Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E03P05

gambar

3. Jackson Crusade (5)



Dia menerima 2.000 poin kontribusi tambahan. Meskipun tak memiliki pengaruh pada pertempuran, itu adalah poin kontribusi yang ia terima, untuk menyelamatkan penduduk. Tapi, hadiah yang lebih besar adalah senyum yang kembali ke wajah pasien.
“Apa yang ter... “
"Terima kasih. Terima kasih banyak."
"Sudah aku bilang! Sudah aku bilang jika Ark bisa membantu!"
Tom meneteskan air mata, saat dia berteriak dengan bangga.
Saat itu…
Dia tiba-tiba mendengar suara tabrakan dari pintu masuk, ketika sebuah suara bingung berteriak.
"Ark? Apakah kamu mengatakan Ark?"
Ketika dia berbalik, dia melihat seorang gadis mengenakan jubah putih, menatap kosong pada Ark. Ketika Ark membuat ekspresi aneh, Tom menunjuk padanya dan menjelaskan,
"Oh, dia bekerja dan membantu di sini. Namanya adalah Roco…"
Ark dan Roco pergi berjalan-jalan di sekitar pengungsian bersama.
"Itu mengingatkanku, kamu memang mengatakan jika kamu memulai game ini juga, kan? Akhir-akhir ini situasi semakin menggila, jadi aku lupa tentang itu."
"Hehe, aku sudah level 25."
Jung Hye Sun, alias Roco, menyatakan dengan bangga.
Dia baru saja tiba di Kastil Jackson dari Harun Village. Kemudian, hanya ketika dia mencapai Jackson, barulah dia pertama kali belajar tentang perubahan job. Job yang dia pilih adalah Minstrel, job yang bisa menggunakan sedikit pemulihan dan skill support.
"Dari semua …" Ark mendecakkan lidahnya.
Meskipun dia telah bertemu banyak player, dia belum pernah melihat Minstrel. Meskipun Minstrel memiliki kemampuan pemulihan dan support, mereka kurang efisien, daripada job yang berhubungan dengan Priest.
Selain itu, Cleric dilengkapi dengan kemampuan bertarung mereka sendiri, dan mampu berburu sendiri tanpa banyak kesulitan. Namun, kemampuan bertarung Minstrels serendah Merchant.
Poin kuat Minstrel atas seorang Cleric adalah karena dia menggunakan musik, sebagian besar skill-nya memiliki efek area yang luas. Namun, tak bisa solo dengan mudah adalah penalti besar. Jadi, itu adalah job yang dipandang remeh oleh para player.
Karena itu, ada banyak kasus orang yang secara keliru berganti job, membatalkan sangat awal, dan memilih job yang berbeda. Membatalkan job hanya tersedia untuk job pemula, dan kamu harus membayar denda 200 gold pada NPC pemberi job.
Artinya, itu adalah job yang orang ingin batalkan, meski harus membayar denda sebesar itu.
Tapi Roco menggelengkan kepalanya.
"Aku suka job ini. Aku selalu memiliki banyak minat dalam musik, kamu tahu. Aku dapat mencoba instrumen yang bahkan tak pernah aku sentuh, karena harganya mahal. Seperti harpa, piano, dan seruling. Juga, dengan sedikit usaha, aku dapat dengan cepat belajar bermain di sini. Dan… "
Dia belum memulai New World untuk bermain solo. Karena itu adalah game yang ia mulai mainkan dengan keinginan untuk bertemu Ark dan membantunya. Jadi, dia memilih Minstrel tanpa ragu. Namun, dia tak bisa mengatakan itu di depan Ark, yang sama dengan Hyun Woo pada dunia nyata.
"Aku tak tahu kamu tertarik dengan musik."
"Karena kita tak pernah pergi ke karaoke bersama."
"Yah, ya. Namun, melegakan jika kamu menemukan job yang kamu sukai."
"Ya, itu ide yang bagus untuk memulai New World."
