Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V02E08P03

gambar

8. Giran, Medan Perang Merchant (3)



Hanya japtem di tas Ark dan apa yang tersisa dengan Sid berjumlah 50 Gold. Seiring dengan menjual 800 mutiara dengan harga tinggi 15%, totalnya adalah 418 Gold!
Itu lebih dari harga barang-barang dagang yang Sid bawa, sambil melemparkan dirinya sendiri berkeliling Kerajaan seperti orang gila. Selain itu, penghasilan Ark sebagian besar tak ada investasi, sehingga marginnya mencapai 90%.
Dia menerima lebih dari setengah kantong uang. Tapi, Ark masih menatap tas uang Sid dengan mata serakah. Itu adalah tekanan diamnya, untuk diberi biaya perlindungan dan hadiah yang dijanjikan.
"Ini dia. 25 Gold yang aku janjikan, ketika aku mengontrak Leo, dan bonus khusus 15 Gold."
Sid menyerahkan uang itu seolah dia akan menangis.
Ark dengan cepat mengambilnya, mengemasnya, dan tertawa.
"Terima kasih. Lalu aku akan menemuimu lagi lain kali."
"Ya. Jadi, aku akan berada di Giran untuk sementara waktu. Jika kamu perlu menemuiku, hubungi saja aku."
Ark berpisah dengan Sid untuk saat ini. Namun, masih ada hal-hal yang harus ia lakukan di Giran. Bahkan setelah menjual banyak item itu, masih ada tiga atau empat item yang tersisa di perut Snake. Itu adalah barang-barang yang tak bisa ia jual ke toko, karena tak teridentifikasi.
'Huhuhu, dia bilang dia akan berada di Giran sebentar, kan? Maka aku harus memeriksa semua barang ini dan meminta Sid untuk menjualnya. Sid akan mendapatkan EXP dari menjualnya. Inilah yang mereka sebut situasi win-win solustion. Mengenal Merchant membuat banyak hal jauh lebih nyaman. '
Dia benar-benar menangkap bebek yang sedang duduk saat ini. Apakah dia suka atau tidak, dia akan mengenal Sid. Jadi, dia harus menggunakannya secara maksimal!
Di dalam tasnya, 650 koin Gold berbunyi keras. Berkat itu, saat Ark menuju ke toko penilaian item, langkahnya seringan udara.
* * *

