Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_023

gambar

Dungeon Predator

DP_023

Bab 23: Gemstone Box with Ghost, Sharobea

Monster yang lebih kuat muncul di lantai 2 istana.

Monster seperti Kursi dan Meja, Lemari Penyimpanan, Pedang Hias, Tempat Tidur, dll. yang dirasuki Hantu.

Tapi, apapun monster yang dirasuki hantu muncul, tidak ada bedanya.

Satu tumbang. Dua tumbang. Tiga tumbang.

Kemudian, mereka bertemu dengan Maid Marionette yang berkeliaran.

“Itu adalah Maid Marionette. Ini seperti mid-boss dungeon ini.”

Kang Oh menunjuk ke arah boneka dengan seragam pelayan, yang menyapu koridor.

Ddak, ddak.

Rahang boneka itu bergetar. Spesialisasinya adalah menembakkan pisau dari mulutnya!

“Saat dia membuka rahangnya, jangan menyerang. Sebagai gantinya, hindari serangan pisaunya, atau blokir mereka.”

Asu menganggukkan kepalanya.

“Silakan, dan coba melawannya.”

Kang Oh sedikit mendorong punggungnya, dan Asu dengan penuh semangat bergegas maju.

Knight’s Vow!

Pedang Asu berkilau. Knight’s Vow adalah skill eksklusif knight, yang meningkatkan serangan dan pertahanan-nya.

“Maju!”

Asu mengayunkan pedangnya ke bawah, mengarah ke kepala boneka itu. Tapi akhirnya, pedangnya berbenturan dengan sapu Maid Marionette.

Pabak!

Mereka bentrok untuk beberapa waktu. Lalu, memperlebar jarak di antara mereka.

Boneka itu membuka mulutnya.

“Pisau datang,” teriak Kang Oh.

Dentingan!

Dengan suara yang mirip dengan tali busur yang dilepaskan, pelayan itu menembakkan pisau dari mulut hitamnya.

Asu yang telah mempersiapkan dirinya sebelumnya, berjongkok dan menghindari pisau.

“Ini mungkin terus-menerus menembakkan pisau. Jadi, tetap waspada.”

Paling banyak, Maid Marionette bisa menembakkan tiga pisau.

Bahkan sebelum dia selesai berbicara, boneka itu menembakkan pisau kedua. Pada saat yang sama, ia mengayunkan sapunya.

Asu dengan cepat menghindarinya.

Untungnya, pisau itu hanya menyerempetnya. Dia dipukul oleh sapu, tapi tidak menerima terlalu banyak damage.

Boneka itu membuka mulutnya sekali lagi.

Ggigik!

Mereka mendengar boneka itu memasukkan pisau ketiga, ke dalam mulutnya yang terbuka.

Pada titik tertentu, Kang Oh telah mendekati boneka itu dan memasukkan demon sword ke mulutnya yang terbuka.

Pook!

Crit Hit!

Percikan cahaya merah menyembur dari mulutnya.

“Kamu juga bisa menyerang, saat mulutnya terbuka. Karena titik lemahnya, adalah inti di dalam tenggorokannya.”

“Oke, Oppa!”

Asu berseri-seri.

***

 

Kang Oh dan Asu hampir selesai membersihkan Istana Maumbharat.

Sekarang satu-satunya tempat yang belum mereka bersihkan adalah kamar bangsawan.

Daerah lain sudah menjadi hangus!

“Juga ada banyak waktu.”

Sesuai suara penonton, misi mereka adalah untuk membersihkan seluruh dungeon.

Tapi karena perburuan Kang Oh tanpa hambatan, mereka hanya membutuhkan waktu 1 jam sejauh ini.

Dengan demikian, mereka akan berhasil menyelesaikan misi, selama mereka mengalahkan monster itu dalam waktu satu jam.

“Bos adalah satu-satunya yang tersisa,” kata Kang Oh.

