Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_026

gambar

Dungeon Predator

DP_026

Bab 26: Evil Man

Setiap orang memiliki gaya bermainnya sendiri.

Misalnya, Assassin bermata merah, Halt dan Itar.

Mereka lebih suka membunuh player lain, daripada membunuh monster.

Mereka mendapat jauh lebih banyak kesenangan dari membunuh player lain. dan, mereka dapat melakukan hal-hal itu di sini, yang tidak dapat mereka lakukan di kehidupan nyata.

Selain itu, mereka bahkan telah mempelajari skill Pillage, yang memungkinkan mereka untuk mengambil dan memilih item apa yang akan diambil dari tubuh player yang sudah mati.

Ini hanya membuat mereka melipat-gandakan perburuan player lain.

“Lalu?”

Kang Oh mendengus setelah mendengarkan cerita mereka.

Sementara Eder menggaruk lubang hidungnya yang kosong dengan satu jari.

Di depan Kang Oh dan Eder…

Halt dan Eder benar-benar tertahan dalam ikatan tulang, dan digantung terbalik di pohon.

“Kami melakukan kesalahan. Kami tidak akan melakukannya lagi,” kata Halt.

“Memang. Mulai sekarang, kami akan hidup dengan baik,” tambah Itar.

Biasanya, penjahat yang ditangkap akan dikirim ke Biro Keamanan, dengan imbalan hadiah.

Namun, Kang Oh tidak memilih untuk melakukannya. Sebagai gantinya, dia menggantungkannya di pohon.

Dengan demikian, kedua penjahat tersebut mengklaim jika mereka akan bermain baik mulai sekarang, dalam upaya untuk melarikan diri.

Sayangnya, ini adalah langkah yang salah. Bagaimanapun, Kang Oh sama sekali tidak tertarik pada keadilan atau rehabilitasi.

“Lakukan beberapa hal buruk juga. Kamu tidak bisa hidup dengan baik sepanjang waktu. Terutama, di dunia yang kejam ini,” kata Kang Oh.

“Kamu harus menjaga kepentinganmu sendiri.”

Daripada dimanfaatkan, dia lebih suka menjalani kehidupan yang jahat, dengan alasan tentunya.

“Tapi…”

Baik Halt maupun Itar bertanya.

“Apa maksudmu, ‘mengapa’? Kalian mencoba menyergap kami dan tertangkap. Dan kalian pikir, kami akan membiarkanmu pergi tanpa hukuman?”

“Lalu?” tanya Itar.

“Beri aku semua uangmu.”

Kang Oh membulatkan ibu jari dan jari telunjuknya, dan mendorongnya ke wajah Itar.

“Maaf?”

“Uang?”

Halt dan Itar membalas.

“Aku murah hati di sini. Jadi, perlengkapanmu juga baik-baik saja denganku. Tapi setidaknya, harus A-rank.”

“Maaf. Maafkan kami sekali saja…”

Itar mencoba mengulur waktu.

“Hei, diam sebentar.”

Kang Oh menahannya, dan membuka jendela pesan.

- Hei, Asu.

Kang Oh mengirim pesan ke Asu.

- Oppa, ada apa?

Dia segera menanggapi.

- Kamu sibuk?

- Tidak, aku tidak sibuk.

- Kamu berada di Altein, kan?

- Ya.

- Apakah kamu keberatan pergi ke Biro Keamanan, dan melihat berapa banyak hadiah untuk Halt dan Itar?

- Aku akan mencari tahu dan menghubungimu kembali.

- Terima kasih. Aku akan membelikanmu sesuatu yang enak nanti.

- Baik!

Kang Oh menutup jendela pesan, dan menatap Halt dan Itar.

“Jadi di mana kita tadi?”

“…”

Halt dan Itar tutup mulut.

Mereka tidak ingin membicarakan uang atau peralatan.

“Kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa?”

Kang Oh dengan kesal menepuk pipi mereka.

“Ugh.”

Wajah mereka tiba-tiba berkerut. Meskipun tidak sakit, karena mereka berada dalam sebuah game, itu benar-benar memalukan.

