Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E06P06

gambar

6. Lord of Darkness, Valderas (6)



Rasanya seperti selimut basah dilemparkan ke atas motivasinya.
‘Jadi, ada rahasia 40.000 poin kontribusinya. Sialan. Jika seperti ini, sudah jelas aku tak bisa mengejarnya, bahkan jika aku bertarung sampai mati. Aku kesal, tapi hanya Alan yang bisa berburu seperti itu. '
Jika Dark Walker adalah profesi yang berspesialisasi dalam solo dan PVP, maka Holy Knight adalah salah satu yang berspesialisasi dalam pertempuran kelompok. Dengan karakteristik profesi mereka, tak mungkin Ark bisa menang melawannya dalam pertempuran kelompok.
Selain itu, Alan sekarang telah menghentikan serangan itu, dan telah berpisah dari player lain. Tak ada alasan baginya untuk memainkan kemunafikan, dan membiarkan orang lain mendapatkan kontribusi.
Karena itu, dia tanpa pandang bulu melangkah di medan perang, saat dia dengan acuh tak acuh menembakkan monster pada monster, yang di serang player lain, yang telah berkurang menjadi setengah HP-nya. Bahkan Shadow yang telah dipukul Ark ke dalam kondisi kritis runtuh dari salah satu skill AOE-nya.
'Sialan, perjuanganku benar-benar padam. '
"Sial, terlalu banyak!"
"Bajingan rendahan, keluar seperti ini! Ayo pergi, sebelum Alan mengambil semuanya!"
Para player mengamuk karena sikap Alan, tapi tak ada cara untuk menghentikannya. Juga, kesempatan untuk memenangkan pertempuran yang hilang, muncul sebagai akibat dari tindakan Alan. Jadi, tak ada gunanya untuk mengutuknya juga.
'Tetap saja, untuk Alan yang paling banyak berkontribusi... '
Tepat ketika Ark meledak dalam kemarahan…
Grrrr, roaaar!
Raungan meledak dari bagian belakang Army of Demon. Pada getaran yang mengguncang daerah itu, perhatian semua orang beralih ke arah dari mana suara itu datang. Monster yang terus menekan tanpa henti, berpisah ke sisi ketika monster besar muncul.
Seekor monster, tingginya 20 meter, dengan seluruh tubuhnya tertutupi api hitam!
Setan itu adalah seekor naga dari pinggang ke bawah dan memiliki penampilan manusia dari tubuh ke atas, yang ditutupi dengan armor merah.
"Grrrrr, pasukanku. Kau berani menyerangku…"
Lidah api hitam berkedip keluar, setiap kali dia membuka mulutnya.
Sebuah pesan merah muncul di depan mata Ark.
[Monster bos 'Lord of Darkness Valderas' telah muncul!]
'Valderas! Orang itu…! '
Setiap player berhenti dan menatap Valderas.
"Aku akan menyatakan wilayahku, dan minuman darah segar kalian!"
Energi mengerikan yang sesuai dengan ukuran tubuhnya, mengalir dari matanya yang berkedip. Eksistensi luar biasa yang membungkam medan perang secara instan!
Emosi yang menyala di mata para player, bukannya ketakutan. Sebaliknya, kebahagiaan mereka lebih besar. Sejumlah musuh harus dikalahkan, agar Valderas muncul. Itu berarti quest sudah memasuki tahap akhir.
Sekarang, jika mereka hanya menjatuhkan Valderas, quest yang telah berlangsung selama 3 hari akan berakhir. Terlepas dari peringkat mereka, orang-orang yang selamat sampai pertempuran terakhir, telah mengumpulkan banyak poin kontribusi. Jika mereka hanya mengalahkan Valderas, mereka akan dinilai sama dengan 3 hari upaya mereka.
"Kamu mendapatkan poin kontribusi, hanya dengan memukul Valderas!"
"Ayo kalahkan Valderas dan selesaikan quest!"
