Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

BAE_009


BAE_009

A +

Bab 9

“A-Apa kamu?”
Dia berhasil, walau terbata-bata.
Meskipun telah menjalani dua kehidupan, apa yang dilihat matanya, otaknya menolak untuk percaya.
Seekor monster, karena tak ada kata yang lebih baik, yang dengan mudah menjulang setinggi lebih dari sepuluh meter. Monster itu duduk bersila, di atas takhta kasar dari batu bergerigi, dengan lengan yang malas menopang kepalanya.
Dengan mata merah membatu yang menatapnya sambil mengancam, membawa kualitas yang aneh dan tenang. Dua tanduk besar menonjol keluar dari sisi kepalanya, melengkung ke bawah. Dan di sekitar tengkoraknya, melengkung ke titik dekat bagian depan, mengingatkannya pada sesuatu yang hampir mirip dengan mahkota.
Monster itu memiliki mulut dengan dua taring yang mengintip dari bibirnya. Sementara tubuhnya dihiasi dengan armor hitam ramping yang tak memiliki dekorasi atau hiasan. Itu masih bersinar dengan kualitas harta yang tak ternilai.
Mengulangi fakta jika dia pernah menjadi raja…
Tetap saja, makhluk yang berdiri di hadapannya ini sekarang membuatnya malu. Bahkan, dia tak memiliki keberanian untuk menyebut dirinya seorang raja. Tidak, orang yang duduk di atas takhta raksasa itu, adalah makhluk yang akan membuat bawahan yang paling tak setia, tunduk pada penyerahan diri.
Namun di sinilah, dalam semua kemuliaannya… dengan kepalanya bersandar pada lengannya, sementara tangan lainnya dengan santai menggaruk hidungnya.
Apa yang gagal ia perhatikan sampai sekarang adalah, karena pencahayaan redup di gua dan tubuhnya yang benar-benar hitam.
 Jika, makhluk ini memiliki lubang menganga di sisi dadanya, darahnya terus mengalir keluar.
“Kita akhirnya bertemu,” ulangnya dengan senyum setengah malas, yang menunjukkan sederet gigi runcing.
Art mencoba bangkit, tapi gagal di tengah jalan, dan berakhir di (sensor)nya. Wajahnya masih kendur, karena kaget oleh apa yang dilihat matanya.
“Serangga akan terbang ke mulutmu, jika kamu tetap membuka mulut selebar itu.”
‘Bagus. Setidaknya, dia memiliki selera humor.’
“Mengenai siapa aku, dia tak akan mengatakan apa pun, selain apa yang bisa kamu lihat,” kata monster humanoid bertanduk itu, dengan matanya yang menatap lurus ke arah Art.
“….”
“Perlu beberapa saat bagiku, untuk membuka celah dimensional yang akan membawamu ke rumahmu. Jadi sampai saat itu, bersabarlah dan tunggu di sini. Ada akar-akar khusus yang tumbuh di sini. Kamu akan dapat hidup di sini, sampai aku selesai,” desahnya.
Benar sekali. Itulah yang harus dia lakukan di sini. Art berhasil mendapatkan kembali sedikit ketenangannya dan berdiri, berjalan sedikit lebih dekat dengan makhluk itu.
Sambil membungkuk sopan, dia menjawab,
“Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untukku dan apa yang akan kamu lakukan. Jika ada caraku dapat membayarmu, aku akan melakukan untukmu, apa pun yang ada dalam kekuatanku.”
“Sopan santun yang baik untuk seorang anak. Jangan khawatir… aku tak mengharapkan bantuan atau terima kasih. Aku hanya melakukan ini untuk hiburanku sendiri. Ayo! Duduk di sini lebih dekat dan temani diriku. Aku belum berbicara dengan siapa pun dalam sesaat,”
Makhluk itu tertawa, menepuk-nepuk area takhtanya, agar Art duduk.
Art naik ke platform agak canggung, lupa menggunakan mana untuk melompat, dan monster itu menopang dirinya di atas takhta, di sebelah makhluk itu.
