Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V53E02P06

gambar


2. Perburuan Dragon (6)



Dia akhirnya membuat saraf Dragon yang tak sabar, menjadi gelisah.
- Kadal!
Dalam waktu singkat, suhu turun jauh melebihi titik beku dan salju dan es mulai membara.  Weed melihat badai salju datang ke arahnya, dan berusaha untuk menjauh kembali. Tapi itu sudah mengelilinginya.
[Cold snap!
Tubuh kedinginan.
2.896 kerusakan HP per detik!
Kecepatan gerakan berkurang 36%.  ]
Sihir Kaybern bukan ditargetkan bukan pada manusia, tapi pada Weed.  Bahkan sebagai Bone Dragon dengan resistensi sihir yang tinggi, dia menerima banyak kerusakan.  Weed juga berencana untuk membalas budi.
‘Aku juga tahu itu.  Dragon itu tak bisa dipercaya sejak awal.’
Dia telah menyimpan sejumlah besar mana dan HP.  Dia mengambil napas dalam-dalam dan melepaskan serangannya pada Kaybern yang ada di dekatnya.
" Corrosive breath! "
Napas dalam garis lurus dari mulut Weed yang menganga dan tubuh Kaybern yang basah kuyup.
- Beraninya ....!
Beberapa detik kemudian, napas berhenti dan tubuh Kaybern terluka.  Tubuh Black Dragon yang licin dan ramping itu, kotor seperti telah ternoda.  HP-nya juga cukup turun, tapi tak cukup untuk menjadi ancaman.
"Ap, Apa itu."
"Weed menyerang Dragon itu."
Anggota guild Hermes dengan mata terbuka lebar, ketika Bone Dragon dan Black Dragon bentrok.
- Incineration!
Mantra sihir api tingkat lanjut.  Kaybern mengaktifkan mantra yang membakar lawan.  Mantra kuat yang mengubah target dengan resistansi sihir rendah, menjadi abu lengkap.  Tulang-tulang tubuh Weed menyala dalam api.
[Tubuh terbakar.
5.317 HP kerusakan per detik!
Defense dan resistensi sihir menurun dengan cepat.
Mengurangi HP 3% per detik.  ]
Tubuh Bone Dragon yang perkasa tetap dalam kondisi baik.  Meski begitu, dia akan secara konsisten merusak HP-nya, jika dia tak melepaskan diri dari mantra pembakaran, yang diterapkan pada tubuhnya.
'Mata untuk mata.'
Weed merentangkan sayapnya dari tanah, dan melemparkan tubuhnya ke arah Dragon.  Tertelan api, dia terbang dengan kecepatan maksimum dan bertabrakan.  Kaybern kaget dan berusaha menghindarinya, tapi keduanya berukuran 200 meter.
Dragon menabrak satu sama lain dengan kekuatan hebat.
Bone Dragon dan Black Dragon jatuh.  Tanah bergetar seperti gempa bumi, dan anggota guild Hermes terbunuh di bawah Dragon.
[HP berkurang 97.000, karena dampak besar.  ]
Tubuh Bone Dragon terdiri dari lebih dari 2.300.000 HP. Tapi, HP-nya terbatas, karena dia tak bisa mengangkat mantra pembakaran.
"Mati.  Kau kadal jelek! ”
Weed melilit punggung Kaybern dengan keempat kakinya, dan menggigit tengkuknya.
[Menyerang kelemahan!
Gigitan-mu mendarat di titik lemah lawan.
Anda telah mengurangi 42.385 HP.  ]
[Daya tahan taring-mu menurun.  ]
- Betapa beraninya kau, tulang busuk dan hancur!
Kaybern berusaha melepaskannya dari tubuhnya, tapi itu tak terlalu mudah.  Salah satu skill terbaik Bone Dragon adalah gigitannya.
"Kau kadal hitam batu bara!"
Weed menggigit tubuh Kaybern dengan liar.  Dia merasa seperti sedang mengunyah baja, karena kekokohan Black Dragon. Tapi itu tak penting.  Dia berderak dengan gigih dan menggaruk tubuh Kaybern dengan kejam, dengan cakarnya.
* Tak-tak-ta-tak! *
Serangan tanpa ampun.
- Lepaskan aku!
Kaybern meronta-ronta karena marah, tapi itu sia-sia.  Weed telah membungkus tubuhnya dengan erat.  Anggota guild Hermes benar-benar terkejut.
“Ya ampun!  Apa yang terjadi."
“Para Dragon saling bertarung.  Terlebih lagi, Bone Dragon itu adalah Weed. "
"Holisyit.  Ini seperti menonton film Godzilla. "
Bahkan, guild Hermes tercengang oleh adegan itu.  Dua Dragon terjerat, pertarungan anjing! 
Weed biasanya lebih suka pertempuran bersih menggunakan pedang.  Kadang-kadang, dia mengambil pukulan dengan sengaja untuk meningkatkan Endurance-nya, tapi hal-hal tersebut dihitung olehnya. 
Ketika dia terlibat dalam pertarungan, dia akan bertarung dengan agresif, sambil menjaga kepalanya tetap dingin.
"Kwaahh!"
- Pergi.  Pergi!
Kaybern dan Weed berguling di tanah.
‘Kadal ini.  Dia tak bisa bertarung, seperti yang aku harapkan.’
Weed mempererat konsentrasinya.  Kapan lagi Dragon akan mengalami pertarungan yang begitu kotor? 
Dalam pertempuran melawan manusia, itu menunjukkan pola pertempuran yang khas. Tapi, ketika seekor Bone Dragon besar menempel di punggungnya seperti anjing pemburu dan menggigit tengkuknya, ia tak dapat membebaskan diri.
‘Skill tempur Dragon agak ceroboh.’
Weed melacak kembali ingatannya, ketika dia menghadiri dojo.
***

