Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_028

gambar

Dungeon Predator

DP_028

Bab 28: Eksplorasi Hutan (1)

Itu memiliki kaki yang besar dan cakar yang tajam. Semuanya berkilau, seperti belati yang tajam.

Itu mengayunkan kakinya, senjata mematikan dengan sendirinya, secepat penerangan.

Targetnya: Kang Oh!

Jika dia terkena itu, maka tubuhnya akan tercabik-cabik.

Namun, Kang Oh bukan sembarang orang.

“Tidak mungkin!”

Dia merasakan sensasi dingin yang sama di dadanya!

Hyper Intuition telah memperingatkannya. Jadi, dia bisa merespons.

Kang Oh mengayunkan pedangnya ke atas.

Kaki depannya digesek dari kanan ke kiri, sementara pedang Kang Oh mengukir garis dari bawah ke atas!

Kedua serangan itu ditakdirkan untuk bertemu.

Kang!

Bilah dan cakar bertemu. Kekuatannya begitu kuat, sehingga Kang Oh didorong mundur.

Meskipun demikian, Kang Oh tetap tidak terpengaruh, dan menyiapkan serangan berikutnya.

-Kureung.

Kemudian, beast itu mengaum dan kembali ke hutan asalnya.

“Hoo.”

Kang Oh menarik napas, saat dia melihatnya kembali ke hutan.

Baru pada saat itulah, Eder yang tertegun, mendapatkan kembali posisinya.

“Apa kamu baik baik saja?”

“Ya.”

“Jika mataku tidak menipuku, maka itu… harimau, kan?”

Seekor harimau telah menyergap Kang Oh. Tentu saja, itu bukan harimau biasa.

“Itu adalah tuan hutan ini, Baramut. Dia cukup pintar.”

Mengingat ukurannya tiga kali lebih besar dari harimau normal, kemampuan fisiknya juga menjadi keterlaluan.

Tidak hanya memiliki kekuatan yang luar biasa, fisiknya juga kuat.

Terlepas dari semua ini, dia menggunakan auman untuk membingungkan mereka, dan kemudian pergi dengan penyergapan.

Dia telah memilih untuk melakukan semua itu kepada mereka. Meskipun, mereka baru saja menginjakkan kaki ke dalam hutan!

Kang Oh tidak tahu bagaimana harimau itu tahu jika mereka akan datang. Tapi, harimau itu memilih untuk menyerang mereka, ketika seseorang tidak bisa mengerti dan ceroboh.

Kang Oh yakin, harimau ini cukup cerdas dan pemburu yang luar biasa.

Selain itu, harimau itu mundur setelah menyadari jika penyergapannya telah gagal. Yang berarti, pengambilan keputusannya juga merupakan kelas satu.

Dengan menggabungkan semua faktor ini bersama-sama, dia yakin, jika ini adalah monster terkuat yang pernah ia lawan di Arth, sejauh ini.

“Itu mangsa yang cukup kuat.”

Kang Oh menyeringai.

Itu akan menjadi musuh yang tangguh.

Tapi jika dia ingin mengalahkan musuh yang begitu kuat, dia harus menerima hadiah yang tidak sebanding dengan milik Alishi.

Risiko tinggi, imbalan tinggi!

“Kelihatannya sangat kuat…. Bagaimana perasaanmu, setelah menghadapinya sendiri?”

Eder mengingat raungan Baramut. Dan meskipun dia hantu, dia merasa gemetar.

“Itu kuat.”

“Lalu, bagaimana kamu akan melawannya?”

Eder bertanya.

“Jika kamu ingin mengalahkan harimau. Maka, kamu harus pergi ke sarangnya. Pertama, mari kita temukan sarang harimau itu,” kata Kang Oh, sambil menatap ke dalam hutan.

“Jelajahi hutan… Argh, aku rasa, kita harus mengintip kepala kita ke dalam mulut harimau.”

Hutan itu adalah wilayah kekuasaan Baramut.

Mereka mengatakan, jika bahkan heyna memakan setengah dari apa yang ada di depan mereka. Tapi, harimau yang ada di tempat berburu, akan jauh lebih berbahaya.

