Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_029

gambar

Dungeon Predator

DP_029

Bab 29: Eksplorasi Hutan (2)

-Aaoooh!

Mereka tiba-tiba mendengar teriakan serigala.

‘Ada serigala di hutan ini?’

Kang Oh memiringkan kepalanya.

Sepertinya, serigala juga tinggal di Arena Baramut’s Roar.

Sekelompok serigala mengarungi semak, dan keluar satu atau dua sekaligus.

Serigala ini berada pada level 60 – 80. Dan itu hidup serta berburu dalam kelompok.

Kang Oh dengan cepat menyusun rencana.

Total ada dua puluh serigala.

“Di sana!”

Eder menunjuk ke arah serigala yang mendekat.

Di dalam grup itu, Kang Oh melihat…

“Baramut!”

Itu adalah monster bos, Baramut.

Baramut memperhatikan mereka dari atas sebuah batu besar, matanya bersinar dengan warna biru.

-Kuheong!

Baramut meraung.

Serigala menggonggong dengan keras, seolah-olah mereka menanggapi panggilan Baramut. Dan mereka berlari menuju Kang Oh dan Eder.

-Keong, keong!

‘Apa-apaan ini? Seekor kucing sedang bekerja bersama dengan anjing!?’

Sekarang setelah dia memikirkannya, gagasan jika kucing tidak cocok dengan anjing tidak lebih dari ungkapan kuno.

Akhirnya, Kang Oh dan Eder harus menghadapi 20 serigala, dan Baramut itu sendiri!

Mereka jelas kalah jumlah.

“Apakah kita akan bertarung?”

Eder bertanya.

“Kita harus bertarung berurutan! Akan lebih berbahaya, jika kita menunjukkan punggung kita kepada mereka.”

Serigala bukanlah masalah di sini.

Jika mereka mencoba melarikan diri dan membelakangi musuh, Baramut akan menyerang. Yang mana, itu akan menandai akhir bagi mereka.

Kang Oh dan Eder berdiri saling membelakangi.

Dia dengan kuat mencengkeram gagang pedangnya, sementara Eder mengangkat Bone Spear.

Lima serigala bertindak sebagai barisan depan, dan menyerbu Kang Oh dan Eder, seolah-olah mengelilingi mereka.

-Kureu!

Kelompok serigala pertama melompat dan menerjang Kang Oh, sambil menunjukkan gigi mereka.

Kang Oh mengayunkan pedangnya secara horizontal.

Desir.

Peok!

Salah satu serigala jatuh.

Tapi sebagai gantinya, dua serigala membidik kaki Kang Oh.

Kang Oh pindah ke kiri, menghindari serigala di sebelah kanannya.

Saat melakukannya, dia menusukkan pedangnya ke mulut serigala di kiri.

Peok!

Serigala di kiri jatuh ke tanah.

-Kyaoh!

Serigala melanjutkan serangan mereka.

Kang Oh melawan serigala yang bergegas, sambil terus melirik Baramut.

Dia tidak punya masalah dengan serigala. Tapi, Baramut bisa menjadi masalah!

Dia tidak bisa melewatkan satu pun gerakan Baramut.

-Kureung.

Seperti biasa, Baramut berdiri dengan bangga di atas batu, dan memandangi pertarungan antara Kang Oh, Eder, dan serigala.

Matanya terus bersinar biru cerah.

‘Kapan kamu akan menyerang!?’

Kang Oh terus mengayunkan pedangnya, tanpa menurunkan pertahanannya.

Papak!

Dia merasa, jika Eder sedang melawan serigala dari belakangnya.

Eder menggunakan berbagai sihir tulang untuk menahan serigala, dan akan membunuh serigala yang terlalu dekat, dengan tombak tulangnya.

Kang Oh mengayunkan pedangnya dengan bebas, untuk mendorong serigala mundur!

Padahal Eder menggunakan segala macam sihir tulang untuk menciderai serigala!

