Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E06P05

gambar

6. Lord of Darkness, Valderas (5)



Po-po-po-pow!
Crit hit yang terus menerus meledak!
Shadow yang mengenakan armor tak menimbulkan masalah bagi Ark. Titik-titik lemah yang diungkapkan oleh Eyes of the Cat adalah celah dari armor, di mana defense tak berlaku!
Setelah mencapai puncak keakuratan, pedang Ark berkerut ke dalam persendian seolah-olah disedot dan diberikan serangan kritis. Mengenakan armor berat, kecepatan reaksi monster jadi melambat. Juga, debuff juga sering muncul dari tendangannya.
Selain itu, Dark Blade yang sesekali dikeluarkan, mengabaikan seluruh defense. Armor itu tak berarti apa-apa bagi Ark.
Serangan baliknya semakin kuat, saat dia memblokir serangan yang datang dari segala arah. Naluri pertempuran yang ia tekan selama beberapa waktu, karena menjaga Penjaga dan Milisi dihidupkan kembali. Indera di seluruh tubuhnya menajam, saat kekuatan muncul.
"Jadi, kamu merangkak keluar untuk mati, Manusia!"
Pelindung dada Avenger yang menunggang kadal, berkilau saat Ark menusukkan pedangnya. Ark memutar untuk meluncur melewati pedang. lalu, dia muncul di depan kadal itu. Melonjak ke langit, tendangan tumit Ark langsung turun dan menghantam bagian atas kepala Avenger.
Terguncang dengan efek setrum, Avenger kehilangan keseimbangan dan berguling. Penyelesainnya tentu dengan Crit hit Chance yang dimungkinkan saat kondisi tak berdaya!
Ark bukan orang yang melewatkan kesempatan itu. Pedangnya meluncur di antara armor dengan desisan logam, memotong tenggorokan Avenger.
Keahlian Shambala sangat kompatibel dengan Ark, sehingga hasilnya mengejutkan. Ketika Shambala menarik perhatian musuh dengan 'Blink,' damage tendangan Ark meningkat karena dia menggunakan Backstab. Juga, karena keduanya memiliki profesi yang dapat menggunakan efek Backstab, monster jatuh ke dalam kondisi kritis, hanya dalam tiga hingga empat hit, jika mereka menyerang dari belakang dan depan.
Bahkan saat melepaskan serangan kombo seperti itu, keduanya tak perlu kata-kata. Jika Ark pindah lebih dulu, Shambala secara alami mengikuti langkahnya, dan sebaliknya. "Sesuatu" khusus yang hanya bisa dibagikan oleh dua orang yang terlatih dalam seni bela diri, ada di antara mereka. Mereka mengalahkan monster, seperti ikan terdampar di depan mereka.
Namun, situasi pertempuran keseluruhan condong menuju Army of Demon, sedikit demi sedikit. Keseimbangan kekuatan telah turun, karena tembakan pendukung dari Mage dan Archer yang kehabisan Mana, mereda setelah beberapa menit pertempuran. Dan Warrior juga runtuh satu demi satu. Tapi ada alasan yang lebih besar.
‘Bajingan itu, Alan! '
Party Alan yang notabene terkuat di pasukan ini, tak maju dengan agresif. Sejak awal pertarungan, mereka bertahan di pinggiran dan mendekat sangat pelan, seperti wait and see. Bahkan ketika party di sebelah mereka dimusnahkan, mereka hanya duduk dan menonton. Karena dia bukan komandan lagi, sikapnya benar-benar tak peduli.
Sikap Alan tiba-tiba berubah, ketika api memenuhi lembah.
Shhriiieek!
Boooom!
Bola api hitam melintasi lembah dan jatuh ke lembah. Api yang sangat besar berkobar, ketika monster langsung hancur lebur.
"Itu adalah Scorch Cannon!"
Para player yang lelah, bersorak saat mereka menoleh.
Scorch cannon berdiri tinggi di bukit yang jauh. Scorch cannon telah memposisikan dirinya, dan mulai melepaskan tembakan hitam pada akhirnya. Menyelesaikan pengisian daya-nya, Scorch cannon memuntahkan serangannya lagi. Setiap kali itu terjadi, HP para monster, yang dikemas seperti ikan sarden, anjlok.
Party Alan berlari ke pertempuran, tepat setelah itu.
"Sekarang saatnya, serang! Judgement of Holy Earth!"
Menuruni lembah, lingkaran cahaya menyapu Alan yang ada di tengah. Skill AOE yang memberikan Divine Damage pada semua monster atribut Dark!
Dalam satu serangan, monster dengan HP mereka yang tipis, hampir tak bisa menahan kerusakan tanpa henti dan meledak. Bukan hanya Alan. Para anggota party yang melompat ke pertempuran dengannya melemparkan skill AOE seperti orang gila, dengan Mana yang telah mereka simpan.
'Rain Arrow' yang menuangkan panah yang tak terhitung jumlahnya seperti hujan dari Archer, skill Mage 'Inferno' yang menyelimuti ruang 10 meter dalam api, skill 'Shock' dari Warrior yang menyerang maksimum 8 monster dengan shield dalam satu pukulan!
Semua dari mereka adalah skill yang menyedot Mana dalam jumlah besar. Mana mereka sudah habis, para player lain hanya bisa melihat dengan bodoh.
'Alan, kau bajingan, jadi kau bertujuan untuk ini, setelah semua ini. '
Ark menggertakkan giginya dengan ekspresi marah.
Mayoritas monster telah kehilangan setidaknya 70% HP dari Scorch cannon dan serangan para player. Dengan sihir AOE yang menumpuk pada mereka lapis demi lapis, tak mungkin monster itu bisa menahannya. Satu sihir AOE menurunkan HP.
Partyi Alan mengumpulkan sejumlah besar kontribusi.
Bahkan setelah itu, medan perang didominasi oleh Alan.
‘Jadi, ada alasan mengapa orang mengikuti Alan, bahkan sambil mengutuknya. '
Pandangan pertamanya tentang pertempuran Holy Knight Alan benar-benar mengambil keuntungan itu.
"Divine Aura!"
Saat Alan menggunakan skill eksklusif Holy Knight, disekitarnya diselimuti cahaya putih. Itu adalah aura yang mengurangi damage anggota party-nya dari monster atribut Dark sebesar 30%.
Selain itu, meskipun Paladin normal hanya bisa menggunakan satu aura, Holy Knight bisa menumpuknya. Setelah itu, Alan menggunakan aura yang disebut 'Divine Heaven' dan kecepatan pemulihan Mana meningkat 30%.
Akibatnya, Mana dari party Alan tak berkurang banyak, bahkan saat mereka mengeluarkan skill. Berada di party Alan, memberimu banyak efek tambahan. Fakta jika player Grup 1 memegang 10 kontribusi terbaik selama ini, adalah hasil yang sama sekali tak terhindarkan. Itulah sebabnya, Alan bisa memerintahkan pasukan sukarelawan meskipun ada kecelakaan.
Apakah hanya itu saja?
Mengangkang seekor kuda, Alan bahkan memiliki mobilitas. Dia berlari lebih cepat daripada siapa pun, ke tempat di mana Scorch cannon menembakkan dan melepaskan sihir AOE-nya.
Mampu membunuh lima Shadow dalam 2-3 menit, Ark dan Shambala juga memiliki kecepatan berburu yang sangat cepat. Tapi mereka tak bisa dibandingkan dengan Alan, yang melelehkan skor dalam satu pukulan.
'Apakah ini skill Holy Knight yang hanya aku dengar?'



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us