Ketika Roco melepaskan tawa teredam, Dedric menatapnya dengan curiga dan menyela, "Siapa ini, Master? Pacarmu? Begitukah?"
"Ingin mati?"
Ketika Ark mengancam, Roco bertanya dengan mata bersinar,
"Oho? Kelelawar itu, itu bukan hanya hiasan? Apakah itu juga berbicara?"
"Aku bukan kelelawar. Aku bangsawan Netherworld, Dedric!"
"Kyaaaa, katanya itu manis. Betapa menggemaskan!"
Dedric membusungkan dadanya dengan bangga, ketika Roco tiba-tiba meraih dan mengguncangnya. Dia juga menemukan Skull, yang berguling di sebelahnya dan mengambilnya.
Dia bukan Roco yang sama, yang berteriak hanya dengan melihat tikus. Game virtual reality seperti kehidupan yang telah benar-benar mengubah dirinya.
"Aish, kamu tak akan melepaskannya? Beraninya kamu …"
Tak dapat menahan rasa mual dan guncangan Roco, Dedric berubah menjadi anak kecil dan mengungkapkan kekesalannya. Tapi, itu hanya menambah minat Roco. Ketika dia berubah menjadi bocah yang imut, Roco memeluknya sambil terkikik.
"Omo, jadi kamu juga bisa berubah. Melihat matamu yang liar itu, seperti memandangi adik laki-lakiku, ketika dia masih muda. Hohoho, pasti menyenangkan, Ark. Kamu juga bisa membawa barang-barang seperti ini ke mana-mana."
"Apa? H-hal seperti ini?"
"Uwah, sangat imut. Hei, berapa umurmu?"
"Tiga ratus tahun."
"Hohoho, bahkan caramu menjawab itu lucu. Kemarilah dan kakak perempuanmu ini akan memberimu roti gandum."
"Ingin mati?"
"Ayo, jangan seperti itu dan bermain dengan kakak. Skull, kamu datang ke sini juga."
"M-Master, lakukan sesuatu tentang cewek ini!"
Ketika Roco menyentuh pipinya, Dedric meminta bantuan dengan wajah pucat. Namun, karena Ark tak senang dengan sikap sombong Dedric akhir-akhir ini, dia sepenuhnya mengabaikan Dedric dan bertanya kepada Roco,
"Tapi, kamu masih bisa bertahan dengan cukup baik. Tak mudah untuk bertahan di tempat ini …"
"Oh itu benar!"
Roco bertepuk tangan, seakan mengingat sesuatu saat itu.
"Kalau dipikir-pikir, ada seseorang yang harus aku perkenalkan padamu, oppa."
"Kenalkan?"
"Ya, dia yang sudah membantuku sejak di Desa Harun. Dia keluar untuk urusan kecil, tapi dia akan segera kembali. Aku yakin kamu akan senang melihatnya juga."
Roco meraih tangan Ark dan menariknya.
Sejak awal event quest, menjadi mustahil bagi para player di Wilayah Jackson untuk log out. Karena itu, kecuali mereka mati, mereka tak dapat melarikan diri sampai event quest berakhir. Jadi, bahkan jika seorang player meninggalkan unit game, karakternya tertinggal dalam permainan dalam kondisi tidur. Orang yang diperkenalkan Roco kepadanya, juga belum kembali ke unit gamenya, dan masih tidur di dinding sebuah bangunan.
"Apakah kamu tak mengenalinya?"
"Yah… tak ada orang yang aku kenal di New World …"
Ark memeriksa karakter itu dengan mata yang acuh tak acuh.
Dia adalah karakter pria bertubuh besar. Tubuhnya yang tanpa baju besi penuh dengan otot. Adapun senjata dan semacamnya, dia mengenakan sarung tangan seni bela diri, seperti apa yang mungkin kamu lihat di game MMA. Dan pergelangan tangan, siku, dan bahunya dibungkus dengan band kulit.
Secara keseluruhan, suasana di sekelilingnya seperti pegulat pro Amerika.
‘Dia kenal diriku? Tapi, aku belum pernah melihat orang seperti dia di New World? ‘
"Eh? Eehhh?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us