Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_024

gambar

Dungeon Predator

DP_024

Bab 24: Pertunjukan yang Menghibur

Saat Kang Oh membersihkan Istana Maumbharat, PD Park Jin Cheol melakukan syuting lagi.

“Ms. Seol Hee, ayo kita mulai syuting,” kata Park Jin Cheol.

“Hoo.”

Kang Seol Hee dengan lemah duduk di kursi, yang terletak di depan kamera.

Dia tampak sangat tertekan.

“Take one, action! Ms. Seol Hee, aku dengar, kamu bertaruh dengan Tuan Oga?”

PD Park Jin Cheol bertanya dari belakang kamera.

Setelah kamera mulai berputar, sebagai seorang profesional, Kang Seol Hee mengubah ekspresi cemberutnya menjadi percaya diri.

“Ya. Aku turun tangan untuk mencari tahu identitas asli Tuan Oga, sebuah misteri yang sangat membuat penasaran penonton kami!”

“Apa?”

“Aku bertaruh dengannya. Jika Tuan Oga gagal dalam quest yang dipilih penonton, maka dia harus menunjukkan wajahnya. Tapi sebaliknya, jika dia berhasil, maka aku akan menerima hukuman atas pilihannya,” kata Kang Seol Hee, sambil tersenyum.

Namun, berlawanan dengan ekspresi luarnya, dia merasa sangat berbeda di dalam.

‘Hing. Aku melakukannya, karena penonton kami memiliki hak untuk tahu. Ditambah, itu akan membuat program lebih menyenangkan, tapi…’

Dia tidak menyarankan ide itu kepada penulis, karena dendam atau sebagai upaya untuk menghinanya.

Penonton penasaran dengan identitas asli Oga, dan itu adalah cara mudah untuk menarik minat penonton.

Namun…!

‘Aku tidak tahu jika salah satu syaratnya untuk tampil di program kami, adalah menyembunyikan identitasnya!’

PD Park Jin Cheol telah mendekatinya dan kesal, karena dia lah alasan mereka melanggar isi kontrak mereka.

Dan Park Jin Cheol juga telah memberi-tahu dia, jika salah satu dari keduanya harus menerima hukuman.

Park Seol Hee tidak dalam posisi untuk menolak. Dan itulah mengapa, mereka merekam lebih banyak rekaman.

‘Aku harap kamu gagal!’

Dia mengutuk Oga di kepalanya, sambil tersenyum di depan kamera. Namun, sudah diputuskan, jika dia lah yang akan dihukum.

***

 

Pasangan yang telah menyelesaikan penaklukan dungeon mereka, berkumpul di studio GBS.

“Kerja bagus semuanya,”

Jeon Seong Gook memulai.

“Akankah kita melihat, tim mana yang berhasil dan tim mana yang gagal?”

Monitor besar itu menyala dengan hasilnya.

Dari 4 tim, 3 dari mereka telah menyelesaikan quest penonton.

Tim yang gagal adalah tim Lee Min Joo dan Park Bae Shik.

“Aah, Tuan Bae Shik, apa yang terjadi?”

Jeon Seong Gook tersenyum nakal, saat dia bertanya.

“Ahem. kamui saja orang menyumbang…”

Park Bae Shik datang dengan alasan yang sesuai dengan statusnya, sebagai host siaran terkenal.

“Begitu. Kalau begitu, kamu perlu menerima hukumanmu. Sekarang, tolong keluarkan itu.”

Staf membawakan dua cangkir Shikhye (minuman beras manis Korea).

“Salah satunya asin dan salah satunya manis. Kalau aku bilang tiga, tolong minum sekaligus.”

Jeon Seong Gook mulai menghitung sampai tiga.

“Satu dua tiga!”

Bleh!

Park Bae Shik membatukkan Shikhye. Betapa malangnya… jika dia streaming, maka donasi akan berdatangan.

“Dan ada satu orang lagi yang harus dihukum,” kata Jeon Seong Gook, dan wajah Kang Seol Hee menjadi cemberut.

“Nona Kang Seol Hee, Tuan Oga, silakan melangkah maju.”

Jae Woo dan Seol Hee melakukannya.

“Tuan Oga memenangkan taruhannya. Jadi, kamu harus menerima hukumanmu, Ms. Seol Hee. Apakah itu benar?”

“Ya.”

“…”

Jae Woo mengangguk, sementara Seol Hee tetap tidak responsif.

“Kalau begitu, Tuan Oga, pilih hukumanmu untuk Nona Seol Hee,” kata Jeon Seong Gook.

“Hukumannya adalah…”

Jae Woo menunggu sebentar, dia bisa melihat Kang Seol Hee menelan ludah.

“Mencukur kedua alisnya. Seperti Mona Lisa!”

Jae Woo menyatakan.