Jumlah serigala mulai menyusut. Kang Oh dan Eder melawan sekelompok dua puluh beast. Tapi, serigala masih bukan tandingan mereka.

Jika Baramut tidak ikut campur, maka para serigala pasti akan menemui ajalnya!

Namun, Baramut tidak berniat membiarkan mereka berbuat sesuka hati.

Juga, ada yang aneh dengan serigala.

Mata mereka merah dan mereka mengeluarkan air liur yang berlebihan.

Rasanya seolah-olah bukan mereka yang berburu. Sebaliknya, mereka bertindak seolah-olah mereka yang diburu.

‘Aku pikir itu aneh, jika seekor kucing bekerja bersama dengan anjing. Baramut sedang mengendalikan mereka!’

Kang Oh tahu apa yang sedang terjadi.

Cahaya biru cerah di mata Baramut!

Itu mungkin skill yang memungkinkannya mengendalikan serigala.

Namun, ada dua puluh serigala yang perlu dikendalikan.

Itu pasti membutuhkan konsentrasi yang intens. Yang menjelaskan, mengapa Baramut tidak bergerak sedikit pun.

Jika itu masalahnya, maka Baramut tidak akan ikut campur sampai semua serigala mati, atau sejumlah dari mereka telah mati.

“Eder, tetap waspada. Baramut bisa menyerang kapan saja.”

“Baik.”

Dia merasa tidak perlu menjelaskan, jika Bahamut sedang mengendalikan serigala dan tidak bisa bergerak.

Itu hanyalah hipotesis. Ada kemungkinan dia salah. Dan itu bisa berdampak sebaliknya, yaitu menurunkan pertahanan Eder.

Kang Oh terus mengayunkan pedangnya, dan membunuh lebih banyak serigala. Untungnya, Eder tidak menurunkan kewaspadaannya.

-Keong, keong!

-Ggeung.

Gonggongan dan erangan para serigala yang kesakitan.

Hanya tersisa lima serigala!

Saat itulah…!

-Kuahhang!!

Baramut meraung.

Bumi itu naik dan turun, dan beberapa burung terbang ke langit.

“Dia datang!”

Kang Oh berteriak.

Saat mereka dikelilingi oleh lima serigala, Baramut berlari ke arah mereka, sambil mempertahankan cahaya biru di matanya.

‘Seperti yang aku pikirkan.’

Kang Oh benar.

Harimau itu tidak bisa bergerak sambil mengendalikan serigala, sebanyak itu. Tapi begitu jumlah mereka menyusut, dia memutuskan untuk bergabung dalam pertarungan.

‘Bajingan pintar!’

Dia telah mengurangi HP, MP, dan Stamina mereka dengan para serigala. Dan sekarang, dia mencoba menghabisi mereka.

Pak, pak, pak!

Setiap kali Baramut melangkah maju, kakinya akan menendang gumpalan tanah.

‘Itu cepat!’

Kang Oh berjaga-jaga, mempersiapkan diri untuk serangan yang akan datang dari Baramut.

“Menjauhlah!”

Eder meluncurkan rentetan pecahan tulang ke arahnya. Tapi dia bergerak zigzag ke depan, memungkinkannya untuk menghindari semua proyektil.

Harimau itu dengan cepat datang dalam jangkauan Kang Oh, dan menggesek seperti kilat dengan kaki depannya.

Boong!

Cakarnya yang tajam membelah udara, mendekati kepala Kang Oh.

Kang Oh membela diri dengan pedangnya.

Kang!

Meskipun dia memblokir serangannya, kekuatan di belakangnya, masih ditransfer ke tubuhnya.

Eder dengan cepat menggunakan Bone Bind. Tulang tumbuh di sekitar kaki belakang Baramut.

Namun, Baramut bukanlah monster biasa, itu adalah monster bos!

Dan penguasa hutan!

Baramut menyapu kaki belakangnya, dan tulang-tulang yang menghalanginya bergemerisik ke tanah.

-Kuheong!

