Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

BAE_010


BAE_010

A +

Bab 10

Perjalanan melalui celah dimensi memunculkan sensasi yang sangat aneh. Rasanya, seolah-olah dia terjebak di tengah-tengah adegan film, yang dipercepat. Sekelilingnya berdesing dalam warna kabur yang tak jelas, saat dia duduk di (sensor)nya. Dia menatap kosong di kejauhan, tanpa air mata lagi untuk menangis.
Tanah tempatnya mendarat, membuat ia jatuh dengan tumpukan daun dan tanaman merambat. Tapi itu tak masalah. Bahkan jika dia mendarat di batu bergerigi, dia mungkin tak akan menyadarinya.
Tetap di posisi yang sama, di mana Art berada selama perjalanan dimensi itu. bahkan, dia tik repot-repot bergerak ke sekitar.
‘Dia telah pergi…’
‘Aku tak akan pernah memiliki kesempatan untuk melihatnya lagi.’
Kedua pikiran itu memicu gelombang emosi lain, ketika dia mengangkat isak tangis yang kering.
Dia mulai mengingat hampir empat bulan yang telah mereka habiskan Bersama.
Betapa peduli monster itu, memperlakukannya seperti darah dagingnya sendiri. Dia tak peduli jika dia telah lama menunda untuk mengirimnya pulang, sehingga dia akan tinggal lebih lama bersamanya.
Melalui waktu singkatnya bersama Sylvia, dia mengajarinya begitu banyak dan memberinya wawasan, jika Art kurang tahu, sejak datang ke dunia ini.
Mengalah pada kemampuan pikirannya yang menginginkan tidur untuk mengatasi rasa sakit, dia meringkuk menjadi bola, di mana dia mendarat. Walaupun ketika rasa sakit yang membakar, menyangganya kembali.
Sensasi terbakar menyebar dari inti mana ke seluruh tubuhnya, sampai sebuah suara bergema di kepalanya.
(Ahem! Tes, tes … Ah bagus! Halo Art, ini Sylvia.)
Jantungnya berdebar, saat dia langsung menanggapi suara itu.
“Sylvia! Kamu di sini! Bisakah kamu mendengar…”
(Jika kamu mendengarkan ini sekarang, itu berarti Aku telah menunjukkan padamu, apa Aku sebenarnya…)
Ah, itu semacam rekaman yang ia masukkan ke dalam otaknya, ketika dia melubangi kecil inti mana miliknya.
(Kamu sama sekali tak siap sekarang, untuk mengetahui seluruh kebenaran. Mengetahui dirimu, jika Aku telah memberitahumu siapa sosok di langit itu, kamu akan dengan tergesa-gesa mencoba dan bertarung.
Art Kecil, kamu hampir tak berhasil di usia empat tahun. Setelah melihat inti mana-mu, Aku telah menyadari, jika kamu memiliki bakat langka. Melihat jika inti mana-mu sudah berwarna merah gelap.
Aku akan meninggalkan kamu dengan ini:
Aku telah menanamkan padamu kehendak unik-ku. Itu adalah sesuatu yang tak ada bandingannya dengan beast normal. Kemajuanmu di masa depan, sebagai seorang mage, tergantung pada seberapa baik kamu akan bisa menggunakan kehendakku, yang tertanam di dalam inti mana-mu…)
‘Apakah itu sebabnya cahaya di matanya dan pola emas menghilang?’
(Saat inti mana-mu mencapai tingkat melewati tahap putih, adalah ketika kamu akan mendengar Suara dariku lagi. Pada saat itu, Aku akan menjelaskan semuanya, dan apa yang kamu lakukan dari sana adalah pilihanmu.)
‘Ada tahap putih?’
(Terakhir, Art… Aku tahu kamu mungkin dalam kesedihan. Tapi ingat, jika kamu harus melindungi keluargamu dan batu yang aku percayakan kepadamu. Satu-satunya harapanku adalah, agar kamu merangkul kegembiraan dan kepolosan masa kanak-kanak, berlatihlah dengan keras, dan membuat orang tuamu dan Aku bangga.