“Aku akan mencukurnya untukmu. Sangat rapi!”

Dia menjadi sangat pucat. Tuan Oga ingin dia yang seorang penyiar TV dan seorang wanita, mencukur alisnya!?

Kang Oh yang melihat perubahan pada kulit Seol Hee, menatapnya dengan dingin.

‘Aku tidak akan bersikap mudah padamu, hanya karena kamu seorang wanita!’

Tapi tiba-tiba, Jeon Seong Gook memotongnya.

“Ayo istirahat!”

“Hentikan. Kami akan melanjutkan setelah istirahat sejenak,” kata Jin Cheol, tepat setelah Seong Gook.

Pengumuman tiba-tiba, menghilangkan suasana tidak nyaman. Sekaligus, itu memberi orang istirahat.

Jin Cheol mendekati Kang Oh.

“Tuan Oga, bisakah kita bicara?”

Jin Cheol membawanya ke sudut terpencil.

“Apa yang salah?”

Jae Woo bertanya.

“Aku berbicara dengan Nona Seol Hee. Dia tidak mencoba menyakitimu, Tuan Jae Woo,” kata Jin Cheol.

“Begitu kah?”

Ketika Jae Woo menatapnya, Hyper Intuition-nya belum hilang, seperti dengan Eder. Dengan kata lain, Kang Seol Hee tidak bermaksud menyakitinya dengan cara apa pun.

Meski begitu, dia tak akan membiarkannya lolos.

“Ms. Seol Hee adalah wajah dari GBS. Dungeon Conquering Man memiliki potensi untuk menjadi program regular. Jadi akan menguntungkan semua orang, jika hubunganmu dengannya tidak memburuk. Jadi, tolong bersikap lembut padanya,” Jin Kata Cheol.

Ini adalah alasan Jin Cheol untuk bersikap lunak padanya, meskipun Seol Hee telah bertaruh dan kalah.

“Aku lebih suka tidak.”

‘Kenapa aku harus?’

“Kami akan mengganti kerugianmu atas masalahmu.”

“Mengganti kerugianku?”

Kang Oh tergoda.

“Aku akan mendengarkan apa yang kamu katakan.”

“Pertama, ketika Dungeon Conquering Man menjadi program reguler, aku berjanji untuk meningkatkan biaya penampilanmu secara signifikan.”

“Aku baik-baik saja.”

Masih belum jelas apakah Dungeon Conquering Man akan menjadi program biasa atau tidak. Jadi apa bedanya, jika biaya penampilannya naik?

Tidak seperti Jin Cheol, Jae Woo tidak percaya jika acara ini berpotensi menjadi program reguler.

Jae Woo tidak terlalu terikat dengan program ini. Tentu saja, dia tertarik dengan bayaran penampilannya.

“Aku berkata ‘pertama’, bukan? Dan aku akan menambahkan bonus 500.000 won (500 USD) ke biaya penampilan hari ini.”

Seperti yang diharapkan, Jin Cheol mengenal Jae Woo dengan baik. Serta fakta, jika uang adalah alat tawar-menawar yang paling efektif, untuk digunakan melawannya!

Namun, tawarannya kali ini tidak cukup tinggi.

“Haruskah aku menggunakan pemangkas rambut atau pisau cukur?”

“1 juta won (1.000 USD)! Dan katakanlah, aku berhutang budi padamu.”

“Kita punya kesepakatan,”

Jae Woo tersenyum dan berkata.

Itu tidak seperti Kang Seol Hee telah melakukan kejahatan atau apa pun. Dan, dia juga tidak memiliki niat jahat di balik ‘saran’-nya.

Karena itu, dia bersedia melepaskannya dengan ringan, untuk bonus 1 juta won dan bantuan dari salah satu produser GBS.

Akan menyenangkan untuk mencukur alis Seol Hee. Tapi, tidak ada manfaat praktisnya.

“Aku mengerti. Aku akan mencorat-coret wajahnya. Tidak apa-apa, kan?”

Jae Woo bertanya.

Jae Woo telah mengurangi hukumannya, secara signifikan.

“Kamu telah membuat pilihan yang benar.”

Jin Cheol berseri-seri.

Beberapa saat kemudian.

Mereka mulai siaran lagi.

“Sekarang, Tuan Oga! Silakan pilih hukumannya!” kata Jeon Seong Gook.

“Hukumannya adalah…”

Jae Woo memulai.

“Corat-coret wajah.”

“Eh?”

Karena dia telah mengubah hukuman aslinya, baik Seong Gook dan Seol Hee bertanya balik.

“Jika kamu tidak bahagia, aku selalu bisa kembali mencukur alis-mu,”

Kang Oh tersenyum nakal dan berkata.

“Tidak, aku baik-baik saja dengan ini!”

