Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_027

gambar

Dungeon Predator

DP_027

Bab 27: Hidden Cave by the Wind

“Haruskah kita mulai mencari dungeon tersembunyi?”

Eder pergi dengan Halt dan Itar. Dan Kang Oh mulai menjelajahi Pegunungan Lakern sendirian.

Dia secara tak terduga berhasil mendapatkan 600 gold. Tapi bagaimanapun, alasan dia datang ke Gunung Lakern tidak berubah: menemukan dungeon tersembunyi.

‘Mereka mengatakan jika Hidden Cave by the Wind ada di dalam Pegunungan Lakern…’

Itulah yang ia dengar dari salah satu pria paruh baya di dalam Guild Adventurer.

Hidden Cave by the Wind!

Ada kemungkinan itu bukan dungeon tersembunyi. Dan ada juga kemungkinan, jika dia bukan yang pertama menemukannya.

Memang ada gunanya menemukannya, karena dia tidak dapat menemukan info rinci tentang hal itu di Arthstory.

Jika dia bisa menemukannya, bahkan jika dia bukan orang pertama yang menemukannya, dia bisa menulis artikel di Arthstory, dan menghasilkan uang.

‘Tapi akan lebih baik, jika keduanya adalah dungeon tersembunyi dan aku yang pertama menemukannya.’

Kang Oh menjelajahi Pegunungan Lakern. Seolah-olah, dia adalah seorang nelayan yang kembali dengan membawa banyak ikan.

Ketika dia kira-kira setengah jalan mendaki gunung, dia melihat sebuah kota pondok-pondok gubuk di lembah gunung.

Kota itu diperintah oleh Jacquis.

Jacqui adalah monster berkaki dua seperti musang, memegang sabit tajam, dan memiliki kekuatan untuk melawan angin.

‘Musang dengan kekuatan angin, dan Hidden Cave by the Wind, ya…’

Kang Oh tidak bisa mengabaikan ini begitu saja.

Dia memasuki kota, dan Jacqui muncul dari gubuk bawah tanah.

Tiga musang memegang sabit dengan kedua tangan. Dan mereka mengangkat kepala dengan kaku!

Kang Oh melepaskan ikatan demon sword di punggungnya. Dan dua musang bergegas ke arahnya, mengayunkan sabit mereka.

Dia menghindari serangan mereka, dan mengayunkan pedangnya secara horizontal.

Para musang dengan cepat menundukkan kepala, dan menghindari serangan Kang Oh.

Jacqui yang terakhir, yang telah mengawasi Kang Oh dari belakang, menyilangkan kedua tangannya.

Angin mulai bertiup di sekelilingnya, begitu pula rambut.

Sha!

Musang berlengan silang mengayunkan lengannya, mengeluarkan bilah angin putih yang menakutkan, dari sabitnya.

Wind Blade!

Kang Oh dengan acuh tak acuh mengangkat pedangnya. Wind Blade kemudian tersedot ke dalam pedangnya.

[Ubist telah menyerap Wind Blade. Satiation meningkat 0,01%.]

Kang Oh segera menggunakan Slash, memotong salah satu musang.

Kang!

Musang memblokir serangannya dengan menyilangkan sabitnya. Meskipun demikian, dampak fisik dan tekanan yang dihasilkan Slash, menyebabkannya bergoyang-goyang.

Kang Oh tidak akan melewatkan kesempatan itu.

“Haahp!”

Kang Oh mengayun ke bawah.

Serangan cepat, tapi berat!

Demon sword-nya menembus bagian tengah tubuh musang itu.

Peok!

Musang jatuh dan berguling ke lantai. Namun, dia tidak membunuhnya.

Sementara itu, musang lainnya bergegas ke arahnya.

Kang Oh mengayunkan pedangnya, menangkis sabit musuh, dan berlari menuju musang yang jatuh.

‘Kakiku akan lebih baik dari pedangku.’

Memanfaatkan kekuatan inersia dari berlari, Kang Oh menendang wajah musang yang sedang tersungkur.

Peok!