Jangan mengejar bayang-bayang dalam kemarahan. Membunuh orang-orang yang bertanggung jawab atas kematianku, tak akan membuatku hidup kembali atau membuatmu merasa lebih baik. Ada alasan untuk semuanya, dan jangan menyesali apa yang telah terjadi.
Dengan ini, Aku mengucapkan selamat tinggal untuk saat ini. Ingat, lindungi keluargamu dan batunya, pelajarilah apa yang telah Aku tinggalkan untukmu, dan nikmati hidup ini, Raja Grey.)
“…”
Nama dan gelar itu dari dunia sebelumnya.
‘Dia sudah tahu sepanjang waktu...’
‘Apakah dia menemukan sesuatu di inti mana-ku? Apakah dia bisa melihat ke dalam ingatanku?’
Begitu banyak pertanyaan, tapi satu-satunya yang bisa menjawabnya sudah pergi.
Dia menolak untuk bergerak dalam waktu yang lama. Tapi dalam posisi meringkuh yang nyaman, dia tenggelam dalam pikiran.
‘Sylvia benar. Dia telah mengatakan semua ini, setelah mengetahui bagaimana hidupku di dunia lamaku. Aku tak bisa membuat kesalahan yang sama, dengan hidup hanya demi mengejar kekuatan.’
Ya, Art ingin menjadi kuat, tapi dia juga ingin menjalani hidupnya tanpa penyesalan. Dia ingin menjalani kehidupan yang dibanggakan Sylvia. Dia tak berpikir akan Bahagia, bahkan jika dia mencapai tahap apa pun setelah putih, sambil menjalani kehidupan hanya pelatihan. Tidak, dia perlu bergegas dan menghubungi keluarganya.
‘Tapi sebelum itu… di mana aku?’
Melihat sekeliling, pohon-pohon yang menjulang tinggi di atas kepala mengelilinginya. Ada kabut tebal yang menjulang tebal beberapa sentimeter dari tanah, mengisi udara dengan uap air yang hampir bisa diraba.
Pohon dan kabut tebal yang tak wajar…
Dia kembali duduk di (sensor)nya, kecewa melihat apa artinya ini.
‘Aku berada di Hutan Elshire…’
Desahan putus asa keluar dari mulutnya, ketika dia bangkit.
Sepertinya, Art tak akan bertemu keluarganya dalam waktu dekat. Sudah lebih dari empat bulan, sejak dia jatuh dari tebing. Keluarganya kemungkinan besar akan kembali ke Ashber, atau bahkan mungkin memutuskan untuk tinggal di Xyrus.
Dia tak punya perbekalan apa pun, kecuali pakaian di punggung dan batu aneh yang terbungkus kulit Sylvia. Kabut terkutuk ini membatasi penglihatannya sekitar beberapa meter di sekitar. Sambil memperkuat matanya dengan mana, itu hanya sedikit membantu.
Itu tak menyelesaikan masalah yang lebih besar lagi,
‘Bagaimana aku keluar dari tempat ini...’
Art memperkuat tubuh, memungkinkan rotasi mana yang sudah menjadi kebiasaan baginya. Saat ini, dia hanya bisa menyerap sekitar dua puluh persen dari apa yang bisa ia lakukan, ketika hanya bermeditasi. Tapi dia tak bisa mengeluh.
Satu-satunya kekuranga rotasi mana adalah, jika itu bukan pengganti untuk memperkuat inti mana. Agar dia dapat memurnikan inti mana-nya dan membawanya ke tahap berikutnya, Art hanya perlu fokus pada mengumpulkan mana, dari tubuh dan atmosfer di sekitarnya. Dan menggunakannya untuk menghilangkan kotoran sedikit demi sedikit.
Satu hal penting yang ia rasakan adalah, jika setelah mendapatkan inti mana-nya menjadi merah tua, jumlah mana yang bisa ia simpan di dalamnya, meningkat secara signifikan. Meskipun ukurannya tak bertambah, dia menduga kemurnian inti mana bisa memungkinkan lebih banyak MP untuk disimpan.