“Di mana kita tadi?”

Kang Oh berbalik ke arah Eder.

“Kamu tadi sedang membicarakan, tentang mereka yang memberimu uang atau peralatan.”

“Ah, benar. Aku menyuruh mereka memberiku uang atau peralatan A-rank mereka.”

Kang Oh mengangguk. Dia kemudian menatap Halt dan Itar dan berkata, “Berapa bounty-mu?”

Halt dan Itar tutup mulut lagi.

“Kamu benar-benar akan terus melakukan ini!?”

Ada api di matanya. Di saat yang sama, dia mengangkat kedua tangannya, seolah akan menampar mereka.

“Kami menyerah.”

“Apakah kamu yakin?”

Kang Oh merengut.

“Aku yakin,” teriak Itar sekali lagi.

“Jika kamu berbohong padaku, kamu akan kehilangan tangan.”

“Itu tidak bohong,” kata Halt.

“Kami PKers sampah, yang pergi pada player pemula dan level rendah. Jadi, kami tidak terlalu berharga,” tambah Halt.

“Yah, aku rasa itu tidak masalah. Aku meminta seseorang untuk memeriksaku. Jadi kita akan lihat, apakah kamu berbohong atau tidak.”

Pernyataan Kang Oh menyebabkan wajah Halt dan Itar kehilangan warna.

Ekspresi yang seakan mengatakan, ‘Kita kacau’.

‘Tentu saja.’

Mempertimbangkan ekspresi mereka, Kang Oh tahu jika mereka telah berbohong.

Kemudian, dia menerima pesan dari Asu.

- Baounty Halt dan Itar bernilai 50 gold.

- Terima kasih.

Kang Oh mencubit pipi mereka.

“Hoh. Kalian masing-masing bernilai 50 gold?”

Kang Oh tersenyum.

Mereka bernilai total 100 gold!

Itu berarti, dia akan menerima setidaknya 1 juta won (1.000 USD), jika dia membawanya ke Biro Keamanan.

‘Ini lebih dari yang aku harapkan. Haruskah aku menjadi bounty hunter saja?’

Kang Oh sejenak bertanya-tanya, apakah dia harus menjadi bounty hunter atau tidak.

Namun, tidak akan mudah menemukan PKers di hamparan luas benua Arth. Kecuali, mereka datang untuknya atas kemauan mereka sendiri, seperti keduanya.

Dan ada beberapa player yang benar-benar kuat dan psikopat, di antara PKers.

Kang Oh benar-benar membuang gagasan untuk menjadi bounty hunter, dan malah fokus pada situasi saat ini.

“Aku akan melepaskanmu, jika kamu memberiku uang atau peralatanmu. Atau kamu bisa membusuk di penjara. Itu pilihanmu!”

Halt dan mata Itar bergetar.

Sedangkan Kang Oh hanya menyeringai.

Dia tersenyum dengan pasti, seolah berkata ‘Kalisn tidak punya piliha,n selain memberiku uang’.

***

 

Ada penalti besar saat game berakhir, atau mati di Arth.

Kematian tidak hanya menurunkan level dan kemahiran seseorang. Tapi juga, ada kemungkinan tetap, jika mereka akan kehilangan peralatan atau item.

Selain itu, mereka akan menerima debuff selama 1 minggu, setelah kematian mereka.

Debuff akan mengurangi kemampuan seseorang sebesar 10%, serta mengurangi perolehan exp mereka dengan jumlah yang sama.

Jika mereka mati lagi saat berada di bawah pengaruh debuff, maka debuff akan menumpuk dan mengatur ulang timer debuff.

Di satu sisi, penjara juga merupakan hukuman yang jauh lebih buruk daripada mati.

Tuduhan para penjahat akan ditimbang, berdasarkan tingkat keparahan dan frekuensi kejahatan mereka. Dan para penjahat akan dipaksa untuk tetap di penjara, selama waktu yang ditentukan.

Seperti berada di sel penjara sungguhan, player di penjara tidak dapat melakukan apa pun dalam game.

Artinya mereka dipaksa untuk mengawasi langit-langit atau dinding, dan membuang waktu yang berharga.