“Uhh… maafkan Aku karena bersikap kasar, tapi kamu tak terlihat persis seperti seorang wanita. Bagaimana Aku bisa memanggilmu dengan tepat?”
Kata Art, sambal melakukan kontak mata dengan makhluk itu.
“Kamu benar. Aku tak terlihat seperti wanita, sekarang kan? Kamu ingin tahu, mengapa Aku mengatakan itu. Namaku Sylvia,” jawabnya, mengeluarkan tawa lembut.
Monster raksasa seperti raja iblis ini, tampak tak cocok dengan nama Sylvia. Tapi, monster itu memilih nama itu untuk dirinya sendiri.
“Tetua Sylvia, apakah kamu keberatan, jika Aku mengajukan beberapa pertanyaan?”
“Silakan anak muda, meskipun Aku mungkin tak bisa menjawab semuanya.”
Art segera mengutarakan semua pertanyaan yang ada di pikirannya, sejak bangun dan setelah bertemu Sylvia.
“Di mana tempat ini? Mengapa kamu di sini sendirian? Dari mana kamu berasal? Mengapa kamu memiliki luka besar? Mengapa kamu menyelamatkan diriku?”
Dia dengan sabar menunggu Art selesai, sebelum mulai menjawab.
“Kamu pasti punya banyak pikiran. Pertanyaan pertama mudah dijawab. Tempat ini adalah zona sempit yang berada di antara Beast Glades dan Hutan Elshire. Tak ada yang tahu tempat ini, karena Aku telah menangkal Siapa pun yang mendekat, meskipun kasusnya jarang terjadi. Kamu, anak kecil, adalah yang pertama masuk ke dalam domain ini,” katanya dengan mudah.
“Tolong panggil Aku Art! Namaku Arthur Leywin. Tapi, semua orang memanggilku Art! Kamu juga bisa!”
Dia berseru sebelum menutup mulut dengan tangan, bingung mengapa dia bertingkah seperti anak yang bersemangat.
“Kukuku… anak yang sangat baik, Aku akan memanggilmu Art!”
Mata merahnya berkaca-kaca, tampak menjauh sambil menjawab pertanyaan Art berikutnya.
“Melanjutkan ke pertanyaan keduamu. Aku di sini sendirian, hanya karena Aku tak memiliki siapa pun untuk tinggal bersama. Sementara Aku tak berpikir mengatakan kepadamu semuanya, itu akan bijaksana. Aku akan memberi tahumu, jika dia memiliki banyak musuh yang sangat berharap untuk sesuatu yang Aku punya.
Pertempuran terakhirku dengan musuh-musuhku, meninggalkan luka ini. Adapun dari mana dia berasal… sangat jauh, haha. “
Ada jeda sesaat, sebelum Sylvia melanjutkan. Kali ini, matanya menatap lurus ke arah Art, hampir seperti mengamatinya.
“Adapun mengapa Aku menyelamatkanmu… bahkan Aku tak sepenuhnya tahu jawaban untuk pertanyaan itu. Mungkin, Aku sudah terlalu lama sendirian, dan Aku hanya ingin memiliki seseorang untuk diajak bicara. Dia pertama kali melihatmu, ketika party-mu terlibat dalam berkelahi, dengan para bandit.
Ketika kamu jatuh dari tebing untuk menyelamatkan ibumu, Aku merasa terdorong untuk menyelamatkanmu. Berpikir itu sia-sia untuk anak yang begitu baik untuk mati. Kamu sangat berani. Sangat jarang bahkan orang dewasa, menjadi mampu melakukan itu.”
Dia menggelengkan kepala.
“Aku juga takut, dan Aku tidak punya banyak pilihan. Aku hanya ingin menyelamatkan ibuku dan adik bayiku di dalam dirinya.”
Dia tidak tahu apakah itu dari cara lembutnya berbicara, atau karena seberapa besar dan dia tampak kuat. Tapi di depannya, dia tampak berubah menjadi seorang anak. Tidak, dia masih kecil di depannya.