Asu membelalakkan matanya. Dia begitu asyik berburu, sehingga dia tidak tahu berapa lama waktu telah berlalu.

“Ya. Sekarang, biar aku jelaskan bosnya kepadamu.”

Kang Oh dengan singkat menjelaskan karakteristik bos Istana Maumbharat, dan membuka pintu kamar bangsawan.

Ada meja berornamen dan tempat tidur raksasa!

Ada renda merah di atasnya.

Dan monster bos berada di tengah tempat tidur.

Gemstone Box with Ghost, Sharobea!

Hantu itu telah memiliki kotak perhiasan yang digunakan bangsawan wanita, dan merupakan monster ganas dan raksasa.

-Kya!

Begitu penyusup masuk, tutup kotak Sharobea terbuka. Giginya yang menempel pada tutup kotak, bersinar.

“Itu terlihat kotor dan mahal, pada saat bersamaan.”

Kang Oh tahu tentang Sharobea, tapi dia belum pernah benar-benar menemukan itu sebelumnya.

Di dalam tumpukan permata, satu mata bersinar. Dan ada lidah hitam melesat keluar-masuk… kotor dan aneh.

Selain itu, itu bukanlah ukuran kotak perhiasan mungil yang normal. Sebaliknya, itu adalah ukuran peti harta karun yang sangat besar. Yang mana, hanya membuatnya semakin menjijikkan.

-Kyak!

Tampak seolah-olah telah memahaminya, hantu itu menjerit dan mengeluarkan permata.

Rubi, safir, zamrud, topas, dan mutiara hitam!

Tentu saja, itu tidak memberi mereka permata secara gratis.

Itu memanggil anak buahnya!

Permata tersebut berubah menjadi bentuk kepala pelayan, dengan warna yang sama dengan permata asli-nya.

Sebagai contoh, Ruby Butler tertanam dengan ruby ​​di tengah dahi mereka, mengenakan pakaian kepala pelayan, dan seluruh tubuh mereka berwarna merah.

Yang lainnya terlihat sama persis, selain masing-masing warnanya.

-Kyaoh!

Sharobea memekik, dan para kepala pelayan mulai bergerak.

Yang pertama muncul adalah salah satu Ruby Butler merah.

Ruby Butler mendekati Kang Oh, dan melontarkan pukulan. Tapi Kang Oh membalas, mengayunkan demon sword-nya.

Demon sword dan tinju itu bentrok.

Tapi, kepala pelayan itu yang jatuh.

Kemudian, Emerald Butler melanjutkan dengan sebuah tendangan.

“Aku akan memblokirnya!”

Asu mengambil alih kali ini. Dia mengayunkan pedangnya, menangkis tendangan Emerald Butler.

Setelah Emerald Butler mundur, Black Pearl Butler maju.

“Hueup.”

Kang Oh mengencangkan ototnya dan mengayunkan pedangnya secara vertikal. Di saat yang sama, Darkness Strike diaktifkan.

Kwang!

Serangan kuat itu menjatuhkan Black Pearl Butler, dan Kang Oh dengan cepat bergegas maju.

Desir.

Hyper Intuition telah membimbingnya ke titik lemah musuh: permata di dahinya!

Kang Oh menebas permata itu.

Peok.

Percikan merah menyembur keluar, dan Black Pearl milik kepala pelayan itu retak.

Sementara Kang Oh sibuk menyerang Black Pearl Butler, Topaz Butler memanfaatkan kesempatan itu dan bergegas maju.

“Yahp!”

Namun, Asu menutupi punggung Kang Oh.

Dia dengan kuat mengayunkan pedangnya.

Pedangnya dan tinju Topaz Butler bertabrakan.

Kang!

Tidak ada pemenang yang jelas, dan keduanya hanya memperlebar jarak satu sama lain.

Pada saat itu, bos Sharobea, membuka tutupnya sekali lagi.

Tapi, hanya safir biru tua di dalamnya yang bersinar.

“Berdiri di belakangku!”