Selain itu, mereka mungkin harus membayar denda atas kejahatan mereka, dan sebagian besar peralatan mereka disita.

Jika mereka tidak memiliki uang atau peralatan untuk membayar denda, maka hukuman penjara mereka akan diperpanjang.

Jadi, ada ungkapan umum diantara para player Arth.

‘Aku lebih baik mati daripada masuk penjara.’

Halt dan Itar setuju dengan itu.

Bagi mereka, membayar Kang Oh dan menghindari hukuman penjara, adalah keputusan yang tepat.

‘Mari kita beri dia uang.’

‘Ya, kita bisa mendapatkannya kembali dalam waktu singkat dari player lain.’

Itar dan Halt saling bertukar pandang.

“Kami akan memberikan uangmu,” kata Halt.

“Pilihan bagus.”

Kang Oh memberi sinyal pada Eder. Dan Eder dengan lembut melafalkan mantra.

Tulang-tulang yang pernah mengikat mereka dengan erat mengendur, dan mereka mampu melepaskan satu lengan dari cengkeraman.

“Kamu harus dapat mengakses inventory-mu dengan satu tangan,” kata Kang Oh.

“Tapi… kami butuh jaminan,” kata Halt.

“Apa?”

Kang Oh cemberut, matanya sepertinya berkata ‘Beraninya mereka!?’.

“Kami akan memberimu uang segera, jika kamu bersedia menandatangani Contract Sabra,” kata Halt, sambil menghindari tatapan Kang Oh.

“Apa, kontrak?”

Mata Kang Oh seperti laser, yang menembakkan niat membunuh.

“Ahem.”

Halt dan Itar berdehem, dan menoleh untuk menghindari tatapan Kang Oh.

Pada saat itu, bibir Kang Oh sedikit terangkat.

Kemudian, setelah Halt dan Itar menoleh, Kang Oh dengan cepat kembali ke ekspresi normalnya.

“Sebagai gantinya, aku akan menagihmu dua kali lipat,” kata Kang Oh tegas.

“I-Itu agak berlebihan…”

Begitu Itar selesai, Kang Oh mengancam.

“Baiklah kalau begitu! Negosiasi selesai. Eder, tutupi mulut mereka dengan tulang juga.”

“Baik.”

Eder mengulurkan tangannya, tapi Halt dan Itar dengan cepat berteriak.

“Dua kali!”

“Dua kali lipat!”

Kang Oh melambaikan tangannya, memberi isyarat agar ia berhenti.

“Kalau begitu beri aku 200 gold. Total 400 gold!” kata Kang Oh.

“Um… Aku pikir ada semacam kesalah-pahaman di sini. Dua kali masing-masing akan menjadi 100 gold, atau total 200 gold,” kata Itar.

“Kesalah-pahaman? Aku tidak salah paham apa-apa. Total hadiahmu 100 gold, kan?” kata Kang Oh.

“Ya,” jawab Itar.

“Dan kemudian, ada 50 gold yang harus kamu bayar untuk menutupi kerusakan psikologis yang kamu timbulkan padaku. Kamu mengikutiku dan kemudian menyergapku,” kata Kang Oh.

“Hah?”

“Ada juga 50 gold yang harus kamu bayar untuk kerusakan psikologis yang kamu timbulkan pada Eder kami, yang berhati murni.”

Kang Oh menunjuk ke arah Eder.

Mata Eder yang ‘berhati murni’ bersinar biru.

“Katamu, kamu akan membayar dua kali lipat. Jadi, dua kali lipat 200 gold adalah 400 gold! Benar?”

Kang Oh mengangkat dua jari.

“Siapa di dunia ini yang menghitung hal-hal seperti itu…”

” Apa maksudmu kerusakan psikologis? Itu tidak masuk akal.”

Siapa orang yang digantung terbalik dari pohon lagi? Namun, Kang Oh adalah orang yang menginginkan kompensasi?

Halt dan Itar tidak bisa berkata-kata, dan merasa klaimnya konyol.

Namun, Kang Oh yang memegang kendali.

