Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_021

gambar

Dungeon Predator

DP_021

Bab 21: Postingan The Man Who Conquers Dungeons (2)

Jae Woo, ‘The Man Who Conquers Dungeons’ sangat populer. Dan, hit-nya meningkat secara eksponensial.

‘Apa ini?’

Jae Woo mengakses Arthtory, dan terkejut melihat artikelnya di halaman utama.

Dia sama sekali tidak mengharapkan ini.

‘Itu hanya dungeon tersembunyi tingkat rendah.’

Itulah yang ia pikirkan. tapi, berbeda bagi mereka yang melihatnya.

Gladiator Oga yang telah menyelesaikan Quest Fight Against 100 Men yang legendaris, hidup sesuai dengan namanya, sebagai pria misterius. Tapi bertentangan dengan sifat misterius ini, dia ramah dan tak membosankan.

Selain itu, postingannya menyertakan rekaman mentah yang belum diedit, yang belum disertakan dalam fitur siaran, serta gambar Adamantium S-grade, yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Di atas segalanya, nama Darion telah menjadi meme.

- Maaf, apa yang kamu maksud dengan ‘jika kamu seperti Darion’?

– Ha ha. Kamu seperti Darion.

- Aku benar-benar menjalani hidupku seperti Darion.

Darion telah berarti karakter yang menyedihkan, tapi lucu. Karena, selalu dimanfaatkan oleh orang lain.

Frasa seperti ‘Darion’, ‘Seperti Darion’, atau ‘Bertingkah Seperti Darion’… telah menjadi istilah yang populer dan menyebar ke mana-mana.

Hasilnya, dia melihat beberapa pos dengan tulisan ‘Darion’ di papan buletin.

“Mm.”

Jae Woo menutup browser-nya.

“Jika ini menjadi masalah panas, maka aku akan mendapatkan lebih banyak hit, jadi itu hal yang baik.”

Jae Woo memutuskan untuk tidak mengkhawatirkannya.

Bagaimanapun juga, Darion adalah NPC game. Itu berarti, Jae Woo tidak akan dituntut karena fitnah.

***

 

Cuaca mulai mendingin. Batang padi menundukkan kepala, ditemani oleh Chuseok yang sangat stres!

Saat itu juga, perusahaan penyiaran sibuk membuat program Chuseok atau pilot TV.

Pilot TV. (Acara yang tampil tiap hari, di waktu prime time; 18:00-20.00)

Mereka bisa bertahan hanya satu episode. atau, mereka bisa ditingkatkan menjadi seri sebenarnya, jika tanggapan publik cukup positif.

Atau itu untuk testing water.

Channel yang berspesialisasi dalam game, GBS, tengah menyiapkan program untuk Chuseok.

PD Park Jin Cheol, telah mengumpulkan penulisnya.

[PD= Program Director]

Ini terjadi, setelah atasannya memberinya tugas untuk membuat program bagi Chuseok.

“Jika kamu punya ide, katakan saja. Jangan takut,” kata Park Jin Cheol.

Salah satu penulis mengangkat tangan.

“Karena ini Chuseok, bagaimana dengan kompetisi memasak Chuseok?”

“Terlalu aman,” kata Park Jin Cheol.

“Bagaimana dengan pertarungan antara ibu mertua dan menantu perempuan, di Arth?”

Penulis lain memberikan tanggapan.

“Ini mungkin menyenangkan. Tapi, itu akan terlalu canggung bagi siapa pun yang mengejar kita.”

Mereka berdebat, apakah mereka harus mengikuti konflik ibu-anak; jelas jika itu akan dikritik.

Tidak ada alasan untuk menyenggol sarang lebah.

“Tenang. Beri aku ide lagi.”

Mereka bertukar beberapa ide lagi. Park Jin Cheol menolak semuanya. Dia tidak merasa salah satu dari mereka adalah ‘satu-satunya’.

Tapi kemudian, penulis termuda mengangkat tangan.

“Baiklah, silakan anak muda.”

“Ada kata kunci yang beredar di Arthstory.”

