Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V03E06P07

gambar

6. Lord of Darkness, Valderas (7)



"Benar-benar Holy Knight!"
"Sialan, aku seharusnya bergabung dengan party Alan."
"Tapi, ada cara untuk memblokir damage otomatis itu!"
Para Mage melemparkan sihir Air sekaligus. Jika mantra serangan Air digunakan pada Valderas yang dilindungi api, dia akan menerima damage. Dan jika sihir air dilemparkan ke pedang, mereka menemukan jika prlindung api dibatalkan. Tapi, sebagian besar Mage kehabisan Mana dan tak bisa memberikan efek sihir itu, lebih dari beberapa orang.
'Sialan, untuk berpikir jika aku harus duduk dan menonton, meninggalkan segumpal exp dan poin kontribusi... '
Harus menonton Alan dengan penuh semangat menyerang Valderas, bagian dalam Ark terbakar. Selain itu, dia bahkan harus menonton Grup 1 dan Andel meningkatkan poin kontribusi mereka. sehingga, monster itu akan berubah menjadi abu. Tapi, tak ada jalan lain.
Formasi di mana party Alan dan beberapa player berlevel tinggi dengan efek sihir mengepung Valderas, dan sisa player memblokir monster lain yang mendesak mereka yang terbentuk secara alami. Suka atau tidak, mereka hanya bisa membantu Alan, karena quest harus diselesaikan lebih dulu.
"Ngomong-ngomong, ada peluang untuk menang!"
"Jika kita memiliki Alan dan Scorch cannon, kita mungkin bisa menang!"
Setelah beberapa menit berlalu, HP Valderas turun menjadi sekitar 50%. Tak peduli seberapa mengesankan bosnya, dia tak bisa menahan lebih dari 30 player, yang memakai heal potion seperti air. Dan karena mereka menyerang dengan gila.
Akhirnya, pengisian Scorch cannon selesai juga. Cahaya seperti laser memanjang dari Scorch cannon dan membidik Valderas, para player mundur seperti pasang surut. Bersamaan dengan itu, bola api terbang di udara, dan mendaratkan serangan langsung ke Valderas.
Boooom!
"Tembakan bagus!"
"Itu mungkin monster bos, tapi itu pasti telah mengambil banyak kerusakan!"
Para player berteriak dengan suara bersemangat. Tapi pemandangan Valderas yang muncul sesudahnya membuat wajah mereka pucat.
"B-bagaimana mungkin!"
"Bukankah dia memulihkan HP-nya?"
Cukup mengejutkan, Kesehatan Valderas pulih hingga 70% lagi.
"T-tak mungkin, bisakah dia bahkan menyerap kerusakan dari bola api?"
Mereka terlambat menyadari. Api hitam yang menyelimuti tubuhnya, lebih kuat dari sebelumnya, Valderas tersenyum tipis.
"Grrr, kau tikus! Aura of black flame!"
[Valderas telah menggunakan 'Aura of Black Flame. '
Semua monster dalam jarak 100 meter dari Valderas akan menerima 'Bastion of Black Flame. ']
Semua monster yang menekan di sekitar mereka, terbungkus api hitam, seperti Valderas.
"Sialan, benar-benar konyol! Semua monster memiliki Bastion of Black Flame ?!"
"Sekarang kita bahkan tak bisa menggunakan Scorch cannon!"
Meskipun itu tak berguna melawan Valderas, Scorch cannon telah melindungi para player dari Army of Demon dan seterusnya. Berkat Scorch cannon, party Alan bisa fokus pada Valderas. Tapi, jika semua monster menerima perlindungan dari serangan api, Scorch cannon akan benar-benar dianggap tak berguna.
Tak mungkin para player bisa memblokir Army of Demon, karena mereka mendapat kerusakan dengan setiap serangan.
"Bakar dengan api neraka semua manusia! Sky of Fire!"
Valderas mencemooh orang-orang yang terkejut itu lagi, saat dia menggunakan skill. Seluruh lembah berguncang, seolah-olah ada gempa bumi saat tanah terbelah. Kemudian, ratusan nyala api melonjak dari celah dan meledak, ketika mereka bertabrakan dengan player.
Api yang terbang di sekitar mereka berukuran bola tenis. Bola-bola itu tak begitu cepat, sehingga gerakan tubuh yang lihai di dalam pertempuran bisa menghindarinya, tapi hampir tak mungkin bagi player biasa untuk menghindari nyala api pada kecepatan ini.
