Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V02E09P03

gambar

9. Majelis Pahlawan (3)



Bahkan setelah memulihkan kehilangannya, dia masih mendapatkan 250 Gold. Termasuk Gold yang dijualnya untuk membayar tagihan rumah sakit, itu total 550 Gold!
Tapi untuk Ark, 100 Gold bukanlah perubahan kecil.
Untuk menginvestasikan uang yang ia peroleh, berlari-lari di rumah lelang seperti orang gila selama setengah bulan, itu bukan keputusan yang bisa ia ambil dengan enteng.
'Baiklah kalau begitu. Karena aku sudah mempelajari Skill Discerning Eye yang bahkan tak bisa kamu dapatkan dengan uang di sini, aku sudah mendapatkan keuntungan besar.
Aku mendapatkan semua yang aku bisa dari rumah lelang. Sekarang, sebagai peringatan untuk menyelesaikan hidupku di rumah lelang, mari percayai mataku ini!
Apakah itu sukses atau gagal, aku akan berpisah dengan pelelangan dengan ini! '
Tepat ketika Ark membuat keputusan besar dan mengulurkan tangannya ke memo penawaran, tangan lain mendekat pada saat yang sama dan tersentak saat berhenti. Tak terpikirkan untuk ada pemain lain yang akan menawar lebih tinggi dari 100 Gold pada item seperti ini.
Dengan ekspresi terkejut, Ark menatap pemain Merchant yang belum pernah ia lihat sebelumnya. Pemain itu memandang Ark dan sedikit mengernyit.
"Apakah kamu mungkin Ark-nim?"
"Lalu kamu Danil?"
Pedagang itu mengangguk dan berkata,
"Aku tak tahu mengapa kamu mencoba untuk memenangkan item ini, tapi aku benar-benar membutuhkan item ini. Tidakkah kamu mau mengalah?"
‘Orang ini pasti pemula. '
Mata Ark berkedip sesaat. Lelang adalah medan perang. Sebuah medan perang di mana kemenangan dimenangkan dengan akal dan waktu, alih-alih pedang dan perisai!
Untuk Danil menunjukkan perasaannya seperti ini, di tempat seperti itu...
Setelah Ark melihat respon Danil, dia merasa jika jumlah yang Danil tawarkannya bukan hanya umpan. Dengan penampilannya yang gelisah, jelas ada beberapa alasan, kenapa dia harus memenangkan pelelangan ini bagaimanapun caranya.
Dengan kata lain, ini adalah barang yang dijamin memiliki keuntungan sepadan dengan jumlah tawarannya!
“Aku akan menjadi orang idiot, yang kehilangan barang seperti itu di pelelangan. '
Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Ark menaikkan tawaran menjadi 110 Gold.
Danil sangat marah dan menawar 120 Gold. Namun, tanpa mengedipkan mata, Ark menaikkan harga beberapa kali. Wajah Danil segera memucat. Ketika harga akhirnya melebihi 200 Gold, Danil mengeluh dengan ekspresi jengkel.
"Kamu terlalu banyak…"
"Itu tak terlalu banyak. Rumah lelang selalu menjadi tempat seperti itu. Jika ada sesuatu yang kamu inginkan, kamu tak meminta musuhmu untuk menyerah. Kamu melakukan apa pun untuk menghancurkan lawanmu.
Apa kamu tak tahu memintanya untuk mengalah, adalah kesalahanmu sejak awal? Jika kamu tak memiliki cukup uang untuk menawar, keluarlah dari penawaran ini. "
Pada saat itu, orang lain mendekat dan mengatakan apa yang ingin dikatakan Ark. Orang itu tak lain adalah Vidus, yang sudah lama berada di rumah lelang.
Vidus memelototi Danil dengan mata meremehkan. Danil membuat ekspresi marah, tapi dia pergi seolah-olah tak ada yang perlu dikatakan.
Lalu, tatapan Vidus tertuju pada Ark.
"Apakah kamu juga siap untuk ini?"
"Tak ada barang berharga lainnya."
"Hmm, kamu sepertinya membeli cukup banyak item. Itu hanya membutuhkan perhitungan kasar. Kamu pasti telah membuat beberapa ratus Gold."
"Aku tak mengikutimu, Vidus-nim."
"Aku tahu sebanyak itu. Aku melihatmu membeli barang-barang yang aku berikan lebih awal,"
Vidus mengamati Ark dengan mata segar.
"Tapi ini benar-benar luar biasa, bagaimana kamu belajar menilai barang dengan benar, dalam beberapa hari? Aku mungkin telah memberimu petunjuk, tapi seharusnya tidaklah mudah. ​​Terlebih lagi, melihat tawaran yang kamu buat, matamu untuk menilai harga maksimum suatu barang tampaknya lebih tepat daripada milikku.
Untuk dapat menilai suatu barang bukan dari Silver, tetapi sampai ke Copper… Apakah ada semacam metode yang tak aku sadari? "
Itu adalah hasil dari kegigihannya untuk menyelamatkan, bahkan satu Copper pun.
“Aku tak mengetahuinya saat itu, tapi mataku agak berkualitas tinggi.”
Saat Ark menjawab sambil tersenyum, Vidus mengangguk.
"Jadi, matamu yang berkualitas tinggi telah mengarahkan pandangannya pada item ini? Lalu, aku juga tak bisa begitu saja menyerahkannya kepadamu. Karena penghasilanku tak sama dengan sebelumnya, karena campur tanganmu yang nakal, aku akan menebusnya dengan kesempatan ini. "
"Apakah kamu mengatakan kamu menginginkan perang penawaran?"
"Benar. "
Vidus tertawa seolah terhibur oleh Musuh yang suka berperang.
"Namun, karena orang itu telah keluar karena terima kasih, tak perlu menaikkan harga terlalu banyak, kan? Ini konyol bagi para profesional sepertimu dan diriku untuk menaikkan harga tanpa alasan, seperti orang gila. Tak baik untuk menumpahkan darah satu sama lain. Karena itu, aku akan membuat proposal."
"Tolong lanjutkan . "
"Tak ada banyak waktu yang tersisa sebelum lelang ditutup, jadi tak perlu berlarut-larut. Kita akan menuliskan jumlah maksimal yang akan kita siapkan. Dan orang yang menulis jumlah yang lebih tinggi akan mendapatkan item. Bagaimana dengan itu? "
"Kedengarannya bagus,"
Ark menjawab tanpa ragu-ragu.
Lagipula, jika mereka memiliki perang harga, tak mungkin Ark akan menang. Vidus yang telah menghasilkan uang di pelelangan untuk waktu yang lama, akan memiliki modal berkali-kali lebih banyak daripada dirinya.
Bahkan, Ark yakin Vidus adalah pemain yang telah membeli item Epic, berkeliaran di sekitar rumah lelang. Tak mungkin dia bisa menang dengan uang melawan pemain yang sangat kaya itu. Bahkan jika dia menang, dia tak bisa berharap untuk memulihkan kekalahannya, setelah menaikkan harga. Bahkan, jika itu lebih dalam pertempuran harga diri.
'Baiklah, berapa yang harus akutulis? Berapa tawaran Vidus? '



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us