Dia memanjat beberapa cabang ke pohon terdekat, dan menempatkan dirinya begitu cukup tinggi. Dia memfokuskan mana hanya ke mata, meningkatkan penglihatannya lebih jauh.
Apa yang ia cari bukanlah jalan keluar, tapi lebih dari tanda-tanda manusia. Sylvia telah mengatakan, jika dia akan diteleportasi dekat dengan manusia. Jadi, dia berharap jika mungkin ada petualang yang bepergian ke sini yang akan membawanya keluar, atau bahkan mengantarnya.
Setelah sekitar sepuluh menit mencari, melompat dari pohon ke pohon, dia menemukan apa yang ia cari.
Dia melompati beberapa pohon lagi, merasa cukup bangga dengan kegesitan primata kecil itu. Dia berhenti di cabang yang hanya beberapa meter jauhnya. Bersembunyi di balik belalai tebal, Art mengamati sekelompok manusia.
‘Ada yang aneh.’
Dia menyembunyikan diri sepenuhnya di belakang pohon, menutup mata, dan memasukkan mana ke telinga.
“Tidaaaak! BANTU! SESEORANG TOLONG AKU! MOMMY! DADDY! Tidaaak AKU takut!!!”
“Seseorang diamkan dia! Dia akan menarik perhatian!”
*GEDEBUK*
“Cepat. Tempatkan dia di belakang kereta. Kita hanya beberapa hari lagi dari pegunungan. Kalau begitu, kita akan lebih aman. Jangan bersantai dan terus bergerak.”
“Hei, Bos? Menurutmu berapa banyak yang akan kita dapatkan? Gadis-gadis elf berjumlah banyak, bukan? Hehe, dia masih anak-anak yang masih perawan! Aku yakin, dia akan memberi kita uang banyak sekali, huh! “
‘Pedagang budak!’
Dengan hati-hati, dia mengintip untuk melihat kereta berukuran kecil. Itu cukup untuk menjejalkan sekitar lima atau enam orang dewasa. Art berbalik tepat pada waktunya, untuk melihat seorang pria paruh baya mengangkat seorang gadis kecil, ke bagian belakang gerbong.
Dia tampak berusia sekitar enam atau tujuh tahun, dengan rona keperakan di rambutnya, dan telinga runcing yang dikenal milik elf.
‘Apa yang harus aku lakukan? Bagaimana mereka bahkan bisa menculik seseorang?’
Kabut magis di Hutan Elshire seharusnya mengacaukan indra Mage yang paling cakap sekalipun.
Setelah beberapa detik mengamati, dia menemukan jawaban.
Terlampir kalung anjing pada mana beast yang tampak seperti campuran antara rusa dan anjing, dengan tanduk yang bercabang. Itu tampak seperti satelit yang rumit. Mereka disebutkan secara singkat dalam ensiklopedia yang selalu ia bawa. Anjing-anjing hutan itu asli dari Hutan Elshire dan bisa menavigasi lebih baik daripada elf.
Bagaimana orang-orang biadab itu mendapatkan anjing hutan, dia tak tahu, tapi dia harus memikirkan sebuah rencana.
‘Opsi satu: Curi salah satu anjing hutan dan mintanya keluar dari hutan.
Opsi dua: Menculik gadis elf yang diculik, untuk membawanya keluar dari hutan.
Opsi tiga: Bunuh semua pedagang budak dan bebaskan gadis elf, lalu ambil anjing hutan, dan suruh mereka keluar dari hutan.’
Merenungkan selama beberapa menit, dia dihadapkan pada dilema. Opsi satu akan lebih mudah, tapi tak cocok dengannya, untuk meninggalkan gadis elf itu.
Tapi sekali lagi, siapa tahu… mungkin dia akan dibeli oleh seorang lelaki tua baik hati yang akan membebaskan, dan membawanya kembali ke rumahnya.