"Serangan terkonsentrasi!"
Semua orang maju seperti kawanan lebah.
"Bajingan itu adalah kejahatan yang membuat Kastil Jackson putus asa!"
Para Knight Sylphid dan Penjaga juga mengangkat pedang panjang mereka, saat mereka menyerang. Serangan sihir dan panah yang tak terhitung jumlahnya membombardirnya, dan Prajurit mengepung Valderas, mengayunkan pedang mereka.
Tapi Valderas sangat kuat. Bahkan setelah melakukan serangan yang tak terhitung jumlahnya, bahkan tak ada tanda sama sekali jika HP-nya telah turun. Diselimuti dalam api hitam, bahkan sihir curse tak bekerja pada Valderas.
"Lalat!"
Valderas mengayunkan tongkat besi besar. Daya tahan shield baja menjadi 0 dalam sekejap dan pecah. Para Prajurit yang kehilangan shield mereka, dihantam oleh tongkat besi dan terlempar.
 Ark menggunakan kesempatan itu untuk mendekati bagian belakang Valderas, dan menusuk dengan pedangnya. Kontribusi akan diberikan, jika dia memberikan kerusakan. Dia tak bisa hanya duduk dan menonton.
"Dark Blade!"
Backstab dan crit hit yang mengabaikan pertahanan musuh!
Tapi Valderas tak menoleh. Itu bahkan bukan serangan yang patut diperhatikannya. Sebaliknya, api hitam yang melingkari Valderas memberikan kerusakan pada Ark, ketika dia berhasil menyerang.
[Anda telah menerima 100 damage dari Bastder of Corrupt Flames di Valderas. ]
[ Anda mendapatkan efek 'Burn' dan akan mendapat 10 damage setiap 10 detik selama 1 menit.]
"Sial!"
Itu berarti, dia akan menerima 160 damage, setiap kali dia melepaskan serangan. Untuk mengatakan jika poin kontribusi akan diberikan setiap kali kamu memberikan damage pada Valderas, sepertinya tak ada yang gratis di dunia ini.
"Grrrr, apakah kau memblokirkanku, hanya dengan kemampuan rendah ini?!"
Valderas mengayunkan tongkat besi seperti kincir angin.
Angin kencang tersapu, saat Valderas memberikan damage besar pada semua player di sekitarnya. Tapi, serangannya tak berakhir di situ. Kemudian, Valderas membuka rahangnya lebar-lebar dan api hitam keluar.
Keahlian khusus Draconics, Breath!
50% HP Empat Warrior berkurang, hanya dari serangan AOE yang mengerikan. Bahkan, mereka tak punya kesempatan untuk mengeluarkan heal potion. Jika mereka level 70-80, HP mereka setidaknya harus 1.000 pada 50%.
Selain itu, mereka dibungkus dengan armor baja, sehingga defense mereka harus lebih dari 200. Meski begitu, mereka tak bisa menerima dua serangan dan pingsan. Ark dengan cepat melepaskan manuver mengelak, tapi dia juga menerima kerusakan yang cukup besar. Ketika para Warrior jatuh lemas, moral para player anjlok.
"Sial, bagaimana kita bisa menang melawan iblis seperti ini?"
"Sihir pemulihan bahkan tak bisa mengimbangi kerusakan yang kita dapatkan, saat menyerang!"
"Tapi Mage dan Warrior memiliki peluang lebih baik! Panah kami bahkan tak mengenai dia sama sekali!"
Tapi ada satu, satu-satunya pengecualian.
"Divine Sword!"
Alan berlari, ketika dia mengayunkan pedangnya yang berkedip. Ketika dia memukul iblis itu dengan pedang yang berkilau, Valderas tampaknya sangat terkejut, ketika HP-nya menurun. Alan melemparkan Divine Sword ke semua anggota party-nya, dan menyerang Valderas.
Setelah Divine Sword digunakan, skill otomatis Valderas juga dibatalkan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us