Baramut meraung.

Dengan raungannya, lima serigala yang tersisa, berlari menuju Eder.

Serigala menerjang Eder, dalam tiga arah terpisah.

Eder dengan cepat menyihir Bone Blade dan Shield, dan menangkis serangan mereka. Namun, dia tidak bisa lagi mengganggu Baramut.

Karena itu, Kang Oh terpaksa menghadapi Baramut satu lawan satu.

Tentu saja, Kang Oh yakin, dia bisa menang.

“Dasar kucing sialan!”

Meskipun Baramut tiga kali lebih besar dari harimau normal, pada dasarnya dia masih seekor kucing!

-Kyaoh!

Seperti memahami penghinaannya, wajahnya berkerut.

Pada saat yang sama, harimau itu menendang lantai dan menerjang Kang Oh. Seolah-olah, dia disambar petir.

-Kuhah!

Baramut membuka mulutnya lebar-lebar. Giginya yang tajam berkilau.

Jika gigi tajam itu menancap di kulitnya, maka Kang Oh akan dipotong, seperti dia berada di blok tukang daging.

‘Aku yak bisa membiarkan itu terjadi!’

Kang Oh mengertakkan gigi dan mengayunkan pedang ke bawah.

Slash!

Garis putih terukir di udara mengikuti lintasan pedangnya. Darkness Strike diaktifkan bersamaan dengannya, dan gelombang hitam menelan demon sword-nya dalam bentuk beast.

Kombinasi dari Slash dan Darkness Strike!

Kwang!

Sejauh ini, Kang Oh telah didorong mundur dalam hal kekuatan.

Kali ini, dia tidak hanya mengalahkan kekuatan Baramut. Tapi, dia juga berguling ke lantai beberapa kali.

‘Sekarang!’

Dia segera berlari ke depan, dan menusukkan pedangnya ke tanah.

Begitu pedang menyentuh tanah, rentetan pecahan tanah menyerang Baramut.

Pabapak!

Baramut dengan cepat berdiri dan dengan paksa menendang tanah. Harimau itu nyaris menghindari semua pecahan tanah.

‘Aku pikir, kamu akan melakukan itu!’

Pecahan tanah baru saja mengganggu Baramut.

Tapi, manusia ini adalah ancaman sebenarnya!

Kang Oh bergegas ke sana, dan mengayunkan pedangnya.

“Huahp!”

Pedang hitam legamnya membelah udara!

-Kureu!

Baramut berbaring, menghindari pedang itu, sedikit demi sedikit.

“Kamu tidak akan lolos!”

Kang Oh memotong sisinya.

Slash!

Garis putih yang sepertinya membelah dunia muncul!

Sayangnya, Darkness Strike tidak aktif. Sebaliknya, pedangnya telah menyentuh sisinya.

Desir!

Luka yang jelas terlihat di sisi Baramut.

-Kyaaah!

Baramut meraung mengancam, dan menggesek dengan cakar depannya.

Sejauh ini, itu adalah serangan tercepatnya.

‘Kepala!’

Kang Oh merasakan hawa dingin dari atas kepalanya. Jadi, dia memiringkan bagian atas tubuhnya ke belakang.

Buwak!

Baramut menebas area yang pernah ditempati kepalanya.

Itu benar-benar serangan yang ganas!

Namun…

‘Tidak masalah, jika aku tidak dipukul.’

Begitu dia menghindari cakar depannya, dia melakukan serangan balik.

Desir, desir, desir!

Tebasan pedang hitam pekatnya memenuhi udara. Dia mengincar luka di sisi Baramut!

-Kuhang!

Baramut tidak mundur. Dengan kelincahannya yang luar biasa, yang tidak sesuai dengan bentuk tubuhnya yang besar… dia menghindari serangan Kang Oh dan melakukan serangan balik, dengan cakar dan giginya.

“Mati!”

Kang Oh berteriak.

-Kuhang!

Baramut meraung.