‘…Kesempatan besar…’
Opsi dua memiliki kelemahan yang jelas, begitu dia menyelamatkan elf itu. Dia tak akan membawanya keluar dari hutan dan hanya bersikeras untuk kembali ke rumah. Para pedagang budak mungkin tak akan menerimanya dengan baik.
Opsi tiga memiliki hasil terbaik, tapi sejauh ini yang paling menyakitkan di (sensor), mengingat ada empat dari mereka dan hanya satu dari sisinya. Karena kabut, dia tak bisa merasakan, jika ada di antara mereka yang menjadi Mage. Tapi aman untuk berasumsi, jika setidaknya ada di salah satunya. Mampu menangkap elf di hutan. Berarti, mereka sangat beruntung, atau profesional.
Setelah menghembuskan nafas panjang lagi, dia hanya bisa melihat betapa seringnya ia menghela nafas akhir-akhir ini.
‘Opsi tiga itu…’
Setelah mengamati selama berjam-jam, dia telah belajar cukup banyak tentang mereka, untuk bergerak. Dia menunggu sampai malam untuk melaksanakan rencananya. Terlepas dari penampilan kasar mereka, para pedagang budak secara mengejutkan waspada.
Mereka tak pernah membuat api, dan selalu membuat dua orang berjaga-jaga setiap saat.
Setelah mengecoh anjing hutan dengan batu yang dilemparkan dengan hati-hati, Ark bergerak segera setelah salah satu dari dua penjaga itu berkeliling ke sisi lain gerbong, untuk menenangkan mereka.
Yang tinggal di belakang itu sedang duduk di sebatang kayu tumbang, memainkan sesuatu di tangannya. Sementara dua lainnya tidur di dalam tenda. Dengan hati-hati, Art melompat ke cabang tepat di atas kereta, dia bersiap untuk menyerangan.
Target pertamanya adalah pedagang budak yang pergi untuk menenangkan anjing hutan terlebih dahulu.
Dia jatuh dengan suara pelan, di belakang salah satu pedagang budak. Pria ini memiliki tubuh yang sangat kurus. Sementara otot ramping terlihat, dia tak tampak terlalu kuat, dan hanya dipersenjatai dengan pisau panjang.
Terkejut oleh suara gedebuk yang lembut, tubuhnya yang kurus itu mungkin mengharapkan musang atau tikus yang ingin tahu. Wajahnya berubah menjadi campuran kejutan dan hiburan, ketika dia melihat Art, seorang anak berusia empat tahun dengan pakaian compang-camping.
Tapi sebelum dia sempat bicara, Art menerjang ke atas ke lehernya. Dia memasukkan mana ke dalam bilah tangan, mengubahnya menjadi ujung yang tajam. Ini disebut ‘seni tanpa pedang’ di dunia lamanya. Tapi di sini, itu akan lebih akurat untuk menyebutnya teknik atribut angin.
Dia tersentak mundur secara refleks, tangannya berusaha untuk mencapai, di mana wajahnya harus menjaga pandangan terhadap bocah yang menembak ke arahnya.
‘Sudah terlambat.’
Dia cepat-cepat menggesek pelan, mengeluarkan pita suaranya bersama dengan arteri karotisnya. Aliran darah menyembur keluar dari lehernya, segera ketika dia mendarat di belakangnya. Art menopang tubuh yang tak bernyawa itu, dan dengan lembut meletakkannya di bawah untuk menghindari kebisingan.
Seperti yang diduga, anjing-anjing hutan yang baru saja ditenangkan oleh si Pinky, tersentak bangun pada bau darah yang menyebabkan mereka melolong dan menggonggong.
“Ey Pinky! Bahkan tak bisa menenangkan anjing… Apa?!”
Art sudah mengambil… Pisau Pinky dan menunggunya di sudut belakang gerbong.
Sementara perhatian pedagang budak lain diarahkan pada mayat Pinky, yang saat ini sedang dimakan oleh anjing hutan. Art melompat keluar dari belakang dan menikam sisi lehernya dengan pisau.
Anjing-anjing itu tenang, saat melahap kedua mayat itu. Ketika dia menuju tenda untuk membunuh dua yang tersisa dalam tidur mereka.