“Aku mengerti… Ibumu sedang hamil. Kamu pasti sangat merindukan mereka. Yakinlah, keluargamu dan party-mu aman. Adapun ke mana mereka pergi, pandanganku tak bisa menjangkau cukup jauh untuk diceritakan lagi.”
“…”
Gelombang lega menyapunya, karena Art harus melakukan yang terbaik, untuk mencegah air matanya jatuh.
‘Begitu ya, mereka aman.’
Kehidupan baru ini menghasilkan emosi, yang ia pikir tak pernah ia alami di dalam kehidupan sebelumnya.
“Terima kasih Tuhan. M-mereka masih hidup… mereka baik-baik saja…”
Dia mendengus.
Tangan raksasa Sylvia mendekat, saat dia dengan lembut menepuk kepala anak itu dengan jari.
Hari berlalu, dengan dia berbicara dengan Sylvia. Mengambil beberapa akar di antara pohon. Makan yang tampak dan terasa sangat mirip dengan kentang, tapi berwarna hitam.
Mereka berbicara tentang berbagai hal untuk menghabiskan waktu, ketika dia bersiap untuk membuka portal. Pada satu titik, Sylvia bertanya, bagaimana dia bisa menggunakan mana dengan sangat baik, pada usianya.
“Aku mendapat kesan jika di antara manusia, Mage paling awal yang telah awakening sejauh ini adalah usia sepuluh tahun. Dan bahkan pada saat itu, karena anak itu tak dapat memahami cara menggunakannya, ada sangat sedikit yang bisa ia lakukan dengan itu. Namun, tak hanya kamu sudah membentuk inti mana-mu. Tapi, dengan caramu menggunakan mana-mu, kamu tampaknya lebih efisien daripada banyak Mage penuh.”
Dia hanya mengangkat bahu, anehnya bangga dengan pujiannya.
“Orang tuanya bilang dia jenius atau apalah. Dia bisa membaca dengan sangat baik, dan dia mendapatkan apa yang dikatakan gambar dan kata-kata dalam buku.”
Beberapa hari lagi berlalu, ketika Sylvia terus mempersiapkan portal.
Dengan nada menyesal, suatu hari dia menjelaskan,
“Mantra itu akan memakan waktu agar benar-benar aman. Dia tak ingin kamu mendarat di tujuan yang tak kamu kenal. Bahkan satu inkonsistensi dapat menyebabkanmu, sedang diangkut beberapa ratus meter dari tanah. Harap bersabar… kamu akan dapat melihat orang yang kamu cintai segera.”
Dia mengangguk dan mengatakan, jika selama dia tahu mereka masih hidup. Dia baik-baik saja dengan menunggu. Itu mengalahkan mencoba naik kembali ke tepi gunung.
Beberapa hari terakhir ini, ketika dia melatih inti mana dan mengobrol dengan Sylvia, dia memperhatikan beberapa hal.
Sylvia benar-benar membuat dia berpikir tentang klise, “Jangan menilai buku dari sampulnya.” Bertentangan dengan penampilannya yang menakutkan, dia baik, lembut, sabar, dan hangat. Sylvia mengingatkan pada ibunya, Alice. Dari cara mereka berdua memarahinya, ketika menjadi lembut ketika dia melakukan sesuatu yang salah.
Dia menyebutkan bagaimana Mage yang ia lawan, serta bandit-bandit lainnya. Mereka layak mendapatkan kematian yang lebih buruk, daripada yang mereka miliki, ketika Sylvia tiba-tiba menjentikkan jari di dahinya…
Meskipun dia lembut, satu jentikan jari dari seseorang yang tingginya lebih dari 10 meter, tak ada artinya. Dia dikirim jatuh di tanah sebelum dengan marah mengatakan,
“Untuk apa itu?”
Mengangkat dan meletakkan Art di atas lututnya yang berlapis baja, Sylvia berkata dengan nada lembut namun menyakitkan,
“Art. Mungkin kamu tak salah, karena bandit-bandit itu memang pantas mati. Bahkan Aku memilih untuk tak menyelamatkan Mage denganmu untuk hal yang sama. Namun, jangan biarkan hatimu diselimuti pikiran kebencian dan hal-hal semacam itu.
