Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

ARK_V04E01P01 Magic Institute Giran

gambar

1. Magic Institute Giran (1)



Boom, flaaash!
Sinar cahaya menghantam menara ajaib. Percikan datang dari peralatan yang terpasang pada pemancar, saat partikel cahaya berkumpul. Partikel-partikel cahaya yang bergerak di sepanjang jalinan rumit tabung kaca, segera berubah menjadi bentuk seseorang di atas lingkaran sihir.
Itu adalah pemuda yang berpenampilan normal, yang sebenarnya langka di game virtual reality, di mana 90% player mengubah penampilan mereka. Dia benar-benar tak bisa disebut tampan, dan ada kebenaran mengejutkan dengan menyebutnya jelek. Nama karakter yang sangat samar ini adalah Ark.
"Ah… ah… akhirnya, tiba … bleh, Uaakkk!"
Ark muntah dengan wajah hijau.
"Aku piki,r aku akan menjadi gila. Aku bahkan tak pernah mabuk, ini benar-benar …"
Dari Jackson ke Giran, pergerakan surat hanya membutuhkan waktu 3 menit. Itulah waktu yang dibutuhkan untuk membuat mie gelas, dilakukan pada kondisi sempurna untuk dimakan. Tapi, itu hanya 3 menit memberikan kerusakan mental bagi Ark. Dia tak ingin mengalami kedua kalinya.
Tetap saja, itu masih segar dan menyenangkan pada awalnya. Ketika dia berubah menjadi partikel cahaya, rasanya seperti dia meninggalkan tubuhnya. Rasa tanpa beban menjadi satu dengan udara!
Karena dia terbang di langit dalam keadaan seperti itu, sepertinya dia sudah menjadi angin. Setiap orang mungkin pernah membayangkannya sekali. Menjadi gumpalan angin dan melaju melewati pegunungan, lembah, dan dataran. Imajinasi itu telah menjadi kenyataan.
"Woaaaah, ini luar biasa!"
Perasaan pembebasan itu!
Kebebasan itu!
Sebuah sorakan meledak darinya, ketika dia melihat pemandangan yang melaju kencang. Tapi, bahkan tak perlu 10 detik sampai sorakannya berubah menjadi teriakan.
Tiba-tiba dia melompat, menyelam, dan berputar tajam!
Apakah mengendarai rollercoaster tanpa sabuk pengaman akan terasa seperti ini?
Tidak, rasanya seperti berada di cangkir koktail yang diombang-ambingkan oleh seorang bartender. Dia tersentak dari satu sisi ke sisi lain, dan langit dan tanah berputar berkali-kali...
Sepertinya, lantai ini masih bergetar di bawahnya, jadi dia bahkan tak bisa berdiri tegak.
'Sial, ini melebihi kenyataan yang sebenarnya!'
"Apakah kamu Ark?"
Dia mendengar suara kasar dari belakangnya. Berbalik dengan mata cekung, dia melihat seorang Mage tua dengan janggut yang jatuh ke dadanya, yang mendekatinya.
"Apakah kamu mengenalku?"
"Aku baru saja menerima kabar dari Magic Institute Jackson. Tapi aku tahu namamu sebelumnya, dari para awak Silver Arrow yang tiba beberapa hari di depanmu."
"Ah, apakah mereka tiba dengan baik?"
"Tentu saja. Mereka tak bisa menemuimu, karena mereka keluar untuk urusan lain. Tapi, mereka memberitahuku untuk mengirim salammu."
Mage tua itu tertawa canggung, ketika dia mengangkat bahu.
"Tapi sepertinya, kamu tak bertanya tentang kondisimu sendiri. Apakah kamu baik-baik saja?"
"Jujur, aku tak bisa mengatakan, kalau aku baik-baik saja."
"Yah, pergerakan surat masih dalam tahap pengujian, jadi itu bukan perjalanan yang nyaman."
"Tapi, bukankah ini pada tingkat tak nyaman?"
"Tampaknya cuacanya sangat buruk hari ini, sehingga pergerakan partikel juga beberapa kali lebih tak stabil daripada biasanya. Bahkan jika kami adalah Magic Institute, kami tak dapat melakukan apapun tentang cuacanya. Jadi, ngomong-ngomong, kamu bernasib buruk."
"Ah, benarkah itu? Terima kasih banyak atas penjelasanmu. Mengapa kamu tak memberitahuku beberapa hari sebelumnya?"
Ark memelototi Mage tua yang tersenyum, saat dia menjelaskan. Tapi, bahkan jika bagian dalam tubuhnya naik-turun, Ark bukan orang yang berbicara dengan ceroboh ke NPC.
Hadiah Magic Institute yang telah ia tunggu, ada tepat di depannya. Tak ada alasan untuk mengeluh dan menurunkan keintiman dengan NPC Magic Institute.
"Tapi ah, yang dijanjikan …"
Tepat ketika Ark akan dengan hati-hati mengangkat topik yang ada, Mage tua itu menampar lututnya seolah dia baru ingat sesuatu.
"Ah, aku lupa. Perkenalannya sudah terlambat. Namaku Bargenhart Shannen. Aku adalah presiden Magic Institute Giran."