“Jadi, jaga kewaspadaanmu. Jika ada pengulangan seragam terakhir kali. Maka, kamu hanya akan menjadi mangsa,” kata Kang Oh.

“Jika aku digigit, aku akan melarikan diri dengan wujud hantu-ku.”

Itu adalah sesuatu yang bisa dipercaya Eder. Dia adalah hantu, dan musuhnya adalah seekor harimau. Dari segi afinitas saja, dia memegang keunggulan.

“Ini bukan sembarang harimau, itu monster bos. Pasti akan memiliki semacam skill khusus. Jika kamu lengah, kamu akan mati.”

Kang Oh memperingatkan. Benar, dia akan mati.

Namun, sihir pasti berhasil pada hantu, dan mereka bisa dirusak oleh skill juga.

Jadi, Eder tidak bisa sembrono.

“Aku mengerti.”

“Saat kita memasuki hutan, dia bisa menyerang kita kapan saja, di mana saja. Jadi, ingatlah itu.”

Mengingat fakta jika Baramut telah menyergap mereka di pintu masuk hutan. Masuk akal, jika dia berkeliaran di sekitar wilayahnya, sesuka hati.

Oleh karena itu, jika mereka berkeliaran di hutan, bukan tanpa alasan untuk berasumsi, jika harimau dapat menyerang mereka kapan saja dan di mana saja.

Yah, tidak semuanya buruk.

‘Bahaya juga bisa menjadi kesempatan!’

Ketika Baramut menyerang, itu juga merupakan kesempatan bagi mereka, untuk menyerang sendiri.

“Apakah kamu siap?”

Kang Oh dan Eder memasuki hutan. Sudah waktunya untuk mulai berburu harimau, dengan sungguh-sungguh.

***

 

“Bisakah kamu membuat pedang tulang?”

Kang Oh bertanya.

Eder menganggukkan kepalanya pada Kang Oh.

Bone Blades adalah sihir tulang tingkat dasar. Jadi jelas, Eder bisa menciptakannya.

“Berikan saya satu.”

“Mengapa?”

“Aku ingin memotong kuas.”

Demon sword adalah greatsword. Itu bukanlah alat terbaik untuk memotong kuas.

Eder menyatukan tangannya, dan mengucapkan mantra dengan suara yang suram.

Swang!

Dia membentuk tulang di tangannya, dan kemudian langsung membuat Bone Blades, dengan lekukan lembut.

“Ini dia.”

Eder memberikan pedangnya padanya.

Kang Oh mengayunkan Bone Blades beberapa kali. Itu ringan, tapi juga cukup tangguh.

“Ini akan berhasil.”

Kang Oh memotong kuas, saat mereka berdua melanjutkan perjalanan.

Tentu saja, Kang Oh telah mengikat demon sword ke punggungnya, sehingga dia bisa mengaksesnya kapan saja.

Tak! Tak! Tak!

Kang Oh dengan paksa mengayunkan Bone Blades ke bawah, seolah-olah dia sedang memegang pentungan. Dan dengan melakukan itu, dia mampu melewati masa sulit.

Tapi tiba-tiba, tawon raksasa muncul dari tanah.

Berdengung.

Lima tawon langsung mengelilingi Kang Oh dan Eder.

Salah satu tawon yang seukuran lengannya, menyiapkan alat penyengatnya yang tajam. Dan itu terbang menuju Kang Oh.

Dan Kang Oh mengayunkan Bone Blades ke tawon itu.

Desir.

Hyper Intuition telah mengarahkannya ke titik lemahnya:

Sayap yang berisik dan bergetar itu!

Bone Blades itu menyerang dengan benar, mengenai sayap tawon. Itu adalah crit hit. Jadi, percikan merah keluar dari luka.

Namun, dia telah menyerang dengan Bone Blades. Jadi, dia tidak dapat menimbulkan banyak damage.

Buzzzz!

Tawon itu terhuyung sesaat, tapi kemudian ‘mendengung’ lebih keras lagi. Dan itu terbang ke arahnya sekali lagi.