Teruslah bangga dengan hidupmu, dan dapatkan kekuatan untuk melindungi orang yang kamu cintai dari bahaya. Sepanjang jalan, kamu akan menghadapi situasi seperti sebelumnya, mungkin bahkan lebih buruk. Tapi, jangan biarkan kesedihan dan amarah merusak hatimu. Tapi, teruskan dan pelajari untuk memperbaiki diri dari pengalaman-pengalaman itu, sehingga itu tak akan terjadi lagi.”
Art berkedip, sedikit terkejut oleh fakta, jika dia sedang diajar moral oleh seseorang yang tampak seperti lambang kejahatan sendiri. Anehnya, itu menempel padanya, ketika dia baru saja menjawab dengan anggukan kosong.
Hal lain yang ia perhatikan adalah luka Sylvia tampak semakin besar. Pada awalnya, dia merasa agak aneh, jika dia masih bisa hidup dengan lubang menganga di sisi dadanya. Tapi, dia menjadi mati rasa karenanya.
 Itu adalah... sampai beberapa hari yang lalu, dia perhatikan luka monster itu tampak berdarah lebih deras. Sylvia berusaha menyembunyikannya pada awalnya, dengan tangannya. Tapi, itu tumbuh semakin jelas.
Menyadari pandangan prihatin terhadap luka itu, Sylvia memberinya senyum lemah dan berkata,
“Jangan khawatir, luka ini semakin membusuk dari waktu ke waktu.”
Suatu hari, ketika dia sedang bermeditasi dan menggunakan teknik gerakan yang ketat untuk lebih mengontrol mana, Sylvia tiba-tiba menyela,
“Art. Cobalah menyerap mana, saat kamu sedang membuat gerakan. Idealnya, kamu harus dapat menyerap, setidaknya sebagian kecil dari mana yang kamu inginkan selama meditasi, saat kamu bertarung. Meskipun kamu akan menghabiskan mana lebih cepat daripada yang bisa kamu serap, kamu akan dapat memperpanjang penggunaan mana-mu.”
Itu membuat dia teringat akan ide yang tepat ini. Dia lupa menguji hipotesisnya, karena dia tak bisa bergerak sebebas yang ia bisa sekarang. Dia sudah terbiasa dengan penyerapan dan manipulasi mana, sebagai dua hal terpisah. Tapi, dia tak berhenti untuk memikirkan kemungkinan di dunia baru ini.
“Biarkan Aku mencoba,” dia mengangguk.
“Manusia memiliki pola pikir yang sangat linier dalam hal mana, dan merasa sulit untuk menyimpang dari apa pun yang sudah berhasil. Tapi berlatihlah sekarang, karena kamu hanya dapat memperoleh keterampilan ini, sementara tubuh dan inti mana-mu belum matang.
Bahkan, mana beast pun belajar untuk lakukan ini secara alami. Tapi, manusia bangun sangat terlambat. Dan dalam kebanyakan kasus, tubuh mereka tak mahir untuk kemampuan ini, ketika mereka pertama kali bangun. Mengingatmu masih sangat muda, seharusnya dak ada masalah, jika kamu berlatih,” lanjut Sylvia dengan bangga.
Dia harus mengakui, seperti menguji sebagian besar teori, pada awalnya pasti sangat sulit. Itu mengingatkannya pada latihan yang ditunjukkan oleh penjaganya di panti asuhan, ketika dia masih muda.
Yang mana kamu mencoba membuat setiap lenganmu melakukan sesuatu yang berbeda…
Kecuali, itu jauh lebih sulit.
Berlatih ini pada dasarnya berarti mampu bertarung dengan mahir, sambil tetap mempertahankan aliran mana yang konstan. Satu-satunya saran Sylvia adalah,
Menurutnya, seorang Mage yang luar biasa harus mampu membagi pikirannya menjadi beberapa segmen, untuk memproses informasi dengan kecepatan efisien. Sementara dia tak pernah meminta guru untuk memisahkan pikiran, dia mencoba melakukan apa yang akan ia katakan.
