemberitahuan Update via Email