Melihat itu, Kang Oh menarik Asu ke belakangnya.

Shaoh!

Sharobea menembakkan sinar biru ke Kang Oh.

Itu telah merapalkan mantra yang kuat, dengan mengorbankan permata; Magic Diamond.

Berdasarkan warnanya, itu adalah sihir Ice Sapphire.

“Tidak mungkin.”

Kang Oh menebas sihir yang masuk dengan pedangnya.

Sinar biru tersedot ke dalam bilahnya. Seolah-olah, itu adalah air yang dialirkan ke lubang pembuangan.

Dia telah menggunakan kemampuan penyerapan sihir demon sword!

“Ayo, terus kalahkan anak buahnya.”

“Baik.”

Asu keluar dari belakang Kang Oh, dan menghadapi Emerald Butler.

Kepala pelayan lainnya adalah tanggung jawab Kang Oh.

Kang Oh mencengkeram demon sword dengan kedua tangan, dan mengayunkannya dalam busur lebar. Secara bersamaan, itu melibatkan empat kepala pelayan.

-Kyaahk!

Sharobea tidak duduk diam.

Sharobea mengacungkan giginya yang tajam seperti anjing liar, dan bergegas ke arahnya.

“Terima kasih, itu menyelamatkanku dari masalah! Kamu datang dengan sukarela.”

Sementara dia menghindari pukulan dan tendangan kepala pelayan, dia mendekati Sharobea dan menebasnya.

Tebasan itu menyebabkan garis putih terbentuk di atas tubuh Sharobea.

Sharobea yang dengan arogan mendekati Kang Oh, menjerit. Dan itu dengan cepat bersembunyi di balik anak buahnya.

Kemudian, semua kepala pelayan lainnya, selain dari Emerald Butler… berdiri melindungi Sharobea.

“Kamu benar-benar berpikir jika mengelompokkan bersama, akan ada gunanya untukmu!?”

Kang Oh menghantam lantai dengan pedangnya.

Koong.

Setelah itu terjadi, tanah terbelah dan pecahan bumi melesat ke segala arah.

Itu adalah salah satu skill khusus Alishi’s Neckless: Earth Shards!

Keempat kepala pelayan yang telah berkumpul bersama untuk melindungi tuan mereka, tidak siap.

Mereka menghalangi gerakan satu sama lain, dan menerima serangan langsung.

Pabababak!

Satu serangan, empat monster terkena!

Diserang oleh rentetan pecahan tanah, keempat kepala pelayan itu terhuyung-huyung.

‘Sekarang, kesempatanku!’

Seolah-olah, dia sedang menarik pedangnya. Dia menyiapkan pedang di pinggangnya, dan kemudian mengayunkannya secara horizontal.

Desir.

Dari atas, kelihatannya pedangnya telah memotong, menjadi setengah lingkaran.

Bagian paling ujung dari setengah lingkaran ini, telah melakukan kontak langsung dengan permata keempat kepala pelayan.

Pak! Pak! Pak Kwak!

Permata kepala pelayan adalah titik lemah terbesar mereka.

Percikan cahaya merah menyembur dari dahi mereka, dan permata mereka pecah.

Permata Black Pearl Butler yang sebelumnya telah dipecahkan, telah benar-benar hancur.

Begitu permata itu pecah, Black Pearl Butler jatuh ke lantai, seperti boneka yang talinya dipotong.

[Anda telah mengalahkan Black Butler, Black Pearl.]

Setelah dia mengalahkan Black Pearl Butler, dia segera menyerang kepala pelayan lainnya.

Setelah menenangkan diri, kepala pelayan lainnya melakukan serangan balik. Dan bahkan dengan luka tebasannya, Sharobea bergegas maju sekali lagi.

Sharobea, serta Ruby, Sapphire, dan Topaz Butlers, mengepung Kang Oh dan menyerangnya.

Meski begitu, Kang Oh tidak banyak kesulitan.