Musang terbang ke udara, disertai dengan ‘letupan’, saat tubuhnya berubah menjadi abu-abu.

‘Satu tumbang.’

Kang Oh segera membalikkan tubuhnya, dan bergegas menuju musang yang tersisa.

Sasasasak!

Bilahnya yang membelah di udara bisa terdengar. Namun, pekerjaan pedangnya halus, seolah-olah itu menyulam di udara.

Daripada satu pukulan kuat, dia memilih serangan cepat dan terus-menerus, secara berurutan!

Dua dari musang itu langsung berubah menjadi abu-abu.

Mereka tidak dapat memasang pertahanan yang tepat, terhadap serangan sepihak Kang Oh.

Kang Oh mengumpulkan item sampah, dan secara bersamaan melihat sekeliling kota dan membunuh monster musang itu.

Hanya butuh 10 menit baginya, untuk membunuh lima puluh musang.

Dia bahkan mengalahkan musang bernama dengan mudah, yang memiliki mohawk di kepalanya.

Ada satu benda yang jatuh di dekat mayat Jacqui bernama.

Itu adalah manik kuning.

[Weasel Bead

Manik-manik yang digunakan musang, saat mereka memanggil kekuatan angin. Itu juga merupakan bahan yang dapat digunakan saat membuat item magis.

Peringkat Material: B]

Weasel Bead adalah material. Itu hanya item B-rank biasa.

Namun, dia merasakan sesuatu dari manik itu. Perasaan yang sama, yang ia rasakan… ketika dia menemukan dungeon tersembunyi terakhirnya.

Perasaan yang mencurigakan, seolah-olah ada sesuatu yang lebih dari itu!

“Hmm.”

Kang Oh dengan cermat mengamati manik kuning itu.

Selain berwarna kuning, itu seperti manik-manik lainnya. Akan sangat bagus untuk bermain kelereng dengan itu.

Tapi mengingat fakta jika Hyper Intuition-nya telah diaktifkan, dia yakin ada sesuatu yang lebih dari itu.

“Aku harus bertanya pada Eder, saat dia kembali.”

Seorang necromancer seperti Eder, harus dapat menemukan rahasia yang bersemayam di dalam manik itu.

Kang Oh dengan hati-hati menyimpan manik kuning ke dalam inventory-nya, dan melanjutkan pencarian Hidden Cave by the Wind.

***

 

Eder telah kembali.

“Aku kembali.”

Karena dia terikat dengan Kang Oh, dia selalu tahu di mana Kang Oh berada.

Jadi, dia tidak kesulitan menemukan Kang Oh. Meskipun, Kang Oh sedang melintasi gunung.

Tentu saja, Kang Oh juga bisa memanggil Eder.

Namun, dia tidak tahu kapan Eder akan selesai dengan tugasnya. Jadi, Kang Oh tidak melakukannya.

“Semuanya berjalan dengan baik, bukan?”

“Ya.”

“Kerja bagus,”

Kang Oh menyelesaikan dan mengulurkan tangannya.

Dan Eder memberinya emas batangan senilai 100 gold.

Itu adalah hadiah untuk Halt dan Itar.

“Heh.”

Kang Oh menyeringai.

Emas selalu membuatnya merasa senang.

“Apakah kamu menemukan dungeon tersembunyi?”

Eder bertanya.

“Tidak. Tapi, bisakah kamu melihat ini untukku?”

Kang Oh meletakkan batangan emas di dalam sakunya, dan mengambil Weasel Bead dari inventory-nya.

Eder meraih manik itu dengan ibu jari dan jari telunjuknya, dan mulai memeriksanya.

“Aku melihat itu manik-manik yang mengandung sihir,” kata Eder.

Dia bisa merasakan sihir memancar dari dalam manik kuning itu. Dan, elemennya adalah angin.

“Kamu tidak bisa mendeteksi yang lain?”

Eder memeriksanya lebih teliti, tapi tidak ada yang aneh tentang itu.

“Tidak. Tapi, adakah rahasia yang disembunyikan manik ini?”

Eder memain-mainkan manik itu.