Tak perlu dikatakan, dia belum pernah tersandung masalah tubuhnya sendiri berkali-kali dalam hal ini, di kehidupan yang sebelumnya.
Setidaknya, ini sepertinya membuat beberapa tawa geli.
Dua bulan telah berlalu sejak itu, ketika dia menemani Sylvia dengan cerita-cerita tentang keluargaya dan kota tempatnya dilahirkan. Tentunya, sambil terus meningkatkan tekniknya, berkat kesabaran dan ketekunan Sylvia.
Sylvia menolak menyebutkan nama skill ini, jadi Art menamainya sendiri:
‘Mana Rotation.’
Selama periode waktu ini, akan menjadi pernyataan yang meremehkan, untuk mengatakan jika dia hanya menjadi dekat dengan Sylvia. Monster itu telah memperlakukannya seperti cucunya sendiri. Dan sebagai tanggapan, dia telah melekat pada nenek moyang iblis ini. Karena, hubungan mereka yang berkembang, dia tak bisa mengabaikan apa yang terjadi.
Sangat jelas jika lukanya semakin memburuk karena portal yang bertanggung jawab, untuk membawanya pulang menjadi lebih berbeda.
“Sylvia, tolong beri tahu apa yang terjadi pada lukamu? Mengapa ini semakin buruk? Tak seperti ini sebelumnya! Kamu mengatakan, itu hanya bercanda sekarang, dan kemudian jelas-jelas itu bohong! Ini tak akan hilang sendiri, itu benar-benar semakin buruk!”
Dengan frustrasi Art menyuarakan keprihatinannya, pada suatu malam yang sangat buruk, setelah Sylvia memuntahkan genangan darah.
Sylvia berhenti sejenak, tersentak dengan kesadaran…
‘Kenapa aku tak memperhatikan ini sebelumnya?
Dia semakin memburuk saat membuat portal.
Untuk mengirimku pulang…
Dia mengorbankan hidupnya, sehingga aku bisa bertemu keluargaku.’
Sylvia menghela napas dalam-dalam, tahu jika Art telah menyadari apa yang sedang terjadi. Mengelola senyum malu-malu, Sylvia berbisik,
“Art. Ya aku sekarat. Tapi aku akan marah, jika kamu menyalahkan dirimu sendiri, berpikir jika kamu yang menyebabkan ini. Aku sudah sekarat untuk sementara waktu, hingga sekarang. Kamu melakukan sesuatu untukku, memungkinkan bagiku untuk meninggalkan gua yang ditinggalkan ini, sedikit lebih cepat.”
Segera setelah dia selesai berbicara, cahaya keemasan bersinar dari tubuhnya.
Melindungi matanya agar tak menjadi buta, Art mencoba fokus pada bentuk yang membentuk tempat Sylvia dulu duduk.
Di tempat sosok seperti titan sepuluh meter itu, adalah naga yang bahkan lebih besar. Dari moncongnya sampai ujung ekor, dia dibalut mantel putih Mutiara, dengan sisik berkilauan. Di bawah matanya yang berwarna lavender, kini berwarna rune emas yang menandai lehernya. Dan itu berlari ke bawah untuk menyebar ke seluruh tubuh dan ekornya, seperti ukiran yang suci.
Tanda-tanda ini mengingatkannya pada pola kesukuan yang sangat elegan. Itu hampir selestial, bercabang secara harmonis, dan dengan tujuan seperti tanaman merambat yang ditempatkan dengan hati-hati.
Sayap naga itu berwarna putih murni, yang dihiasi bulu-bulu berbilah putih yang begitu halus dan tajam. Sehingga, mereka bisa membuat pedang yang ditempa oleh pandai besi.
Cahaya keemas an yang menyelimuti naga itu, mulai redup sampai sepenuhnya, menggantikan makhluk yang pernah berbentuk titan.
