Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E02P03

gambar

2. Menuju Kastil Jackson (3)



"Oke, sepertinya aku bisa sedikit meregang!"
*Clack, clack, clack!*
Plan C, Skull menyerang satu Shadow bersama dengan Ark, sementara Dedric membuat yang lain sibuk.
Itu adalah rencana paling efektif untuk digunakan, ketika mereka dikelilingi oleh musuh. Dan juga, summon-nya memiliki tingkat keberhasilan terbesar, dengan melatih melalui pertempuran yang tak terhitung jumlahnya.
Sementara Ark terkunci di rumah lelang buta, mereka tak bisa bertarung. Mereka sangat ingin bertarung, jadi Skull dan Dedric bergerak lebih aktif daripada sebelumnya. Sejujurnya, Ark yang haus akan pertempuran, juga merasakan hal sama.
"Bawa mereka!"
Boom boom boom!
Serangkaian ledakan berlari di sepanjang tubuh Shadow, karena serangan pedang percikan cahaya. Itu adalah spesialisasi Ark, memberikan crit hit terus-menerus.
Shadow itu bergetar, saat melangkah mundur.
Setelah mengayunkan pedangnya dengan kuat untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, kekuatannya muncul lagi. Dirangsang oleh sensasi naik yang ia rasakan, Ark mendesak maju satu langkah lagi dan menusukkan pedangnya.
Pada saat itu…
Benda apa itu yang muncul? Tangan Shadow?
'A-apa? Apa itu?'
Ark secara refleks mengangkat pedangnya. Dengan suara logam yang tajam, lengan itu memantul.
Untungnya, berkat gerakan defensif naluriahnya, dia bisa menghindari crit hit. Tapi, dia masih kehilangan sekitar 80 HP. Seseorang tak bisa memblokir serangan dengan pedang, melainkan hanya bisa mengurangi damage. Namun, masalahnya bukan damage-nya.
'Apa, bajingan ini? Lengan bermunculan dengan bebas? '
Itu adalah metode serangan yang bahkan tak pernah ia bayangkan. Bukan hanya dada. Lengan itu membentang dari punggung, pantat, dan bahkan kepala Shadow. Di mana pun dibutuhkan, lengan itu membentang beberapa meter, seperti karet.
Selain itu, meskipun itu tak seperti Ark, tampaknya mereka juga menerima bonus atribut Dark. Yah, mereka mungkin menggunakan Dark Fog, karena itu bermanfaat bagi mereka...
‘Dan lantai tanahnya busuk, jadi licin.’
Karena itu, tindakan menghindar dibatasi.
"Wah! Master, ini gila!"
Meskipun dia terbang dengan sangat kuat, Dedric juga tak mampu menghadapi peregangan lengan Shadow.
"Skull, pergi dan bantu Dedric. Plan B!"
Ark mengirim Skull untuk membantu Dedric, dan menyesuaikan cengkeramannya pada Lancel’s sword.
Musuh itu lebih rumit dari yang diperkirakan, dan medannya juga buruk. Meskipun itu tak bisa disebut skenario terburuk, itu juga tak bisa dianggap sebagai yang terbaik. Namun, mata Ark bersinar lebih terang dari sebelumnya.
'Jadi, aku harus bertarung dengan monster-monster seperti ini mulai sekarang, kan? Baiklah, aku pasti akan melakukan pemanasan dengan benar. '
Setelah mengguncang tubuh dan meregangkan persendiannya, Ark melompat masuk, sambil mengayunkan pedangnya. Pada saat yang sama, tubuh terlatih taekwondo Ark mulai menunjukkan potensi sebenarnya.
Setelah mengambil keputusan, Ark membulatkan bertekad!
Selama ini, Ark tak pernah mengabaikan olahraga, meski bermain 18 jam sehari.
Begitulah cara olahraga bekerja.
Jika kamu melewatkan satu hari dengan alasan. Satu hari akan menjadi dua, tiga, empat hari istirahat. Setelah kamu mengambil keputusan dan mulai, tak ada alasan. Bahkan, jika kamu tak bisa tidur atau harus melewatkan makan siang. Hanya dengan terus menambahkan keringat, kamu dapat memperoleh hasil yang diinginkan.
"Ayo, kau, telur busuk!"
Pedang Ark menembus titik vital Shadow. Saat Shadow memutar tubuhnya, lengan lain tumbuh dari bahunya. Serangan yang tak terduga. Tapi, jika kamu mengharapkan serangan dari segala arah, itu tak bisa lagi dianggap serangan tak terduga.
Bahkan tak bisa melakukan gerakan menghindar dengan cepat, karena tanahnya licin, juga bukan masalah.