Hyper Intuition-nya diaktifkan, memungkinkan dia untuk memprediksi lintasan serangan musuh. Dia dengan bebas memanipulasi demon sword raksasa, dan menyerang balik dirinya sendiri.

‘Tidak peduli berapa banyak kelinci yang datang, mereka tidak bisa mengalahkan serigala.’

Kang Oh benar-benar santai.

Bau!

Sharobea melepaskan mantra permata kedua, seolah-olah itu membuat upaya terakhir.

Itu mengkonsumsi ruby ​​dan mengeluarkan mantra Fire Ruby, yang menimbulkan fire damage yang besar!

Namun, sudah 30 detik, sejak demon sword menyerap sihir Sapphire.

Demon sword menelan sihir, seperti itu bukan apa-apa!

Kang Oh menendang dari lantai dan melompat ke udara. Lalu, meletakkan semua bebannya di belakang pedangnya.

Kwak!

Ujung pedangnya menancap di dahi Topaz Butler, meledakkan permata yang ada di dalamnya.

Dan dengan serangan yang menentukan itu, ia menemui nasib yang sama dengan saudara Black Pearl-nya.

[Anda telah mengalahkan Yellow Butler, Topaz.]

Di tengah-tengah itu, Asu telah memberikan pukulan fatal kepada Emerald Butler.

“Iyahp!”

Knight Sword Asu menebas permata Emerald Butler.

Itu adalah keempat kalinya, dia memukul dahi Butler itu.

Kwaahk!

Batu zamrud itu meledak. Dan Emerald Butler juga jatuh.

“Aku mengalahkannya,” teriaknya gembira.

“Kerja bagus.”

Sekarang yang tersisa hanyalah Ruby dan Sapphire Butler, serta Sharobea sendiri!

Bola berwarna hijau dan oranye bergegas ke arahnya. Itu adalah mantra Poison Emerald dan Lightning Topaz.

Menyadari jika hanya dua dari anak buahnya yang tersisa, Sharobea telah menggunakan dua mantra dalam waktu yang bersamaan.

“Hati-hati!”

Kang Oh berdiri di depan Asu.

Dia bisa menyerap salah satu mantra. Tapi dia terpaksa menghindari atau memblokir mantra lainnya.

Kang Oh memutuskan untuk memblokirnya.

Dia melindungi tubuhnya dengan demon sword.

Mantra Poison Emerald diserap oleh pedangnya, sementara mantra Lightning Topaz menghantam pedangnya.

Kwajijijik!

Sihir petir melakukan kontak dengan pedangnya, dan mengeluarkan percikan api.

“Ugh.”

Kang Oh mengalami beberapa damage darinya, tetapi itu tidak cukup untuk membunuhnya. Tentu saja, Asu benar-benar aman.

“Haahp.”

Asu muncul dari belakangnya, dan mengayunkan pedangnya ke Ruby dan Sapphire Butlers.

“Mati!”

Kang Oh berhenti melindungi dirinya dengan pedang, dan mengayunkan pedangnya ke Sharobea. Seolah, dia melampiaskan amarahnya.

-Kiya!

Dia memukul luka yang ditinggalkan oleh Slash, menyebabkannya menjerit.

“Diam.”

Kang Oh terus mengayunkan pedangnya, dan mendorong.

Karena Asu melakukan yang terbaik untuk membuat Ruby dan Sapphire Butler sibuk, tidak ada orang yang bisa menghalangi jalannya.

Itu benar-benar skenario satu lawan satu!

Jelas, pertempuran itu sangat menguntungkannya. Dan, dia juga jauh lebih kuat dari itu.

Sharobea memekik pada serangan pedangnya, dan dipaksa untuk bertahan.

“Ha!”

Dia mengayunkan pedangnya ke bawah! Serbuan beast dilepaskan dari bilahnya, dan mencabik-cabik Sharobea.

Darkness Strike!

Kemudian, Kang Oh menekan pedangnya ke lantai.