“Tentu saja ada,” kata Kang Oh dengan pasti.

“Bagaimana kamu tahu?”

Eder bertanya.

Apakah dia mendapatkan info itu dari seseorang?

“Ada sesuatu di sini. Aku punya firasat!”

Kang Oh menjawab.

“Apa yang kamu maksud dengan firasat?”

Eder mendengus dalam hati.

Dia tidak tahu tentang Hyper Intuition milik Kang Oh. Karena itu, dia tidak percaya pada ‘firasat’ Kang Oh.

Tapi, jika dia tidak ingin tengkoraknya terbelah menjadi dua, dia perlu merespons dengan tepat.

“Hmm. Jika maniknya rusak, maka kekuatan angin di dalam akan mengalir keluar. Jadi aku tidak percaya, itu ada hubungannya dengan memecahkannya…” kata Eder sambil bertindak, seolah-olah dia rajin memeriksa Weasel Bead.

Pada saat itu, Kang Oh merasa ada bola lampu di kepalanya. Dia memiliki percikan inspirasi, seolah-olah dia tahu jika ‘ini dia!’.

‘Ini versi Arth dari Edge Where the Lava Stops.’

Ada area di Warlord yang disebut ‘Edge Where the Lava Stops’.

Jika sihir atau scroll api digunakan di area itu, maka portal yang mengarah ke area lain, akan terbentuk.

Hidden Cave by the Wind harusnya, mengikuti filosofi yang sama.

Jika gua ditemukan, dan sihir angin digunakan atau benda sihir yang berhubungan dengan angin digunakan. Maka, portal yang menuju ke area lain akan terbentuk.

‘Aku yakin itu.’

Dreamgate, pengembang Arth dan Warlord.

Mereka adalah dua game dengan pencipta yang sama.

Jadi, harus ada beberapa kesamaan, antara kedua game tersebut.

‘Aku tahu cara memasuki dungeon…’

Sekarang, dia harus benar-benar menemukan Hidden Cave by the Wind.

“Kita akan menjelajahi setiap gua di Pegunungan Lakern.”

***

 

Kang Oh dan Eder melihat ke setiap sudut dan celah Pegunungan Lakern, dan menjelajahi semua gua.

Mereka akhirnya sampai di sebuah gua, yang terhalang oleh semak-semak yang tumbuh subur.

“Ini dia.”

Bahkan jika dia tidak memiliki Hyper Intuition, dia akan tahu, jika ada sesuatu di gua ini.

Permukaan dindingnya berbeda, dan ada simbol yang lumayan besar terukir di atasnya.

Simbol itu terdiri dari lima garis yang membentuk garis lurus, tapi melingkar di ujungnya.

Itu adalah simbol yang sering dilambangkan dengan angin.

Tentu saja, Hyper Intuition-nya bertingkah lagi.

‘Itu disini. Di sini!’ katanya.

“Apakah ini Hidden Cave by the Wind?”

Eder bertanya.

“Ya. Kamu bisa melihat simbol angin di sana.”

Kang Oh menunjuk ke arah simbol itu.

Eder mendekati simbol itu, dan mulai memeriksanya.

“Aku tidak melihat perangkat tertentu di sini.”

Jika bukan karena simbolnya, maka itu akan menjadi gua biasa, seperti gua lainnya.

Dan simbol angin itu sendiri, tampak seolah-olah seseorang telah menggambarkannya sebagai lelucon… Itu pekerjaan yang cukup buruk.

“Apa yang kamu lihat, bukanlah segalanya.”

Kang Oh mengeluarkan manik kuning itu, dan menghancurkannya di tanah.

Cheng!

Manik yang rusak kemudian melepaskan semua energi angin yang terkandung di dalamnya.

Huing!

Angin mulai bertiup di sekitar manik-manik itu.

Angin melewati Kang Oh dan Eder, dan juga melewati gua.

Kemudian, sesuatu yang luar biasa terjadi.

Di satu area di dalam gua, sebuah lubang terbentuk. Dan dari lubang itu, angin mulai tersedot.