Kang Seol Hee berteriak.

“Aah, apa kamu benar-benar yakin tentang ini?”

Jeon Seong Gook bertanya sekali lagi.

Seolah-olah matanya berkata, ‘Aw, man. Mencukur alisnya jelas merupakan ide yang lebih baik!’.

“Ya, aku yakin,” jawab Jae Woo.

Dia juga percaya, jika mencukur alis Seol Hee adalah hukuman yang lebih baik. Tapi, dia setuju untuk hanya mencoret-coret wajahnya, sesuai kesepakatannya dengan Jin Cheol.

“Ahem. Aku mengerti.”

Jeon Seong Gook tampak sedikit sedih.

Di sisi lain, wajah mengerikan Kang Seol Hee kembali ke warna normalnya. Apakah ini yang dirasakan, menghindari kematian?

Dibandingkan dengan mencukur alisnya, mencoret-coret wajahnya bukanlah apa-apa. Dia akan mengambil alihnya kapan saja, di mana saja. Yang perlu dia lakukan setelah itu, hanyalah menghapusnya!

“Kalau begitu, mari kita lanjutkan dengan hukumannya,” kata Jeon Seong Gook.

Saat Jae Woo mendekati Seol Hee, seorang anggota staf datang dan memberinya kuas yang berisi tinta cumi-cumi.

“Itu bukan tinta permanen,” kata Jae Woo, suaranya dipenuhi penyesalan.

“Aku minta maaf. Tolong biarkan aku lolos.”

Dia mengatupkan kedua tangannya, dan memohon.

“Aku sudah mengerti. Jadi berbaliklah, dan tutup matamu.”

Desir, desir.

Jae Woo dengan hati-hati memindahkan sikatnya dan mulai mencoret-coret wajahnya.

Semakin dia menggerakkan kuas, semakin keras tawa para anggota siaran.

Terutama Jeon Seong Gook yang memegang perutnya dengan satu tangan, dan menutupi mulutnya dengan tangan lainnya.

Ddook.

Pada titik tertentu, Jae Woo berhenti menggerakkan kuas. Dia akhirnya menyelesaikan karya seninya.

“Aku sudah selesai,” kata Jae Woo.

Suaranya terdengar segar.

“Ahem, lalu…”

Jeon Seong Gook menahan tawanya, dan melakukan yang terbaik untuk melanjutkan siaran.

“Ms. Seol Hee, tolong buka matamu dan berbaliklah.”

Kang Seol Hee secara bertahap berbalik.

“Ya, ampun.”

“Ha ha.”

Setelah melihat wajahnya, anggota staf tertawa atau terkejut.

Jin Cheol juga menutup mulutnya, puas mengekspresikan tawa dengan matanya.

Bahkan pengawas kamera yang bertanggung jawab untuk merekamnya, tidak bisa mengendalikan ekspresinya, saat bibirnya melengkung ke atas.

Lihat wanita itu!

Jae Woo telah menggambar cambang tebal dalam bentuk ‘L’ di kedua sisi wajahnya!

Dia bahkan menggambar kumis dan jenggot!

Dan ada juga bintik-bintik besar di dekat hidungnya!

Alisnya yang tebal telah terhubung dengan tinta cumi-cumi, membentuk alis yang tebal.

Akhirnya…

“Sekarang, tersenyum,” katanya, dan Kang Seol Hee tersenyum.

Dan sebagai sentuhan terakhir, giginya hitam dan putih!

Ini adalah saat di mana Kang Seol Hee akan mendapatkan julukannya, ‘Pria Tua Kotor Seol Hee’. Sebuah gelar yang akan tetap menjadi noda dalam sejarah penyiarannya, selamanya.

***

 

Kang Seol Hee melanjutkan siaran sampai akhir, dengan wajah penuh doodle.

Tentu saja, dia sendiri belum tahu seberapa buruk wajahnya.

“Aku sangat berharap, ini menjadi program biasa. Apakah menurutmu bisa?”

Kang Seol Hee memberikan pernyataan penutupnya.

“Ahem. Tentu saja bisa. Kenapa tidak, padahal semenyenangkan ini?”

Jeon Seong Gook menatapnya, dan memberikan pernyataan penutupnya sendiri.

“Kalau begitu, kita akan bertemu lagi lain kali.”

“Sampai jumpa!”

“Cut.”

Park Jin Cheol bertepuk tangan.

Ada pernyataan seperti ‘Kerja bagus’, ‘Terima kasih atas semua kerja kerasmu’, atau ‘Sobat, ayo bersih-bersih dan pulang’ dengar dari kru, saat mereka mulai berkemas.

Kang Seol Hee dengan cepat mencari cermin.

Dan…

“Ggyaak, wajahku!”

Jeritan nyaring.