"Presiden Magic Institute Giran?"
Ark menelan apa yang akan dikatakannya, dan menatap terkejut pada Mage tua, Shannen.
Ada sekitar 20 cabang Magic Institute yang didirikan di kota-kota besar Kerajaan Schudenberg. Magic Institute Giran adalah tempat pusat dari semua cabang itu. Sehingga, itu berarti presiden Magic Institute Giran adalah NPC yang memiliki status tertinggi, di antara para Mage Kerajaan Schudenberg. Kamu harus menjadi master guild yang berafiliasi dengan Magic Institute untuk memenuhi NPC top ini.
"Jika kamu tak keberatan, bisakah kamu meluangkan waktu untuk minum secangkir teh?"
"Tentu saja. "
Ark buru-buru mengeluarkan senyum bisnisnya, saat dia mengangguk.
Sejujurnya, dia tak berminat untuk percakapan omong kosong ini. Mengesampingkan mual dari efek samping dari Menara sihir, Ark hanya tertarik pada hadiah Magic Institute sekarang. Namun dalam kenyataan dan game, koneksi pribadi adalah aspek yang paling penting. Terlebih lagi, sulit bagi player normal untuk melihat wajah NPC peringkat tinggi ini. Dan dia dengan ramah mendekati Ark lebih dulu.
Tak ada alasan untuk menolak.
Kamu harus membuat kesan pada orang-orang di posisi yang tinggi lebih dulu. Juga, mengingat pengalamannya sejauh ini, ada kemungkinan 90% jika situasi seperti ini terhubung dengan quest.
"Aku hanya ingin secangkir teh panas, karena perutku tak enak badan."
"Itu melegakan. "
Shannen menunjuk ke satu sisi, dan pintu di sisi yang berlawanan secara otomatis terbuka. Sebuah meja dengan minuman disiapkan di ruang rapi, yang memancarkan suasana belajar.
"Sikap heroic yang aku dengar dari mantan bos Silver Arrow, Jabel, membuat kesan yang sangat dalam," kata Shannen perlahan, ketika dia mengangkat cangkir tehnya.
"Kamu tak hanya ingat dalam situasi yang gila dan menyelamatkan para awak kapal. Tapi, kamu juga merawat para pengungsi dengan kemauanmu sendiri, meskipun tak ada yang memaksamu, ya?
Semua orang tahu jika mereka adalah hal yang benar untuk dilakukan, dan jika mereka harus melakukannya. Tapi, tak mudah untuk benar-benar mengambil tindakan itu. Aku benar-benar tersentuh."
"Aku tersanjung . "
"Tidak, tidak. Itu adalah sesuatu yang akan dipuji siapa pun. Apakah hanya itu? Kecerdasan dan keberanian yang kamu perlihatkan, ketika berhasil melakukan operasi yang mustahil dengan menggunakan Thor Spear cukup luar biasa, untuk membuatku bersorak gembira. Yah, meskipun Thor Spear yang harganya ribuan Gold rusak dan tak dapat diperbaiki berkat itu. "
"Itu… aku minta maaf."
Ark memperhatikan Shannen dengan ekspresi bersalah.
‘Tentunya, dia tak memintaku untuk membayarnya kan?’
Syukurlah Shannen tak memikirkannya dengan serius dan tertawa riang.
"Hahaha, aku tak mengungkitnya untuk menyalahkanmu. Alat itu harus digunakan di tempat yang diperlukanm untuk mendapatkan kembali nilai uangmu. Tak ada gunanya, jika kamu menghabiskan sepuluh ribu Gold untuk membuatnya, tapi kamu tak bisa menggunakannya, jika diperlukan.
Bagaimanapun juga, perbuatanmu cukup hebat, sehingga tak pantas untuk tidak memanggilmu pahlawan. Namun, itu bukan alasan aku tertarik padamu. Sebenarnya apa yang kamu lakukan setelah itu."
"Hah? Setelah itu?"
"Kamu menempati posisi pertama dalam poin kontribusi dalam operasi ini, kan?"
"Bagaimana kamu tahu itu?"
Ark bertanya kembali dengan suara yang sedikit terkejut.
Karena dia memiliki Lencana Magic Institute padanya, tentu saja Magic Institute akan dapat memeriksa berapa banyak kontribusi yang telah ia kumpulkan. Hanya dengan itu, mereka dapat menyiapkan hadiah yang cocok untuk poin kontribusi. Tapi Ark tak mengerti, jika Shannen akan menyadari peringkat dirinya, ketika bahkan Lord dari Jackson tak tahu.
Dengan senyum tipis, Shannen menurunkan suaranya.
"3 Guild Besar adalah organisasi yang lebih besar dari yang kamu tahu. Kamu mungkin berpikir, kamu tak mengungkapkan dirimu. Tapi Magic Institute, Guild Warrior, dan Guild Merchant telah menghafal nama Ark. Meskipun, aku tak dapat mengatakan, apakah itu hal yang baik atau buruk untukmu. "



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us