Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_020

gambar

Dungeon Predator

DP_020

Bab 20: Postingan Pria yang Menaklukkan Dungeon (1)

“Lord Grande Loxia?”

Kang Oh bertanya.

‘Beri aku info lebih lanjut tentang demon sword baru!’

“Cih, tch. Kamu bilang, keluarga itu akan hancur. Jadi sepertinya, kamu tidak diajari sejarah Loxia House.”

Angel mendecakkan lidahnya.

“Tepat sekali.”

Dia jelas tidak pernah secara formal diajari sejarah Loxia House, dan dia juga tidak akan pernah diajarkan itu di masa depan. Karena, dia adalah palsu!

“Lord Grande Loxia adalah kepala pertama, dan pendiri Loxia House.”

“Apa dia membawa pedang aneh seperti itu? Misalnya, apakah itu mirip dengan pedang hitam legam yang aku bawa ini?”

Kang Oh menunjuk ke gagang pedang di punggungnya.

“Benar-benar berbeda. Pedangnya sangat indah, sedemikian rupa. Sehingga, itu bisa disebut tidak menyenangkan.”

Dia punya firasat, karena tidak semua demon sword terlihat seperti Ubist.

“Mmm. Apakah pedang itu diturunkan, sebagai pusaka keluarga? Jika itu masalahnya, maka aku harus menemukannya…”

Kang Oh bertanya dengan diam-diam.

“Itu bukan pusaka keluarga. Itu pedang yang digunakan Lord Grande.”

“Begitu… Tapi itu masih pedang pendiri. Jadi, bukankah aku harus mendapatkannya?”

Kang Oh bertanya, terlihat sangat serius. Seolah-olah, dia sepenuhnya tak mementingkan dirinya sendiri.

“Sepertinya, kamu tidak tahu adat istiadat keluarga. Itu tidak perlu. Loxia House mengubur pedang dengan pemiliknya. Pedang itu harus dikubur dengan pendiri Loxia.”

[Anda telah memperoleh petunjuk yang sangat konkret tentang pedang Loxia House. Sebuah quest telah dibuat.]

‘Ya!’

Dia sudah menunggu ini.

[Temukan makam Grande Loxia

Grande Loxia, pendiri Loxia, House dari pedang dan macan tutul!

Dia adalah pahlawan yang pernah mengalahkan iblis, yang mengancam dunia.

Dia disebut Sword of Wisdom, dan mirip dengan seorang model knight. Semua orang menghormatinya, karena karakter dan cita-citanya yang luar biasa.

Jika Anda menemukan makamnya, Anda pasti akan menemukan sesuatu yang penting…

Kesulitan: Tidak diketahui.

Kondisi: Tidak ada.

Kegagalan: Tidak diketahui.]

‘Demon sword jenis apa itu?’

Quest tersebut menunjukkan jika pendirinya telah membunuh iblis. Jadi dia berasumsi, jika pedang itu adalah demon sword, dengan iblis tersegel di dalamnya.

Namun, tidak ada yang bisa ia konfirmasi saat ini.

“Apakah makam pendiri, bersama dengan makam anggota keluarga lainnya?”

Kang Oh bertanya.

“Pendiri tidak dimakamkan dengan anggota keluarga yang lain, dia dimakamkan di tempat lain. Aku tidak yakin di mana ia dimakamkan. Mengapa kamu bertanya?”

Angel tiba-tiba menyipitkan matanya. Seolah-olah matanya berkata, ‘Kamu agak mencurigakan’.

“Dia pendiri keluarga kita. Jadi, aku harus pergi dan memberinya penghormatan,” jawab Kang Oh buru-buru.

“Aku mengerti.”

“Apa kamu tahu bagaimana menuju ke sana? Sebagai anggota terakhir keluarga, aku harus pergi dan mencari makam itu.”

“Aku juga tidak sepenuhnya yakin. Tapi, itu mungkin terkait dengan tempat ia mengalahkan iblis itu.”

“Kenapa menurutmu begitu?”

“Aku dengar, Lord Loxia sering berkata, jika ada sesuatu yang perlu ia lakukan di sana, sebelum dia meninggal.”

“Maka, kemungkinan besar makamnya ada di sana.”

“Itu hanya asumsiku.”

“Di mana dia mengalahkan iblis itu?”

“Aku tidak ingat. Itu harus disebutkan secara mendalam, di The Loxia Chronicles!”

‘The Loxia Chronicles!’

Semua potongan puzzle cocok.

Tino memintanya untuk mencari The Loxia Chronicles. Pada akhirnya, itu berarti menemukan lokasi di mana Grande Loxia telah membunuh iblis itu.

Kemudian, Angel tiba-tiba berdiri.

“Kamu harus pergi.”

“Oleh dia… Maksudmu, Galmoss?”

“Ya, dia!”

Kang Oh memiringkan kepalanya.

“Dia seharusnya belum datang ke sini.”

“Meskipun kamu memiliki pedang yang tangguh itu, kamu masih bukan tandingan Galmoss. Pergi sekarang.”

“Aku mengerti.”