Jong-bum Choi! 
Dia adalah master dojo dan menggunakan nama Geomchi3 di Royal Road. Tubuhnya secara keseluruhan senjata mematikan.  Otot, bekas luka, dan wajah buas!
"Hmm.  Es loli membantuku melewati musim panas. "
Ketika dia dan Lee hyun pergi ke toko terdekat dengan pakaian mereka selama latihan di dojo, itu tetap menjadi legenda.
"Huk."
"Apa!"
"Gkk!"
Orang-orang di jalanan tak bisa berpaling, karena terkejut.  Tubuh berotot di bawah sinar matahari berseri-seri, didefinisikan seperti lembah.  Keringat mengalir di antara otot-otot.  Pria, wanita, orang tua, dan anak-anak, semua mengamati fisiknya yang indah.
"Saudara.  Sepertinya yang kamu lakukan hanyalah berolahraga.  Apa hobimu sejak kecil? ”
"Tinju."
"Kapan, apa sejak kamu berumur 10 tahun?"
"Ya.  Pukulan atas adalah keahlianku, karena aku suka perasaan menyingkirkan kakak-kakak yang lebih besar dari ku dalam satu pukulan. ”
Dia berlatih seni bela diri untuk hobi.  Dia memiliki banyak sertifikasi, tapi dia sendiri tak ingat dengan baik.  Dia jatuh cinta pada kick-boxing dan jiu jitsu, meningkatkan minatnya pada seni bela diri campuran.
“Aku juga lolos di turnamen.  Aku bertarung 7 kali dan memenangkan semuanya dengan K.O. ”
"Tapi kamu tak menjadi atlet."
"Ya.  Itu tak memberiku ketegangan tajam seperti bertarung dengan pisau. Jadi, ketertarikanku memudar.  Yang harus aku lakukan adalah mengalahkan mereka dengan kekuatan dan stamina murni. ”
Jong-bum Choi adalah contoh klasik dari seorang pejuang agresif.  Masalahnya adalah tak ada yang bisa menangkis tuduhan mengerikan itu.  Tak ada seorang pun di dojo, yang bisa mengalahkannya dalam pertarungan tangan kosong.
"Adik termuda.  Teknik pedang juga bagus, tapi kamu harus melatih tubuh.  Setiap jenis skill didasarkan pada kemampuan fisikmu.  Tak ada teknik pedang yang bisa dieksekusi, dengan tubuh yang lemah. "
"Ya.  Sahyung."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us