“Di sana sekarang… Apakah aku terlihat sedikit lebih mirip Sylvia?”
Sylvia tersenyum menyeringai.
“S-Sylvia ?? Ya… kamu naga?”
“Sekarang aku dalam bentuk ini, kita tak punya banyak waktu. Ya, aku adalah sesuatu yang kalian manusia sebut kami sebagai ‘naga’. Alasanku sekarat adalah, karena aku telah terkena luka ini, setelah melarikan diri dari penangkapku.
Aku telah merasakan salah satu dari mereka mendekat, beberapa hari yang lalu. Jadi, aku merasa, jika waktu persembunyianku hampir berakhir. Luka ini akan mengingatkan mereka tentang lokasiku. Itulah sebabnya, aku hanya punya waktu untuk menjelaskan apa yang diperlukan. Aku memberimu ini, untuk diurus mulai sekarang.”
Salah satu sayapnya terbuka dan memperlihatkan batu transparan berwarna pelangi, seukuran dua kepalan tangan. Dengan segudang warna dan corak, batu ini menggaungkan aura yang membuat Art ragu memegangnya. Seolah dia tak layak.
Tanpa menunggu untuk menanggapi, dia melanjutkan,
“Mereka semua akan mengungkapkan dirinya sendiri, ketika saatnya tiba. Jadi, pegang ini dan jangan biarkan ada yang tahu, jika kamu memiliki ini. Kebanyakan, tak akan tahu apa itu. Tapi, semua orang akan tertarik oleh aura yang dipancarkan.”
Sylvia kemudian mulai mencabut bulu dari sayapnya, dengan cakar dan menyerahkannya pada Art.
“Bungkus batu ini untuk menyembunyikannya.”
Setelah melakukan seperti yang diperintahkan, batu bercahaya yang dulu hanya tampak seperti batu putih yang halus, cantik, tapi menjadi biasa.
Saat dia sedang mempelajari batu yang terbungkus bulu itu, tiba-tiba dia didorong mundur, ketika moncong Sylvia dengan lembut menyapu dadanya, di mana inti mana Art berada.
Terkejut, Art mendongak untuk melihat mata ungu Sylvia, dan tanda-tanda emas menyala lebih terang daripada ketika dia pertama kali berubah. Ketika tanda-tanda itu menjadi semakin redup dan kemudian menghilang, Sylvia menusukkan lidahnya ke dalam perut anak itu, dan mengeluarkan asap emas yang berderak, dengan percikan warna ungu.
Seruan tajam keluar dari mulutnya, saat Art berkedip, bingung, dan terkejut.
Sylvia terus menatapnya, ketika dia menggerakkan kepalanya ke belakang. Meninggalkan jejak darah dari lubang di baju anak yang sudah usang itu.
Tulang dadanya berdarah, tapi ketika Art menggerakkan tangannya melewati daerah itu, tak ada luka.
Ekspresi Sylvia tampak sangat sakit dan lemah. Bahkan, jelas untuk naga perkasa itu bahkan lebih besar dari sebelumnya. Namun, yang menarik perhatian Art adalah, jika iris ungu yang dulu berkilauan itu, sekarang hanya berwarna kuning pudar dengan rune indah yang mengalir di wajah dan tubuhnya, sekarang hilang.
Sebelum Art sempat bertanya apa yang telah naga itu lakukan, ledakan raksasa menyelanya.
Dia mengangkat kepalanya untuk melihat, jika langit-langit gua telah meledak. Dan yang muncul adalah sosok yang mengingatkannya pada bentuk Sylvia sebelumnya.
Sosok dibalut baju besi hitam ramping dan jubah merah darah yang cocok dengan matanya. Kulit abu-abu pucat, sosok itu cocok dengan langit mendung di latar belakang sana. Tanduknya berbeda, karena entitas ini memiliki dua tanduk yang meringkuk dan di bawah telinganya, itu melapisi dagunya.
Sylvia segera menutupinya dengan salah satu sayap Ark, tepat waktu untuk melindunginya dari puing-puing yang jatuh, dan mungkin membuatnya tersembunyi dari pengunjung misterius itu.