Jae Woo menyeringai dan bersiap untuk pulang.

“Tuan Oga.”

Soo Ah mendekati Jae Woo.

“Terima kasih atas semua kerja kerasmu,” kata Jae Woo.

“Terima kasih untuk hari ini,” kata Soo Ah.

“Untuk apa?”

“Ini…”

Soo Ah memberinya selembar kertas. Kode karakternya di Arth tertulis di atasnya.

“Jika tidak apa-apa bagimu, aku ingin kita berteman.”

“Aku mengerti. Ayo berburu bersama, lain kali.”

“Oke. Aku akan menantimu untuk itu!”

Soo Ah melambaikan tangannya, dan pergi. Jae Woo menyembunyikan kertas itu.

‘Mungkin, 23 tahun terbang solo-ku yang lama, akhirnya akan segera berakhir…’

Dia yakin sedang menghitung ayamnya, sebelum menetas.

Dalam banyak hal, siaran itu merupakan pengalaman yang cukup menarik.

***

 

Seminggu telah berlalu sejak Dungeon Conquering Man difilmkan.

- Halo, Oppa.

Begitu dia mengakses Arth, Asu mengiriminya pesan.

Jika kamu mengetahui kode mereka atau terdaftar sebagai teman, maka player dapat saling mengirim pesan.

- Hei. kamu login lebih awal hari ini.

Kang Oh dan Asu telah berbicara beberapa kali sepanjang minggu. Jadi, mereka semakin dekat.

Asu memanggil Kang Oh ‘Oppa’, dan Kang Oh berbicara lebih akrab dengannya.

- Kami berakhir lebih awal hari ini. Jadi, aku akan pergi ke Spider Queen, Alishi’s Nest untuk berburu. Hehe.

- Baik. Waspadai ilusi optiknya.

- Baik!

Kang Oh menyelesaikan percakapannya dengan Asu, dan memanggil Eder.

Peong!

Skeleton berjubah, Eder, muncul.

“Selamat datang kembali.”

“Ya. Mari kita cari di Pegunungan Lakern hari ini.”

Urusan utama Kang Oh adalah menghasilkan uang dari bermain game.

Dan dia secara khusus berinvestasi dalam menemukan dungeon tersembunyi, di mana ia dijamin akan menemukan kekayaan besar.

Tapi bahkan dengan Hyper Intuition-nya, dia tidak dapat menemukan dungeon tersembunyi setiap hari.

Meskipun dia menghabiskan seminggu terakhir pergi ke tempat-tempat yang ia curigai, mungkin ada dungeon tersembunyi. Sayangnya, dia belum menemukan satu pun.

Tapi kemudian dia mendengar, jika area rahasia yang disebut ‘Hidden Cave with Wind’ terletak di suatu tempat di Pegunungan Lakern, dari seorang pria paruh baya di Guild Adventurer.

Karena itu, dia berencana untuk mencari di Pegunungan Lakern kali ini.

“Ayo pergi.”

“Baik.”

Kang Oh dan Eder menggunakan gerbang teleport, melewati Kota Berkura, dan tiba langsung di Pegunungan Lakern.

Pegunungan Lakern adalah lapangan yang luas, yang dihuni oleh monster yang lebih rendah dari level 100.

Lapangan itu jauh lebih luas dari dungeon, dan ada beberapa tempat yang perlu ia cari. Juga akan lebih sulit menemukan dungeon tersembunyi di sini, karena faktor-faktor itu.

Tetap saja, Kang Oh memercayai Hyper Intuition-nya. Jika memang ada dungeon tersembunyi di sini, maka Hyper Intuition-nya akan mengarahkannya ke sana. Bahkan, di daratan yang luas ini!

“Hoo. Kali ini, pasti ada dungeon tersembunyi di sini.”

Kang Oh melihat puncak Pegunungan Lakern dari jauh.

Kang Oh berdiri di depan, demon sword-nya diikat ke punggungnya. Sementara, Eder yang mengenakan jubah berada di belakang.

Mereka mulai mendaki gunung.

Sementara itu…

Ada dua pasang mata yang mengawasi mereka.

“Kita punya beberapa tamu,” kata seorang pria dengan wajah bekas luka, saat dia melihat punggung Kang Oh dan Eder.

Dia memiliki mata merah, tanda jika dia telah membunuh player yang taat hukum.

“Kamu benar. Itu pedang yang tampak mahal.”

Seorang pria kurus di sampingnya, menatap pedang Kang Oh dan menjilat bibirnya. Dia juga memiliki mata merah.

Nama mereka adalah Halt dan Itar.

Mereka adalah PKers (Player Killers), player jahat yang membunuh player lain dan mencuri barang-barang mereka, atau memerasnya untuk mendapatkan uang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_024"

Pemberitahuan Update via Email