‘Teriakan melengking itu merusak rencanaku.’
“HELLLLP! MOMMY! SESEORANG! SIAPA PUN! PLEASEE !!”
‘Anak itu… mengapa harus sekarang?’
Karena teriakan itu, Art mendengar gemerisik tenda, ketika dua pedagang budak yang tersisa keluar.
“Pinky! Deuce! Bocah itu sudah bangun! Apa-apaan kalian…”
Pedagang budak menggonggong, masih setengah tertidur.
Art menelan keinginan yang tak pantas untuk menertawakan nama-nama konyol pedagang budak, dan menyembunyikan diriku di balik pohon di samping kereta, dan memasukkan mana ke dalam pisau Pinky.
Merasakan ada sesuatu yang salah, dua pedagang budak yang tersisa dengan hati-hati melangkah ke sisi lain dari kereta. Di mana mata mereka melotot, ketika menyaksikan dua mayat teman mereka dimakan oleh anjing hutan.
Menggunakan kesempatan ini, Art menyerang yang terdekat, ketika tatapan musuh mencambuk ke arahnya dan langsung mengayunkan pedang pendek ke wajahnya.
Menghindari tebasan itu, Art menjatuhkan diri dan berlari ke arahnya, mencoba meraih sebilah pisau. Dia mengayunkannya, memasukkan lebih banyak Mana ke dalam pisau, mendaratkan luka bersih melalui tumit Achilles kaki kanannya.
“Gah!!”
Dia menjerit kesakitan, saat dia menyelam mati-matian keluar dari jangkauan Art, sebelum dia bisa melakukan kerusakan lebih lanjut.
“Danton, hati-hati! Aku rasa bocah ini adalah Mage,”
Art budak yang tendonnya baru saja diputuskan, menangis.
Dia mengalihkan perhatian pada Danton, saat dia mengeluarkan pedangnya dari sarungnya dan turun ke posisi bertahan.
“Kamu melihat segala macam hal gila akhir-akhir ini! Sepertinya, sekarung besar emas baru saja muncul di depan kita, George! Aku yakin dia akan membuat kita hampir sama seperti elf,” dia mengeluarkan tawa gila.
Bajingan ini bahkan tak peduli, jika anak itu baru saja membunuh anggota kelompok mereka.
Tubuh Danton bersinar samar, ketika dia memperkuat tubuhnya dengan mana. Saat dia maju ke arah Art, bibirnya melengkung membentuk senyum percaya diri di wajahnya yang persegi.
George keluar dari pertarungan dengan kaki lumpuh itu. Tapi, augmenter ini akan menjadi masalah.
Augmenter bernama Danton tiba-tiba melompat di atas Art, lengan kanannya siap untuk melemparkan pukulan. Dia hanya bisa menyerang, jika satu-satunya alasan dia tak menggunakan pedangnya adalah untuk tidak merusak “barang”-nya. Walaupun dia biasanya tersinggung, dalam hal ini, terlalu percaya diri membuatnya lebih mudah. Sehingga, Danton tak mengeluh.
Art melompat mundur tepat pada waktunya untuk menghindari pukulan yang cukup kuat hingga meninggalkan penyok kecil di tanah, ketika dia melemparkan pisau ke arah musuh. Dia menggunakan trik yang sama, seperti yang ia lakukan pada Mage yang ia seret turun dari tebing.
Tapi, Mage ini lebih berhati-hati. Dia mengontrol tali mana dengan pedangnya, dan mengambil pisau Art dengan tangannya yang bebas.
‘Sial.’
Art dalam posisi yang buruk sekarang.
Danton tak tinggi, tapi jangkauannya masih jauh lebih baik daripada milik bocah itu. Dia juga memiliki pedang, yang dianggap perlu untuk digunakan, yang semakin meningkatkan jangkauannya.
Tanpa membuang waktu, Danton berlari ke arah Art, dan melemparkan kembali pisau yang baru saja diluncurkan padanya.