"Tanpa pertahanan, itu hanya lemah!"
Pow!
Ark mengetuk lengan dan melepaskan tendangan rendah menyapu. Dipukul di lutut, Shadow kehilangan keseimbangan dan bergetar.
Itu tak seimbang untuk hanya 1 atau 2 detik. Tapi, orang yang terlatih dalam Taekwondo dapat menendang setidaknya 4 kali, dalam rentang waktu itu. Dia melakukan tendangan rendah, diikuti dengan tendangan sejajar.
Peluang monster tingkat menengah untuk mendapatkan efek negatif, dengan tendangan adalah 3%!
Shadow terkena di rahangnya, jatuh ke dalam keadaan bingung, dan mengulurkan tangan di semua tempat. Sebenarnya, lebih sulit untuk memblokir serangan serampangan itu.
Ark menerima banyak damage dari serangan lengan dari segala arah. Namun, dia bukan orang yang diam dan menerima pukulan. Seketika, sebuah lengan hendak mengenai bahunya. Dengan putaran tubuhnya, dia kembali menendang monster Shadow untuk serangan balik dan membunuhnya.
'Bagus, tak buruk! Bonus atribut Dark milik Shadow hanya sekitar 10-20%! '
Jika level musuh sama atau sedikit lebih tinggi, kemungkinannya lebih dari cukup. Ark segera berlari ke 2 Shadow yang tersisa.
Ark mengambil keuntungan dari pijakan yang licin. Dipercepat dengan slide, tendangan frontalnya mengenai perut Shadow. Dengan tangisan kesakitan, monster itu membungkuk di pinggang. Setelah Ark mulai menyerang, dia tak menunjukkan belas kasihan.
Jika mereka mirip iblis lemah seperti Shadow, tak ada banyak yang tersisa untuk dikatakan.
Setelah membuat kepala Shadow ke belakang, pedang Ark menyerang tenggorokan Shadow.
"Ack, kau manusia!"
Seperti badai, serangan berturut-turut membawa HP Shadow turun hingga 50% dalam sekejap.
"Jadi, mereka tak bisa menumbuhkan lengan karet, karena aku tak memberi mereka waktu untuk bernapas!"
"Skull, Dedric, Plan A. Mari kita selesaikan ini secepat mungkin!"
"Paham, Master!"
Skull menggigit kakinya, Dedric menggunakan Dark Rush. Dengan Ark mengeluarkan Dark Blade, Shadow itu menerima damage banyak. Menambahkan bonus serangan Co-op dengan Summon-nya, sisa HP Shadow mencapai titik terendah dan mati.
"Keke, kau kuat!"
Setelah dua dari mereka mati, Shadow yang tersisa dengan cepat berbalik untuk melarikan diri.
"Kau pikir, kau lari ke mana?!"
Dedric mendengus, saat dia menabrak punggung Shadow dengan Dark Rush. Suara 'ack' terdengar.
Dengan benjolan seukuran kastanye, dan air mata menetes dari matanya, Dedric membual,
"W-wahahaha, bagaimana kamu menyukai rasanya? Aku adalah Dedric, bangsawan Netherworld!"
*Klak klak, klak klak klak!*
Seolah-olah agak bersemangat juga, Skull terpental saat mendarat setelah menyerang. Monster level 85 dipukuli oleh lawan 30 level di bawah mereka. Dengan Ark menyerang tendangan terus-menerus dan mendaratkan crit hit, Shadow dengan cepat jatuh ke dalam kondisi kritis.
"Kekekeke! M-manusia … aku mungkin mati… tapi pada akhirnya, hari kematian akan menemukanmu …"
"Ah, sekarang aku malu, monster seharusnya mati begitu saja!"
Setelah berubah menjadi bentuk anak-anak, Dedric menarik wajah dan menginjak Shadow, yang menghilang dengan ekspresi sedih.
‘Ah, bajingan tanpa ampun...’
Pada awalnya, Dedric tak memiliki kepribadian yang jelek. Namun, dia terus menjadi serupa dengan Ark, baik dalam tindakan dan kata-kata.
Khususnya, hanya di bagian yang buruk...
“Jadi ini sebabnya, mereka mengatakan kamu tak boleh minum air dingin di depan anak-anak... '
[Banyak orang Korea percaya jika minum air dingin itu tidaklah sehat. Pada dasarnya, jangan melakukan hal-hal yang tak disarankan di depan anak-anak, karena mereka akan mulai meniru tindakan itu. ]
Sepertinya sudah waktunya memilih tanggal untuk tindakan disipliner, tapi sekarang bukan saatnya.
"Apakah kamu baik-baik saja, Tuan?"
"Ya, terima kasih. Terima kasih."
Lelaki yang mendesah lega itu adalah Bosun.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us