Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E03P06

gambar

3. Jackson Crusade (6)




Sambil menatap wajah pria itu, teriakan aneh keluar dari mulut Ark. Wajah sudut persegi, janggut lebat. Itu memang wajah yang ia tahu dari ingatannya. Dan itu bukan dari game, tapi kenyataan!
Saat itu, karakter itu bergetar dan mengangkat kepalanya. Dia menatap Ark dan Rocco dengan tatapan kosong, dengan kasar mengukur situasi, menyeringai, dan berdiri.
"Bukankah itu Hyun Woo! Senang sekali bertemu denganmu di dalam game. Bagaimana kabarmu?"
"D-Detektif Gwon?"
"Mengapa kamu begitu terkejut? Kamu adalah orang yang menyuruhku untuk mencoba game ini. Aku mencobanya dan aku cukup senang dengan itu. Jadi, aku sudah begitu sibuk bermain, sehingga aku bahkan belum tidur untuk beberapa hari.
Yah, aku masih pergi ke rumah sakit. Aku terbiasa begadang semenjak hari-hari detektif. Ack, bahuku sakit. "
Gwon Hwa Rang. Tidak, JusticeMan bergumam sambil memutar lengannya.
Anehnya, JusticeMan sudah level 40.
"Ah, ini benar-benar bulan yang penting," JusticeMan bergumam sambil linglung memandangi pegunungan yang jauh.
* * *