“Nona Sylvia! Aku menyarankanmu untuk menghentikan sikap keras kepalamu, dan menyerahkannya. Kamu telah menyebabkan kami cukup susah, setelah menyembunyikan dirimu! Jika kamu tunduk, Dewa bahkan dapat menyembuhkan lukamu,”
Entitas itu beralasan dengan tak sabar.
Segera setelah dia selesai berbicara, dunia di sekitar sepertinya berhenti. Semuanya, kecuali Sylvia dan sosok itu sendiri. Warna-warna dunia, seolah-olah dilihat melalui lensa terbalik. Yang paling mengejutkan adalah semuanya masih tenang. Entitas, awan di belakangnya, dan bahkan puing-puing langit-langit yang jatuh.
Mengabaikan musuh, Sylvia dengan santai mengintip ke bawah sayapnya.
“Aku akan membuka portal sekarang. Aku tak punya waktu untuk membuatmu pergi langsung ke rumahmu. Tapi, itu akan membawamu ke suatu tempat, di mana dekat dengan manusia. Jangan biarkan dia melihatmu dan jangan melihat ke belakang,” dia bisik, matanya serius.
Art mengabaikan instruksi Sylvia, setelah dia mendengar apa yang dijanjikan entitas itu.
“Sylvia! Apa yang dikatakannya benar? Jika kamu menyerahkan diri, apakah kamu bisa hidup?”
“Jangan percaya kata-katanya, yang dilapisi madu. Akan lebih buruk bagimu, jika kamu ditemukan sekarang. Sedangkan untukku, Aku lebih baik mati, daripada kembali ke tempat itu sekarang,” kata Sylvia, ketidak-sabaran dan kemarahan bercampur dalam dirinya.
“Tidak! Aku tak akan membiarkanmu mati di sini. Jika kamu menolak untuk pergi bersamanya… Tolong, ikut saja denganku!” dia memohon.
“Sayangnya, Aku tak bisa pergi bersamamu. Kamu akan selamanya dalam bahaya, jika salah satu dari mereka tahu, kamu telah melakukan kontak denganku. Aku harus tetap di sini.”
Sylvia dengan lembut menyeka pipiku dengan cakarnya. Matanya yang tajam, berbaris dengan apa yang terlihat sebagai air mata.
“Kamu pernah bertanya sekali, mengapa Aku memilih untuk menyelamatkanmu. Kebenarannya adalah untuk memuaskan keserakahanku sendiri. Aku ingin membuatmu sebagai anakku sendiri, walaupun hanya sedikit.
Aku sengaja memperpanjang mantra transportasi, karena Aku ingin menghabiskan lebih banyak waktu denganmu. Tapi tampaknya, Aku bahkan tak memiliki kesempatan untuk menyelesaikannya. Maaf, Art kecil, untuk keegoisanku. Tapi, Aku punya satu permintaan terakhir untuk membuat… bisakah kamu menjadi cucuku dan memanggilku nenek, hanya sekali?”
“Tidak! Aku tak peduli dengan semua itu! Aku akan mengatakannya sebanyak yang kamu mau, jika kamu ikut denganku! Nenek! Nenek! Kamu tak bisa! Jangan seperti ini!
Aku-aku- Aku… Tolong, Aku memohon padamu, ikut saja bersamaku. Aku- Aku tak tahu apa yang kamu lakukan. Tapi, semuanya membeku sekarang. Kita bisa melarikan diri! Tolong, Nenek, jangan pergi. Jangan seperti ini!”
Art berpegangan pada cakar Sylvia, berusaha mati-matian untuk menariknya pergi.
Di saat-saat terakhir bersamanya, wajah Sylvia berubah menjadi senyuman yang begitu indah, sehingga Art bersumpah jika dia merasa melihat manusia.
Sylvia hampir tak bisa mengerti kata-katanya, sebelum dia mendorong Art ke portal.
“Terima kasih, anakku.”


Follow Us