Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E06P04

gambar

6. Lord of Darkness, Valderas (4)



Roco juga mengangguk dengan ekspresi yang benar-benar gugup. Dengan Grup 1, 2, 3, Milisi, Penjaga Jackson, dan bahkan Knight Sylphid, jumlah keseluruan mencapai 179.
Selain itu, Tuan muda memetakan detail operasi dan menyampaikannya kepada para player. Namun, bisa dipastikan jika begitu pertempuran terjadi, para player akan bertindak sendiri. Karena mereka dibutakan oleh exp dan kontribusi.
Pada akhirnya, hanya kamu yang bisa bertanggung jawab atas hidupmu sendiri.
Tentu saja, itu juga berlaku untuk Ark. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan untuk Milisi, adalah memberi mereka makanan yang meningkatkan HP maksimal 300 orang. Begitu pertempuran dimulai, dia tak akan punya waktu atau kecenderungan untuk membantu orang lain.
'Pertempuran di mana kamu harus meningkatkan hasil, dengan kemampuanmu sendiri!'
Sebenarnya itu situasi yang diharapkan Ark.
"Apa yang akan kamu lakukan?"
Ark memandang Shambala, yang sedang duduk dengan wajah santai.
Janji dengan Shambala adalah jika dia akan membantu sampai akhir event quest. Tapi, Ark telah memberinya barang yang diinginkannya setelah Operasi Scorch Cannon.
Snaku telah melemparkan segala sesuatu di dalam perutnya. Sangat memalukan, untuk membiarkan barang itu di tasnya, dan Ark telah menilai jika dia telah melakukan pekerjaan sebanyak yang dijanjikan. Dan juga, jika dia benar-benar harus mengatakannya, dia tak ingin membuat Shambala terikat dengan persyaratan seperti itu, karena dia. Secara pribadi, Ark sangat menyukai Shambala. Tentu saja, tak peduli seberapa besar Ark menyukainya, dia belum memberikan 1 Gold dari 300 Gold yang dijanjikan.
"Aku tak terlalu tertarik pada kontribusi, tapi… aku akan melakukannya denganmu. Karena menyenangkan untuk bertarung bersamamu."
Tampaknya Shambala juga sedikit menyukai Ark.
"Itu Army of Demon!"
Saat itu, Mage yang telah berjaga-jaga dengan Night Vision berteriak dari satu sisi.
Ark juga menggunakan Eyes of the Cat, saat dia mengalihkan pandangannya. Segerombolan monster tebal datang ke lembah. Shadow, Avenger, Hipton...
Tapi, mereka berada pada level yang sama sekali berbeda, dari monster yang mereka hadapi sebelumnya. Para player dan NPC, sama-sama melihat itu. Sementara monster terlihat sama, level dan equipment mereka semua berbeda. Monster-monster yang datang ke lembah, semua memakai armor tahan lama, dan mereka juga berukuran dua kali lebih besar.
Wajah para player mengeras seperti batu.
'Level 100 monster juga tercampur. '
Level di atas kepala monster itu adalah 90-100!
Para player sebagian besar berlevel 70-80. Hanya Grup 1 yang diperintahkan oleh Alan, yang mempunyai level rata-rata 80. Bahkan kemudian, mereka tak dapat menampilkan 100% kemampuan mereka, karena pengaruh Dark Fog. Di sisi lain, para monster menerima bonus atribut Dark. Mengingat levelnya saja, perbedaan antara kedua kelompok itu sangat besar.
Namun, stats Ark malah melonjak. Level-nya akhirnya mencapai 75, tapi menghitung dalam bonus atribut Dark, statistiknya naik di level 97. Tak ada kesulitan dalam berburu kelompok mereka, bahkan jika dia tak membuat party.
'Baiklah, ada baiknya dilakukan di level ini. Bahkan tak ada pinalti, karena tak berada dalam serangan itu. Semakin tinggi levelnya, semakin tinggi pula poin kontribusi dasarnya. Tidak, jangan khawatir tentang orang lain. Tujuanku adalah Alan sendiri. Poin kontribusiku masih berjarak 20.000 darinya.
Apa yang akan menentukan, seberapa banyak aku bisa mengurangi perbedaan dalam pertarungan ini. dan itu adalah skillku saat ini. '