Tak ada lagi yang bisa dikatakan tentang Warrior yang mengenakan armor berat. Kelompok Milisi tingkat rendah mengalami damage yang bahkan lebih parah. Roco menerima pukulan dari kobaran api langsung, dan JusticeMan sedang membantu orang lain, ketika dia jatuh karena serangan di punggungnya.
Player di level 80 kehilangan 30% HP mereka dalam satu pukulan. Tentu saja level 30-40 Milisi akan binasa dengan satu pukulan.
Tak ada yang bisa dilakukan Ark, bahkan ketika dia melihat mereka jatuh.
"Sial, sesuatu seperti ini…"
Formasi defensif runtuh dalam sekejap. Army of Demon atau Valderas tak lagi bisa ditangani.
"Retreat, semuanya mundur!"
Mereka mendengar teriakan Cross dari jauh. Dia akhirnya menilai jika kerusakan hanya akan memburuk, dalam kondisi saat ini. Tapi, bahkan mundur pun sudah mustahil. Mereka telah membuat formasi melingkar, untuk menuangkan serangan terkonsentrasi ke Valderas, dan dikepung ratusan monster Army of Demon di luarnya.
Ketika mereka menyaksikan rekan satu tim mereka mati satu per satu, pesan yang sama muncul di depan setiap player.
[Pemusnahan dan kegagalan quest!]
“Tak mungkin. Tak ada cara untuk menang dengan Valderas yang 100% tahan terhadap damage api! '
Ark menghindari bola api berturut-turut, saat dia mengepalkan giginya.
'Itu 100% tahan api, itu adalah opsi yang melekat pada item Legendary. Jika itu bukan item, maka monster itu hanya bisa dikalahkan di dunia bawah laut. Nyala api tak akan baik di sana, tapi di sini... '
Itu dulu. Ark mengingat peta yang telah dilampirkan pada perkamen tertulis.
'Betul . Di atas lembah ini, ada... "
Ark memanggil Dedric saat dia berguling di tanah.
"Dedric, terbang! Raymond mengendalikan Scorch cannon. Pergilah ke Raymond dan katakan padanya untuk mengarahkan bola api ke tepi sungai!"
"Apa? Apa?"
"Diam dan lakukan saja apa yang aku katakan! Tak ada waktu!"
Saat Ark menjerit, Dedric mengepakkan sauyapnya, saat dia terbang ke Scorch cannon.
Dan kemudian beberapa menit kemudian, ketika setengah dari pasukan telah mati dari serangan api Valderas dan Army of Demon, Scorch cannon tiba-tiba berputar ke arah Utara. Kemudian raungan terdengar, saat bola api ditembakkan.
Menyaksikan bola api menghilang ke dalam kegelapan, mata Ark berkedip.
‘Itu berhasil. Sekarang, kita harus bertahan! '
Dan tak lama kemudian, dia merasakan getaran di bagian bawah kakinya. Pada awalnya ,itu adalah getaran kecil yang hampir tak terlihat. Tapi, itu segera menjadi cukup keras, untuk membuat tubuhnya bergetar. Ark menghindari api terbang saat dia membuka tasnya.
"Shackles Sharkman!"
Ark dengan cepat mengganti sepatu dan berteriak pada Shambala.
"Shambala, pegang aku!"
"Apa?"
Melewati bola api, Shambala berbicara dengan tidak percaya. Getaran-getaran itu tampaknya tumbuh lebih kuat. Lalu tiba-tiba, raungan meledak dari atas lembah dengan gemuruh.
Roooaar, craash!
"Air? Bagaimana bisa?!"
Para player, NPC, dan bahkan Valderas dan monster semuanya berhenti, dan melihat dengan takjub. Sejumlah besar air mengguncang bumi, saat mengalir deras. Terletak di atas lembah, adalah sungai di mana kapal dagang lapis baja yang dikirim oleh Guild Merchant telah tenggelam.
Setelah mengkonfirmasi pada peta dengan perkamen tertulis, Ark telah meledakkan tepi sungai, antara lembah dan tepi sungai, dengan Scorch cannon. Tentu saja, air sungai yang meluap mengikuti lereng dan mengalir ke lembah, dengan kecepatan yang luar biasa.