“Kata kunci tersebut berasal dari postingan yang ditulis oleh Oga, orang yang ada di fitur siaran-mu. Judul postingan tersebut berjudul ‘The Man Who Conquers Dungeons’. Aku mendapat ide, setelah membaca postingan itu.”

“Langsung ke intinya.”

Jin Chul tidak suka bertele-tele.

“Oke. Jadi, kenapa tidak kita fokus pada ‘The Man Who Conquers Dungeons’?”

“Penaklukan dungeon, ya. Itu ide yang sangat umum. Dan itu juga tidak berhasil dengan Chuseok.”

“Aku pikir, akan lebih baik menjadikannya program biasa, daripada program untuk Chuseok.”

“Terus berbicara.”

“Kita memilih player yang menaklukkan dungeon, serta selebritas wanita cantik. Dan kita membuat mereka berdua mencoba untuk menaklukkan dungeon.”

“Hmm.”

Jin Cheol mengetuk meja dengan jarinya. Itu adalah ide terbaik mereka sejauh ini. Tapi rasanya, dia seperti melewatkan sesuatu.

“Para penonton memilih quest yang harus diselesaikan para peserta. Jika mereka menyelesaikannya dalam waktu tertentu, mengalahkan lebih banyak monster daripada yang dibutuhkan, atau melindungi sepenuhnya seorang selebritas, dll.”

Penulis termuda dengan singkat mengatur napas.

“Jika mereka berhasil, mereka menerima hadiah. Dan jika gagal, mereka mendapatkan hukuman. Programnya bisa disebut ‘The Man Who Conquers Dungeons’, atau ‘Dungeon Conquering The Man’.”

“Manusia Penakluk Dungeon, ya… Mereka harus melakukan misi yang dipilih oleh penonton. Da,n mereka harus menyelesaikan dungeon dengan seorang gadis, yang buruk dalam permainan,” kata Jin Cheol, mengatur ide penulis termuda itu.

Saluran game tidak bisa mendapatkan lebih dari penaklukan dungeon.

Namun, penulis termuda kreatif.

Mengizinkan penonton untuk memberikan suara pada misi, akan memudahkan keterlibatan mereka. dan itu akan menerima respons positif.

“Tidak buruk. Apa yang dipikirkan orang lain?”

Yang lain menyukai gagasan itu. Penulis termuda itu mengangkat tangannya sekali lagi.

“Maaf, kita harus memilih Oga. Dengan atau tanpa judul program, itu akan membantu mempublikasikan pertunjukan.”

“Jangan khawatir tentang itu. Aku akan memastikan untuk meng-‘casting’-nya.”

Jin Cheol tampak sangat percaya diri. Hubungannya dengan Jae Woo tidak buruk. Dan dia baik-baik saja dengan segalanya, selama ada uang.

“Ayo segera mulai. Buat daftar pilihan casting, dan beri aku rencana dan jadwal detailnya.”

Suasana di dalam ruang konferensi menjadi lebih sibuk.

Perusahaan penyiaran yang perlu mempersiapkan program Chuseok, memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada musim Chuseok.

***

 

Jae Woo membuka pintu kafe dan masuk.

Dia pergi dengan topi bisbol, kaos putih, dan celana jeans.

Itu berarti, dia ada di sini untuk bisnis.

“Di sini.”

Jin Cheol yang datang lebih awal dan duduk sebelumnya, melambaikan tangannya. Kang Oh mendekatinya dan menjabat tangannya.

“Tuan Produser, aku menikmati siaran Fight Against 100 Men.”

Dia juga sangat menikmati bonus 2 juta won (2.000 USD).

“Hasilnya bagus, bukan?”

Jin Cheol tersenyum. Karena fitur siaran, peringkat kinerja Jin Cheol meningkat. Dan, dia bahkan menerima bonus.

Jadi, wajar saja, jika udara di antara keduanya begitu menyenangkan.

“Bagaimanapun juga, untuk apa kamu memanggilku?”

Jae Woo bertanya.

Jin Cheol telah menghubunginya, meminta untuk bertemu langsung. Dan juga, dia telah memilih kafe di dekat rumah Jae Woo, untuk pertemuan.

“Aku menikmati kirimanmu, ‘The Man Who Conquers Dungeons’,” kata Jin Cheol.