Kang Oh mengikuti instruksinya.

Tidak ada alasan bagi Angel untuk menipunya. Dan jika Angel melakukannya, maka Hyper Intuition-nya akan memperingatkannya.

Kang Oh bergegas ke pintu masuk gudang senjata.

“Kembalilah ke sini, setelah kamu menjadi lebih kuat. Jika kamu mengalahkannya, maka aku, serta semua knight lain yang terperangkap di sini akan bebas!”

Angel berteriak dari punggungnya.

‘Ya, ya. Aku akan berpikir tentang hal ini. Tekankan bagian ‘berpikir’.’

Galmoss terkenal, karena membunuh player biasa dalam waktu 3 detik.

“Umph.”

Kang Oh lolos dari gudang senjata dan bersembunyi di balik tumpukan batu.

Galmoss dengan cepat mendekat dari jauh, di lorong dengan kecepatan yang belum pernah ia lihat sebelumnya.

“Fiuh. Aku hampir mati.”

Kang Oh menghela nafas lega.

Jika dia tetap tinggal di gudang senjata, maka dia akan dibunuh oleh Galmoss. Dan dia akan dihukum oleh hukuman demon sword…

Terlalu banyak untuk dipikirkan.

“Jadi, ada lebih banyak pola penjelajahannya.”

Pola penjelajahan Galmoss, pasti lebih dari yang disaksikan Kang Oh.

Namun, tidak perlu mencari tahu pola itu saat ini. Karena, dia sudah mendapatkan apa yang ia inginkan.

Begitu dia memastikan jika Galmoss telah menghilang ke gudang senjata, Kang Oh menyelinap seperti kecoa, dan meninggalkan kedalaman kastil.

Dan dia meninggalkan Kastil Taksen, kembali ke Altein.

***

 

Eder masih berada di dalam central library sambil membaca The Loxia Chronicles.

“Eder.”

“Selamat datang kembali.”

“Aku menemukan petunjuk tentang demon sword.”

“Benarkah?”

Eder berkata dengan senang hati. Dia pasti muak dengan The Loxia Chronicles sekarang.

“Tempat di mana pendiri Loxia House mengusir iblis. Di sanalah demon sword itu seharusnya berada.”

Kang Oh melanjutkan, “Dan! Rupanya, lokasi di mana dia mengalahkan iblis itu tercatat di dalam The Loxia Chronicles. Di mana dia?”

“Aku akan mencarinya.”

Eder segera mulai melihat-lihat The Loxia Chronicles.

Dia membalik halaman dengan tulang jari, yang dibalut sarung tangan. Dan segera, dia menemukan apa yang dicari Kang Oh.

“Itu Labirin Bawah Tanah Parmarl!”

Eder berteriak.

“Parmarl?”

Ini pertama kali dia mendengar tempat itu.

“Aku juga belum pernah mendengarnya sebelumnya.”

Eder juga sama.

“Eder. Lupakan The Loxia Chronicles. Lihat buku-buku lain, tentang info tentang Labirin Bawah Tanah Parmarl,” perintah Kang Oh.

“Aku mengerti.”

***

 

Jae Woo menyalakan komputernya.

Dia segera mengakses situs komunitas terbesar Arth, ‘Arthtory’.

Arth adalah dunia yang sangat besar.

Dan mencatat semua informasi dunia itu, adalah tujuan akhir situs ini.

“Itu di sini.”

Situs komunitas memiliki info tentang Labirin Bawah Tanah Parmarl.

[Labirin Bawah Tanah Parmarl

Sebuah labirin bawah tanah dikabarkan, berada di suatu tempat di dalam Great Forest. Lokasi tepatnya tidak diketahui.

Jika lokasi persisnya diketahui, harap berikan informasinya.]

Rupanya, Labirin Bawah Tanah Parmarl ada di suatu tempat di Great Forest.

‘Great Forest, huh…’

Great Forest yang juga disebut Sea of ​​Trees, adalah hutan raksasa di bagian selatan benua.

Monster yang kuat, demi-human, dan bos tinggal di sana.

“Aku tidak bisa langsung pergi ke sana.”

Arth telah diluncurkan selama lebih dari satu setengah tahun.

Para ranker teratas mendekati level 200.

Salah satu tempat berburu yang sering dikunjungi para ranker atas adalah Great Forest.

“Aku akan menahannya untuk saat ini.”

Kang Oh yang baru saja mencapai level 60, belum bisa pergi ke sana. Sangat disayangkan, tapi dia harus menge-cek situasi.

“Sekarang.”

Sekarang dia menunda menemukan demon sword, Kang Oh kembali ke tugas utamanya.

Tugas utamanya adalah menghasilkan uang sebagai pro-gamer!

“Sekarang aku di sini. Aku mungkin juga perlu mencari beberapa posting info.”

Ada papan pesan info player di Arthtory.

Jika sebuah posting melampaui jumlah hit tertentu, maka iklan akan ditambahkan ke dalamnya. Dan, iklan akan dibayar berdasarkan jumlah hit itu.