"Berapa banyak yang kamu katakan itu?"
"Ini 184.700 Won." Petugas kasir meludahkan kata-kata menakutkan dengan suara ramah.
Desahan terengah-engah dengan sendirinya. Membeli karung beras seberat 4 kilogram, beberapa sayuran, pasta gigi, dan sikat gigi berjumlah lebih dari 180 ribu Won.
Tampaknya harga telah naik lagi, dalam waktu singkat. Sedangkan upah pekerja telah dibekukan selama setahun. Perekonomian rakyat yang hancur, seperti contoh yang ada di buku. Biaya listrik, air, dan gas juga naik.
Sudah 10 tahun sejak privatisasi layanan publik. Atas nama peningkatan kualitas, biaya pelayanan publik telah naik lima belas kali. Akibatnya, meskipun dia hanya menyalakan satu lampu di malam hari di kamarnya yang kecil, Hyun Woo yang menggigil, karena ditagih tagihan lebih dari 150 ribu Won setiap bulan.
Meskipun ibunya hanya berbaring di rumah sakit, harus membayar tagihan rumah sakit sebesar 3 juta Won sebulan. Tentu, itu merupakan efek lanjutan dari layanan asuransi kesehatan.
Karena Hyun Woo sibuk mencari nafkah, dia tak tertarik dengan cara kerja perusahaan obligasi nasional atau apa pun. Setiap kali kebijakan keluar, ada bagian yang tak bisa memahami orang-orang yang mengangkat senjata. Seperti segerombolan lebah yang menyerang membabi buta. Tapi, setelah menerima kerusakan pribadi dari efek kecelakaan orang tuanya, pikirannya berubah.
'Sialan, ada alasan mengapa orang dewasa berbicara politik, jika mereka hanya berkumpul. '
Namun, dia tak bisa hidup tanpa makan dan menggunakan air, hanya karena uang sangat berharga.
'Aku iri pada Ark, yang bisa menggunakan Survival Cooking. '
Memang, bahkan jika Hyun Woo bisa menggunakan Survival Cooking, itu tak akan membuat banyak perbedaan. Di kota yang sulit melihat rumput, tak mungkin ia bisa mendapatkan bahan.
Pada akhirnya, meskipun dia menghargai mereka seperti nyawanya, dia menyerahkan rupa Shin Saimdang (uang kertas 50.000 Won), Sejong Agung (10.000 Won), Yi I (5.000 Won), dan Admiral Yi (100 Won) kepada petugas toko .
[T / N: Ark mengacu pada tokoh terkenal dalam sejarah Korea yang dicetak ke dalam mata uang. Ini seperti berbicara tentang memberi seseorang Soekarno dan Hatta untuk Rp. 100.000.]
Berjalan pulang dengan tas belanja, pikiran Hyun Woo sibuk menghitung uang.
Perawatan rehabilitasi ibunya juga dimulai bulan ini, sehingga akan membutuhkan sekitar 4.500.000 Won...
Selain itu, tagihan pelayanan publik sekitar 450.000 Won, biaya sewa dan makanan 500.000 Won, pembayaran pinjaman dan bunga 1.000.000 Won. Sebagai kesimpulan, total biaya setidaknya 6.500.000 Won per bulan.
Dengan 7.000.000 Won yang dia peroleh dari menjual barang di masa lalu dan 3.000.000 Won yang ia terima dari Global Axis selama dua bulan, dia mengira dia bisa bertahan setidaknya dua bulan lagi. Namun, sekarang akan sulit untuk bertahan satu setengah bulan. Itu berbahaya, jika dia tak bisa meningkatkan permainannya.
"Tetap saja, aku tak bisa berhemat untuk biaya rumah sakit ibu. "
Setelah hidup menjadi sulit, hal terbesar yang Hyun Woo sadari adalah hidup itu tidaklah mudah. Segala sesuatu yang Hyun Woo jalani dan nikmati selama 17 tahun, tak diberikan begitu saja. Mereka adalah hasil dari penghasilan ayahnya dengan keringat dan darah, dan ibunya yang terus menabung dan menabung lagi. Mereka mengangkat Hyun Woo dengan segala yang ada di dunia, dengan harga yang melompat seperti orang gila.
Dia harus bersyukur.
Namun itu dulu, sekarang sakunya terayun dengan hampa.
Karena dia harus membayar biaya rumah sakit lebih dulu, dia segera mengambil jumlah yang besar. Tanggal pembayaran pinjamannya juga sudah sangat dekat. Setelah berpikir, Hyun Woo hanya menggelengkan kepalanya.
'Siapa takut. Aku masih punya lebih dari 2.000.000 Won tersisa. Dan jika tidak ada jalan lain... '
Masih ada jalan terakhir yang tersisa untuk Hyun Woo. 650 Gold yang ia simpan dengan hati-hati di tasnya!
Itu adalah kartu darurat yang bisa dikonversikan menjadi 6.500.000 won mata uang riil setiap saat. Tapi, sama seperti uang diperlukan untuk menjalani kehidupan, Gold juga diperlukan di dalam permainan. Setidaknya untuk keadaan yang tak terduga, dia tak ingin menyentuh Gold itu, jika memungkinkan.
"Aku masih punya waktu. Karena aku kebanyakan siap dengan equipmentku, aku akan segera menempatkan barang berharga yang aku dapatkan di pelelangan. Karena levelku juga naik, akan ada lebih banyak peluang untuk mendapatkan barang yang bernilai uang. '
Hyun Woo secara kasar selesai membersihkan rumahnya dan mengakses situs lelang.
[Lelang Lengkap. Sabit Reaper: 600.000 Won ]
[Lelang Lengkap. Pedang Tajam Tajam: 350.000 Won ]
[Lelang Lengkap. Hammer of Destruction tanpa ampun: 800.000 Won ]
[Lelang Lengkap. Spirit of Separation: 700.000 Won ]
'Untuk saat ini, aku sudah mengumpulkan 2.450.000 Won. '
equipment Leo dan Hargen dijual dengan harga yang lebih baik dari yang diperkirakan. Karena dia telah mendapatkan jumlah yang banyak dari item yang ia ambil dari mereka, dia pikir bisa mengerti, mengapa Player menempuh jalan PK. Bahkan, sambil menanggung hukuman yang sangat besar.
'Namun, ada batas untuk uang yang bisa kamu hasilkan dengan PK. Dan jika kamu terus membuat musuh seperti itu, akan ada saat ketika mereka tak akan bisa memainkan game ini sama sekali. Dari perspektif jangka panjang, sebenarnya itu tidaklah bagus. Aku harus menghasilkan uang dengan caraku sendiri. '
Hyun Woo masuk unit khusus game dan terhubung ke New World.
* * *



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us