‘Seperti yang diharapkan.’

Jae Woo sudah menduga ini. Lagipula, tidak ada lagi alasan Jin Cheol untuk memanggilnya.

“Aku senang, karena orang menyukainya lebih dari yang aku harapkan.”

“Kamu pasti sudah di-casting beberapa kali.”

“Ya, beberapa orang memang menghubungiku. Tapi, aku menolak semuanya. Karena, itu adalah permintaan wawancara.”

Jae Woo tidak ingin diungkapkan ke publik.

Jin Cheol dengan tenang melanjutkan.

“Aku terpilih untuk mengarahkan program Chuseok GBS. Aku ingin memilihmu untuk program itu, Tuan Jae Woo,” kata Jin Cheol.

“Program macam apa itu?”

“The Man Who Conquers Dungeons, atau Dungeon Conquering The Man.”

“Itu nama yang sama dengan postinganku.”

Mata Jae Woo berbinar.

“Itu sebabnya, aku datang sendiri untuk memilihmu. Tuan Jae Woo, tolong bekerja-samalah dengan kami!”

“Sebagai permulaan, kamu harus membayarku, jika kamu ingin menggunakan nama itu. Terlepas dari apakah aku memilih untuk berpartisipasi atau tidak.”

Ini tidak seperti dia memiliki paten, atas nama atau apapun. Tapi, dia mempertaruhkan klaimnya.

“Aku akan memberi kamu 1 juta won (1.000 USD).”

Itu adalah klaim yang konyol. Mereka berencana mentransfer popularitas postingan tersebut ke pertunjukan.

Dan jika mereka ingin melakukan itu, yang terbaik adalah memberikan uangnya pada Jae Woo.

“Apakah hanya akan tayang di waktu Chuseok?”

“Jika populer, itu akan menjadi program biasa.”

“Kalau begitu, kalau itu menjadi program biasa, aku ingin tambahan…”

“The Man Who Conquers Dungeons. Haruskah kita menyingkatnya menjadi The The Man Who Conquers Dungeonss?” Jin Cheol menyela.

Dia menjelaskan jika hanya 1 juta won yang akan didapatkan Jae Woo.

“Bolehkah aku memesan minuman?”

Jae Woo mundur selangkah.

“Tolong pesan dengan ini.”

Jin Cheol memberikan kartu namanya.

‘Yah, itu 1 juta.’

Jae Woo membeli minuman termahal di kafe, dan memutuskan dia akan puas dengan 1 juta won.

“Ini… Silakan lihat jadwal acara-nya.”

Jin Cheol memberinya jadwal.

Jae Woo mulai membaca jadwal, sambil meminum minuman-nya.

Seperti namanya mungkin, itu pada dasarnya berputar di sekitar penaklukan dungeon.

Misi yang dilakukan diputuskan oleh penonton. Dan, dia akan difilmkan dengan selebriti wanita cantik.

Dan jika mereka berhasil, mereka akan diberi hadiah. Dan jika gagal, mereka akan dihukum.

Jae Woo mengembalikan jadwalnya ke Jin Cheol.

“Bagaimana itu?”

Jin Cheol bertanya.

“Kedengarannya menyenangkan.”

Dia hanya mengatakan itu, untuk kesopanan.

Sejujurnya, dia tidak yakin, apakah penonton akan menyukainya atau tidak.

“Haruskah kita membahas detailnya?”

“Aku tak akan menunjukkan wajahku,” kata Kang Oh tegas.

Karena wajah dalam game dan wajah aslinya persis sama, itu akan menjadi masalah baginya dalam berbagai cara… jika wajahnya terungkap.

‘Terkadang, kamu harus sedikit nakal. Kamu tidak bisa selalu menjadi baik setiap saat.’

Ditambah lagi, menjual wajahnya akan menjadi merepotkan dalam berbagai cara.

“Ada orang-orang gila yang akan datang dan mencoba membunuhku.”

Player Killing (PK) di kehidupan nyata.

PK kehidupan nyata terjadi, ketika seseorang berdebat dengan psikopat dalam game. Mereka akan bertemu di kehidupan nyata, dan memukuli player lain.