Kang Oh menjatuhkan Bone Blades dan menghunus demon sword-nya.

“Aku harap, itu tidak tersangkut.”

Ada kemungkinan, jika dia mengayunkan pedangnya terlalu lebar. Maka, pedang itu bisa tersangkut di pepohonan atau semak belukar.

Jadi Kang Oh mendorong lurus ke depan.

Tawon itu terbang langsung ke arahnya!

Sementara dia menerjang lurus ke depan dengan demon sword-nya!

Jelas jika demon sword-nya akan menang.

Pook!

Ujung pedangnya telah menembus tawon.

Kang Oh mendorong lebah yang menggeliat itu ke tanah.

Kwang!

Kwakwakwa!

Tawon itu terlempar ke tanah. Pada saat yang sama, rentetan pecahan tanah menghantam tawon.

Dan dengan demikian, tawon itu mati di tangan Kang Oh.

Tepat setelah itu, dua tawon terbang bersama dan menuju Kang Oh.

Eder sudah menghadapi dua tawon.

Dia menggunakan pelindung tulang, untuk melindungi dirinya dari sengatan. Dan, itu sudah mulai membuat pecahan tulang kecil.

2, 4, 6, 8…

Jumlah pecahan tulang meningkat secara bertahap.

Begitu dia telah melampaui 20, dia menembak semuanya sekaligus.

Pabababak!

Kedua tawon yang melayang itu benar-benar terkejut, dengan serangan itu.

Pecahan tulang tidak hanya mencabik-cabik tubuh mereka. Tapi, itu juga memotong sayapnya.

Turunnya mereka ke tanah, disertai dengan adanya percikan merah.

Eder merapal mantra lagi, dan dia mengulurkan tangannya ke arah tawon yang jatuh, dan mencengkeramnya.

Bone Bind!

Tulang-tulang tumbuh di sekitar tawon yang merayap, dan mendorongnya kembali ke bawah.

Itulah akhir bagi mereka.

Sementara itu, Kang Oh selesai dengan dua tawon lainnya.

Kang Oh mengayunkan pedangnya dan tawon mulai turun.

Kwak! Kwak!

Dia menyelesaikannya, dengan benar-benar menginjak tawon yang jatuh.

“Kamu juga selesai,” kata Eder.

Eder melepaskan pelindung tulangnya, dan mendekati Kang Oh.

Tapi kemudian…!

“Di atas kita!”

Kang Oh segera berteriak, dan bergegas menuju Eder.

“Ugh.”

Setelah teriakan Kang Oh, Eder mendongak dan heran.

Baramut sedang turun dari pohon di atasnya.

Tepat di atas kepalanya!

Mulut Baramut terbuka lebar.

Giginya yang menempel pada gusi yang berwarna merah muda cerah. Itu jelas merupakan alat penghilang bulu yang efektif.

‘Sial! Eder akan mati, jika terus begini!’

Dia terlambat. Baramut terlalu cepat dan dia terlalu jauh dari Eder, untuk bisa menolongnya tepat waktu.

Tapi dia harus mencoba sesuatu.

Sebagai upaya terakhir, Kang Oh melemparkan demon sword ke Baramut.

Boong!

greatsword itu menembus udara dan terbang berbahaya menuju harimau itu.

Baramut melebarkan matanya, seolah tidak menyangka jika Kang Oh akan melempar pedangnya.

Tatapannya berganti-ganti antara demon sword dan Eder. Dan akhirnya, harimau itu membalikkan tubuhnya ke udara.

Demon sword itu hampir saja mengenai Baramut.

Alih-alih menyerang Eder, dia memutuskan untuk menanggapi demon sword. Dengan melakukan itu, dia dapat menggunakan kaki depannya, untuk menangkis pedang.

Kang!

Pedang memantul, dan lintasan Baramut berubah.

Eder menggunakan kesempatan itu untuk merunduk.

Kaki depan Baramut melewati tempat tengkorak Eder. Dan Eder berhasil tetap aman, dengan jarak sehelai rambut.

“Lindungi dirimu sendiri!”

Kang Oh berteriak.

Eder menyilangkan lengannya di X.