“Haa. Kalian masih belum mengerti, kan?”

Kang Oh melirik Eder, memberinya sinyal.

Eder memblokir mulut Halt dan Itar dengan tulang.

“Ayo pergi ke Biro Keamanan,” katanya kepada Eder, yang menganggukkan kepalanya sebagai jawaban.

“Mmm!”

“Mm!”

Kang Oh meraih Halt dan Itar dengan niat untuk membawa mereka turun dari pohon. Tapi, keduanya berjuang.

Pada saat yang sama, dengan satu-satunya lubang yang terbuka, mata mereka, mereka sepertinya berkata ‘Kami akan melakukan apa yang kamu katakan’.

“Haruskah aku memberimu kesempatan lagi?”

Kang Oh berhenti dan bertanya.

“Mmm!”

“Mm!”

“Baiklah, baiklah. Sungguh merepotkan. Eder!”

Eder melambaikan tangannya di udara, dan tulang yang menutupi mulut Halt dan Itar menghilang.

“Heok. Aku setuju.”

“Aku berjanji. Aku benar-benar akan memberimu uang.”

Kang Oh menerima permintaan mereka, dengan ekspresi dingin.

“Aku ingin 50 gold lagi, sebagai gantinya kamu memberiku waktu yang sulit. Jadi, kamu harus memberiku masing-masing 250 gold!”

Halt dan Itar khawatir negosiasi akan gagal lagi, jadi mereka segera menganggukkan kepala.

“Bagus. Lalu, tulis kontraknya!” kata Kang Oh.

“Baik.”

“Baik.”

Halt dan Itar segera menjawab. Mereka merespons dengan cepat, karena takut Kang Oh akan menambah ‘jumlah tebusan’-nya.

Namun, Kang Oh tidak berniat menaikkan bayarannya lagi.

Ada kemungkinan, jika dia bertindak terlalu jauh, mereka hanya akan membuat keributan dan bersikeras memilih untuk masuk penjara.

Kang Oh mengambil Contract Sabra dan mulai menulisnya tepat di depan mata Halt dan Itar.

“Hei, apakah kalian benar-benar punya uang?”

Kang Oh bertanya, saat dia menulis poin pertama.

“Ya, kami melakukannya!”

“Jika kami memberikan semua yang kami miliki, kami memiliki tepat 250 gold.”

“Baik.”

Kang Oh terus menulis kontrak.

Isinya adalah sebagai berikut:

[-Kang Oh tidak akan membawa Halt dan Itar ke Biro Keamanan. Sebagai gantinya, mereka akan memberi Kang Oh masing-masing 250 gold.

-Kang Oh tidak akan mencoba menangkap mereka kembali, selama satu hari.

-Halt dan Itar tidak akan mencoba dan membalas setelahini, baik dengan diri mereka sendiri atau melalui proxy.

-Jika ketentuan dilanggar, maka pelanggar menjadi kriminal, dan mereka akan dipanggil ke Biro Keamanan dan menghabiskan 30 hari di penjara.]

Kang Oh memeriksa kontrak yang sudah selesai.

‘Tak ada apa pun yang bisa disingkirkan, dan aku tidak akan dihukum. Bahkan, jika kontraknya dicabut.’

Contract Sabra berguna, tapi juga sangat berbahaya. Jadi, seseorang harus menggunakannya dengan hati-hati. Kecuali, mereka ingin diadili dan dihukum atas tindakan mereka.

Begitu dia yakin, jika dia telah menulisnya dengan baik, Kang Oh meletakkan kontrak di depan mata Halt dan Itar.

Meskipun mereka digantung terbalik, mereka dengan cermat melihat kontrak dengan mata terbuka lebar.

“Tidak apa-apa, kan?”

“Klausul di mana kami tidak akan membalas atau mengontrak seseorang untuk membalas, sedikit…”

Itar memulai, tapi Kang Oh merengut sekali lagi.

“Kenapa, apa kamu berencana membalas? Kalian masih belum mengerti, ya…”

“T-Tidak, sama sekali tidak!”

Itar langsung berteriak.