Begitu,

“Kami akan menambahkan helm. Lagipula, kamu adalah karakter misterius. Jadi, mereka akan mengharapkan itu darimu.”

“Tolong pilihkan helm untuk aku pakai.”

“Kami akan memilih yang bagus,” kata Jin Cheol,

“Berapa harga penampilanku?”

“Biasanya, anggota pemeran dibayar 2 juta won (2.000 USD) dan diberi insentif lain, berdasarkan jumlah penonton.”

“Apa saja insentif-nya?”

“Jika penayangan melebihi 5%, kamu akan menerima maksimal 500.000 won (500 USD).”

Dia akan menerima minimal 2 juta won dan maksimum 2,5 juta won (2.500 USD).

‘Tidak buruk.’

Jin Cheol menawarkannya cukup banyak. Karena, Jae Woo bukanlah seorang prajurit terkenal dan juga bukan seorang selebriti.

Meskipun dia bukan selebriti atau prajurit, dia tetap seseorang yang diperlukan untuk program itu.

Itu adalah simbolisme.

Mereka membutuhkan pria yang telah membuat gusar begitu banyak orang di Arthstory, dengan posnya untuk tampil di Dungeon Conquering The Man milik GBS.

“Baiklah,” Jae Woo menyetujui itu.

Dia tidak punya alasan, untuk menolak kesempatan menghasilkan uang.

Dan sebenarnya, dia tidak ada masalah dengan program tersebut.

“Aku akan bersiap-siap, dan pulang.”

Bagaimanapun, dia tidak pantas untuk TV. Dia hanya harus bertepuk tangan beberapa kali.

“Sampai jumpa lagi, saat waktunya syuting.”

“Baik.”

Keduanya berjabat tangan dan berpisah. Mereka bertukar beberapa panggilan telepon dan email, serta menyepakatikan jadwal syuting.

***

 

“Halo! Aku Soo Ah, pemimpin Triple Lower!”

Pemimpin dari girl group populer, Soo Ah menyapa dengan senang.

Dia bertubuh mungil, dengan rambut bob dan kulit pucat. Dan dia tersenyum manis dengan matanya. Dia adalah seorang idola, dengan citra yang imut.

‘Dia manis.’

Kang Oh tersenyum senang.

Dia berada di dalam studio rekaman GBS. Mereka saat ini sedang merekam program fitur Chuseok, The Man Who Conquers Dungeons, atau Dungeon Conquering The Man.

“Akhirnya, aku ingin memperkenalkan gladiator misterius, Oga! Dia berhasil menyelesaikan Battle Against 100 Men, dan terkenal dengan gelar-nya, The Man Who Conquers Dungeons.”

MC utama GBS, Jeon Seong Gook mengulurkan tangannya ke arah Jae Woo.

Jae Woo mengenakan helm hitam yang menutupi kepalanya, sampai ke hidungnya.

Helm yang disediakan Jin Cheol, tidak dihiasi bulu yang mencolok.

Sebaliknya, itu tampak halus. Itu sederhana dan keren, pada saat yang bersamaan.

“Aku Oga,” kata Jae Woo.

“Ah, ayolah Tuan Oga. Hanya itu? Tolong ceritakan lebih banyak kepada penonton tentang dirimu,” kata Kang Seol Hee, yang membawakan acara bersama Jeon Seong Gook, dengan manis.

“Tidak tertarik.”

“Kamu terlalu berlebihan!”

Hadirin tertawa terbahak-bahak.

“Kamu akan melihatnya. Suatu hari, aku akan menemukan jati dirimu yang sebenarnya, dan mengungkapkannya kepada semua orang. Kamu akan melihat, betapa menakutkan kebencian seorang wanita!”

Kang Seol Hee mengepalkan tinjunya, seolah memutuskan sendiri.

“Jika kamu melakukan itu, maka aku akan menyelidiki kehidupan pribadimu dan mengungkapkannya kepada dunia, Ms. Seol Hee. Ah! Apakah kamu saat ini berkencan dengan seseorang?”

Jae Woo membalas.

Dia tidak akan mundur.