'Jika ini bukan di bawah air, yang harus aku lakukan, hanyalah membuatnya di bawah air!'
Serangan air yang luar biasa menyerbu masuk, mencabut bebatuan dan pepohonan!
Tentu, kamu akan menerima damage besar jika dipukul. Player langsung memucat, saat mereka melarikan diri ke segala arah. Kemudian, Ark melihat Andel di antara para player yang panik. Untuk sesaat, sinar jahat melintas dari mata Ark.
'Andel! Sepertinya nasibmu adalah mati di tanganku! '
"Snake, aku punya permintaan. Apa kamu pikir kamu bisa pindah?"
Snake yang lemah itu mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dan mengangguk.
"Bahkan jika itu sulit, menderitalah sekali ini saja. Bajingan itu adalah musuh yang menggangguku berkali-kali. Tak peduli apa yang harus kamu lakukan, ikat kakinya, sehingga dia tak bisa melarikan diri!"
*Stttsss, ssttsss!*
Menyebutkan jika dia adalah musuh Ark, Snake mendesis tajam, saat turun dari pinggang Ark. Kemudian, dia dengan gesit merangkak ke tanah, dan melilitkan dirinya di kaki Andel. Pada serangan yang benar-benar tak terduga ini, Andel jatuh tersungkur di wajahnya. Kemudian dia menatap Snake dengan mata bingung, dan menemukan Ark terlambat.
"K-kau bajingan, apa yang telah kau lakukan …"
"Siapa yang bilang tunggu dan lihat?"
"Kau akan mencoba melakukan sesuatu padaku, dengan ular seperti ini?"
Andel cemberut, ketika dia mengangkat pedangnya.
"Sangat terlambat . "
Kemudian saat Ark bergumam dengan senyum jahat, semburan air memenuhi lembah dengan raungan sengit. Aliran airnya sendiri tak merusak para player. Tapi, bebatuan dan pepohonan yang terseret dengan gelombang, berbeda.
Andel yang menggeliat, terkena batu besar di kepalanya dan kehilangan 70% HP-nya. Snake menerima kerusakan pada saat yang sama, dan kembali ke Netherworld. Tapi, HP Snake hanya 50. Dengan demikian, Ark hanya menerima 25 damage.
"Arghhh, s-sial !! Kau, aku akan membunuhmu!"
Andel berteriak, ketika dia terbawa turun dengan air yang deras.
"Jangan membuatku tertawa. Aku bahkan tak akan mengacaukanmu, jika aku akan mengakhirinya di sini."
Berkat memakai Shackles Sharkman, arus air tak memengaruhi Ark sama sekali. Dan, jika dia tak terpengaruh oleh arus itu, menghindari batu dan pohon-pohon tumbang bukanlah masalah. Tapi, Ark berlari ke arah batu yang dengan cepat mendekat.
'Riposte!'
Ark menangkis batu itu dengan skill chain-nya. Pada saat itu, batu itu terlempar dengan suara yang berat.
"Agh! A-apa !"
Wajah Andel pucat pasi. Batu besar itu telah didorong menjauh dengan skill chain Ark, menembak lurus ke arah Andel seperti panah. Andel segera mengangkat shield-nya, tapi tak ada cara dia bisa membuat gerakan pertahanan yang tepat, sambil dilemparkan oleh Batu besar.
Drraakkk!
Dengan sesuatu yang sangat berat, wajah Andel meringkuk. Dan kemudian, dia menjatuhkan pedang yang ia pegang, saat dia menghilang tersapu oleh aurs. Ark telah membunuhnya, tapi tak ada alasan baginya untuk menjadi Chaotic karena dia tak menyerang Andel secara langsung.
"Aku akan melepaskanmu kali ini dengan ini. Tapi lain kali kamu muncul di hadapanku, aku pasti akan membuat statistikmu menjadi 0."
Ark menyeringai, saat dia mengambil pedang Adel.
Sementara Ark membalas dendam kecilnya, banjir telah sepenuhnya menelan lembah.
Dikelilingi oleh api, Valderas dan monster yang mendapatkan atribut api tersapu oleh arus. Uap air bersuara, dengan suara gemericik air bertemu logam panas. Akibatnya, lembah itu diselimuti kabut yang terbuat dari uap.
Air.
Itu adalah dunia Ark sekali lagi.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us