Dia mengaktifkan kemampuan khusus Alishi’s Necklace sekali lagi: Earth Shards.

Rentetan pecahan tanah menghantam Sharobea ke segala arah.

Akibatnya, Sharobea terkoyak.

Kotak perhiasan yang dulu cantik, telah hancur.

-Kyaahk!

Dalam tindakan perlawanan terakhir, Sharobea membuka mulutnya selebar mungkin dan menyerang Kang Oh untuk terakhir kalinya.

“Kamu bahkan tidak bisa mengamuk!”

Sharobea bahkan tidak memiliki skill Berserk, yang secara eksplosif meningkatkan kemampuannya pada ambang batas HP tertentu.

Itu hanya kabar baik bagi Kang Oh, yang telah berjuang melawan Alishi yang mengamuk.

Tentu saja, bahkan jika itu mengamuk, itu hanya akan membuatnya sedikit lebih sulit.

Kang Oh mengayunkan demon sword.

Memotong!

Garis putih memanjang!

Dia memotong sepanjang garis vertikal yang sama, menyebabkan itu meledak, dalam percikan cahaya merah, seperti petasan.

Kang Oh dengan cepat menarik napas dalam-dalam, dan mengayunkan pedangnya ke bawah sepanjang garis yang sama, sekali lagi.

Kemudian, Sharobea dibelah dua dari atas ke bawah, mengikuti garis Slash-nya.

Ggieh!

Itu adalah seruan terakhirnya.

Pada saat yang sama, kepala pelayan yang dihadapi Asu, berubah menjadi asap dan menghilang.

[Anda telah mengalahkan bos monster Istana Maumbharat, Gemstone Box with Ghost, Sharobea.]

[Dengan mengalahkan monster bos, fame-mu meningkat.]

[Anda telah mengalahkan semua monster di dalam Istana Maumbharat. Tidak ada lagi monster yang tersisa di sini.]

Mereka telah berhasil membunuh monster bos Istana Maumbharat, Sharobea!

Tentu saja, mereka juga telah berhasil menyelesaikan misi yang dipilih penonton, untuk membersihkan semua monster.

“Fiuh, kita sudah selesai.”

Asu tampak segar.

“Itu menyenangkan, bukan?”

“Ya!”

Berburu monster bos jauh lebih menggembirakan, daripada berburu monster biasa. Ada alasan mengapa para nelayan terobsesi, untuk menangkap ikan besar berikutnya.

“Kalau begitu, haruskah kita melihat item-nya?”

Kang Oh mengulurkan tangannya ke arah item yang dijatuhkan Sharobea.

Ada sepasang sepatu B-rank terbatas level 40, cermin tangan, serta scroll berisi mantra Ice Sapphire.

Scroll itu berisi mantra sihir, dan dapat digunakan sebagai item sihir sekali pakai.

‘Betapa pelitnya.’

Imbalan ini jelek, dibandingkan dengan hadiah yang dijatuhkan Alishi.

Tapi tetap saja, mereka harus membaginya.

“Aku pikir, kamu harus menggunakan ini, Ms. Asu.”

Kang Oh memberinya sepatu B-rank. Desainnya lebih baik dari performanya.

“Oke, aku akan menggunakannya dengan baik.”

Asu tersenyum.

“Ini juga.”

Kang Oh memberinya cermin tangan juga. Jelas, jika itu dirancang untuk wanita.

“Hehe, setelah kamu menyebutkannya, aku benar-benar membutuhkan salah satunya.”

“Aku bisa mengambil scroll-nya, kan?”

“Ya.”

Kang Oh menyembunyikan magic scroll itu.

“Ayo pergi.”

Mereka sudah selesai membagi barang jarahan. Jadi, tak ada lagi yang bisa dilakukan di sini.

Plus,

“Tidak ada yang mau menikahimu, setelah aku selesai denganmu.”

Kang Oh telah memikirkan hukuman yang cukup berat untuk lawannya.





< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_023"

Pemberitahuan Update via Email