Art dengan mudah mengelak. Tapi tak ada waktu untuk bereaksi guna langkah selanjutnya, saat Danton menggesek pergelangan kakinya dengan sarung pedang. Ketika dia berusaha mengembalikan keseimbangan, Danton menggunakan kesempatan itu untuk memegang pergelangan kaki Art dan membalikkan tubuhnya.
Wajah percaya dirinya kusut, ketika Art meninju tangan yang memegangi kakinya, saat Danton berkonsentrasi mana. Art menggunakan teknik atribut api, melepaskan semua mana yang difokuskan pada kepalan tanganm dan bertujuan untuk sendi pergelangan tangan musuh, yang lemah.
Retakan keras, diikuti oleh lolongan dan kata-kata kotor, yang mengindikasikan serangan itu sudah cukup.
Pergelangan tangannya yang patah, melepaskan pergelangan kaki bocah itu.
Art mendarat dengan canggung di punggungnya. Dengan cepat melompat berdiri, dia mengambil pisau Pinky dan menggunakan kesempatan itu untuk menyerang Danton yang terluka.
Sementara Pria itu masih disibukkan oleh rasa sakit di pergelangan tangannya, dia dengan marah mengutuk,
“Kau sekarang MATI, kau omong kosong! Aku tak peduli, jika Aku tak bisa menjualmu lagi!”
Pergelangan tangan kirinya terluka, meninggalkan celah di pertahanannya.
Art menghendaki lebih banyak mana di kakinya. Dan tiba dalam jangkauan, dia akan mendaratkan serangan keras ke sisi musuh, ketika dia melihat pria itu dengan marah mengayunkan pedangnya ke bawah.
‘Aku berterima kasih untuk itu!’
Art cepat berputar dengan kaki kiri di tempat, berputar ke kanan. Menghindari ayunan walau hanya selebarnya sehelai rambut. Dia menusukkan pisaunya di sisi kanan musuh. Celah yang terbuka, karena ayunan putus asa terakhirnya.
Dia segera mencoba melompat kembali. Tapi, dia meletakkan kaki kanannya di belakang kaki musuh, membuatnya kehilangan keseimbangan. Dalam satu dorongan cepat, Art menusukkan pisau di bawah ketiak Danton, melalui celah di antara tulang rusuk dan paru-parunya.
Danton mudah dihabisi setelah napasnya jatuh dari lukanya.
Sekarang, dia ditinggalkan bersama George yang tak bisa bergerak.
Art tak bisa menggunakan pedang Danton, karena itu terlalu besar dan berat untuk tubuh kecilnya. Jadi, dia menggunakan pisau Pinky, untuk terakhir kalinya dan menggesek jugular George. Pejuang yang malang itu tak bisa benar-benar bertarung atau melarikan diri, dengan kakinya yang tak berguna. Dan dia mati dengan ekspresi tak percaya.
Sama seperti dua rekannya, dia diumpankan ke anjing.
Sepertinya, gadis elf itu tahu, jika ada perkelahian yang terjadi, dengan kesunyian yang menakutkan.
Art memanjat ke bagian belakang gerbong, tempat gadis itu dikunci. Dan dia melihat gadis itu menggigil di sudut, dengan kain kotor yang minimal menutupi (sensor)nya.
Gadis elf itu mengamati dengan terkejut dan ragu, matanya hampir berkata, “Dia tak mungkin yang menyelamatkan aku, kan?”
Art melepaskan ikatannya saat dia tetap diam, matanya yang biru kebiru-biruan, tak pernah meninggalkan wajahnya.
Lelah dan merasa jorok, Art membantunya berdiri dan dengan sederhana menyatakan,
“Kamu harus pulang sekarang.”
“Hik… hik…”
Art mungkin tak tahu, apakah dia musuh atau teman sampai sekarang. Tapi, begitu kata ‘rumah’ diucapkan, ekspresi lega menyapu wajahnya yang tegang dan dia hancur.
“Hic! Aku sangat takut! Mereka akan menjualku! Hic! Aku pikir, Aku tak akan pernah melihat keluargaku lagi! Hic! WAAAAAA.”

Follow Us