Huiik!

Kekuatan yang digunakannya untuk menghisap angin, menjadi lebih kuat dalam hitungan detik. Pada saat yang sama, lubang itu secara bertahap menjadi semakin besar.

Berapa lama waktu telah berlalu?

Angin yang dulu mengamuk, menjadi tenang di dalam gua. Seolah-olah, tidak pernah terjadi apa-apa.

Tapi sebagai gantinya…!

Ada portal berbentuk oval di depan Kang Oh dan Eder.

Portal terus berdesir, seperti danau yang tenang dengan batu terlempar ke dalamnya. Seolah-olah, itu menyuruh mereka untuk masuk.

[Anda telah menemukan Baramut’s Roar.]

[Anda adalah yang pertama menemukannya.]

[Fame meningkat.]

[Saat berburu di Baramut’s Roar, Anda mendapatkan dua kali lipat exp. Tingkat drop item juga menjadi dua kali lipat.]

‘Yang pertama menemukannya!’

Wajah Kang Oh menjadi cerah.

Tubuhnya terguncang pada kesempatan, untuk mendapatkan tambang emas sekali lagi.

Dia tidak tahu seperti apa Baramut’s Roar itu. Tapi, Baramut jelas adalah monster bos.

Karena itu adalah ‘Baramut’s Roar’!

Jika itu masalahnya, maka bos pasti sudah mengumpulkan kekayaan yang cukup banyak!

‘Semua itu milikku!’

Itu adalah kesempatan untuk menghasilkan banyak uang. Tidak ada alasan untuk ragu.

“Ayo pergi!”

Kang Oh berteriak, dan dia berjalan melalui portal.

Portal itu bergoyang dan menelannya.

Ddak, ddak.

Tulang Eder bergemeletuk dan mengikuti Kang Oh.

Begitu Eder berjalan melalui portal, portal menjadi semakin kecil, hingga menghilang secara keseluruhan.

Keheningan telah kembali ke dalam gua.

Seolah-olah, tidak terjadi apa-apa.

***

 

“Portal menghilang.”

Eder menunjuk ke tempat portal yang lenyap.

Seperti yang ia katakan,

“Jika kita membunuh monster di sini, maka kita akan menemukan scroll angin. Kita bisa menggunakannya untuk keluar, setelah selesai.”

Itu sama seperti Edge Where the Lava Stops. Mungkin akan sama juga di sini.

Setelah selesai berbicara, Kang Oh mengamati sekelilingnya.

Mereka yang telah melewati portal, berada di dalam gua lagi.

Namun, ada kristal besar yang tertanam di langit-langit, yang menerangi gua tersebut.

Dan hanya ada satu jalan di depan.

“Kita tidak tahu apa yang akan muncul. Jadi, waspadalah.”

Kang Oh menyiapkan demon sword-nya, dan berjalan di depan.

Eder juga mempersiapkan dirinya sendiri, sehingga dia bisa mengeluarkan sihir kapan saja.

Kang Oh dan Eder terus berjalan dengan cemas.

Di beberapa titik, mereka menemukan jalan keluar, tempat cahaya keluar.

“Tak ada monster,” kata Eder.

Seperti yang ia katakan, tidak ada monster di sini.

Tidak ada.

“Mereka pasti berada di luar gua.”

Ini jelas dungeon. Tidak mungkin itu benar-benar kosong.

Kang Oh dan Eder keluar dari gua.

“Hutan.”

Itu adalah hutan yang padat dengan pepohonan lebat.

Namun…!

-Kuhoooong!

Raungan gemuruh tiba-tiba.

[Anda telah mendengar Baramut’s Roar. Baramut’s Roar menanamkan rasa takut pada mangsa-nya, dan menurunkan kemampuan mereka.]

[Anda telah mengatasi rasa takutmu melalui stat Indomitable. Kemampuanmu tidak berkurang.]

Setelah raungannya selesai, bayangan raksasa muncul dari hutan.

Dan segera, monster itu menyerang Kang Oh!




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_027"

Pemberitahuan Update via Email