Kemudian Halt berkata, “Tolong tambahkan klausul yang menyatakan, jika kerangka di sana tidak dapat menangkap kami atau menyerahkan kami ke Biro Keamanan juga.”

“Aku memanggilnya. Jadi, tidak ada yang perlu kamu khawatirkan,” kata Kang Oh sambil menatap Eder.

Eder hendak mengatakan, jika dia bukan panggilan Kang Oh. Tapi Kang Oh melihatnya, jadi dia tidak mengatakan apa-apa.

“Tolong tambahkan itu.”

Sikap Halt tidak berubah sedikit pun.

“Sakit sekali. Baiklah, aku mengerti.”

Kang Oh menambahkan baris lain dalam kontrak.

Dia tidak bisa membawa Halt atau Itar ke Biro Keamanan melalui panggilan atau skill khususnya.

“Ini bagus, kan?”

“Tunggu sebentar…”

Halt meminta waktu lagi untuk memeriksa kontrak lagi.

“Sobat, sungguh merepotkan. Jumlahnya…”

Kang Oh cemberut dan berkata.

“Tidak apa-apa. Aku akan menanda-tanganinya.”

“Aku akan segera menanda-tanganinya.”

Mereka khawatir jika Kang Oh akan menaikkan jumlahnya lagi. Jadi, mereka segera menjawab.

Begitu Kang Oh selesai dengan tanda tangannya sendiri, kontrak itu bersinar dan menjadi tiga, masing-masing dengan konten yang persis sama.

Kontrak dibuat!

[Anda telah menerima 250 gold dari Halt sesuai kontrak.]

Kantongnya baru saja diisi 500 gold!

‘Aku mendapatkan jackpot, meskipun aku belum menemukan dungeon tersembunyi.’

Dengan demikian, bibir Kang Oh mulai melengkung ke atas.

Apalagi, dia senang itu masih belum berakhir.

“Kalau begitu, kami akan pergi sekarang.”

“Ya, kami akan pergi sekarang.”

Halt dan Itar berkata.

“Oh, benar. Kita harus pergi.”

Kang Oh mengangguk.

“Silakan hapus pengekangan kami.”

Mereka masih digantung di pohon dalam keadaan terbalik, diikat oleh tulang.

“Eder,” panggil Kang Oh.

“Buang orang-orang ini di Biro Keamanan dan kembali. Pastikan kamu membawa kembali hadiah 100 gold.”

“Apa?”

“Kenapa?”

“Orang ini bukan panggilanku, dia rekanku. Jadi, dia tak ada hubungannya dengan kontrak.”

Kang Oh tersenyum jahat.

‘Kami telah ditipu!’

‘Kami sudah terjebak!’

Rasanya, seperti mereka ditikam dari belakang.

“Dasar...”

Halt hendak mengumpat, tapi dia tidak bisa menyelesaikannya, karena mulutnya tertutup tulang. Itar berada dalam situasi yang sama.

‘Begitulah kelanjutannya.’

Ketika Kang Oh memperkenalkannya sebagai pemanggilannya, Eder memiliki beberapa ide, jika ini akan terjadi.

Bagaimanapun, Eder juga tertipu dalam kontraknya.

“Makanya, kamu harus hati-hati dengan kontrak. Yah, aku akan menggunakan gold-nya dengan baik. Ayo kita bertemu lagi, saat bounty-mu lebih tinggi.”

Kang Oh melambai sambil tersenyum.

“Mmm!”

“Mm!”

“Aku akan kembali,” kata Eder.

Tulang menutupi Halt dan Itar secara keseluruhan, tanpa memberi mereka kesempatan untuk melarikan diri.

Eder menyeret dua kepompong tulang bersamanya.

“Umph!”

Kang Oh yang sekarang sendirian meregang.

‘Apakah aku baru saja menghasilkan 600 gold sekaligus?’

Ada banyak uang untuk menebus minggu yang terbuang, karena tidak menemukan dungeon tersembunyi.

Namun, dia tidak puas hanya dengan ini. Dia masih lapar lebih… Lebih banyak lagi!




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_026"

Pemberitahuan Update via Email