Seperti predator yang memperhatikan mangsanya, Ark mencengkeram pedangnya, saat dia menyiapkan tubuhnya. Beberapa saat berlalu, Army of Demon telah mendekat, sampai mereka tepat di depan mereka.
Tiba-tiba, suara terompet resonansi berdering di seluruh lembah, sebagai kelompok yang dibebankan ke Army of Demon. Kelompok yang menembak maju dengan tombak mereka yang tegak adalah pasukan elit Jackson, para Knight Sylphid.
"Ini momen yang menentukan. Untuk perdamaian Jackson!"
"Wooaah, untuk perdamaian Jackson!"
"Kekeke? P-penyergapan!"
"Manusia ada di sini, hentikan mereka!"
Shadow di garis depan kaget, saat mengangkat shield mereka. Suara logam terdengar, saat tombak dan shield bertabrakan. Menerima serangan dari tombak yang dipercepat, Shadow terbang ke mana-mana.
Mereka memang pasukan utama Provinsi Jackson, para Knight Sylphid!
Mereka sepenuhnya memamerkan keterampilan yang telah memotong rute pasukan monster, saat mereka berkeliling provinsi secara terpisah, selama perkembangan quest. Setelah Knight Sylphid menyerang, formasi Army of Demon pecah seketika.
Cross melompat, ketika dia mengangkat pedangnya.
"Sekarang waktunya, serang sayap!"
"Wooaah!"
Para player bersembunyi di dalam penyergapan, di sepanjang sisi lembah. Saat para player melemparkan skill terbaik mereka secara bersamaan, medan yang gelap menjadi cerah seperti siang hari.
Skill yang digunakan oleh para player sebagian besar adalah skill ofensif, tetapi buff atau sihir support yang dibuat oleh Mage atau Priest sangat banyak. Dengan efek dari skill curse AOE yang digunakan untuk Army of Demon tumpang tindih di atas stats mereka. Jendela pesan berwarna-warni, muncul seperti orang gila di depan mata Ark.
Ada begitu banyak sihir, sehingga tak mungkin untuk mengatakan siapa yang menggunakan skill apa, apakah itu berlaku padanya.  Apakah itu buff atau kutukan.
Tapi Ark tak memperhatikan pesannya.
'Efeknya akan hilang, karena kutukan dan buff sebagian besar juga akan membatalkannya. Tak perlu memperhatikan hal-hal lain. Tak peduli berapa banyak musuh yang ada, lawanku hanyalah yang ada di depanku! '
Dia bahkan tak memanggil Dedric. Dengan player yang tak terhitung jumlahnya di sekitar, dia harus membatasi kemampuannya. Ada bahaya besar, saat player mengira Dedric sebagai monster.
Dia juga melepaskan diri dari Milisi dan Penjaga. Dia sejauh ini telah menerima bantuan mereka karena kebutuhan. Tapi sekarang, semua orang adalah bukan rekan satu tim dan juga ada kompetisi. Pada akhirnya, kamu bisa memastikan hidupmu dengan keterampilanmu sendiri.
‘Aku pasti lebih nyaman sendirian. Apakah aku mati atau hidup, itu tanggung jawabku. '
Itu benar, ini awalnya gaya bertarung Ark.
Ark memusatkan semua perhatiannya hanya pada pedang dan monster di depan matanya.
"Kekeke, Manusia! Mati!"
"Diam dan mati, Dark Blade!"
Ark mempersempit celah di antara mereka dalam sekejap, dan menghantam tenggorokan Shadow. Melepaskan tendangan lurus terus-menerus, Shadow terkejut dan HP-nya turun 70%, saat dia menjadi pincang. Ketika dia melepaskan Dark Blade lain di atas itu, Shadow menjerit saat menghilang.
'Aku harus mengalahkan musuh sebanyak mungkin sejak awal. '
Jika perang berlarut-larut dimulai, hanya monster kuat yang akan ditinggalkan. Jika para player mengerumuni mereka, tentu saja akan menjadi sulit untuk mendapatkan poin. Jadi, dia harus mengamankan kontribusinya dengan membunuh bahkan satu monster lagi di awal. Bahkan, jika dia harus menyalahgunakan Mana-nya.
'Riposte!'
Ark menangkis serangan yang terbang ke arahnya, saat dia segera membalas dengan skill Riposte. Saat skill chain diaktifkan, Shadow itu terbang. Berkat itu, tiga hingga empat monster jatuh. Ark segera berlari ke arah mereka, dan mengayunkan pedangnya ke kiri dan ke kanan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us