‘Sebuah dungeon tersembunyi bernilai 100.000 won.’

Istilah ‘kelas tersembunyi’ atau ‘dungeon tersembunyi’ adalah istilah yang menarik perhatian basis player.

Jika informasinya benar, maka postingan itu dapat menerima beberapa klik.

‘Mari kita ungkapkan Alishi Nest.’

Kang Oh telah menemukan dua dungeon tersembunyi: Alishi’s Nest dan Eder’s Secret Laboratory.

Dari keduanya, laboratorium rahasia tidak lagi menelurkan monster. Jadi, itu tidak lagi berharga.

Akhirnya, Alishi’s Nest adalah satu-satunya dungeon tersembunyi yang berharga. Dia telah menerima lebih dari 80 gold dari dungeon itu.

Bagaimana jika tak ada yang bisa menemukannya?

Kemudian, ruang bos akan terus bertambah kaya. Dan Kang Oh suatu hari bisa kembali dan mengambil semua kekayaan itu, untuk dirinya sendiri.

“Itu hanya, jika tak ada yang menemukannya.”

Ada kemungkinan, jika orang lain menemukannya, ketika barang dan harta sedang ditimbun.

Jika itu terjadi, maka Jae Woo tidak akan menerima apapun.

Jadi sebagai gantinya, dia lebih suka mengungkapkan dungeon tersembunyi, untuk penghasilan tambahan.

“Sebagai permulaan…”

Jae Woo membuat akun baru untuk Arthtory, bukan akun lamanya.

Nama panggilannya adalah Gladiator Oga.

Itu adalah nama yang ia gunakan, selama fitur siaran Fight Against 100 Men.

Di satu sisi, itu seperti, dia memasarkan dirinya sendiri!

Dia selesai membuat akunnya, dan langsung mengklik ‘buat postingan’.

Kursornya berkedip.

“Hoo.”

Kang Oh menarik napas dalam-dalam, dan mulai menulis tentang penaklukannya atas dungeon tersembunyi, Alishi’s Nest.

Mengetik postingan, tidak terlalu sulit.

Dia telah menulis beberapa posting info selama masa Warlord. Jadi, dia tahu persis apa yang harus ia lakukan.

“Pertama, aku perlu menarik minat mereka.”

Pertama, dia akan menggunakan nama Oga untuk menarik semua orang. Dan kemudian, menjaga minat semua orang, dengan menunjukkan konsep yang tepat.

“Hmm. Ayo kita pilih ‘The Man Who Conquers Dungeons’ sebagai judulnya.”

Klik. Klik.

Klik.

Tangannya sibuk bergerak, kiri mengetik dan kanannya menggerakkan mouse.

Dan beberapa saat kemudian, postingannya selesai!

[The Man Who Conquers Dungeons - Secret Dungeon,

Poster: Gladiator Oga

Halo. Ini Gladiator Oga, orang yang menyelesaikan Fight Against 100 Men.

Ini adalah rekaman asli yang belum diedit dari Fight Against 100 Men yang tidak ditampilkan di fitur siaran. Ini harus membuktikan identitasku.

<Link>

Beberapa waktu yang lalu, aku secara kebetulan menemukan dungeon tersembunyi, Spider Queen, Alishi’s Nest.

Dan aku juga mengalahkan bos, dengan tingkat kesulitan tertinggi.

Sekarang aku akan memberi-tahumu di mana dungeon tersembunyi itu, serta apa yang harus kamu persiapkan, ketika kamu memasukinya.

Oh ya. Jika kamu seperti gladiator terakhir, Darion, dari Fight Against 100 Men, silakan tekan tombol kembali.

Aku tidak ingin orang bodoh di sini.

Sekarang, akankah kita mulai dengan dasar-dasar dungeon?

Dungeon yang tersembunyi, Spider Queen, Alishi’s Nest, tersembunyi di dalam Koloni Shade Spider (monster yang muncul berada di antara level 10 – 15), yang terletak di dalam Pohon Agrashi yang sudah mati.

Dikatakan, jika dungeon ini tidak memiliki bos. Tapi, bos sebenarnya hanya disembunyikan.

Setelah kamu mengalahkan keempat monster bernama, kamu akan menghadapi Alishi, yang menggunakan semua skill-nya. Setelah kamu mengalahkannya, kamu harus melawannya lagi, pada tingkat kesulitan tertinggi.

Kamu harus bisa membersihkannya dengan mudah, selama kamu tidak bertindak seperti Darion.

Item yang dijatuhkan adalah…

Itu saja. Ini adalah ‘The Man Who Conquers Dungeons’ Gladiator Oga.

PS:

Quest Fight Against 100 Men… Aku tidak bisa memberi-tahumu semuanya.

Ini jumlah yang sangat besar dari Adamantium.

(Aku tidak menjualnya. Tidak ada pertanyaan yang diperbolehkan)

<Lampiran Gambar>]

“Aku sudah selesai.”

Jae Woo memeriksa semuanya untuk terakhir kalinya, dan menekan tombol enter.

Postingan selesai!




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_020"

Pemberitahuan Update via Email