Bone Wall!

Sebuah dinding tulang berdiri di sekelilingnya.

-Keuhong!

Baramut mendarat di tanah, meraung, dan menyapu dinding tulang.

Dindingnya runtuh. Tapi serangannya tidak cukup kuat, untuk menyebabkan Eder menerima damage apa pun.

-Kureu.

Baramut menggeram dalam-dalam, dan mundur kembali ke semak-semak.

“Haa. Haa.”

Eder menghela nafas lega.

“Hei! Kamu baik-baik saja?”

Kang Oh melihatnya.

“Ya, aku baik-baik saja,” kata Eder lemah.

“Sudah aku bilang jangan lengah. Itu berbahaya!”

Kang Oh merengut dan berkata.

Sekarang dia memikirkannya, itu benar-benar momen yang memusingkan. Jika dia merespons bahkan sedetik lebih lambat…

“Sudah aku bilang, jika aku bisa melarikan diri, dengan kembali ke wujud hantuku…”

Eder diam-diam memberikan alasan.

“Tetap jaga kewaspadaanmu! Mungkin ada cara untuk melukai hantu juga,” kata Kang Oh sedikit cemas.

“Dimengerti,”

Eder setuju.

“Ayo pergi.”

“Yes, sir!”

Kang Oh dan Eder memulai perjalanan mereka melalui hutan sekali lagi.

Beberapa saat kemudian, ular berbisa ungu menyerang Kang Oh.

Panjangnya lebih dari 2 meter, dan suara berisik bergema dari mainannya.

“Itu sama untuk Baramut dan tawon. Tapi, semuanya di sini sangat besar.”

Kang Oh mengayunkan demon sword-nya, dan mendorong ular berbisa itu pergi.

“Itu benar!”

Eder segera menjawab, dan menyiapkan sihir tulangnya.

-Kya!

Gagal menggigit Kang Oh, ular berbisa itu memuntahkan racunnya, cairan lengket datang untuk Kang Oh.

“Aku akan memblokirnya,” kata Eder dan mengucapkan mantra.

Perisai tulang muncul di hadapan Kang Oh, melindunginya dari racun.

Chiik!

Itu sangat beracun, yang dibuktikan dengan itu mulai membakar perisai tulang.

Kang Oh menendang perisai tulang yang meleleh.

Perisai terbang menghantam ular berbisa, dan monster itu bergoyang, karena benturan.

Kang Oh berlari ke arah ular itu, dan memotong kepalanya.

Desir.

Percikan merah keluar dari kepalanya. Tapi, itu belum mati.

Ular berbisa itu membuka mulutnya lebar-lebar, dan melakukan serangan balik.

Namun, Eder telah merapalkan mantra Bone Bind-nya.

Tulang tumbuh di sekitar sisi mulut ular berbisa itu, dan mengencang di sekitarnya. Dia mencoba membuka mulutnya entah bagaimana. Tapi, tidak ada yang berhasil.

Kang Oh menusukkan pedangnya beberapa kali ke ular berbisa yang terjebak itu.

Pook, pook, pook!

“Mati.”

Dan akhirnya, Kang Oh mengangkat pedangnya dan menekan dengan keras.

Darkness Strike!

Gelombang hitam keluar dari demon sword.

Kwajik!

Demon sword menembus tubuh Ular berbisa itu. Pada saat yang sama, gelombang hitam legam memberikan pukulan yang serius.

[Anda telah mengalahkan Purple Snake.]

[Statistik telah dicuri melalui Darkness Strike.]

[Physic +1]

Dia bahkan tidak meminta untuk melakukannya, tapi Eder mengumpulkan item sampah dan memberikannya kepadanya.

“Kerja bagus.”

“Tidak apa.”

“Ayo pergi!”

Tak! Tak!

Kang Oh terus memotong kuas dengan tulang belulang dan maju terus.

Berapa lama waktu telah berlalu?

“Di sana!”

Eder menunjuk ke suatu tempat.

Dan Baramut ada di sana. Namun…!

Harimau itu tidak sendiri.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "DP_028"

Pemberitahuan Update via Email