“Hing.”

“Wow, aku rasa, aku bisa duduk dan menikmati ‘perjalanan’-nya,” kata Jeon Seong Gook nakal.

Bukankah ‘bertempur’ itu tradisi? Atau setidaknya di TV.

“Apa katamu?”

Kang Seol Hee membelalakkan matanya, menatap ke arah Jeon Seong Gook.

Jeon Seong Gook menghindari tatapan tajamnya, dan terus menjadi pembawa acara.

“Jadi kita telah bertemu keempat The Man Who Conquers Dungeons kita dan Dungeon Girls yang cantik.”

Jeon Seong Gook mengulurkan tangannya.

“Sekarang, sebelum kita memilih pasangan…”

Sesuai rencana GBS, dua pasangan akan berusaha menaklukkan dua dungeon yang berbeda.

“Pertama, haruskah kita mendengar apa yang dikatakan para Dungeon Girl? Ms. Soo Ah, dengan siapa kamu ingin menaklukkan dungeon?” Jeon Seong Gook bertanya.

“Tuan Oga! Dia cukup populer belakangan ini, karena Dungeon Conquering The Man,” jawab Soo Ah langsung.

“Nah, kamu mendengarnya. Tuan Oga, bagaimana perasaan kamu tentang Ms. Soo Ah dari Dungeon Girls?”

“Siapapun baik-baik saja, selama mereka bukan Darion,” kata Jae Woo.

Hadirin tertawa terbahak-bahak, saat dia menyebut Darion.

“Baiklah. Lalu selanjutnya…”

Setelah mereka selesai dengan perkenalan dan wawancara peserta lain, para player memilih pasangan mereka.

Metodenya sederhana.

Dungeon Girl akan memilih nomor, dan mereka akan memilih The Man Who Conquers Dungeons, berdasarkan nomor mereka.

“Ya! Nn. Min Joo adalah Dungeon Girl pertama yang memilih The Man Who Conquers Dungeons-nya! Aku ingin tahu, siapa yang akan ia pilih?”

“Mm … aku akan memilih Tuan Bae Shik. Sepertinya, dia akan melindungiku.”

“Pilihan pertama jatuh pada Tuan Park Bae Shik, yang dikenal dengan ID Wild Man!”

Park Bae Shik tersenyum.

“Sekarang giliranmu, Ms. Soo Ah.”

“Aku akan pergi dengan Tuan Oga.”

Seperti yang diharapkan, Soo Ah memilih Jae Woo.

“Mari kita berdua mencoba yang terbaik,” kata Jae Woo.

“Baik!”

“Selanjutnya…”

***

 

Mereka selesai memilih pasangan mereka. Jadi sekarang, saatnya memilih dungeon mereka. Soo Ah menarik selembar kertas dengan sekuat tenaga, dan meletakkannya.

“Pasangan Soo Ah-Oga harus menaklukkan Istana Maumbharat! Para penonton telah memutuskan misi-mu. Kalian harus membersihkan dungeon dalam waktu 2 jam.”

Jeon Seong Gook meninggikan suaranya.

Di saat yang sama, wajah Soo Ah menegang. Itu karena dungeon yang ia pilih.

Istana Maumbharat.

Itu sangat kejam baginya. Karena, dia bahkan tidak bisa menonton film horor B-rank!

Tentu saja, ini tidak berlaku untuk Jae Woo.

‘Maumbharat, ya…’

Bagi Jae Woo, Istana Maumbharat bukanlah tempat teror, tapi hanya tempat berburu.

“Sekarang, semuanya harap diperhatikan.”

Setelah mereka selesai menentukan dungeon masing-masing pasangan, Kang Seol Hee meminta semua orang untuk memperhatikan.

“Jika berhasil, kamu mendapat hadiah. Jika gagal, kamu mendapat hukuman!”

Setelah dia selesai, monitor raksasa menyala.

Ini merinci hadiah dan hukuman. Namun, ada hukuman yang menarik perhatian Jae Woo.

‘Oga: Setelah gagal, ungkap identitas-mu!’

Itu adalah hukuman yang ditujukan langsung padanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_021"

Pemberitahuan Update via Email