Mereka bertukar pukulan beberapa kali. Namun, tidak mudah untuk menentukan pemenang. Mereka benar-benar seimbang!

Mereka benar-benar setara satu sama lain!

Tapi, Baramut adalah orang pertama yang memberi jarak.

-Kureu.

Harimau itu membalikkan tubuhnya, sehingga luka di sisinya tidak terlihat dan memelototi Kang Oh.

“Haa, haa.”

Kang Oh mengatur napas. Dia tidak memiliki banyak Stamina yang tersisa. Jadi, dia tidak segera menyerang di Baramut.

‘Hmm.’

Kang Oh melirik Eder.

Eder telah mengalahkan dua serigala, jadi hanya tersisa tiga.

‘Aku harus tetap sibuk, sampai Eder free. Jika kita bertarung bersama, maka kita pasti bisa menjatuhkannya.’

Kang Oh menyesuaikan cengkeramannya.

Baramut benar-benar harimau yang pintar. Sangat disadari, jika waktu tidak berada di pihaknya.

-Kureuuu.

Harimau itu mengeluarkan geraman pelan, dan cahaya biru menghilang dari matanya.

Pada saat yang sama, Baramut berbalik sendiri sepenuhnya, dan menghilang ke dedaunan.

“Berhenti di sana!”

Kang Oh dengan cepat berteriak.

Tapi mengapa Baramut tetap diam, hanya karena dia berkata begitu?

Akhirnya, Baramut kembali ke kedalaman hutan, dan menghilang sama sekali.

-Keoheong, keong, keong!

Bersamaan dengan itu, kendali Baramut atas serigala-serigala itu dipatahkan. Dan dua serigala yang nyaris berhasil keluar hidup-hidup, mulai melarikan diri.

“Menurutmu, kemana kamu akan pergi!?”

Eder menusuk salah satu serigala yang melarikan diri, dengan bone spear-nya.

Kang Oh membunuh serigala terakhir yang tersisa. Akhirnya, itu memberi makan pedangnya seekor ayam, daripada seekor burung pegar.

“Kerja bagus, Tuan Kang Oh.”

Eder mendekatinya.

“Kamu juga.”

“Ini.”

Eder memberinya item sampah yang dikumpulkan.

“Mm.”

Kang Oh meletakkan semua item sampah yang ia kumpulkan sejauh ini,

Dia mengulurkan demon sword-nya ke atas item sampah dan mengaktifkan kemampuan Predator-nya. Kemudian, kegelapan mengalir keluar dari bilahnya, dan memakan semua item sampah.

[Ubist telah mengkonsumsi Stinger Racun Tawon. Satiation telah meningkat sebesar 0,06%.]

[Ubist telah mengkonsumsi Rattlesnake’s Rattle. Satiation meningkat 0,1%.]

[Ubist telah mengkonsumsi Wolf’s Tooth. Rasa kenyang meningkat 0,12%.]

Saat dia memberi makan demon sword-nya, Eder bertanya, “Baramut melarikan diri. Apa yang akan kamu lakukan?”

“Kita harus menyelesaikannya di sarangnya. Sehingga, tak ada tempat untuk lari.”

Itulah alasan utama mereka berkeliaran di sekitar hutan, sejak awal. Untuk menemukan sarang Baramut.

“Kalau begitu… Lain kali kita bertemu, aku akan mencoba untuk mengutuknya”

“Ya. Itu disebut kutukan stalker, dan itu akan memungkinkan kita memastikan lokasinya.”

“Kamu bisa melakukannya lebih awal.”

“Aku tidak memikirkannya sampai sekarang.”

Eder menggaruk kepalanya.

“Baik. Kalau begitu, lain kali kita bertemu, gunakan kutukan stalker itu pada Baramut.”

“Baik.”

Kang Oh dan Eder memulai perjalanan mereka melalui hutan sekali lagi. Namun, Baramut sudah lama tidak muncul.

Dan…

Malam telah tiba.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_029"

Pemberitahuan Update via Email