Faktanya, Gwon Hwa Rang tak naik level dengan sangat cepat, setelah pertama kali memulai game.
Karena dia telah dengan bodohnya memukuli Wolves sampai mati, tentu saja dia menerima banyak EXP. Tapi sambil membantu orang lain, dia tak pernah bisa mendapatkan 100% EXP, dan kadang-kadang dia bahkan mati. Jadi, naik level menjadi lebih lambat dan lebih lambat.
Selain itu, meskipun Gwon Hwa Rang kuat dia tak tahu itu. Dia sebenarnya seorang pemula dalam game ini.
Tentu saja, karena dia memiliki keterampilan kasar, berurusan dengan Anjing Liar dan Wolves tak akanmenimbulkan masalah. Entah bagaimana, dia mencapai level 20, Anjing Liar and Wolves tak lagi memberi banyak exp. Jadi, dia pergi sedikit lebih jauh.
Desa awal secara harfiah adalah desa pemula. Ini adalah area di mana orang yang tak tahu permainan bisa hidup, entah bagaimana caranya. Tapi, begitu dia meninggalkan desa pemula tersebut, situasinya berubah sepenuhnya.
Yang mengganggu Gwon Hwa-rang khususnya adalah, monster yang menerapkan kondisi abnormal. Karena itu masih area level rendah, tak ada monster abnormal yang kuat. Tapi, Gwon Hwa-rang tak tahu apa yang harus dilakukan dan hanya berjuang, bahkan ketika dia menerima 'Bleed' atau 'Weaken'.
Perlawanan kondisi abnormal tersebut dipengaruhi oleh Agility, Intelligence, dan Luck. Namun, tanpa sepengetahuan distribusi stats, dia secara membabi buta menuangkan poin statsnya menjadi Strength dan Stamina saja. Sehingga, ketika dia menerima pukulan, dia hampir pasti menerima efek debuff.
Seorang player normal mungin akan maju dengan persiapan pada saat itu. Tapi, Gwon Hwa-rang tak mengerti hal itu, kecuali untuk semangatnya. Semakin sulit situasinya, semakin motivasinya terbakar. Jadi, dia mulai mati seperti orang gila. Sebagai hasilnya, statistiknya dikurangi, dan dia bahkan menjatuhkan equipment-nya yang lusuh. Tentu saja pertarungan kedepannya menjadi lebih sulit.
Apakah hanya itu saja?
Meskipun usianya lebih dari empat puluh tahun, dia tak memiliki konsep pengelolaan uang. Jadi, dia bahkan tak punya uang untuk memperbaiki equipment-nya, jadi itu semua rusak. Dan ada kalanya, dia tak bisa membeli sendiri roti gandum untuk dimakan.
Memang, para player yang menerima bantuannya kadang-kadang membantunya. Tapi, New World tak begitu mudah, sehingga orang bisa hidup hanya dengan itu.
"Sialan, mengapa game ini begitu rumit?"
Dipukul sampai mati oleh monster yang tampak sangat lemah, Gwon Hwa-rang menggaruk kepalanya sambil merokok sebungkus rokok. Dengan situasi separah ini, dia dipaksa untuk mengakui, jika dia tak dapat dengan benar meningkatkan karakternya, hanya dengan membabi buta masuk dan bertarung.
Gwon Hwa-rang mengeluarkan rokoknya dan melirik panduan manual New World yang datang bersamaan ketika dia membeli unit game. Meskipun dia berpikir untuk membacanya, dia dengan cepat menggelengkan kepalanya. Dia bahkan tak ingat, kapan terakhir kali dia membaca buku. Terutama, panduan game manual, yang diisi dengan istilah-istilah game yang aneh untuk diucapkan.
Melihat panduan manual yang sangat tebal, dia bahkan tak bisa mengambil keberanian untuk mengambilnya.
"Ini membuatku gila. Persis saat permainan mulai membaik. Apa ini? Tetap saja, aku tak bisa mengandalkan Hyun-woo yang sibuk, dan meminta bantuan …"
Kemudian, sesuatu melintas di benak Gwon Hwa-rang.
"Tunggu sebentar, kalau dipikir-pikir, bukankah ada beberapa fanatik game? Jika aku menyeret mereka masuk…"
Gwon Hwa-rang segera bangkit dan menelepon ke sana-sini.
Beberapa saat kemudian, 10 pria berkumpul di rumahnya. Mereka adalah orang-orang dengan masa lalu yang penuh warna, sebagai pencopet yang cukup terkenal, penyelundup, penipu, pelaku kekerasan, dll.
Gwon Hwa-rang yang telah menjadi petugas kantor polisi, mengelola berkas catatan para kriminal.
Gwon Hwa-rang memanggil mereka dan tersenyum ketika dia bertanya,
"Baiklah, siapa pun di sini yang percaya diri dalam bermain game, angkat tangan."
Semua 10 orang mengangkat tangan.
"Oke, maka tak akan ada masalah. Mulai sekarang, kalian semua akan menjadi pelatihku."
"Hah? Pelatihmu?"
"Ya, mulai sekarang, kalian semua akan bergiliran datang ke rumahku, untuk melatihku."
"Game apa yang kamu mainkan?"
"New World. "
"Tapi, kami belum punya kesempatan untuk bermain New World …"
Para mantan narapidana menggaruk kepala mereka, dengan ekspresi tak percaya diri.
Tapi setelah mendengar pertanyaan Gwon Hwa-rang, raut wajah mereka berubah menjadi takjub. Gwon Hwa-rang adalah orang awam di MMORPG. Tidak, dia sama sekali tak memiliki pengetahuan dasar bermain game.
Jika kamu bertarung, level-mu akan naik. Jika kamu naik level, kamu menjadi lebih kuat. Maka kamu harus melawan musuh yang lebih kuat. Hanya itu yang diketahui Gwon Hwa-Rang, tentang New World.
"Apa skill aktif itu, kamu bertanya itu? Apakah kamu serius menyebut itu pertanyaan?"
"Kamu masih tak tahu apa yang dilakukan potion?"
"Kenapa kamu berkeliling dengan armor-mu?"
"Kamu melepasnya karena itu menjengkelkan? Lalu, mengapa kamu pikir orang-orang tak nyaman, ketika mereka tak mengenakan armor yang berat?"
"Kenapa kamu terus membabi buta dan sekarat? Hah? Tak tahu mundur? Apakah kamu bercanda?"
"Bagaimana mungkin kamu bisa naik ke level 20?"
"Ah, sial. Aku tak tahan lagi, terlalu frustasi. Hei kamu, pesan unit game itu!"
Pada akhirnya, dengan orang-orang yang tak berguna yang menjambak rambut mereka dengan frustrasi, mereka membawa unit game dan akhirnya bermain bersama. Mengikuti mantan detektif itu, sepuluh mantan narapidana datang untuk berjalan di jalur para gamer.
Nama karakter mereka adalah angka 1401 hingga 1410, angka masa tahanan mereka.
Dengan bantuan orang-orang yang memiliki pengetahuan permainan ini, Gwon Hwa-rang mulai mempelajari dasar-dasar New World. Tapi, dia masih seorang detektif yang bersemangat. Gaya bermain dasar Gwon Hwa-rang tak berubah.
"Di sana! Seseorang meminta bantuan di sana! Ayo pergi!"
"Ehh? Lagi? Hanya apa yang kita dapatkan, karena dengan sengaja pergi membantu?"
"Terlepas dari bagaimana ini dimulai, ini adalah salah satu program penyesuaian social-mu. Daripada menempatkan waktu nanti, kamu akan berlatih keadilan di sini, dan belajar bagaimana memuaskannya, paham?"
"Tak apa-apa, jika kita tak belajar itu."
"Diam! Kamu ingin dipukul dan pergi atau pergi saja?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us